Sinopsis Save Me Episode 13 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 25 September 2017

Sinopsis Save Me Episode 13 Bagian Pertama

Sinopsis Save Me Episode 13 Bagian Pertama

Kita mundur sedikit untuk menemukan Pastor Baek mengancam Sang-mi di tempat kudus setelah dia menjelaskan mengapa dia memilihnya untuk menjadi Ibu Spiritualnya: Dia mengingatkannya pada Yu-ra, trainer Ibu Spiritualnya yang sebelumnya dan anak perempuan Murid Kang - yang dia dorong terlalu keras, mengakibatkan dia bunuh diri.

"Mengapa Anda tidak mencoba meneriakkan bantuan," katanya dengan mengancam saat dia mendekat, "karena satu-satunya orang di sini yang menyelamatkan Anda adalah saya." Dia menempelkan pipinya sebelum Sang-mi menamparnya, menggeram, "apakah Anda Berarti Anda memilih saya dan keluarga saya karena saya mengingatkan Anda tentang gadis yang Anda bunuh itu? "

Atas ucapan itu, Pastor Baek dengan cepat menjatuhkannya ke tanah sebelum menjepit lengannya di atas kepalanya. Sang-mi mendongak ketakutan saat Pastor Baek dengan muram menyatakan bahwa Sang-mi tidak memberinya pilihan selain mengubah pendekatannya, sebelum dia menarik ujung roknya.

Tapi sebelum dia bisa melangkah lebih jauh, Sang-mi dengan panik memohon agar dia berhenti dengan air mata mengalir di wajahnya: "Saya mengerti sekarang bahwa Anda dapat melakukan apapun yang Anda inginkan untuk saya. Aku tidak akan lari lagi. Jika ini benar-benar takdir saya, tolong beri saya sedikit waktu untuk menerima Anda. "Pastor Baek mengalah dan menegaskan bahwa dia dapat mempercayai Sang-mi sebelum setuju untuk menunggu sampai" buahnya matang sepenuhnya. "


So-rin cenderung pada ibu Sang-mi saat dia terjaga, dan dia segera memperingatkannya untuk tidak menelan pil yang diberikan Murid Kang padanya. Meski bingung, Ibu mengangguk lemah saat So-rin menjelaskan bahwa ini demi Sang-mi.

Saat itu, Disciple Kang memasuki ruangan itu dengan obat Mom dan bertanya pada Mom apakah dia tahu di mana dia berada. "Firdaus," gumam Mama lemah, "tempat dimana Sang-jin kita berada."

Murid Kang tampaknya puas dengan jawabannya, dan menempatkan pil merah di lidahnya. Ibu dengan patuh meminum airnya dan menunjukkan mulutnya yang kosong kepada Disciple Kang, tapi setelah Murid Kang dan So-rin pergi, Ibu memelototi mereka dan mengeluarkan pilnya dari bawah lidahnya.

Setelah bertemu dengan Pastor Baek, Sang-mi meninggalkan tempat suci itu dalam keadaan linglung, tiba-tiba disambar Dong-chul. Dia menariknya ke belakang sebuah pilar dengan tangannya menutupi mulutnya sampai dia bisa memastikan bahwa itu dia, lalu memeriksanya untuk memastikan bahwa dia baik-baik saja.

Sang-mi menyangkal bahwa ada sesuatu yang terjadi dan mulai meminta maaf atas masalah yang dia hadapi pada anak laki-laki sebelum Dong-chul menghentikannya dengan senyuman kecil: "Tidak apa-apa, kita selalu seperti ini."


Saat itu, mereka terlihat oleh Disciple Jo, yang menuntut untuk mengetahui apa yang sedang dilakukan Dong-chul. Berpikir cepat, Dong-chul menjawab bahwa ia melihat Sang-mi dalam perjalanan pulang dari kamar kecil dan hanya menanyakan sesuatu padanya.

Dia tersenyum polos saat Murid Jo bertanya untuk mengetahui apa sebenarnya yang dia tanyakan padanya. "Dia melihat usia saya jadi saya hanya bertanya kepadanya sekolah dasar mana yang dia kunjungi," jawab Dong-chul, saat Murid Jo menatapnya dengan curiga.

Sang-mi mencoba untuk pergi, tapi Murid Jo menghentikannya dan memerintahkannya untuk masuk kembali, mengatakan bahwa dia tidak diijinkan untuk pergi menemui ibunya untuk sementara waktu. Setelah dia pergi, dia memperingatkan Dong-chul untuk tidak berbicara dengan Sang-mi dengan ceroboh lagi, karena Sang-mi istimewa.

"Ibu Spiritual akan membasuh semua dosa kita. Jika dia berbicara kepada orang yang tidak murni saat dia menjalani latihan empat puluh hari selama latihan, itu akan menghancurkan keselamatan kita, "dia menjelaskan, dengan senyuman yang tidak sampai ke tatapan mengancam di matanya.

Sang-mi memasuki kamarnya dan bersandar sejenak ke pintu untuk menenangkan diri. Sesaat kemudian, dia mengangkat roknya untuk mengungkapkan teleponnya, yang telah diikatnya ke pahanya dengan kain kasa. Dia tetap berada di layar kunci-foto keluarga bahagianya-sebelum mendengarkan rekaman yang dia ambil dari interaksi sebelumnya dengan Pastor Baek. Ketika sampai di bagian tempat Pastor Baek mengancamnya dengan pemerkosaan, dia gemetar dan buru-buru mematikan rekaman itu.


Sementara itu, Guru Jo dengan antusias mengajarkan sebuah kelas tentang kesiapan kiamat bagi anggota baru, yang tampaknya menanggapi pelajaran dengan baik. Dia meminta Dong-chul untuk tinggal di belakang setelah yang lain pergi, dan menyebutkan bahwa dia mendengar bahwa Dong-chul bertemu dengan Pastor Baek.

Dong-chul menegaskan bahwa dia bertemu dengannya sekali setelah dia tersesat. "Saya terkejut karena saya pikir saya akan kehilangan penglihatan saya, tapi ternyata tidak," Dong-chul menceritakan, mengacu pada waktu Murid Jo telah memperingatkannya bahwa dia akan menjadi buta jika melihat Pastor Baek sebelum dia kuat secara rohani.

Dengan mata terbelalak, Murid Jo sejenak bingung mendengar kata-kata sebelum dia tertawa bahwa Dong-chul tidak kehilangan penglihatannya karena dia sudah memiliki semangat murni. Sebenarnya, dia menjanjikan Dong-chul bahwa dia bisa menjadi yang pertama di Boat of Salvation jika dia berfokus pada latihannya selama tiga minggu dia tinggal di Guseonwon.

Ketika Dong-chul mengungkapkan keberatannya tentang retret tersebut, Murid Jo secara dramatis bertanya kepadanya apakah dia akan membiarkan orang yang dicintainya pergi ke neraka yang berapi-api - bagaimanapun juga, keselamatan mereka bergantung pada usaha Dong-chul. Dong-chul setuju untuk berpartisipasi, dan Murid Jo dengan senang hati memberitahukan kepadanya bahwa latihan dimulai besok.


Sebagai Murid Kang dan Soin berjalan kembali dari sanitarium, So-rin meminta izin untuk pulang ke rumah semalaman karena ini hari ulang tahunnya yang ibunya. Murid Kang memperingatkannya bahwa iblis bisa menggoda dia menggunakan keluarganya, tapi dia memberikan izinnya selama dia kembali sebelum kebaktian pagi.

Di dalam van Guseonwon, dua wanita yang lebih tua saling berdesak-desakan karena memiliki lebih banyak orang muda yang menghadiri kebaktian. Ternyata keduanya pergi ke gereja yang sama selama 30 tahun sebelum meninggalkannya bersama Pastor Baek.

Dong-chul bertanya mengapa mereka pergi, dan salah satunya menjelaskan bagaimana khotbah Pastor Baek berbeda dari pendeta lainnya, menambahkan bahwa kecemburuan terhadap kemampuan atranya menyebabkan orang menyebarkan desas-desus tentang dirinya.

Wanita tua itu mulai menyebutkan tuduhan bahwa Pastor Baek melakukan sesuatu pada seorang gadis sebelum neneknya yang lain menghentikannya dengan panik. Dong-chul meredakan ketegangan dengan ringan berkomentar bahwa orang-orang yang cemburu selalu menyebarkan rumor palsu, tapi dia mengirim So-rin tatapan penuh arti saat neneknya pergi.


So-rin akan turun dan menuju ke tempat nongkrong favorit anak laki-laki, tidak sadar bahwa Disciple Kang telah mengantarnya ke taksi. Reporternya sunbae menunggunya di dalam, dan telah menyiapkan informasi yang dia minta tentang pil merah yang diberikan Guseonwon kepada pasiennya. Dia mengungkapkan bahwa itu memerlukan resep dari dokter, dan penggunaan sehari-hari bahkan bisa membuat orang waras kehilangan akal sehat.

Dengan cemas, dia menyuruhnya keluar dari Guseonwon dan membiarkan polisi mengambil alih penyelidikan, tapi So-rin menolak untuk pergi sampai dia memiliki cukup bukti: "Ini tidak cukup. Mereka mungkin juga menyogok dokter. Bahkan jika mereka tertangkap, kemungkinan mereka akan bisa menyelinap keluar. "Dia memiliki perasaan bahwa ada lebih banyak terjadi daripada hanya agama dan politik; sesuatu yang bisa membuat Muji dan seluruh bangsa menjadi kacau.

Dong-chul menunjukkan kepada anak-anak peta senyawa Guseonwon, menjelaskan di mana Sang-mi dan ibunya berada sehingga mereka dapat merencanakan rute masuk dan keluar yang paling aman. Dia membiarkan mereka tahu maksudnya untuk tinggal di Guseonwon mulai besok, dan anak laki-laki khawatir akan keselamatannya.

Dong-chul menanggapi bahwa itu satu-satunya cara, dan Sang-hwan setuju untuk mengurus penawaran wajib $ 2.000. Setelah itu diselesaikan, Jung-hoon mengatakan kepada mereka bahwa Pastor Baek dan antek-anteknya mungkin berada di Daegu sebelum mereka datang ke Muji, dan Dong-chul menambahkan bahwa Pastor Baek dulu seorang pendeta. Dia juga menyebutkan bahwa Detektif Lee datang untuk menyelidiki Guseonwon, dan anak laki-laki bertanya-tanya tentang perubahan jantung detektif yang tiba-tiba, karena awalnya dia menolak untuk membantu mereka.

Kami memotong seorang pria paruh baya memasuki rumah dan memanggil ayahnya, yang ternyata adalah bos peternakan ayah Dad yang sudah tua. Tidak ada tanggapan dari orang tua itu, dan setelah menemukan tubuhnya, sang anak menyadari dengan terkejut bahwa ayahnya telah meninggal dunia. Istrinya segera khawatir tentang harta milik ayahnya, dan anak laki-laki itu dengan panik mencari-cari kotak yang menampung tanah sebelum membukanya untuk mengungkapkan bahwa isinya kosong. Mereka dengan marah menebak bahwa dia pasti telah menawarkan rumah dan tanahnya kepada Guseonwon.


Badai anak laki-laki ke Guseonwon dengan cangkul tajam dan menuduh Pastor Baek sebagai penipu. Ketika dia mengungkapkan bahwa ayahnya telah meninggal dunia, Disciple Kang dengan gembira mengucapkan selamat atas keselamatan ayahnya yang sukses. Kemarahan anak itu diganti dengan kebingungan saat orang-orang percaya mengelilinginya untuk mengucapkan selamat dan iri pada keselamatan ayahnya.

Pastor Baek kemudian meyakinkannya bahwa ayahnya lebih mencintainya daripada dia akan mencintai anak biologis , dan anak laki-laki itu berkata, "Bagaimana Anda tahu itu?" Dengan keterkejutannya, nampaknya istrinya tidak tahu bahwa dia diadopsi, tapi Anak laki-laki tidak dapat menanggapi pertanyaannya.

Saat masih memegang tatapannya dengan putra petani itu, Pastor Baek memerintahkan Murid Jo untuk mengembalikan hak kepemilikan: "Orang tua itu telah memasuki Surga Baru, jadi persembahan khusus sekarang tidak ada artinya."

Enggan melepaskan miliknya, Murid Jo bertanya bagaimana dia bisa begitu yakin bahwa pria itu benar-benar memasuki Surga Baru. Pastor Baek berpaling kepadanya dan dengan sungguh-sungguh mempertanyakan apakah Murid Jo meragukan hubungannya dengan Tuhan Surga yang Baru. Matanya menyampaikan sebuah peringatan bahwa tatapan Disciple Jo singkatnya kembali, namun Murid Jo dengan jelas mengurangi ketidaksengajaannya dan membawa para pengikut itu dengan nyanyian meriah, "Saya percaya!"

Petugas Woo mengambil seorang pria tunawisma mabuk tidur di depan umum dan menyeret orang yang enggan ke dalam perawatan Guseonwon. Murid Jo berkeras memberi petugas itu kasus tonik kesehatan dan meyakinkannya bahwa tidak ada yang akan mengetahuinya, dan ketika dia sendirian, Petugas Woo membuka kotak itu dan dengan penuh semangat menggali ke bawah untuk mengungkapkan seikat uang tunai. Dia tampak tercengang dengan jumlah dan menelan rasa takut dan bersalah, membenarkan tindakannya dengan kebutuhan untuk menjadi ayah yang baik dan membayar uang kuliah anaknya.


Keesokan harinya, Detektif Lee menemukan Sang-hwan menunggu di luar kantor polisi, dan ketika dia tiba, Sang-hwan berlutut untuk meminta bantuannya menyelidiki Guseonwon. "Saya tidak menyukaimu. Aku bahkan tidak mempercayaimu ... tapi aku membutuhkanmu sekarang juga. Aku ingin kau menyelidiki Guseonwon, "kata Sang-hwan. Kejutan akhirnya mengalahkan rasa malunya, dan Detektif Lee mulai berjalan pergi saat Sang-hwan tiba-tiba bertanya mengapa dia bertemu dengan Sang-mi-dia tahu detektif itu menyadari ada sesuatu yang teduh di Guseonwon, dan menawarkan informasi kepadanya.

Detektif Lee menolak untuk pergi bersamanya sampai Sang-hwan membacakan rincian rahasia tentang kasus Kim Hae-eun (gadis yang hilang dan meninggal) dan mengungkapkan bahwa pelatihan dasar Guseonwon memerlukan penawaran $ 2.000. Detektif Lee mengingat sebuah wawancara masa lalu dengan anggota keluarga korban, di mana dia telah menyebutkan bahwa dia telah meminta sejumlah uang sehingga dia bisa pergi ke New Heaven. Keingintahuannya menggelitik, Detektif Lee memutuskan untuk mengikuti Sang-hwan.

Di dalam Guseonwon, Mur Kang memerintahkan Sang-mi untuk minum minuman hijau kental yang dia klaim akan menghapus "racun" dari tubuhnya saat jam tangan So-rin dengan alisnya berkerut. Sang-mi mempertahankan kontak mata dengan Disciple Kang dan saat dia memaksa cairan itu turun sampai dia tidak bisa lagi dan jatuh ke tanah, muntah. Tanpa terhindarkan, Mur Mur Kang menggosok punggung Sang-mi dan mengatakan kepadanya bahwa dia membuang semua dosa busuk di dalam dirinya.

Sang-mi melotot ke Disciple Kang dan menuntut untuk mengetahui apakah ini yang dia inginkan. Mata wanita yang lebih tua itu melebar saat ia mengalami kilas balik saat putrinya mengatakan hal yang sama: "Inikah yang kamu mau, Bu? Ini bukan yang Anda inginkan, itulah yang diinginkan pria! Jangan tertipu, Mom. "Murid Kang melepaskan ingatan dan tangan Sang mi secangkir Air Hidup.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/rescue-me-episode-13/

Related : Sinopsis Save Me Episode 13 Bagian Pertama

 
Back To Top