Sinopsis Save Me Episode 13 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 25 September 2017

Sinopsis Save Me Episode 13 Bagian Kedua

Sinopsis Save Me Episode 13 Bagian Kedua

Detektif Lee dan Sang-hwan tiba di Daegu, dan mereka tampaknya saling menghangat satu sama lain. Ketika Detektif Lee bertanya apakah dia ingin menjadi petugas polisi, Sang-hwan dengan santai menjawab bahwa dia ingin menjadi jaksa penuntut umum.

Mereka bertemu dengan pastor yang sekarang dan anggota gereja yang lebih tua yang mengenal Pastor Baek, dan orang tua tersebut mengungkapkan bahwa sertifikasi pastor Pastor Baek telah dipalsukan, namun tidak ada yang menyadari sampai terlambat, karena mereka disihir oleh perkataannya.


Sang-hwan bertanya tentang kemungkinan sejarah pelecehan seksual, dan mereka menyebutkan bahwa Pastor Baek mengembangkan hubungan dengan seorang murid yang memiliki suami beralkohol - Murid Kang. Pria yang lebih tua itu mengingat kecantikannya dan meratapi nasib buruknya saat terjerumus dengan Pastor Baek.

Detektif Lee bertanya tentang Murid Jo, dan pria yang lebih tua menjelaskan bahwa kepribadiannya yang terbuka memungkinkannya untuk berteman dengan semua orang dan mendapatkan kendali atas gereja tersebut. Ketika pendeta saat ini mengambil alih, dia mengaudit keuangan mereka dan mendapati bahwa gereja tersebut mengalami hutang berat, dan Murid Jo bahkan meminjam uang dari rentenir.

Detektif Lee belum memutuskan apakah akan membantu anak laki-laki atau tidak, dan Sang-hwan memberitahu Detektif Lee bahwa meskipun dia tidak membantu mereka, mereka memiliki rencana untuk menyiarkan temuan mereka. Untuk memeriksa keandalan informasinya, Detektif Lee memberitahu Sang-hwan untuk memberitahu temannya di dalam untuk mengetahui nama orang beriman yang meninggalkan gereja bersama Pastor Baek.


Sementara itu, Dong-chul dan beberapa orang percaya lainnya bekerja di rumah kaca, dan salah satu nenek yang mengendarai van bersamanya malam sebelumnya memberinya air spiritual. Dong-chul berhasil menemukan namanya-Park Sun-nyeo-dan mengirimkannya pada Sang-hwan dengan telepon yang disembunyikannya di kamar kecil.

So-rin membantu Sang-mi ke tempat tidur dan mengatakan kepadanya apa yang dia sunbae katakan kepadanya tentang pil merah itu, meyakinkannya bahwa mereka hanya perlu menemukan bukti bahwa Guseonwon memberikan pil itu kepada pasien lain untuk menyerahkan penyelidikan ke POLISI. Sebelum dia pergi, Sang-mi menyerahkan sebuah catatan kepadanya untuk diteruskan ke Dong-chul.

Setelah daun So-rin, Sang-mi perlahan-lahan duduk dan mengeluarkan teleponnya. Melihat foto keluarganya, dia menghubungi ibu dan saudara laki-lakinya: "Ada harapan sekarang. Saya tidak berpikir ada orang yang mau mendengarkan suara saya, tapi satu per satu, orang mulai mendengarkan. "

Ayah mengajak Ibu jalan-jalan di kursi rodanya, dan saat dia membangkitkan kekhawatirannya bagi Sang-mi, Ayah meyakinkannya bahwa semuanya akan baik-baik saja karena Sang-mi sedang menahbiskan dirinya secara rohani dengan Pastor Baek segera. Suaminya bersukacita atas keberuntungan mereka, dan mata lebar Mom dipenuhi dengan ngeri saat realisasinya sadar bahwa suaminya tidak waras.

Murid Kang berhenti So-rin di luar tempat kudus dan berbincang kecil sebelum bertanya dengan tajam apa yang dia lakukan sebelum masuk Guseonwon. Tidak menyadari bahwa Kang Bruder mencurigainya, So-rin mengklaim bahwa dia sedang mempersiapkan sekolah pascasarjana sebelum dia menemukan jalan menuju keselamatan. Senyuman menyelinap di ekspresinya saat Disciple Kang mengingat kembali saat dia mendendangkan So-rin dan telah melihat sinar matahari So-rin pergi dengan mobil yang ditandai dengan lambang Muji Daily.


Detektif Lee dan Sang-hwan berjalan ke pusat komunitas untuk mencari tahu siapa tanah Guseonwon. Seorang karyawan melihat ke dalam catatan dan mengatakan bahwa mereka dulu milik Park Sun-nyeo sampai beberapa tahun yang lalu, ketika dia menjual tanah itu untuk direnovasi. Pemilik saat ini adalah Disciple Jo, dan wajah Detektif Lee menjadi berbatu saat dia mengingat interaksi terakhir mereka, ketika murid tersebut secara halus mengancam detektif untuk tidak menyelidiki penyelidikannya.

Seorang pegawai wanita tetangga melirik untuk menyebut nama Murid Jo, dan setelah Detektif Lee dan Sang-hwan berbaris, dia memanggil Murid Jo untuk memberi tahu dia bahwa orang-orang melihat ke dalam propertinya. Sepertinya dia disuap oleh Guseonwon, karena dia mengucapkan terima kasih untuk kesehatannya sebelum berjanji untuk memberitahukannya jika terjadi hal lain.

Setelah panggilan itu, Murid Jo bergegas keluar dari Guseonwon dan berkendara ke kota bersama Wan-duk. Dia memerintahkan Wan-duk untuk menemukan anak laki-laki itu tidak peduli apa sebelum turun dari van dan memasuki salon ruangan. Seorang wanita muda dengan penuh semangat menyambutnya dan memeluknya, bertanya mengapa dia tidak mengunjungi hari-hari ini. Dia berjalan menyusuri lorong dan berlari ke penjara hoobae-ayah sang dekan Sang-mi membawa keluarga tersebut ke rumah setelah kematian Sang-jin - dan Joon-gu. Hoobae menyapa Murid Jo dengan bersemangat, dan Murid Jo dengan penuh kasih bertanya apakah dia masih menjalankan dukunnya.

Dia kemudian beralih ke Joon-gu dan tebak bahwa dia sudah melakukan hukuman penjara karena melakukan kekerasan. Joon-gu tersinggung pada pidato informalnya, dan dua batang perdagangan sebelum hoobae harus menghentikan Joon-gu agar tidak menyerangnya secara fisik. Murid Jo mengajaknya untuk mengunjungi Guseonwon, dan dengan gelap menawarkan untuk mengubahnya menjadi orang yang bersih sehingga dia bisa masuk surga.

Hoobae mengenali nama "Guseonwon" dan berpikir sejenak sebelum dia berseru bahwa ini terkenal karena adanya siaran internet. Murid Jo membeku, dan kami memotongnya melotot pada siaran yang disebutkan di atas. Dia mengetikkan pesan ke penyiar, dan hal berikutnya yang kami ketahui, Jung-hoon dihubungi oleh seorang "informan" yang ingin bertemu secara langsung untuk memberinya informasi. Jung-hoon segera memanggil informan, yang mengaku sebagai anggota gereja di Daegu yang dulu pernah dihadiri Pastor Baek.


Pada saat yang sama, teman keliling Dong-chul, Dae-shik dengan lesu berjalan pulang, hanya untuk melihat tiga gangster berbaris keluar melalui gerbangnya. Dia menatap mereka dan memasuki rumahnya untuk menemukan bahwa para gangster telah menghancurkannya. Dia menemukan beberapa amplop emas Guseonwon emas dan membaca labelnya dengan ngeri: "Tuhan Surga yang Baru, tolong biarkan Dae-shik sehat ... Tuhan Surgawi yang Baru, tolong biarkan saya naik Perahu Keselamatan bersama Dae-shik."

Dia membersihkan kekacauan pada saat ibunya kembali, dan dia menemukannya duduk di teras sambil minum soju. Dae-shik dengan lesu meminta ibunya untuk mati bersamanya, karena tidak ada yang akan mempekerjakan seorang anak yang diusir dari sekolah menengah atas untuk berperang. Pada komentar itu, ibunya dengan sungguh-sungguh berlutut di sampingnya dan mengatakan kepadanya bahwa ada satu tempat yang akan menerimanya: Guseonwon.

Dae-shik menatap ibunya dengan ngeri sebelum dia berteriak padanya karena telah menyerahkan semua uang mereka kepada Guseonwon, memakiinya untuk pinjaman dari rentenir untuk melakukan persembahan. Tanggapan ibunya yang penuh gairah bahwa uang merusak jiwa mereka hanya membuat dia semakin marah, dan dia secara tidak sengaja mengetuknya ke tanah.

Dia mengalami kesulitan untuk bangun dan menangis kesakitan saat Dae-shik dengan cemas menyentuh punggungnya. Prihatin, dia menyibakkan bajunya untuk mengungkapkan bahwa punggungnya berubah warna dengan memar ungu raksasa.

Karena ngeri, dia memohon untuk tahu siapa yang melakukan ini padanya, dan ibunya akhirnya mengakui bahwa dia tidak dipukuli, malah mengklaim bahwa memar adalah sisa dari "doa api" yang dia dapatkan di Guseonwon. Lebih buruk lagi, dia mengklaim bahwa mereka terbentuk karena dia memiliki begitu banyak dosa, dan Dae-shik yang malang hanya berteriak frustrasi sebelum menyerbu keluar.


Setelah tip, Jung-hoon berjalan menyusuri jalan yang gelap dan kosong sendirian saat berada di telepon dengan Man-hee, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia sedang bertemu dengan seorang informan. Dia setuju untuk bertemu dengan anak laki-laki keesokan harinya dan menutup telepon saat lampu menyala menyala tiba-tiba. Sementara Jung-hoon menyipitkan mata secara membabi buta ke dalam cahaya, Wan-duk mendekatinya dan mengetuknya ke tanah.

Guseonwon van pergi dengan Jung-hoon yang tidak sadar di kursi depan, tapi salah satu penyampai restoran ayam itu menarik sekilasnya sebelum ia pergi.

Sementara itu, Dong-chul duduk di kamar kecil sambil membaca catatan bahwa Sang-mi menulis kepadanya sebelum mengambil gambar dan mengirimkannya ke Sang-hwan. Dalam catatan tersebut, Sang-mi memberitahunya tentang pil merah yang mencurigakan dan fakta bahwa dia bukan yang pertama yang oleh Pastor Baek telah mencoba untuk membuat seorang Ibu Spiritual.

Dia menduga bahwa dia juga pernah mengalami masalah pelecehan seksual di masa lalu, dan mengungkapkan bahwa dia memiliki rekaman tentang dia. Dia berakhir dengan hati-hati agar mereka berhati-hati.

Sang-hwan menjawab teks Dong-chul, memberitahukan kepadanya tentang kredensial yang dipalsukan oleh Pastor Baek dan sejarah teduh dengan pelecehan seksual. Dia mengatakan Dong-chul bahwa anak laki-laki akan membentuk rute pelarian dengan menggunakan informasi yang dia kirimkan kepada mereka.


Dong-chul meninggalkan kamar kecil pada waktunya untuk melihat Murid Jo dan Wan-duk bergegas ke pegunungan, dan dia dengan hati-hati membuntuti mereka. Dia melihat pintu masuk yang melarang penjara rahasia Guseonwon, dan di dalam, Murid Jo meminta Jung-hoon berdarah yang teman-temannya berada. Jung-hoon pura-pura tidak tahu apa-apa, dan Murid Jo membungkamnya lagi sebelum pergi.

Dong-chul mendekati pintu, tapi dia dikejutkan oleh Murid Jo saat dia keluar. Dia berpura-pura tidak bisa tertidur dan sedang berjalan saat melihat kedua pria itu naik ke atas gunung. Murid Jo memperingatkannya untuk menghentikan aktivitasnya yang independen, dan kebohongan bahwa Wan-duk sudah turun ke kompleks.

Murid Jo sedang terburu-buru pergi, tapi sebelum Dong-chul terlalu jauh, dia mendengar suara teredam. Murid Jo berpura-pura tidak tahu dan menduga bahwa itu bisa jadi kucing, tapi Dong-chul jelas curiga. Kami melihat bahwa sumber suaranya adalah Jung-hoon yang ketakutan, yang mundur ketakutan saat Wan-duk yang mengesankan memasuki selnya.

Pada saat yang sama, Sang-hwan dan Man-hee mendiskusikan kemungkinan bahwa Pastor Baek dapat mengubah tanggal pernikahan spiritual (karena dia dapat mengklaim tanggal apapun diberikan kepadanya oleh Tuhan Surga yang Baru), memberi mereka sedikit waktu untuk mengembangkan strategi.

Kami juga melihat Dae-shik berdiri di luar tempat kudus, memegang dua kontainer cairan ringan. Di dalam, Ayah menasihati Sang-mi untuk melepaskan diri dari semua emosi negatif dan dengan sepenuh hati menerima Pastor Baek. Tanpa ekspresi, Sang-mi bertanya kepada Dad apakah menikahi Pastor Baek berarti mereka akan berbagi tempat tidur, dan ekspresinya berubah jadi berbatu.


Seiring Dae-shik perlahan menaiki tangga, Dad mengatakan pada Sang-mi bahwa dia tidak perlu khawatir karena ini bukan tentang berbagi ranjang; Ini tentang pemberian persembahan keselamatan. Ketika Sang-mi bertanya apa yang terjadi jika dia menolak persembahan tersebut, Ayah menghukumnya dan memintanya untuk sholat. Masih tanpa ekspresi, Sang-mi berkomentar bahwa dia perlu mengorbankan seluruh keberadaannya: "Begitulah cara untuk mengakhiri ini."

Dae-shik memasuki tempat suci untuk menghukum Guseonwon atas apa yang telah mereka lakukan terhadap ibunya, dan saat Dad menghadapkannya, Dae-shik meraih pria yang lebih tua di tenggorokan dan melemparkannya ke tanah. Sang-mi bergegas ke ayahnya, yang dengan tergesa-gesa naik dan berlari menuju Dae-shik saat ia selesai memercikkan cairan yang lebih ringan ke atas Alkitab Langit Baru.

Dia menghentikan Dad di jalurnya dengan menyalakan koreknya. Tanpa sepengetahuannya, pintu samping terbuka, dan Dong-chul dengan hati-hati mengikutinya tanpa penghuni ruangan saat ini memperhatikannya sebelum perlahan mendekati Dae-shik.

Ayah memerintahkan Sang-mi untuk pergi keluar, dan jangan khawatir tentang dia karena Tuhan Surga yang Baru akan melindunginya. Dae-shik mencemooh kepercayaan Dad dan menyatakan bahwa dia akan mengonfirmasi dengan pandangannya sendiri apakah Tuhan mereka benar-benar melindungi mereka.


Jadi, Dae-shik berpaling ke arah Alkitab dengan koreknya saat Dong-chul bersiap untuk menyerang.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/rescue-me-episode-13/

Related : Sinopsis Save Me Episode 13 Bagian Kedua

 
Back To Top