Sinopsis Manhole Episode 11 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 17 September 2017

Sinopsis Manhole Episode 11 Bagian Pertama

Sinopsis Manhole Episode 11 Bagian Pertama

EPISODE 11: "Cinta selalu berlalu"

Kami membuka dengan tembakan cepat Tower Bridge dan bus merah, yang hanya bisa berarti kita berada di Inggris, tempat Soo-jin belajar di luar negeri. Sambil bergegas ke kelas, Soo-jin menjatuhkan buku teksnya dan terkejut melihat Jae-hyun mengambilnya untuknya. Oh, hei, penguntit.

Dia berpura-pura terkejut saat melihat dia dan mengatakan kepadanya bahwa dia saat ini mengunjungi seorang teman yang menghadiri sekolah yang sama. Soo-jin balok, senang melihat wajah yang familiar jadi "kebetulan."


Di sebuah kantor polisi di Korea, Pil terbangun dari tidurnya saat seorang pria mabuk merenggut rambut Pil dan memeluk segelas air. Tanggalnya adalah bulan September 2018, yang berarti kita sekarang berada di ... masa depan? Baiklah, baiklah kalau begitu.

Begitu rekan-rekan Pil menarik pria mabuk itu dari dia, Pil menatap dirinya sendiri dan melihat bahwa dia ada di garase polisi. Rekan lamanya mengatakan kepadanya bahwa ini adalah tahun 2018, dan Pil terkesima menyadari bahwa dia ada di masa depan sekarang.


Pil bertanya-tanya mengapa dia di masa depan ketika biasanya dia diangkut ke masa lalu, dan kemudian dia ingat bahwa itu baru pukul 11:00 (bukan tengah malam yang biasa) saat dia berada di tengah perkelahian (dengan Jae-hyun) bahwa perjalanan lubang got dimulai Contoh anomali ini membingungkannya, tapi sebelum dia bisa mengolah semuanya, dia dan rekannya berangkat untuk melakukan pekerjaan mereka dan berpatroli di jalanan.

Mereka berhenti untuk membantu seorang wanita tua mendorong gerobak dorongnya ditumpuk dengan kertas, dan rekan Pil mengeluhkan bahwa lingkungan mereka dulu menyenangkan, tapi sekarang, penduduk tidak meninggalkan rumah mereka setelah gelap karena meningkatnya serangan. Segera setelah itu, Pil dan rekannya dipanggil ke lokasi lain, di mana dua tetangga yang bersangkutan menuntun mereka ke tempat tinggal yang penyewa tidak tinggalkan lebih dari sebulan. Takut yang terburuk, seorang tukang kunci dipanggil, dan petugas polisi memasuki rumah untuk menyelidiki.

Tempatnya gelap dan berdebu, dan Pil tidak percaya bahwa seorang pemula seperti dia sudah menyelam untuk bekerja. Dia membuka pintu kamar tidur dan menemukan seorang wanita pucat terbaring tidak sadarkan diri di lantai, dikelilingi oleh botol soju kosong.

Sementara koleganya memanggil ambulans, Pil melihat lebih dekat pada wanita itu dan melihat foto dirinya yang berbingkai dengan Jae-hyun, menyadari bahwa dia adalah Young-joo, yang dia ingat melihat kencan dengan Jae-hyun selama beberapa nya. perjalanan manhole

Dia dilarikan ke rumah sakit, dan dokter tersebut menginformasikan petugas bahwa dia pingsan karena kekurangan gizi dan anemia, tapi yang lebih mengerikan adalah kesehatan psikologisnya, terutama jika dia tidak melangkah keluar selama sebulan penuh.


Pil bertanya-tanya bagaimana dia menjadi seperti ini dan mengasumsikan bahwa dia masih berkencan dengan Jae-hyun. Beberapa detik kemudian, Young-joo bangun dan dengan lemah lembut memberi tahu Pil bahwa dia tidak meninggalkan rumah karena dia tidak mau.

Saat menyebutkan nama Jae-hyun, Young-joo meraih tangan Pil dan memintanya untuk memanggil Jae-hyun untuknya dan memberitahukan kepadanya bahwa dia berada di rumah sakit karena dia. Dia menyesali bahwa dia tidak akan bertemu dengannya jika tidak, dan dia yakin dia akan muncul begitu dia tahu dia di rumah sakit.

Saat Pil berjalan keluar, dia bertanya-tanya bagaimana seseorang yang terlihat baik-baik saja bisa berakhir seperti itu. Dia juga membayangkan bahwa Jae-hyun tidak berkencan dengan Soo-jin saat ini, karena Soo-jin sedang belajar di luar negeri. Tapi dengan cemasnya, dia melihat Jae-hyun memasuki rumah Soo-jin.

Di dalam, orang tua Soo-jin dan orang tua Pil bisa mengobrol sambil minum teh. Yang pertama mengusulkan agar mereka semua bepergian ke luar negeri bersama karena ada banyak paket perjalanan yang terjangkau, namun yang terakhir khawatir dengan uang. Orangtua Soo-jin mengingatkan mereka bahwa mereka dapat meminta Pil untuk maju karena dia menghasilkan uang sekarang dan menambahkan bahwa mereka juga tidak bepergian dengan uang sepeser pun mereka sendiri.

Saat itu, Jae-hyun datang dan dengan cerah menyapa semua orang. Orangtua Soo-jin mengupdate dia dan menyebutkan bahwa mereka menyarankan untuk bepergian dengan orang tua Pil (karena Jae-hyun menawarkan untuk mendanai perjalanan mereka), dan Jae-hyun mengatakan bahwa ini adalah ide bagus sebelum memberi mereka vitamin. Sebagai orang tua Soo-jin tersenyum pada kemurahan hati Jae-hyun, orang tua Pil duduk dengan gelisah, merasa minder.


Saat itu, Pil menerobos masuk dan bertanya-tanya mengapa Jae-hyun, dari semua orang, duduk dengan tenang di dalam rumah Soo-jin. Tersinggung, ibu Soo-jin menjawab bahwa tidak ada alasan mengapa menantu laki-laki tidak dapat berkunjung. Pil tidak bisa mempercayai telinganya, dan orang tuanya bergegas keluar sebelum bisa menimbulkan pemandangan yang lebih besar lagi.

Begitu sampai di rumah, mereka bertanya-tanya apakah Pil sudah mabuk, tapi Pil bilang dia benar-benar sadar dan tidak mengerti bagaimana Soo-jin, yang belajar di luar negeri, mungkin sudah bisa menikahi Jae-hyun. Ibunya dengan putus asa mengatakan kepadanya bahwa sudah lama sejak dia kembali dan menikah, namun Pil memutuskan untuk mencari kebenaran sendiri.

Dia mengunjungi bos lama Soo-jin, yang terkejut bahwa Pil tidak sadar bahwa Soo-jin menikah dan berhenti bekerja beberapa waktu yang lalu.

Pil kemudian mengunjungi Gu-gil di ruang biliar dan membuatnya ketakutan saat dia membuktikan bahwa pernikahan Soo-jin hampir satu tahun. Gu-gil memunculkan pil drunkenly mengeluh tentang kebisingan selama acara "hahm", dan semua kenangan - mengherankan ketidakpuasannya pada Jae-hyun dan Soo-jin, Soo-jin memberinya undangan pernikahan, teman-temannya merawatnya setelah dia tersingkir oleh Jae-hyun - banjir kembali kepadanya.

Proses Pil ini dan menyimpulkan bahwa dia melakukan perjalanan satu tahun ke depan dari saat dia pertama kali melakukan perjalanan melalui waktu melalui lubang: "Ini bukan situasi perjalanan waktu. Ini kenyataan."


Di rumah barunya yang dihiasi foto pernikahan, Soo-jin dengan senang hati mengemasi makan siang buatan sendiri untuk Jae-hyun. Jin-sook dan Jung-ae mampir, dan dia senang melihat mereka sejak keduanya sibuk dengan bisnis masing-masing. Kami belajar bahwa Jung-ae sekarang mengoperasikan truk jus Jin-sook, meskipun hanya dengan sebagian kecil dari pelanggan yang dipikat oleh Jin-sook.

Sementara Pil berjuang untuk menyesuaikan diri dengan pernikahan Soo-jin di sebuah taman, ketiga gadis itu menyusul, dan Soo-jin mengungkapkan keterkejutannya bahwa Jin-sook dan pacarnya - namanya tidak disebutkan, tapi kita dapat dengan aman menganggapnya sebagai Seok-tae - masih kuat. Dal-soo adalah MIA, tapi mereka tidak memikirkan topik itu demi Jung-ae.

Soo-jin malu-malu mengakui bahwa dia bahagia sepanjang waktu sebagai istri Jae-hyun, dan pada siang hari, kepala trio berkumpul dan sepakat untuk saling bertemu di Pub BongBong nanti malam.

Soo-jin sedang dalam perjalanan ke apotek dengan makan siang Jae-hyun, tapi berhenti dan berbalik saat dia merasakan sesuatu. Dia kembali berjalan saat dia tidak melihat apapun, tapi kami melihat bahwa Young-joo telah memata-matai dia dari balik sebatang pohon.


Ketika Soo-jin tiba, dia diam-diam mengagumi Jae-hyun dengan sabar merawat orang tua di tempat kerja sebelum mengejutkannya saat makan siang. Mereka menuju ke taman, di mana Jae-hyun memuji Soo-jin pada masakannya yang lezat. Pil tidak terlalu jauh dan melihat mereka dengan sedih.

Jae-hyun memberitahu Soo-jin bahwa dia bertemu dengan Pil di tempat orang tuanya, dan Pil itu tampak mabuk karena dia dengan aneh menyatakan ketidakmampuannya untuk memahami bahwa mereka telah menikah. Soo-jin tidak senang mendengar tentang kejenakaan Pil, tapi Jae-hyun mengatakan bahwa dia setuju untuk membiarkannya tergelincir karena mabuk Pil.

Soo-jin dengan hati-hati mengemukakan ide untuk membuka kembali studio fotonya lagi, mengklaim bahwa dia bukan tipe rumah tangga dan sangat ingin bekerja. Tapi ketidakpuasan itu terlihat jelas di wajah Jae-hyun, meski dia setuju untuk memikirkannya. Tapi saat Soo-jin bangun untuk membeli minuman Jae-hyun, dia melihat Pil mengintai di dekatnya.

Dia mencaci dia karena memuntahkan omong kosong di rumahnya sebelumnya dan memerintahkannya untuk berhenti minum. Pil bertanya apakah dia benar-benar menikah, dan dia yakin dia masih belum sadar dan hanya mengatakan bahwa dia akan menemuinya malam ini di pub.


Orangtua Pilatus sembuh dari kejadian yang dibawa Pil di rumah orang tua Soo-jin dan sosoknya saat itu akan menyembuhkan hati Pil yang patah. Tapi sementara itu, ibu Pil dengan bersemangat menyebarkan foto-foto wanita yang memenuhi syarat yang tertarik untuk kencan buta dengan Pil, sementara Pil pulang dan dengan sedih menuju ke kamarnya.

Dia melihat melalui jendela ke tempat Soo-jin tidak lagi tinggal di seberangnya dan bertanya-tanya apakah pernikahannya pada akhirnya tidak dapat dipungkiri. Ibunya muncul dan menunjukkan kepadanya foto salah satu wanita lajang, tapi perasaan Pil benar-benar dikalahkan dan mengatakan bahwa dia akan hidup dengan sedih dan lajang selamanya bahkan jika semua orang di sekitarnya bisa menikah dengan bahagia.

Di atas truk jus, Jung-ae menggerutu bahwa bisnis tidak berjalan baik untuknya seperti pada Jin-sook. Gu-gil mampir untuk membeli jus gelas saat Jung-ae menyesali bahwa dia hanya menjual tiga, tapi dia mengatakan bahwa dia adalah orang yang membeli ketiganya. Dia masih baik-baik saja dengan membeli yang lain (aw), dan menyebutkan kumpul-kumpul malam ini, meskipun dia khawatir mendengar bahwa dia tidak yakin ingin pergi.

Dia bertanya apakah dia khawatir Dal-soo akan muncul, dan Jung-ae memperingatkannya untuk tidak merujuknya lagi. Tapi Gu-gil meyakinkannya bahwa seseorang yang sama pentingnya dengan Dal-soo tidak akan muncul, jadi dia pasti harus pergi.


Omong-omong, kami menemukan Dal-soo mengenakan setelan jas di dalam kantor yang ramping, terlihat jelas perusahaan. Tapi dia jelas-jelas tertekan dan bosan saat dia menandatangani kesepakatan tanpa membacanya, karena kakaknya CEO adalah senapan besar perusahaan dagang. Keberadaannya yang tertahan menyebabkannya mendesah, dan dia bertanya-tanya mengapa hidup itu seperti sebuah seruan. Seok-tae mengiriminya sebuah teks yang mengingatkannya tentang kumpul-kumpul malam ini, tapi Dal-soo enggan menunjukkan wajahnya di sana.

Sementara itu, kami mengetahui bahwa Seok-tae adalah pegawai departemen konstruksi sipil dan bahwa dia membantu pemanggil dengan masalah plumbing mereka. Melihat bahwa Dal-soo tidak menanggapi teksnya, Seok-tae menganggap Dal-soo tidak akan terlihat lagi.

Restoran tusuk sate Jin-sook dikemas dengan pelanggan, salah satunya adalah Seok-tae. Jin-sook dengan bersemangat mengambil tempat duduk di sampingnya, dan dia mengatakan kepadanya betapa bangganya dia atas pencapaian mimpinya. (Keduanya membuat pasangan pusing dan suportif!)

Jung-ae, Gu-gil, Jin-sook, dan Seok-tae telah berkumpul di BongBong Pub, dan para bartender terkejut bahwa kelompok tersebut terus berkumpul bersama bahkan setelah Soo-jin menikah. Mereka bahkan memesan hidangan mereka yang biasa, dan hanya satu pada itu, sangat mengecewakan para bartender.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/manhole-episode-11/

Related : Sinopsis Manhole Episode 11 Bagian Pertama

 
Back To Top