Sinopsis Manhole Episode 13 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 24 September 2017

Sinopsis Manhole Episode 13 Bagian Pertama

Sinopsis Manhole Episode 13 Bagian Pertama

Gu-gil terjadi pada penyerang bertopeng - yang kita tahu Jae-hyun - dengan kejam menendang seorang pria di tanah. Dia dengan panik memanggil Pil untuk melaporkan serangan tersebut, namun saat suara menyerang berhenti dan dia memeriksa korban yang terluka, Jae-hyun kembali muncul dan melanjutkan untuk menyerang Gu-gil, menjatuhkan teleponnya ke tanah.

Pil masih di telepon, tidak sadar bahwa Jae-hyun sedang memukul Gu-gil, tapi dia dengan cepat meninggalkan lubang dan menuju ke tempat kejadian, merasakan ada yang tidak beres.

Di tengah perkelahian mereka, Gu-gil mencoba melepaskan topi penyerang itu, tapi Jae-hyun memegang erat-eratnya, yang juga saat Gu-gil melihat bekas luka Jae-hyun yang panjang dan keperakan di bagian pergelangan tangannya.


Setelah Jae-hyun mengalahkan Gu-gil tanpa sadar, dia sengaja mendengar suara Pil yang berasal dari telepon Gu-gil, dan akhirnya dia mencatat bahwa dia hanya memukul teman Soo-jin tanpa alasan dan Pil sedang dalam perjalanan. Jae-hyun bersembunyi segera setelah Pil tiba kemudian dengan cepat menuju rumah, dengan hati-hati menyimpan pakaian penyerang hitamnya di bagasi mobilnya dan membersihkan dirinya sendiri.

Di rumah, ketidakpastian Pil tentang sifat sebenarnya Jae-hyun sangat membebani pikiran Soo-jin. Jae-hyun tiba, dan dia memperhatikan keringat di wajahnya, tapi dia mengaitkannya dengan latihan. Soo-jin kemudian menjawab sebuah panggilan yang memberitahukannya tentang keadaan Gu-gil yang terluka, jadi dia dan Jae-hyun bergegas ke rumah sakit, dengan Jae-hyun berpura-pura prihatin.

Di rumah sakit, Pil tinggal bersama Gu-gil, yang terlihat sangat berdarah dan babak belur. Seok-tae, Jung-ae, dan Jin-sook bergegas ke sisi Gu-gil, dan Jung-ae secara khusus tampak sangat kecewa; Soo-jin dan Jae-hyun tiba segera, dan untungnya, Gu-gil datang ke, tampak dalam kondisi lemah namun stabil. Pil bertanya pada Gu-gil apakah ada sesuatu yang dia ingat tentang wajah si penyerang, tapi Gu-gil mengatakan tidak, karena semuanya terjadi begitu cepat.

Pil berjanji untuk menangkap orang yang menyerang Gu-gil, dan secercah kegelisahan melintas wajah Jae-hyun.


Polisi berada di tempat kejadian, yang telah ditutup. Pil tiba dan belajar dari rekannya yang lebih tua bahwa tidak ada bukti yang ditemukan, tidak, terimakasih pada penjahat yang teliti, tapi Pil menemukan kamera keamanan terdekat dan menyarankan agar mereka memeriksa rekamannya.

Mereka melalui rekaman di stasiun yang menangkap Jae-hyun di tempat kejadian, tapi karena dia berpakaian hitam dan wajahnya disembunyikan oleh topeng, tidak ada yang bisa membedakannya dari rampingnya, bingkai tinggi.

Keesokan paginya, saat di kamar mandi, Jae-hyun melihat potongan kecil di lehernya dari perkelahian itu. Saat sarapan pagi Soo-jin, berita itu terus berlanjut, dan dia melihat laporan tentang penyerangan Gu-gil, yang mencakup karakteristik penyerang serta tangkapan layar dari rekaman video.

Ketika Jae-hyun melangkah keluar, dia melihat potongannya, tapi dia meyakinkannya bahwa dia akan menyukainya dan dengan acuh tak acuh bertanya apakah Pil menemukan lebih jauh tentang insiden tersebut. Dia menyembunyikan kerelaannya saat dia menjawab bahwa dia belum berbicara dengan Pil tentang hal itu.

Pil berkeliling berkeliling dengan foto rekaman keamanan, bertanya kepada orang-orang apakah mereka telah melihat penyerang tersebut. Tapi tidak ada yang bisa memberikan masukan apapun, bahkan korban penyerangan pun tidak.


Soo-jin mengunjungi ibunya, yang khawatir mengetahui bahwa korban serangan terbaru adalah Gu-gil. Dia bertanya-tanya siapa orang gila itu dan merekomendasikan agar Jae-hyun pergi kerja lebih awal untuk aman, menambahkan bahwa Soo-jin seharusnya baik untuk pria yang baik seperti dia. (Psshh.)

Dia memberi Soo-jin beberapa lauk buatan sendiri yang disiapkannya untuk Jae-hyun, dan Soo-jin memutuskan untuk memberikannya pada Gu-gil saat dia mengunjunginya di rumah sakit.

Dal-soo dan sekretarisnya menarik truk jus Jung-ae untuk memesan jus untuk pertemuan mereka seperti terakhir kali, tapi mereka mendapati truk itu ditutup. Sekretaris itu memanggil Jung-ae dan belajar bahwa dia tidak bekerja hari ini, yang membuat Dal-soo bertanya-tanya apakah ada yang salah.

Sebagai gantinya, Jung-ae ada di rumah sakit yang memberi makan beberapa makanan buatan sendiri buatan Gu-gil. Gu-gil terlihat jauh lebih baik, dan dia mencintai Jung-ae yang merawatnya. Soo-jin datang dengan lauk pauk, dan Pil segera datang, yang membuat Soo-jin merasa tidak nyaman.

Gu-gil mengatakan kepada Pil bahwa dia ingat melihat bekas luka di pergelangan tangan si penyerang, dan dia menggambarkannya di selembar kertas, yang mengingatkan Pil dari bekas luka yang dia lihat saat bertengkar dengan pria yang kejam di dalam terowongan pada perjalanan manhole sebelumnya. Pil yakin pria dengan bekas luka yang berhasil lolos terakhir kali adalah pria yang sama yang mengalahkan Gu-gil.

Saat mereka menuju keluar, Pil menawarkan Soo-jin untuk pulang, tapi dia dengan singkat menolak dan mengatakan bahwa dia tidak dapat lagi bersikap ramah dengannya karena antipati terhadap Jae-hyun.


Di rumah, orang muda yang tampak tidak stabil diam-diam menatap dirinya sendiri dan menatap cermin, di mana kita melihat luka memar merah di lehernya, luka yang dideritanya setelah Jae-hyun mencekiknya karena telah menghubungi Soo-jin. Tapi Young-joo tertawa dan dengan tidak menyenangkan menyatakan bahwa jika dia tidak dapat memiliki Jae-hyun, tidak ada yang bisa. Yeesh.

Sebagai hidangan sampingan Soo-jin di lemari es, dia mengakui pada dirinya sendiri bahwa dia merasa rapuh karena Jae-hyun memiliki bekas luka di pergelangan tangannya, tapi pikirannya terganggu saat Young-joo menelepon dan menyarankan agar mereka mengambil teh.

Mereka bertemu di taman, dan percakapan mereka mulai cukup menyenangkan, dengan Soo-jin memuji Young-joo di selendang cantik di sekitar lehernya, yang menurut Young-joo adalah hadiah dari pacarnya yang pada akhirnya menikahi wanita lain meski berkencan lama. sejarah.

Atmosfer berubah, dan Soo-jin mencoba bersimpati dengannya dengan mengatakan bahwa dia akan bertemu dengan seseorang dengan lebih baik, tapi Young-joo mengatakan bahwa dia masih mencintai pria itu dan tidak membutuhkan orang lain. Ketika Young-joo bertanya apakah Soo-jin akan menyerahkan suaminya jika dia tahu ada wanita yang dia cintai lebih, Soo-jin mengatakan tidak, dan Young-joo terkunci.

Lanny, Young-joo mengatakan bahwa Jae-hyun awalnya adalah orangnya, dan dia berteriak kepada Soo-jin untuk mengembalikannya kepadanya karena dia adalah kekasih Jae-hyun. Terguncang oleh kegilaan Young-joo yang tiba-tiba dan memperingatkan bahwa dia (Soo-jin) tidak dapat menangani Jae-hyun, Soo-jin bangkit untuk pergi dan memanggil Young-joo gila. Young-joo menyeringai dan bertanya apakah Soo-jin tahu bahwa Jae-hyun dihukum karena melakukan penyerangan dan dirawat di rumah sakit sebelumnya, tapi Soo-jin menolak untuk mempercayainya dan berjalan pergi.

Terguncang oleh pertemuan tersebut, Soo-jin mengatakan pada dirinya sendiri untuk tetap waspada dan tidak lagi memikirkan Young Young yang gila.


Jae-hyun menggosok pelipisnya di tempat kerja, kesal karena tertangkap kamera keamanan dan rekaman itu berputar-putar di internet. Dia memanggil agen perjalanan dan mengungkapkan keinginannya untuk terbang ke Inggris. Mencoba melarikan diri, bukan?

Soo-jin terguling dalam keheningan di rumah dan mengingat Jae-hyun tidak tahu siapa Young-joo saat melihat foto yang dia ambil. Jae-hyun tiba dan pemberitahuan Soo-jin terlihat tidak enak badan, dan Soo-jin mengatakan kepadanya bahwa dia bertemu dengan Young-joo hari ini, yang mengklaim bahwa dia berkencan dengan Jae-hyun untuk beberapa saat. Mata Soo-jin penuh dengan air mata dan dia bertanya apakah ini benar, dan Jae-hyun mengakui hal itu.

Dia bertanya-tanya mengapa dia bertindak seperti dia tidak mengenal Young-joo saat dia melihat foto itu, dan dia mengatakan bahwa dia tidak ingin Soo-jin tahu tentang dia dan bahwa dia memperingatkan Young-joo untuk menjauh dari Soo-jin-sebuah peringatan bahwa dia tidak mengindahkannya karena Young-joo secara mental tidak stabil.

Jae-hyun bilang dia menderita karena Young-joo menguntitnya bahkan setelah mereka putus, tapi dia meminta maaf pada Soo-jin karena tidak segera transparan dan menerima kesalahannya. Soo-jin mengerti bahwa hanya ada begitu banyak yang bisa dia lakukan untuk wanita yang tidak stabil dan mereka memeluknya, dengan Jae-hyun berjanji untuk memastikan bahwa Young-joo tidak mendekati Soo-jin mulai sekarang.

Sementara itu, Seok-tae sedang beristirahat di luar kantor ketika rekan-rekannya memberitahukan kepadanya bahwa penyegelan semen telah hancur berantakan. Malam itu, dia berlari ke lubang pembuangan untuk memeriksanya dan tak percaya Pil pergi sejauh menggunakan palu untuk mendapatkan akses ke lubang.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/manhole-episode-13/

Related : Sinopsis Manhole Episode 13 Bagian Pertama

 
Back To Top