Sinopsis Manhole Episode 15 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 30 September 2017

Sinopsis Manhole Episode 15 Bagian Pertama

Sinopsis Manhole Episode 15 Bagian Pertama

Kami membuka bingkai pembekuan Pil dan Soo-jin di tengah jalan. Waktu terhenti, dan Pil dan Soo-jin menemukan dirinya kembali di masa lalu, hanya beberapa detik sebelum kejadian yang menabrak dan lari. Kali ini, Pil cepat melihat mobil melaju kencang menuju Soo-jin dan mendorongnya keluar dari bahaya.

Untungnya, keduanya menghindari dampak, dan ketika Soo-jin memberi tahu Pil bahwa Jae-hyun adalah supirnya, keduanya melompat ke mobil Pil dan pergi, membiarkan Jae-hyun tidak terlihat senang karena dia kehilangan mereka. Dia kemudian melihat telepon Soo-jin di tanah dan mengambilnya.

Di dalam mobil, Pil dan Soo-jin menarik napas, dan yang terakhir terguncang dari deja vu. Dia mengatakan kepada Pil bahwa dia mengingat segalanya, mulai dari Pil yang memeganginya sementara dia menggantung dari atap rumah sakit untuk menyelamatkan Pil dari mobil pengisian, hanya kali ini, Pil menyelamatkannya. Pil mendesah dan menjelaskan bahwa mereka mungkin jatuh ke lubang got bersama-sama, dan mundur cepat untuk kejadian menjelang perjalanan manhole menegaskan keyakinannya.

Jae-hyun kembali ke rumah dan dengan marah melemparkan barang ke tanah. Dia melotot pada Soo-jin yang tersenyum di foto pernikahan mereka dan bertanya-tanya apakah dia mencoba untuk melaporkannya. Telepon Soo-jin berdering (ini Jin-sook), jadi Jae-hyun mengambilnya dan dengan santai memberitahunya bahwa Soo-jin pergi keluar, setuju untuk memanggilnya kembali saat dia kembali.


Seok-tae tiba di restoran Jin-sook dan bertanya mengapa dia terlihat sangat khawatir, dan Jin-sook mengatakan bahwa Soo-jin yang sangat tertekan datang lebih awal. Dia menunjukkan bahwa Soo-jin dan Jae-hyun melakukan percekcokan perkawinan dan meyakinkan Jin-sook bahwa mereka akan segera berdamai, mengungkapkan lebih banyak perhatian kepada Pil, yang masih belum berakhir dengan Soo-jin.

Soo-jin dan Pil berhenti sejenak di tempat perhentian, dimana Soo-jin mencoba membungkus kepalanya di sekitar perjalanan waktu perjalanan. Pil tidak yakin bahwa Jae-hyun adalah supir yang paling cepat dan dia masih memiliki keberanian untuk tinggal di sisi Soo-jin. Terguncang tapi tegas, Soo-jin menyatakan bahwa Pil benar tentang Jae-hyun menjadi penyerang yang secara acak melakukan tindakan kekerasan, dan menjelaskan bahwa menemukan barang-barang pakaian hitam di dalam bagasi mobil Jae-hyun mendorongnya untuk memanggil Pil untuk meminta bantuan.

Pil bertanya apakah mereka harus melaporkan Jae-hyun sekarang, tapi Soo-jin tidak mau dulu, karena dia terlalu terbebani dan tidak bisa berpikir jernih.

Mereka kembali ke mobil, dan Pil memutuskan untuk pergi ke rumah pamannya di luar Seoul untuk melihat apakah dia membiarkan mereka tidur. Meski terlambat jam, pamannya senang bertemu Pil dan Soo-jin dan menyambut mereka.


Pil dengan hati-hati membalut luka di pergelangan kaki Soo-jin, timbul saat mereka mengelak dari mobil Jae-hyun. Soo-jin menjadi kesal saat melihat cedera lengan Pil dan menyuruhnya untuk menjaga dirinya terlebih dulu, karena dia membenci kalau dia terluka karena dia. Tersentuh oleh kekhawatirannya, dia menatapnya dengan lembut.

Pil menyarankan agar dia menelepon orang tuanya untuk memperbaruinya, tapi saat itulah Soo-jin menyadari bahwa dia tidak memakainya dan pasti telah meninggalkannya di suatu tempat. Dia meminjam Pil dan melihat bahwa dia diselamatkan di bawah "My Precious."

Di tempat barang rongsokan, Jae-hyun mengatur semua bukti yang memberatkan. Dia diam-diam menjawab telepon Soo-jin saat ada telepon dari Pil, dan menutup telepon saat mendengar suara Soo-jin, sangat marah karena dia menghabiskan malam bersama Pil. Kemudian seorang penjaga tiba dan menegur Jae-hyun untuk menyalakan api, dan Jae-hyun membalas dengan meninju dan menendang penjaga berulang kali.

Kembali ke tempat paman Pil, Pil tangan Soo-jin beberapa tempat tidur. Tiba-tiba lampu mematikan, membuat Soo-jin ketakutan dan mendorongnya untuk memasukkan Pil untuk keamanan. Ternyata paman Pil berada di luar, mematikan kekuatan dan mematikannya dengan sungguh-sungguh untuk mengajak pasangan itu bersama, hahah!

Ketika lampu akhirnya menyala, Pil dengan sungguh-sungguh bertanya apakah mereka harus tinggal di sini daripada kembali ke Seoul, mengakui bahwa dia tidak ingin terpisah darinya.


Kesunyian yang kikuk melintas di antara mereka sebelum Pil menawarkan untuk membeli barang dari toko dan melangkah keluar. Dan tentu saja, begitu dia di luar, Pil segera menyesali mengatakannya, sementara Soo-jin dengan sedih duduk di kamarnya.

Saat Pil kembali, dia mendapati Soo-jin sudah tertidur lelap, jadi dia menutupinya dengan selimut dan tersenyum pada wajah tenang dan tertidurnya sebelum mematikan lampu dan keluar dari ruangan.

Keesokan paginya, kita melihat bahwa Pil menghabiskan malam di luar di bangku cadangan atau bantal. Soo-jin naik lebih dulu, dan ketika dia melihat bahwa dia tidur, dia menutupinya dengan selimutnya dan tumbuh emosional saat dia menatapnya.

Beberapa saat kemudian, Pil bangkit dan mendapati Soo-jin duduk di bangku menghadap ke laut, dan duduk di sampingnya. Soo-jin berpaling kepadanya dan bertanya-tanya mengapa dia tidak mengindahkan peringatannya bahwa Jae-hyun berbahaya, dengan alasan bahwa segala sesuatunya akan berubah secara berbeda jika dia mendengarkannya. Tapi Pil mengerti, dan mengatakan bahwa dia tidak punya pilihan selain mempercayai pria yang dia pilih.


Pil menjelaskan bahwa dia mengetahui bahwa Jae-hyun mengalami kesulitan dalam perjalanannya, namun sulit untuk mewujudkannya saat dia mendekati Jae-hyun dalam setiap situasi; Selain itu, percaya bahwa dia akan meminta Soo-jin untuk menerima kisah perjalanannya.

Soo-jin mendengarkan dengan saksama dan mengatakan bahwa dia akhirnya mengerti betapa frustrasinya Pil pasti merasa. Dia bertanya kepadanya apa yang terjadi selama perjalanannya, dan Pil tersenyum saat dia menjawab bahwa banyak kejadian yang tidak pernah dia ketahui terjadi, seperti menyelamatkannya dari bahaya dan berkomunikasi dengannya sebagai roh. Soo-jin terkejut saat mengetahui bahwa dia bahkan memintanya untuk menikahinya, tapi dia memberitahu dia bahwa setiap kali dia memasuki lubang, segala sesuatu yang terjadi lenyap, dan mereka semakin bertambah.

Soo-jin menegurnya karena tanpa rasa syukur mempertaruhkan nyawanya untuknya, tapi Pil dengan terang menjawab bahwa dia selalu bersedia melakukannya. Yang paling membuatnya frustrasi adalah kenyataan bahwa profesinya terhadapnya sia-sia bahkan setelah mereka berdua menemukan perasaan mereka saling menguntungkan, tidak, terima kasih atas mekanisme lubangnya. Tapi sekarang mereka berdua sama-sama memiliki kenangan yang sama, Pil berkata pada Soo-jin bahwa dia bahagia, dan menambahkan bahwa kesulitan itu pada akhirnya berharga.

Soo-jin meminta maaf karena membuatnya menderita, dan keduanya duduk diam di depan perairan yang tenang. Sementara itu, Jae-hyun di rumah, jelas dengan banyak pikiran.


Polisi memeriksa tempat barang rongsokan tempat korban dipukuli dengan kejam, dan rekan tua Pilol menggali melalui lubang api dan menemukan gantungan kunci yang hangus, yang mengingatkannya pada klaim Pil bahwa penyerang memiliki aksesori kunci yang rusak.

Di rumah, orang tua Pilu merasa kecewa karena tahu Pil telah ditangguhkan karena memukul Jae-hyun, dan sepertinya tidak ada yang cocok untuk anak mereka. Orang tua Soo-jin dengan marah menerobos masuk dan mengungkapkan betapa marahnya mereka pada Pil karena menculik Soo-jin di depan Jae-hyun. Tentu saja, orang tua Pilatus khawatir mendengarnya sehingga mereka memanggil Pil untuk menjawab, tapi dia tidak menangkapnya, dan mereka tidak tahu di mana dia berada.

Jin-sook dan Seok-tae panik berlari ke truk jus dan bertanya apakah Jung-ae dan Gu-gil tahu keberadaan Pil sebelum mengisi mereka dengan "penculikan" Soo-jin oleh Pil. Mereka bilang Soo-jin dan Jae-hyun seharusnya terbang ke London hari ini, tapi Jae-hyun belum bisa mencapai Soo-jin. Gu-gil tidak mempercayai ini dan memanggil Pil, tapi sekali lagi, telepon masuk ke voicemail.

Kembali ke pantai, Soo-jin mengobrol dengan paman meriang Pil, yang memberitahunya bahwa Pil sibuk memasak badai untuknya. Dia menyarankan agar Soo-jin menerima perasaan Pil, tapi Soo-jin hanya tersenyum dan bertanya apakah dia bisa meminjam kameranya untuk hari itu.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/manhole-episode-15/

Related : Sinopsis Manhole Episode 15 Bagian Pertama

 
Back To Top