Sinopsis Manhole Episode 15 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 30 September 2017

Sinopsis Manhole Episode 15 Bagian Kedua

Sinopsis Manhole Episode 15 Bagian Kedua

Perasaan Jae-hyun gelisah di rumah sampai telepon Soo-jin berdengung dengan pemberitahuan teks tentang pembelian kartu kredit baru-baru ini yang dia lakukan - dia membeli kopi di toko paman Pil - yang memberi petunjuk kepadanya tentang di mana menemukannya. Dia melompat ke mobilnya, langsung mengabaikan petugas polisi yang datang untuk menyelidikinya. Tapi untungnya, kolega lama Pil akan menemukan kamera keamanan terdekat.

Di dalam mobil, Jae-hyun penuh dengan kekhawatiran, tidak yakin mengapa polisi muncul. Dia khawatir Pil melaporkannya, yang meminta dia untuk mematikan teleponnya.


Pil memamerkan kemampuan penggorengan telurnya ke Soo-jin dan menawarkan untuk dijadikan model tampannya saat ia melihat kamera Soo-jin yang dipinjamnya. Begitu makan siang dikemas, Pilpop membungkamnya saat dia melihat bahwa dia masih sedikit terpincang-pincang, dan dia menyindir bahwa dia adalah seorang pria sekarang, karena dulu dia mendukungnya di taman kanak-kanak. Heh.

Di pantai, Pil dan Soo-jin dengan senang hati bergiliran memotret satu sama lain. Mereka semua tersenyum dan tertawa saat mereka mengendarai ATV bersama dan hanya menikmati perusahaan masing-masing. Pil tidak bisa berhenti membawanya, dan ini sangat menggemaskan.


Tapi saat Pil menembaki air, Soo-jin mengamatinya melalui jendela bidik kamera dan melawan air mata.

Mereka duduk di atas selimut pantai untuk makan, dan Soo-jin tumbuh serius saat dia memberi tahu Pil bahwa dia harus kembali ke Seoul hari ini karena dia tidak bisa tinggal di sini selamanya. Pil bertanya apakah dia bisa tinggal sedikit lebih lama, tapi dia mengembalikan kameranya kepadanya dan mengatakan bahwa ini mungkin akan menjadi yang terakhir kalinya dia bisa meluangkan waktu bersamanya; dia memikirkan kisah perjalanan waktunya dan menyimpulkan bahwa mereka tidak pernah dimaksudkan, karena dia selalu menderita atau dalam situasi genting karena dia.

Dia menambahkan bahwa tidak sekali selama perjalanannya melakukan hal-hal yang terjadi di antara mereka berdua, dan fakta bahwa dia sudah menikah lebih jauh membuktikan maksudnya.

Pil protes, mengingatkannya bahwa dia hanya membutuhkannya untuk bahagia dan Jae-hyun berbahaya, tapi Soo-jin mengatakan alasannya untuk tidak memilih Pil tidak ada hubungannya dengan Jae-hyun; itu hanya keputusannya

Dia dengan sungguh-sungguh mengharapkan kebahagiaan Pil dan berharap dia tidak akan pernah memilihnya apakah dia akan bepergian lagi, karena dia tidak tahan melihatnya lagi menderita di akunnya. Dan dengan itu, Soo-jin bangun lebih dulu, meninggalkan Pil dari kata-katanya.

Soo-jin menangis saat ia berjalan di sepanjang pantai dan bahkan menyingkirkan cincin kawinnya, menjatuhkannya ke pasir. Semangat! Kemudian, Jae-hyun tiba dan perlahan mendekatinya, wajahnya menyesal, dan memintanya untuk mendengarkannya. Ugh, ini dia.


Mereka duduk di bangku cadangan, dan Jae-hyun tampak menyedihkan sekali karena dia meminta maaf untuk menakut-nakuti dan mengecewakannya. Dia mengaku sengaja mempercepat untuk memukul Pil dengan mobilnya, dan juga ketidakmampuannya mengendalikan kemarahannya, maka tindakan kekerasannya yang acak. Soo-jin dengan tenang mengatakan tindakannya tidak bisa diabaikan dan mendesaknya untuk menyerahkan diri dan menerima perawatan, karena baru kemudian dia bisa sembuh.

Anehnya, dia setuju untuk melakukan hal itu, tapi dia hanya meminta agar Soo-jin menemaninya. Gah, jangan jatuh untuk ini, Soo-jin!

Paman Pil mengendarai sepedanya saat ia melihat Soo-jin duduk di samping Jae-hyun. Dia kemudian bertemu Pil dan mengatakan bahwa Soo-jin bersama seorang pengunjung tinggi dan tampan, dan Pil sprint, tahu bahwa Jae-hyun ada di sekitar. Tapi Jae-hyun menyetir dengan mobil Soo-jin di kursi penumpang sebelum Pil bisa sampai ke mereka.

Di kantor polisi, kolega lama Pil menahan cuplikan keamanan dari garasi parkir Jae-hyun, yang menangkap wajah Jae-hyun saat ia melepaskan pakaian penyerangnya. Rekan yang lebih tua berkomentar bahwa Jae-hyun memang pelakunya.


Mereka mengunjungi rumah orang tua Soo-jin dengan harapan bisa berbicara dengan Soo-jin tentang suaminya, tapi hanya orang tuanya yang berada di rumah, dan mereka khawatir mendengar bahwa menantunya yang sempurna adalah tersangka utama dari serangan acak di sekitar lingkungan.

Saat Jae-hyun mengemudi, Soo-jin tampak sangat tidak nyaman di sampingnya. Dia merasa lega bahwa "Soo-jin-nya" tidak berbagi kamar yang sama dengan Pil tadi malam, saat itulah Soo-jin memperhatikan bahwa dia mengemudi dari Seoul.

Dia mengingatkannya bahwa dia harus menyerahkan diri, tapi untuk ketidakpercayaannya, Jae-hyun mengatakan bahwa dia ingin memperlambat dan menghabiskan waktu berkualitas bersama, karena mereka melewatkan penerbangan mereka ke London. Oy.

Di mobilnya, Pil mencari Jae-hyun dan Soo-jin saat koleganya yang lebih tua memanggil dan menginstruksikannya untuk kembali ke Seoul bersama Soo-jin agar dia bisa bersaksi, karena Pil benar dalam menyatakan bahwa Jae-hyun adalah pelakunya. Taruhannya bahkan lebih tinggi sekarang karena Soo-jin mungkin dalam bahaya, dan Pil melaporkan bahwa Jae-hyun sedang dalam perjalanan dengan Soo-jin, menambahkan bahwa dia akan menemukannya.

Pil menutup telepon saat ia melihat mobil Jae-hyun di depannya, tapi Jae-hyun juga melihat Pil, dan mempercepatnya. Pil mempercepat juga, tapi lampu merah menghalangi pengejaran, dan Pil kalah darinya.


Setelah berhenti di rumah, Jae-hyun dengan senang hati memasak steak untuk Soo-jin saat dia duduk di meja, wajahnya menjerit ketakutan. Dia memohon kepadanya untuk kembali ke Seoul sekarang dan menyerahkan diri.

Mata Jae-hyun berbalik dengan tajam, dan dia bertanya-tanya apakah dia sangat membenci berada di dekatnya. Tapi kemudian dia meringankan dan duduk kembali di kursinya, mengingatkannya bahwa sudah lama sejak mereka menghabiskan waktu sendirian seperti ini.

Soo-jin jelas tertekan, jadi sementara Jae-hyun memunggungi dia saat dia melayang di dekat kompor, dia meraih teleponnya dari jaket Jae-hyun dan menyalakannya. Segera, sebuah panggilan masuk dari Pil muncul dan dia menjawabnya tanpa mengatakan apapun, memastikannya meletakkannya di kursinya sehingga Pil dapat mendengar apa yang sedang terjadi.

Setelah makan malam siap, Jae-hyun bergabung dengan Soo-jin di meja, dan Soo-jin dengan tenang melibatkan Jae-hyun dalam percakapan tentang rumah musim panas orang tuanya yang terletak di Sky Lake (yang sekarang mereka masuki). Pil mendengarkan dengan penuh perhatian, yang memberinya cukup informasi untuk menemukan rumah itu.


Setelah mengidentifikasi mobil Jae-hyun di jalan masuk, Pil dengan hati-hati mendekati rumah tersebut. Sementara itu, Jae-hyun meminta Soo-jin jika mereka harus meninggalkan Korea. Dia meraih tangannya dan mengatakan bahwa dia harus masuk penjara jika dia menyerahkan diri, yang berarti bahwa Soo-jin akan kesepian. Jadi, dia mengusulkan agar mereka tinggal sendiri di tempat terpencil.

Jae-hyun menegaskan bahwa semua yang dia butuhkan adalah miliknya, dan Soo-jin mencoba melepaskan diri dari genggamannya, tapi dia tidak menyerah. Tepat saat itu, Pil mencari Soo-jin melalui jendela, dan dia juga melihatnya. Dia diam-diam gerak agar dia tetap tenang, tapi Jae-hyun mengikuti tatapan Soo-jin dan bertanya-tanya apakah ada sesuatu di luar.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/manhole-episode-15/

Related : Sinopsis Manhole Episode 15 Bagian Kedua

 
Back To Top