Sinopsis Manhole Episode 13 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 24 September 2017

Sinopsis Manhole Episode 13 Bagian Kedua

Sinopsis Manhole Episode 13 Bagian Kedua

Pil menginformasikan rekan-rekannya di kantor polisi bekas luka pergelangan tangan dan diinstruksikan untuk menyampaikan detail ini kepada detektif sehingga Pil dapat melanjutkan tugas patroli. Saat itu, Seok-tae meledak dan menuntut untuk mengetahui mengapa Pil mengotak-atik lubang itu.

Mereka berbicara di luar, dan Pil menjelaskan bahwa dia sudah putus asa dan tidak punya pilihan lain, karena Seok-tae mungkin tidak akan mempercayainya. Seok-tae memanggil Pil gila, tapi bertanya kepadanya mengapa dia ingin waktu berjalan begitu buruk, dan Pil dengan sungguh-sungguh menjawab bahwa dia tidak bahagia: "Ini bukan kenyataan yang saya pilih. Tidak peduli berapa banyak saya mencoba, saya tidak dapat mengubah apapun dalam kenyataan ini. "

Tapi Seok-tae tidak membeli ketulusan Pil dan memperingatkannya untuk tidak main-main dengan lubangnya lagi.


Sambil meletakkan pakaian Jae-hyun keesokan paginya, Soo-jin menemukan dua tiket pesawat ke London di dalam saku mantelnya. Jae-hyun mengakui bahwa dia ingin mengejutkannya untuk ulang tahun pernikahan mereka yang akan datang karena dia ingin mengambil foto di sana, dan Soo-jin tersentuh oleh isyarat manis itu. Karena hari ulang tahun ibu Soo-jin jatuh pada tanggal perjalanan mereka, Jae-hyun enlists Soo-jin membantu untuk memilih hadiah ulang tahun untuknya dan menunjukkan bahwa mereka pergi keluar dan berbelanja untuk satu bersama-sama.

Gu-gil dipulangkan dan kembali ke ruang biliar, meski Jung-ae tidak senang karena dia akan kembali bekerja begitu cepat. Jung-ae menjawab telepon dari sekretaris Dal-soo dan mengatakan bahwa dia juga tidak terbuka untuk bisnis hari ini, tapi Gu-gil mengambil telepon darinya dan mengatakan bahwa dia pasti bisa mengirimkan empat puluh cangkir jus kepada mereka hari ini. Jung-ae protes karena dia tidak ingin meninggalkan Gu-gil sendirian, tapi dia meyakinkannya bahwa dia akan baik-baik saja dan mendorongnya untuk melakukan pengiriman.


Sekretaris memberitahu Dal-soo bahwa pertemuan dewan akan dimulai dan dia memesan jus untuk itu seperti yang diinstruksikan. Dal-soo menginstruksikannya untuk melakukan itu untuk setiap pertemuan, tapi ketika Dal-soo mengetahui bahwa truk jus ditutup beberapa hari yang lalu karena Gu-gil diserang dan dirawat di rumah sakit, Dal-soo bergegas keluar, mengabaikan permintaan sekretarisnya untuk tetap tinggal dan tidak ketinggalan rapat

Saat Dal-soo sedang menunggu lift, Jung-ae melangkah keluar dengan keranjang jusnya, dan wajahnya menabrak dia. Dia menyadari bahwa Dal-soo adalah orang yang diam-diam memesan jus darinya dan marah karena dia merasa perlu untuk mendukungnya karena dia mengasihani dia. Dal-soo mencoba menjelaskan bahwa dia masih peduli padanya dan gengnya, tapi dia tidak membelinya karena dia memotong semuanya dari hidupnya saat dia pindah dari lingkungan mereka.

Saat itulah, ibu Dal-soo muncul, dan untungnya, dia tidak melihat Jung-ae di belakang anaknya. Dia di sini untuk menghadiri pertemuan dewan dan mengambil makan siang bersama Dal-soo sesudahnya, jadi dia tidak punya pilihan kecuali meninggalkan Jung-ae dan mengikuti ibunya.

Jung-ae menangis saat ia mengayunkan keranjang jus dari gedung. Sementara itu, Pil duduk di luar kantor polisi dan bertanya-tanya mengapa dia dan Soo-jin terus tumbuh terpisah sampai rekannya memberinya setumpuk poster penyerang yang ingin dikirim ke seluruh kota.


Jae-hyun membawa Soo-jin dan orang tuanya ke kursi pijat dan mendorong mereka untuk memilihnya. Dan tentu saja, orang tua sangat senang bahwa Jae-hyun terus memanjakan mereka.

Setelah berbelanja, mereka semua makan siang bersama, dan orang tua Soo-jin berterima kasih pada Jae-hyun untuk kursi pijat dan membentaknya bahkan lebih saat mereka tahu dia membawa Soo-jin ke London untuk ulang tahun pernikahan mereka. Jae-hyun minta maaf karena harus kembali bekerja, tapi ia lupa mengambil teleponnya, jadi Soo-jin memutuskan untuk mampir ke apotek dalam perjalanan pulang.

Jae-hyun cemas untuk menemukan Pil di luar farmasi yang mendistribusikan poster yang diinginkan. Di tengah membuka kunci pintu, Jae-hyun menjatuhkan kuncinya, dan Pil mengangkatnya, saat itulah dia melihat bahwa gantungan kunci itu patah. Pil mengatakan bahwa dia menemukan bagian rantai kunci yang rusak di dalam terowongan saat menyelidiki insiden penyerangan, namun Jae-hyun tidak terpengaruh dan mengatakan bahwa dia melewati terowongan untuk segera mulai bekerja, dan menambahkan bahwa gantungan kunci itu pecah beberapa saat yang lalu.

Mengingat pengamatan Gu-gil tentang bekas luka pergelangan tangan, Pil meminta untuk melihat pergelangan tangan Jae-hyun, dan Jae-hyun menjawab bahwa kepahitan Pilatus kepadanya adalah membuat Pilecara tidak adil mencurigainya sebagai pelakunya. Jae-hyun terus menekan tombol dengan mengklaim bahwa Pil mungkin berharap bahwa dia adalah pelakunya hanya agar Pil bisa membawa Soo-jin. Ketika Jae-hyun menanyai Pil untuk menangkapnya, Pil kehilangannya dan meninju wajah Jae-hyun sambil berteriak, "Kamu yang melakukannya, bukan? Anda menyerang Gu-gil! "

Sementara Pil terus melempar pukulan di Jae-hyun, orang yang lewat di luar apotek memanggil polisi untuk melaporkan bahwa seorang petugas polisi memukuli seorang apoteker, yang kebetulan saat Soo-jin tiba. Dia bergegas masuk dan menarik Pil dari Jae-hyun, yang memiliki bibir rusak dan luka di wajahnya. Jae-hyun mengisi dia di mengapa Pil mencurigai dia menjadi pelakunya, dan dia sangat terkejut bahwa dia mengatakan Pil bahwa persahabatan mereka secara resmi berakhir.


Pil memperingatkan Soo-jin bahwa Jae-hyun berbahaya, tapi dia tidak percaya Pil dan berteriak padanya untuk keluar.

Di luar, rekan-rekannya yang lebih tua tiba dan menegurnya karena memukul seorang warga sipil di siang bolong, sebuah tindakan yang dapat merugikan Pil pekerjaannya. Mereka menyuruhnya memohon pengampunan dari Jae-hyun, tapi Pil menolak melakukan hal seperti itu.

Di rumah, Soo-jin memperlakukan luka di wajah Jae-hyun dan meminta maaf karena tidak tahu berapa banyak Pil membencinya. Namun, dia dengan hati-hati bertanya apakah Jae-hyun bisa memaafkan Pil ini sekali saja dan tidak melaporkannya, karena Pil bisa kehilangan pekerjaan yang baru saja dia dapatkan. Jae-hyun kesal, tapi dengan enggan dia setuju untuk membiarkannya pergi.

Di dalam kamar mandi, Jae-hyun bertanya-tanya mengapa Pil ingin melihat pergelangan tangannya. Dia dengan marah menyambar gelas ke wastafel, menghancurkannya. Soo-jin menyaksikan ledakan kemarahan ini melalui celah pintu dan terlihat sangat bingung.


Pil berjalan melalui terowongan malam itu dan bertanya-tanya mengapa keadaan menjadi semakin rumit dan mengapa kecurigaannya selalu berlanjut pada Jae-hyun, tapi dia tahu itu karena dia khawatir dengan Soo-jin. Tengah malam menyerang lagi, tapi tidak ada yang terjadi di lokasi lubang tertutup tersebut.

Keesokan paginya, ibu Soo-jin mengunjungi Soo-jin dan membalik saat melihat wajah Jae-hyun yang terluka, menuntut untuk mengetahui siapa yang melakukan itu padanya. Uh oh.

Potong ke: Orangtua Soo-jin dengan marah masuk ke rumah Pil dan menuntut untuk menemui Pil, marah karena dia memukuli menantu mereka yang berharga. Ini adalah berita bagi orang tua Pil, jadi mereka meminta Pil untuk alasan di balik tindakannya. Tapi Pil tidak berminat untuk berbicara, membuat frustrasinya dengan orang tuanya.

Kata telah mencapai Jung-ae, Gu-gil, Jin-sook, dan Seok-tae bahwa Pil memukuli Jae-hyun, dan mereka semua terkejut bahwa Pil akan melakukan itu terhadap orang yang jujur. Pil terjadi untuk berjalan melewati mereka, dan mereka semua mencaci dia karena membiarkan kecemburuannya untuk mendapatkan yang terbaik darinya. Mundur karena ketidaktahuan mereka, Pil berjalan pergi.


Sementara itu, rekan lama Pilates mengunjungi Jae-hyun di apotek dan meminta maaf padanya atas nama Pil sementara juga mengungkapkan betapa bersyukurnya dia karena keringanan Jae-hyun.

Di stasiun, rekan lama Pil mengingatkan Pil betapa beruntungnya dia karena Jae-hyun tidak mengajukan tuntutan, namun karena memukuli seorang warga sipil masih melanggar hukum, Pil ditampar dengan hukuman satu bulan.

Soo-jin memutar ulang citra Jae-hyun dengan marah sambil melemparkan gelas dan sosok bahwa mungkin saja orang-orang bertindak seperti itu saat mereka marah, meski dia sama sekali tidak yakin sepenuhnya.

Beberapa saat kemudian, Pil menatapnya di taman dan ingin berbicara, tapi Soo-jin tidak berkeinginan untuk bergaul dengannya lagi dan dengan dingin menjelaskan bahwa dia hanya meminta Jae-hyun untuk tidak melaporkannya karena dia memikirkan orang tua Pil, yang begitu senang saat Pil menjadi petugas polisi. Dia menyatakan bahwa ini adalah bantuan terakhir yang akan dia lakukan untuknya karena mereka bukan lagi teman.

Pil pergi ke lubang itu malam itu dan mendesah bahwa tidak ada yang mempercayainya, dan karena Soo-jin membencinya semakin lama. "Bagaimana Anda bisa membawa saya pergi dari tempat yang mengerikan ini? Apa yang bisa saya lakukan? "Tanya Pil. Seok-tae menemukannya di sana dan menginstruksikannya untuk berhenti mengganggu Soo-jin dan membiarkannya pergi demi kebahagiaannya, dan Pil hanya meringkuk di depan lubang, merasa benar-benar dikalahkan.


Gu-gil mengunjungi Jae-hyun di apotek untuk membeli salep dan mengungkapkan kekhawatiran akan wajah Jae-hyun yang babak belur. Ketika Jae-hyun menyerahkan salep Gu-gil, Gu-gil melihat bekas luka di pergelangan Jae-hyun dan melakukan double take.

Ketika dia berjalan keluar, Gu-gil mencatat bahwa bekas luka itu terlihat seperti yang dia lihat pada hari dia diserang, tapi menertawakan anggapan bahwa Jae-hyun bisa menjadi penyerang. OMG, kamu besar dolt!

Sementara itu, Soo-jin dengan bersemangat mengemasi koper untuk perjalanan London yang akan datang dan menawarkan untuk mengambil koper Jae-hyun dari bagasi mobilnya. Tapi setelah menyerahkan kuncinya, dia menyadari bahwa bagasi itu juga berisi tas wol yang menyimpan pakaian penyerang hitamnya. Uh oh.

Soo-jin membuka bagasi mobil dan mengeluarkan kopernya, tapi tas duffle menarik perhatiannya. Dia membuka ritsletingnya dan menemukan topi hitam dan topeng dan ingat dari berita bahwa penyerang itu mengenakan hal yang sama.

Dia kemudian berpikir kembali ke peringatan Young-joo bahwa Jae-hyun memiliki riwayat penyerangan dan dilembagakan, dan dia mulai gemetar. "Tidak mungkin ... tidak mungkin kau, Jae-hyun," Soo-jin berkata pada dirinya sendiri saat Jae-hyun tiba dan berdiri di belakangnya, tampak mengancam.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/manhole-episode-13/

Related : Sinopsis Manhole Episode 13 Bagian Kedua

 
Back To Top