Sinopsis Manhole Episode 14 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 24 September 2017

Sinopsis Manhole Episode 14 Bagian Pertama

Sinopsis Manhole Episode 14 Bagian Pertama

Sambil mengambil koper ekstra dari bagasi mobil Jae-hyun, Soo-jin menemukan tas Jae-hyun dengan topi hitam dan topengnya. Dia membeku, memikirkan kembali peringatan Young-joo tentang sisi gelap Jae-hyun, dan deskripsi polisi tentang penyerang yang memakai topeng dan topeng hitam - sama seperti yang sekarang dipegangnya.

Karena Soo-jin berjuang untuk menerima bahwa suaminya bisa menjadi orang yang menyakiti semua orang, Jae-hyun berjalan di belakangnya, meringis sedikit untuk melihat bahwa dia menemukan Bag of Evil-nya. Dia melotot ke istrinya untuk beberapa saat, tapi kemudian wajahnya berubah menjadi senyum manis, dan dia menyelinap kembali ke kepribadiannya yang baik. Gah! Itu sangat menyeramkan .


Jae-hyun memanggil nama Soo-jin, dan dia langsung terlihat ketakutan. Dengan menjatuhkan topeng dan topeng ke dalam bagasi, dia perlahan berbalik dan bertanya apa tas itu. Jae-hyun tersenyum dengan mudah dan menjawab bahwa itu hanya tas senegaranya sebelum dia merapikannya dan menutup bagasi.

Soo-jin mulai bertanya kepadanya, tapi dia gemetar dan tergagap begitu parah sehingga dia tidak bisa mengeluarkannya. Jae-hyun bertanya apa yang salah dan mengulurkan tangan untuk menahan tangan Soo-jin, kecuali jika dia secara refleks menariknya saat dia menyentuhnya. Tanpa sadar, Jae-hyun meraih koper dan pergelangan Soo-jin, menarik istrinya yang tertegun kembali ke apartemen mereka.

Jae-hyun mulai berkemas untuk perjalanan mereka ke Inggris, dan Soo-jin hanya shock, mengingat semua petunjuk yang menunjuk Jae-hyun sebagai penyerang yang sulit dipahami: Deskripsi Gu-gil tentang bekas luka pergelangan tangannya, Pil menemukan jenggot Jae-hyun. di terowongan, dan sekarang topi hitam dan masker.


Ketika Jae-hyun melihat ke arahnya, Soo-jin bergumam bahwa ada hubungannya dengan dapur dan berjalan menjauh darinya.

Jae-hyun bangkit untuk mengikuti dan cukup banyak tangkai Soo-jin saat ia mundur ke dapur, mengikutinya dengan senyuman mata terbelalak saat dia mengatakan kepadanya bahwa mereka harus meninjau kembali semua penghinaan lama mereka saat mereka berada di Inggris. Jae-hyun akhirnya menutup celah, melingkarkan lengannya di sekitar Soo-jin yang ketakutanmengancam janji, "Kita akan bersenang-senang di sana."

Soo-jin mengundurkan diri dan mencoba untuk jarak tertentu dengan mencuci piring, tapi blanches melihat pisau di talenan.

Jae-hyun mengambil pisau itu dan menatapnya sejenak, tersenyum. (Uh, dia tersenyum pada pisau. Lari!) Dengan pisau terangkat, Jae-hyun berpaling ke Soo-jin, senyum menyeramkan itu masih ada. Ada saat yang menegangkan saat mata Soo-jin meluncur dari pisau ke suaminya, lalu dia mengulurkan tangan dan dengan lembut menarik pisau itu dari tangannya.

Memaksa senyuman, Soo-jin menyuruh Jae-hyun pergi mandi, dan dia mencoba bersikap ceria saat dia mengingatkannya untuk mengemasi pakaian hangat untuk perjalanan mereka. Masih tersenyum penuh teka-teki, Jae-hyun setuju.

Setelah mandi, Jae-hyun keluar untuk menemukan bahwa Soo-jin telah meninggalkan apartemen. Terkejut, dia mencari setiap ruangan sebelum berlari keluar, panik untuk menemukannya.


Selama di lubang, Pil langkah, mengingat Seok-tae mengatakan kepadanya bahwa ia perlu meminta maaf kepada Jae-hyun dan Soo-jin atas serangannya yang "tidak beralasan" terhadap dokter tersebut. Dia mulai memanggil Soo-jin, tapi dia tidak bisa melewatinya.

Soo-jin mengendarai taksi saat Jae-hyun memanggil teleponnya. Dia ingat peringatan Pilatus bahwa dia berbahaya dan mulai memanggil Pil untuk meminta pertolongan, tapi berhenti saat dia mengingat bagaimana dia meneriaki temannya untuk tidak pernah mengganggunya lagi. Gemetar, Soo-jin sangat bertanya-tanya apa yang harus dia lakukan sekarang.

Jadi, Soo-jin akhirnya pergi ke restoran Jin-sook. Jin-sook segera mencatat kesedihan temannya saat Soo-jin meminta untuk berbicara, tapi karena restoran sedang sibuk, dia memintanya untuk menunggu beberapa saat. Jin-sook lari untuk memesan, tapi alih-alih menunggu, Soo-jin berbalik dan pergi.

Soo-jin mencoba rumah orang tuanya berikutnya, tapi saat dia memanggil ibunya melalui interkom, dia mendengar ibunya memanggil Jae-hyun ... siapa yang benar di dalam rumah, menunggunya. Panik, Soo-jin kabur. Jae-hyun bergegas keluar sesaat kemudian dan melihat arah yang dia jalani, lalu masuk ke mobilnya.

Beberapa saat kemudian, Soo-jin menurunkan sebuah taksi yang lewat dan kecepatannya tidak sadar bahwa Jae-hyun mengikutinya.


Pil berjalan ke kompleks apartemen Soo-jin, mungkin untuk meminta maaf, tapi tidak bisa melakukannya. Saat dia berpaling, Soo-jin memanggilnya. Dia mengangkatnya dan dia dengan putus asa meminta bantuan kepadanya, mengatakan bahwa dia benar-benar takut.

Soo-jin melompat keluar dari taksi di penyeberangan dan menunggu Pil. Dia mengemudikan mobil di sisi lain jalan, dan keduanya mencoba saling silang, tapi terlalu banyak lalu lintas. Sementara Pil dan Soo-jin terhenti, Jae-hyun menangkap pasangan itu dan melotot untuk melihat bahwa istrinya bertemu dengan Pil lagi.

Akhirnya ada celah dan Pil mulai berlari menyeberang jalan menuju Soo-jin, tapi Jae-hyun tiba-tiba menurunkan mobilnya, melaju mendekati Pil.

Soo-jin memperhatikan mobil dan juga bergegas keluar ke jalan. Dia meraih Pil, memutar dan melemparkannya keluar dari jalan tepat pada waktunya ... dan membiarkan dirinya berada tepat di jalan Jae-hyun yang akan datang.

Mobil-mobil itu masuk ke Soo-jin dan dia terbang di atas kap mesin, mendarat di trotoar di tumpukan berdarah.


Pil mengacak-acak bentuk rawannya dan dengan putus asa berteriak padanya untuk bangun. Seratus meter jauhnya, Jae-hyun memekik untuk berhenti dan melihat ke belakang, berharap bisa melihat Pil terluka, tapi sepertinya dia merasa ngeri karena dia memukul Soo-jin sebagai gantinya. (Nah lihat itu, psikopat bisa merasakan siapa yang tahu?)

Jae-hyun membakar karet untuk melarikan diri dari tempat kejadian, dan Pil dibiarkan menangis atas Soo-jin.

Pil pergi dengan Soo-jin ke rumah sakit, memintanya untuk bangun saat ia berjanji untuk menyelamatkannya entah bagaimana. Dia digerakkan ke operasi saat ibu dan ayah Soo-jin sampai di rumah sakit, karena Mom hampir pingsan saat Pil harus memberitahu putrinya di OR. Kemudian Jae-hyun berlari, bermain suami yang bersangkutan dan bertanya apa yang terjadi.

Ibu menangis bahwa Soo-jin mengalami kecelakaan, dengan cepat menyalahkan Pil dan berteriak bahwa dia adalah alasan bahwa putrinya terluka. Ayah ingin tahu apakah Pil menangkap sopirnya, tapi Pil mengakui bahwa dia tidak bisa menangkapnya.

Di restorannya, Jin-sook fret bahwa Soo-jin tidak mengangkat teleponnya setelah pergi begitu tiba-tiba sebelumnya. Saat itu, Seok-tae bergegas masuk dengan berita tentang kecelakaan teman mereka.


Syukurlah, operasi Soo-jin sukses, tapi para dokter khawatir bahwa dia masih pingsan. Pil mendengarkan orang tua Soo-jin sambil menangis dan meninggalkan ruangan, tidak bisa melihat Soo-jin seperti ini.

Jae-hyun berdiri di samping Mom dan Dad. Melihat ke arahnya, dia berpikir, "Soo-jin, jadi kenapa kamu mencurigaiku? Anda harus sudah terpercaya saya ketika saya membantah itu.”Oh ya, itu semua dia kesalahan.

Geng (minus Dal-soo) semua bergegas ke rumah sakit untuk menemukan Pil di ruang tunggu. Dia mengatakan kepada mereka tentang apa yang terjadi, mengungkapkan bahwa Soo-jin telah memanggilnya untuk meminta bantuan. Merasa bertanggung jawab, Jin-sook menambahkan bahwa Soo-jin datang menemuinya malam itu juga, tapi dia tidak punya waktu untuk membantunya.

Jae-hyun keluar dan bergabung dengan kelompok tersebut, secara lahiriah setiap inci suami yang berduka saat dia mengatakan bahwa dia sangat terkejut dan menyesali bahwa dia dan Soo-jin seharusnya pergi ke Inggris besok untuk ulang tahun mereka.

Seok-tae mengatakan Jae-hyun untuk tetap positif dan meyakinkannya bahwa Soo-jin akan segera bangun. Sambil mendengarkan mereka, Pil tampaknya akan mengambil keputusan dan kehabisan. Gu-gil khawatir bahwa dia mungkin menimbulkan masalah dalam kesedihannya, sehingga semua teman tergesa-gesa.

Pil kembali ke lubang dengan palu godam baru dan mulai bertelur di sampulnya, meneriakinya untuk membawanya kembali sebelum kecelakaan itu sehingga dia bisa menyelamatkan Soo-jin. Tapi lampu jalan hanya memberi kilasan yang lemah, dan Pil memeriksa teleponnya untuk melihat bahwa tengah malam telah berlalu.


Putus asa, Pil terus berdebar menjauh, dan saat itulah teman-temannya berlari dan menarik palu. Seok-tae berteriak padanya untuk masuk akal dan pergi menangkap sopir hit-and-run jika dia sangat marah, tapi Pil terkunci yang menangkap pelakunya tidak akan melakukan apapun untuk menyelamatkan Soo-jin.

Beralih ke Seok-tae, Pil merengek bahwa dia tidak bisa hidup tanpa Soo-jin dan meminta temannya untuk membuka lubangnya. Jatuh ke lututnya, Pil memohon, "Tolong biarkan saya memiliki kesempatan untuk menyelamatkannya." Semua orang menatap tercengang mendengar permohonan Pil, sementara dia terus menangis dengan penuh rasa syukur, memohon kepada Seok-tae.

Jae-hyun mampir ke kantor polisi keesokan harinya untuk menanyakan apakah mereka memiliki petunjuk mengenai kecelakaan hit and run Soo-jin. Pil sunbae dengan menyesal mengatakan kepadanya bahwa kecelakaan itu terjadi di daerah terpencil dan mereka belum dapat menemukan supirnya. Jae-hyun melakukan kesan wajah sedih yang tepat saat meliput berita tersebut, membodohi polisi yang baik hati itu.

Pil mengunjungi Soo-jin, duduk di samping tempat tidurnya dan meminta maaf karena tidak menepati janjinya untuk menghentikan kejadian buruk terjadi padanya. Memegang tangannya, Pil mengatakan kepadanya bahwa dia tidak peduli apakah dia marah padanya atau menolak untuk menemuinya: "Saya hanya butuh Anda untuk bangun lagi."


Saat manis itu hancur saat Jae-hyun masuk ke ruangan dan berteriak melihat Pil duduk di sebelah istrinya. Pil bergumam bahwa dia baru saja datang untuk memeriksanya, tapi Jae-hyun menggeram pada Pil untuk tidak pernah datang ke sini lagi "karena Soo-jin memilikiku." (Ugh. Ya creep.)

Jae-hyun mengambil kursi Pil dan Pil mulai mengocok, tapi dia berhenti untuk bertanya apakah Jae-hyun tahu mengapa Soo-jin menelepon tadi malam, menunjukkan bahwa jika dia takut, dia seharusnya pergi menemui suaminya, bukan temannya. Jae-hyun mengatakan bahwa dia tidak tahu mengapa dia memanggilnya, menambahkan bahwa Pil dapat bertanya kepadanya ... saat dia bangun tidur.

Seok-tae terganggu di tempat kerja, memikirkan kembali permohonan Pil untuk membuka lubangnya. Dengan ragu-ragu, Seok-tae mendekati atasannya untuk menanyakan apakah dia bisa melakukan konstruksi di lubang tertutup, mengklaim bahwa ada permintaan untuk membukanya kembali.

Sayangnya, saat Seok-tae bergabung dengan Jin-sook untuk makan siang, kami mendengar permintaannya ditolak. Seok-tae khawatir tentang apa yang akan dilakukan Pil sekarang, dan Jin-sook menambahkan bahwa meski ini adalah cerita yang tidak mungkin, jika lubang itu benar-benar bisa menyelamatkan teman mereka, dia akan membukanya sendiri.

Dengan kata-katanya, Seok-tae berpaling kepada Jin-sook dan mengatakan bahwa mereka seharusnya membuka lubangnya. Menyamakannya dengan bagaimana beberapa orang beribadah di kuil atau berdoa kepada tuhan, Seok-tae mengatakan bahwa mereka tidak akan rugi dengan mendukung Pil. (Dan dengan demikian, Gereja Manhole lahir.)


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/manhole-episode-14/

Related : Sinopsis Manhole Episode 14 Bagian Pertama

 
Back To Top