Sinopsis Save Me Episode 15 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 29 September 2017

Sinopsis Save Me Episode 15 Bagian Pertama

Sinopsis Save Me Episode 15 Bagian Pertama

Kami mundur sedikit ke akhir episode terakhir, di mana seorang drugged dan beat So-rin tersandung ke sungai untuk menemui Sang-hwan. Melihat lampu depan di depan, dia melambaikan tangan ke kendaraan untuk berhenti, tapi bukannya Sang-hwan, Murid Jo menghentikan van dan keluar, mengomentari keberuntungannya untuk menemukannya.

So-rin mencoba melarikan diri, tapi Disciple Jo mencengkeram rambutnya dan menyeretnya ke sungai terdekat saat dia berteriak dan berusaha mati-matian untuk melepaskan diri, kehilangan salah satu sepatunya dalam prosesnya.

Murid Jo memaksa kepalanya di bawah air dan menyimpannya di sana sampai dia berhenti berjuang. "Saya harap Anda pergi ke surga dan mendapatkan keselamatan," katanya pada tubuhnya yang tidak bernyawa, masih tertunduk di air.

Sang-hwan tiba di tempat kejadian, tapi saat dia tidak dapat menemukan So-rin, dia mengirim Dong-chul, khawatir ada sesuatu yang terjadi padanya.


Sambil berjalan kembali ke skuternya, telepon Sang-hwan berdering. Di ujung lain, sebuah suara berjuang untuk menyebutkan namanya. "Bu?" Tanyanya, matanya melebar.

Sementara itu, Murid Jo membawa mayat So-rin dari atas bahunya saat dia berjalan di jalan dan masuk ke hutan, waspada terhadap kemungkinan saksi.

Kembali ke Guseonwon dan mengenakan pakaian Bunda Spiritualnya yang berwarna hitam, Sang-mi bertemu dengan Dong-chul di aula. Dia membisikkan bahwa So-rin lolos, tapi dia khawatir karena belum bertemu dengan Sang-hwan. "Untuk saat ini, ayo kita tunggu sampai dia memanggil kita," jawabnya.

Setelah daun Dong-chul, Sang-mi menarik napas, mengoleskan rambutnya, dan memasuki tempat kudus, tempat para anggota jemaat sudah duduk. Salah satu dari mereka bertanya apakah Sang-mi telah melihat Disciple Kang, siapa yang seharusnya memimpin acara tersebut, tapi Sang-mi menjawab bahwa dia akan memimpin layanan ini hari ini.


Saat Sang-mi memulai khotbahnya tentang mengatasi dosa-dosanya dan dengan gembira menerima perannya sebagai Ibu Spiritual, Dong-chul, yang duduk di antara penonton, menyadari bahwa Murid Jo tidak hadir. Dia akhirnya datang, tapi Dong-chul memperhatikan bahwa dia memakai pakaian yang berbeda.

Pada saat yang sama, Sang-mi menyambut Pastor Baek ke panggung dengan tepuk tangan meriah dari hadirin, sementara Dong-chul menatap dengan curiga pada Disciple Jo.

Sementara itu, Ji-hee memberi briefing Yong-min pada usaha patungan mereka untuk membangun rumah sakit dengan Pastor Baek. Dia juga menyarankan untuk memindahkan istri Yong-min sebagai cara untuk mengendalikan Sang-hwan, yang dia dengar menyebabkan masalah di Guseonwon dengan pergi ke polisi dan bekerja dengan Detektif Lee melawan mereka. Yong-min merenung bahwa dia salah menilai anaknya dengan berpikir bahwa dia terlalu muda untuk melakukan apapun, dan Ji-hee menjawab dengan senyuman bahwa Sang-hwan tidak akan bisa berbuat banyak jika mereka mengendalikan ibunya.

Di dalam rumah sakit, Sang-hwan bergegas menemui ibunya, yang ia temukan terbaring di lantai. Ketika dia bertanya apakah dia pindah sendiri, dia mencengkeram bahunya dan membungkam kata-kata, "Ayahmu ... di mana dia?" Kami tidak mendengar pembicaraan lainnya, tapi Sang-hwan meninggalkan rumah sakit sebentar lagi. linglung sebelum berteriak frustrasi.

Sang-hwan memanggil Man-hee untuk membantu Ibu keluar dari rumah sakit dan ke rumah pamannya, dan Man-hee dengan mudah setuju. Jung-hoon baik-baik saja tapi masih bisa pulih, jadi kedua anak laki-laki itu meninggalkannya sendirian untuk beristirahat saat mereka keluar.

Sang-mi mengunjungi kamar So-rin hanya untuk menemukannya kosong, dan menyaksikan kedua wanita itu benar-benar membersihkannya mengingatkannya pada bagaimana kamar Jeong-gu dibersihkan setelah dia meninggal. Ketika dia bertanya mengapa mereka membersihkan kamar, mereka mengatakan kepadanya bahwa Murid Jo meminta mereka untuk melakukannya.


Dong-chul muncul di belakang Sang-mi dan mengatakan kepada wanita bahwa Disciple Kang sangat mencari mereka. Setelah mereka pergi, Dong-chul berbagi kecurigaannya bahwa sesuatu yang buruk terjadi pada So-rin. Sang-mi mengatakan kepadanya bahwa seperti kamar So-rin, kamar Jeong-gu dibersihkan setelah dia dibunuh, berkomentar, "Membunuh seseorang bukanlah masalah besar bagi orang-orang ini."

Setelah itu, Sang-hwan menerima sebuah teks dari Dong-chul yang mengatakan bahwa sesuatu pasti terjadi pada So-rin. Setelah baru saja sampai ke gedung Muji Daily, Sang-hwan masuk untuk menyelidiki.

Sementara itu, Dong-chul menyelinap masuk ke ruang cuci Guseonwon untuk mencari petunjuk. Dia menemukan pakaian yang telah dikenakan Jo Discter sebelumnya dan, mengaduk-aduk isi saku, menemukan korek api dengan tulisan "Bixie Karaoke Bar" tertulis di atasnya. Dia melihat pakaiannya berpasir dan basah dan teringat instruksinya pada So-rin untuk melarikan diri ke sungai, sekarang takut akan yang terburuk.

Di kantor harian Muji, Sang-hwan mengatakan pada atasan So-rin bahwa dia akan membantu So-rin melarikan diri, tapi dia tidak pernah muncul dan tidak dapat dihubungi. Dia juga mengungkapkan bahwa sejak kepala polisi, Guseonwon, dan bahkan ayahnya semua sedang bersekongkol, kemungkinan ada laporan orang hilang yang akan mereka proses tidak diproses. Sang-hwan malah menyarankan agar Muji Daily menulis artikel tentang So-rin yang hilang setelah menyusupi sekte religius.


Menyerahkan Sang-hwan sebagai perekam suara, reporter tersebut bertanya kepada Sang-hwan apakah dia benar-benar mau mengungkapkan semua yang telah dia katakan kepadanya. Ketika Sang-hwan diam-diam mengangguk, reporter tersebut menekankan, "Anda pada dasarnya mencekik ayah Anda dengan tangan Anda sendiri." Sang-hwan menanggapi dengan bertanya, "Jika saya mengatakan bahwa saya tidak dapat melakukannya, maukah Anda mengubur kebenaran setelah benar-benar menyadarinya? "

Pertemuan Sang-hwan dengan reporter terputus saat Man-hee memanggilnya dari kamar rumah ibu untuk memberitahunya bahwa dia tidak ada di sana, menyebabkan Sang-hwan bangkit dan pergi.

Night telah jatuh pada saat Dong-chul berhasil sampai ke jembatan dan sungai tempat So-rin melarikan diri, tapi dia hanya menemukan sepatunya yang terlepas saat Disciple Jo menyeretnya ke air.

Pada saat yang sama, Sang-hwan menghadapkan ayahnya. Setelah Yong-min mengatakan bahwa dia memindahkan ibu Sang-hwan ke rumah sakit yang lebih baik karena dia khawatir tentang dia, Sang-hwan mengeluarkan perekam suaranya dan hanya memainkan salah satu dari banyak hal kejam yang dikatakan ayahnya kepada ibunya:

Yong-min: "Ingat saat aku mendorongmu? Apakah Anda tahu bagaimana perasaan saya? Sensasi yang Anda dapatkan saat Anda membantai seekor binatang. Saat itulah aku menyadari betapa aku sangat membencimu. "
Dihadapkan dengan rekaman yang memberatkan ini, Yong-min pertama-tama mengklaim bahwa ini adalah kesalahpahaman, lalu menuntut perekam suara darinya. Sang-hwan menolak dan mengatakan pada ayahnya, "Jangan lupakan semua hal yang telah Anda lakukan, karena Anda harus membayar semuanya."


Ji-hee terlihat gugup, tapi mengatakan pada Yong-min bahwa Sang-hwan tidak akan bisa mengungkapkan rekaman itu jika dia tahu bahwa mereka telah menyembunyikan ibunya. Yong-min menanggapi dengan mengingatkannya, "Anda dan saya berada di kapal yang sama, Anda tahu. Jika mereka menurunkan saya, Anda akan pergi bersamaku. Kau mengerti?"

Detektif Lee mendapat telepon dari Yong-min, yang mengatakan kepadanya bahwa dia membutuhkannya untuk memburu seseorang, dan matanya menjadi lebar saat dia mendengar bahwa gubernur menginginkan dia untuk mengejar anaknya sendiri.

Di kota, Dong-chul pergi ke Bixie untuk mencari tahu lebih banyak tentang Murid Jo. Dengan dalih bahwa Murid Jo memintanya untuk mengambil dompetnya untuknya, dia mengobrol dengan nyonya rumah, yang mengatakan kepadanya bahwa "Wan-tae Oppa" biasa-biasa saja, tapi belum ada hari ini.

Di luar rumah sakit, Sang-hwan mendapat telepon dari Ji-hee, yang mengatakan kepadanya bahwa dia bisa melihat ibunya jika dia menyerahkan perekam suara. Tanpa ragu, dia membalas, "Jika Anda meletakkan jari pada ibu saya, saya akan mengajari Anda sebuah pelajaran. Memahami?"

Begitu Sang-hwan keluar dari telepon dengan Ji-hee, Joon-gu menyambutnya, mengatakan bahwa mereka memiliki urusan untuk dijaga. Joon-gu menuntut agar Sang-hwan memberinya perekam suara, tapi Sang-hwan hanya menyuruhnya untuk menyingkir.


Saat Sang-hwan melewatinya, Joon-gu meletakkan tangannya di bahunya untuk menghentikannya. Sang-hwan membungkam lengannya dan menyeret rahang Joon-gu, diikuti dengan pukulan ke perutnya. Joon-gu menggandakan diri sesaat, tapi menendang Sang-hwan di samping sebelum dia bisa menyerang lagi. Memegang satu lengan di belakang punggungnya, Joon-gu membuat Sang-hwan tercekik dan tidak melepaskannya sampai Sang-hwan hampir meninggal dunia.

Sang-hwan terengah-engah karena Joon-gu menemukan alat perekam suara di saku belakangnya. Dia menjelaskan kepada Sang-hwan, "Saya harus mengambil ini untuk menghasilkan uang darinya, oke?"

Setelah Man-hee membantunya, Sang-hwan bertanya kepada resepsionis rumah sakit apakah dia tahu dimana ibunya dipindahkan, tapi datang dengan tangan hampa. Saat dia berjalan keluar, dia ingat janji kosong ayahnya dari tiga tahun yang lalu, "Jika saya menjadi gubernur, ibumu akan terbangun lagi."

Dihadapkan lagi dengan dilema yang sama, Sang-hwan mengatakan pada Man-hee, "Tiga tahun yang lalu, saya membuat pilihan yang salah karena ibu saya, dan saya tidak dapat membantu Sang-mi atau Dong-chul. Saya tidak ingin menyesali hal yang sama lagi. "

Sementara itu, Petugas Choi telah menemukan uang sogokan itu di dalam kotak ekstrak tanduk rusa yang diberikan kepada Petugas Woo oleh Murid Jo. Sendirian di mobil regu, dia melihat lagi isi kotak itu dengan cemas.


Detektif Lee menyerahkan perekam suara Mom ke Ji-hee dan Yong-min. Yong-min mendengarkan rekaman dengan headphone, tapi bukan itu yang dia harapkan.

Sang-hwan: "Jika Anda mendengarkan ini, Anda pasti telah melakukan sesuatu yang seharusnya tidak Anda lakukan. Ayah, aku telah mempercayaimu sampai akhir. Tapi sekarang saya tahu bahwa kepercayaan salah tempat bisa berbahaya. Sekarang saya tahu persis bagaimana hal itu bisa melukai begitu banyak orang. "
Mendengar ucapan putranya, Yong-min merobek headphone dari telinganya dan melemparkan perekam suara ke tanah.

Di Guseonwon, Petugas Choi membantah keras dengan dua anggota kultus perempuan di luar kantor Pastor Baek, tapi mereka semua terdiam saat ayah Sang-mi membuka pintu kantor dengan Pastor Baek tepat di belakangnya, yang dengan tenang mengundangnya masuk

Begitu masuk, Petugas Choi dengan marah menjelaskan bahwa Petugas Woo seperti ayah baginya dan menegaskan bahwa Pastor Baek berhenti memanfaatkannya, mengatakan bahwa dia tidak akan membiarkannya meluncur jika dia melanjutkan.

Pastor Baek mengingatkan Petugas Choi dari semua orang tunawisma yang Woo inginkan, dan keluarganya. "Apa menurutmu tidak apa-apa jika sosok ayah seperti dia terluka karena kamu?" Baek bertanya padanya. Alih-alih menundukkan Woo dan keluarganya ke kritik dunia, dia menyarankan agar dia pulang ke rumah dengan tenang.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/rescue-me-episode-15/

Related : Sinopsis Save Me Episode 15 Bagian Pertama

 
Back To Top