Sinopsis Manhole Episode 12 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 17 September 2017

Sinopsis Manhole Episode 12 Bagian Kedua

Sinopsis Manhole Episode 12 Bagian Kedua

Kembali ke masa sekarang (masa depan?) Seok-tae bertanya-tanya apakah Pil benar - benar dapat melakukan perjalanan melalui waktu menggunakan lubang itu. Dia bersorak saat Jin-sook memanggilnya untuk makan siang, dan keduanya memiliki tanggal makan siang yang sangat lucu.

Seok-tae membawa "lelucon" Pil dan mengingatkan Jin-sook tentang bagaimana dia memberitahunya tentang pengalaman supranatural yang dia alami di tempat itu. Dia bertanya apakah mungkin Pil mengatakan yang sebenarnya, tapi Jin-sook meyakinkannya bahwa dia terlalu lelah malam itu, dan memintanya untuk tidak membiarkan Pil mendekati dia.



Pil duduk di dekat lubang itu malam itu, memikirkan kekhawatiran Soo-jin atas cederanya. Sambil mendesah, Pil mengaku pada dirinya sendiri bahwa dia masih belum bisa menerima kenyataan bahwa Soo-jin benar-benar sudah menikah sekarang. Dia melihat ke balik lubang yang tertutup dan bertanya-tanya apa yang harus dia lakukan sekarang karena sudah hilang.

Perenungan Pil terganggu saat Soo-jin mengiriminya sebuah teks, menanyakan bagaimana cederanya. Cause saat PPL saat Pil menggunakan teleponnya untuk mengiriminya foto dan pesan pribadi.

Selama di apartemen mereka, Soo-jin dan Jae-hyun sedang menonton TV bersama saat dia mendapat pesan Pil. Dia menyebutkan bahwa Pil lebih baik, tapi Jae-hyun curiga dan bertanya apakah Soo-jin menyukai Pil.


Jae-hyun mengatakan bahwa dia tahu bahwa Pil menyukai Soo-jin, tapi dia bertanya-tanya apakah ada saat ketika dia mengembalikan perasaannya. Soo-jin menyikatnya, mengatakan bahwa dia selalu hanya seorang teman, tapi Jae-hyun menunjukkan bahwa penampilannya dan tindakannya berbeda.

Senyum Soo-jin sedikit terputus, tapi dia berkeras agar dia dibesarkan dengan Pil dan dia sama seperti keluarga, sama seperti Jin-sook atau Jung-ae. Jae-hyun dengan hati-hati mengatakan bahwa dia akan mempercayainya, dan dia cepat-cepat bergegas ke dapur untuk makan lebih banyak.

Saat dia pergi, Jae-hyun dengan malas mulai membaca sekilas gambar kameranya, tapi wajahnya terlihat tidak enak lagi saat melihat foto Soo-jin tanpa sengaja membentak Young-joo (saat dia melompat ke depan kamera ).

Soo-jin kembali, dan saat Jae-hyun dengan santai bertanya kepada siapa wanita di foto itu, dia dengan riang menjawab bahwa itu adalah tetangga yang mengembalikan teleponnya.

Pil menunggu Seok-tae di depan rumahnya, sangat hampir menerkam temannya untuk memintanya untuk mendengarkannya tentang lubang itu. Frustrasi, Seok-tae pake Pil off dan bebek ke rumahnya, bertanya-tanya apa yang telah masuk ke dia.


Di apartemennya, Young-joo duduk di antara tumpukan gambar yang robek, menangis saat dia memikirkan desakan Jae-hyun bahwa dia mencintai istrinya. Merobek foto terakhirnya, Crazypants menangis di sekeliling kamarnya, melemparkan barang-barangnya dan menjerit dari nama Jae-hyun.

Pada saat yang sama, Jae-hyun mendekati bangunan Young-joo. Dia menuju ke apartemennya, tapi berhenti untuk melihat kerumunan kecil ajummas berkerumun di sekeliling pintu, khawatir akan suara-suara yang masuk dari dalam. Sambil menjauhi calon saksi, Jae-hyun mundur ke luar.

Sambil mengambil barang-barang ke tangannya sendiri, Pil kembali ke lubang, sekarang dipersenjatai palu, dan mulai berdebar kencang di sampulnya, nyaris tidak menyentak. Namun, usaha konstruksinya terganggu, saat polisinya memanggilnya untuk meminta pengaduan ke apartemen Young-joo.

Omong-omong, Young-joo meninggalkan gedung apartemennya untuk menemukan Jae-hyun menunggunya. Dia memintanya untuk datang berbicara dengannya dan meraih lengannya, menariknya ke mobilnya. Pil tiba di gedung seperti Jae-hyun memasukkan Young-joo ke dalam, dan dia melihat Jae-hyun pergi dengan wanita lain.

Jae-hyun membawa Young-joo ke daerah yang gelap dan terpencil, melemparkannya ke pagar dan berteriak bahwa dia memperingatkannya untuk menjauh dari Soo-jin. Sambil tertawa terbahak-bahak, dia menduga bahwa dia mengambil teleponnya untuk bertemu dengannya. Young-joo terlihat ketakutan saat ia mencoba mengatakan bahwa ia hanya ingin melihat wanita macam apa yang dia tinggalkan, tapi Jae-hyun tidak membelinya.


Dengan marah, Jae-hyun mengulurkan tangan dan membungkus jari-jarinya di leher Young-joo, dengan kejam mencekiknya. Dengan tatapan maniak, Jae-hyun menggeram, "Kamu tahu bagaimana keadaanku saat aku marah. Jika Anda mencoba menemuinya sekali lagi, saya tidak akan membiarkannya meluncur, jadi Anda lebih baik bersikap. "

Dengan meremas mematikan terakhir, Jae-hyun mendorong Young-joo pergi dan slithers off, meninggalkan dia di tumpukan, terengah-engah ketakutan.

Setelah melihat Jae-hyun pergi dengan Young-joo, Pil menunggu apoteker di depan bangunannya. Pil menghadapkannya segera setelah dia mengemudi, meminta Jae-hyun mengapa dia bersama Young-joo saat dia mengklaim mereka putus.

Perasaannya meningkat, Jae-hyun hampir tidak perduli saat dia bertanya apakah Pil menuduhnya menipu Soo-jin. Tanpa gentar, Pil menjawab, "Siapa yang tahu apa yang Anda rencanakan secara rahasia." Kata-kata yang lebih benar ...

Pil bertanya apakah Young-joo benar-benar penguntit, atau jika Jae-hyun tidak pernah benar-benar mengakhiri semuanya. Jae-hyun berpendapat bahwa tidak masalah apa yang dia katakan karena Pil tidak akan mempercayainya, tapi dia memperingatkan Pil untuk tidak menyebutkan hal ini kepada Soo-jin dan menyebabkan "kesalahpahaman".

Di apartemen, Soo-jin berpikir tentang komentar Jae-hyun bahwa dia tidak memperlakukan Pil hanya sebagai teman. Pada saat itu, Pil memanggil dan bertanya apakah mereka bisa berbicara secara langsung, menjanjikannya hanya sebentar.


Soo-jin setuju, tapi saat dia menuju ke pertemuan dengan Pil, Jae-hyun memata-matainya pergi dan mengikutinya.

Pil menunggu Soo-jin di tempat mereka di dek observasi. Saat dia duduk di bangku cadangan, dia memikirkan kembali masa-masa mereka bersama, sejak mereka masih kecil dan Soo-jin menciumnya, saat Pil menjadi hantu dan Soo-jin mengakui perasaannya pada ingatannya, dan akhirnya saat dia memiliki Seok-tae dan dia menggodanya bahwa ketika dia kembali ke garis waktu asli, mereka harus menikah.

Kembali pada tahun 2018, Pil berpikir bahwa mereka mengalami banyak hal bersama-sama, kecuali saat ini, "Tidak ada seorang pun di sampingku, tapi Anda sudah memiliki orang lain di samping Anda."

Soo-jin bergabung dengan Pil di bangku mereka, dan setelah beberapa kali gagal, dia bertanya seberapa baik dia mengenal Jae-hyun sebelum dia menikahinya. Soo-jin bertanya-tanya mengapa dia bertanya, jadi Pil mengakui bahwa dia tidak yakin Jae-hyun adalah orang yang baik, dan mungkin ada sesuatu tentang dia yang dia tidak tahu.

Soo-jin dengan cepat memotong garis pertanyaan Pil. Dia menyatakan dengan tegas bahwa Jae-hyun adalah suaminya dan dia mengenalnya lebih baik dari siapapun. Mengingatkan Pil bahwa dia memintanya untuk menghormati keputusannya, Soo-jin bertanya apakah dia berusaha membuat pernikahannya gagal.


Tersinggung, Pil menjawab bahwa dia - lebih dari siapapun - ingin dia bahagia. Soo-jin mengatakan bahwa jika dia benar-benar menginginkan itu, maka dia seharusnya tidak pernah berbicara tentang Jae-hyun di depannya lagi. Dia melanjutkan, "Saya tidak yakin apa yang ingin Anda katakan, tapi tidak peduli apa yang Anda katakan, saya akan mempercayai Jae-hyun. Bahkan jika ... dia melakukan sesuatu yang sangat buruk, akulah yang harus menerimanya. "(Baiklah, iman buta itu terjadi saat itu.)

Tailing Soo-jin, Jae-hyun tiba di peron dan melihat-lihat saat Soo-jin memberi tahu Pil bahwa inilah saat terakhir dia akan bertemu dengannya di malam hari. Dengan perpisahan terakhir, dia pergi, dan Jae-hyun melotot ke belakang Pil.

Di kantor polisi, orang yang suka mabuk dan tidur di stasiun (untuk menghindari istrinya) mencoba masuk ke "kamarnya". Pil sunbae dan petugas lainnya harus berulang kali mengusir orang yang sangat mabuk itu, akhirnya mendapatkan dia. untuk meninggalkan dengan fibbing bahwa istrinya sedang menunggu di dalam stasiun. Heh.

Di lubang di bawah cahaya ajaib yang berkelap-kelip, Pil mencoba sekali lagi untuk menggunakan palu godam untuk segera kembali ke masa lalu. Dia tampaknya berada dalam pertempuran kehendak melawan lubang got, terengah-engah di antara hits yang benar-benar harus dia lakukan kembali kali ini.

Tapi sayang, penutup semen terlalu kuat. Tengah malam datang dan pergi, dan Pil tetap di masa sekarang ... eh, masa depan ... yah, kapan pun dia.

Ditolak dari kantor polisi, Pak Mabuk sedang tersandung rumah dalam kegelapan saat dia menarik perhatian pria yang lewat dengan warna hitam. (Oh tidak.) Saat dia berkelok-kelok di gang belakang, Jae-hyun bertopeng itu menukik di belakangnya dengan pukulan merek dagangnya dan mulai mengalahkan orang malang itu.


Lalu, siapa yang harus lewat di gang tapi Gu-gil, yang saat ini sedang menelepon Jung-ae untuk mengucapkan selamat malam padanya. Suara penyerangan menarik perhatiannya dan saat melihat pertarungan, dia dengan cepat bersembunyi di tikungan untuk memanggil Pil.

Pil menjawab, dan Gu-gil membisikkan bahwa ada seorang pria yang dipukuli, memberikan lokasinya. Tiba-tiba, suara menendang berhenti dan Gu-gil melihat ke bawah gang untuk melihat bahwa penyerang telah lenyap.

Masih di telepon dengan Pil, dia berjinjit di gang untuk membantu pria itu, tapi kemudian Jae-hyun muncul dari bayang-bayang dan meninju wajah lurus Gu-gil.

Gu-gil memasang pertarungan sekalipun, dan segera keduanya berguling-guling di sekitar gang, hit trading. Telepon Gu-gil terbang dalam perkelahian dan Pil hanya bisa mendengarkan suara pertarungan, berulang kali menanyakan apakah temannya baik-baik saja.

Berguling Jae-hyun, Gu-gil meraih keunggulan dan mencoba melepaskan topi hitam itu (dan mengungkapkan identitasnya), tapi Jae-hyun meraihnya untuk menahannya. Gerakan tersentak lengan jaketnya dan Gu-gil terganggu oleh bekas luka di pergelangan batinnya (salah satu yang Pil melihat selama nya berkelahi dengan Jae-hyun).

Jae-hyun mengetuk Gu-gil pergi dan mulai menendangnya berulang kali. Gu-gil berjuang dengan lemah, tapi terlalu banyak. Saat Jae-hyun berdiri di atas Gu-gil yang memudar, Pil berteriak dengan panik ke telepon, memanggil temannya.


Sumber : 
http://www.dramabeans.com/2017/09/manhole-episode-12/

Related : Sinopsis Manhole Episode 12 Bagian Kedua

 
Back To Top