Sinopsis Live Up To Your Name Episode 9 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 14 September 2017

Sinopsis Live Up To Your Name Episode 9 Bagian Pertama

Sinopsis Live Up To Your Name Episode 9 Bagian Pertama

Deserving of the Name Episode 9 Bagian Pertama. Di Joseon, Yeon Kyung berjaga-jaga saat Im diseret pergi oleh menteri pria perang sementara Doo-chil meratap tubuh Ddak-sae yang tak bernyawa. Dia menatap mata Im, dan mereka tampak sedih.

Orang-orang itu mengunci Im dan Doo-chil di gudang penyimpanan seperti yang dijanjikan, dan Doo-chil isak tangis bahwa ia ingin mati bersama saudaranya saat ia bertanya mengapa aku menghentikannya. Dia mengeluarkan jawaban untukku, tapi dia terlalu banyak harus menanggapi.



Seiring malam, Mak-gae mendekati seorang penjaga di luar rumah menteri perang dan memukul kepalanya dengan kelelawar, tapi pukulannya terlalu ringan, dan dia mencengkeramnya. Untungnya, Yeon Kyung muncul di belakangnya dan menjatuhkannya dengan tendangan di antara kedua kaki dan dentuman keras ke kepala dengan dompetnya. Mereka mendapatkan kunci penjaga dan membuka kunci gudang.

Sekarang gratis, tumpukan Doo-chil menempel di tubuh Ddak-sae seperti yang dilihat orang lain. Doo-chil menyuruh saudaranya untuk tidak membiarkan orang memperlakukannya seperti orang bodoh di akhirat, dan untuk merawat ibu mereka, berjanji akan segera bergabung dengan mereka. Dia terisak-isak karena menyesal dia tidak bisa menepati janjinya untuk melindungi Ddak-sae. (*mencium*)

Im melihat adegan ini dengan ekspresi putus di wajahnya, teringat Mak-kae menangis di makam ibunya dua tahun lalu. Mak-gae menangis tanpa suara, seperti juga Yeon-kyung, meski tatapannya di Im.


Saya ingat Heo Jun mengatakan kepadanya bahwa konsepsi twisted tentang dunia mengantarnya ke jalan yang salah sebagai dokter, tapi saya bertanya-tanya apakah hatinya yang bengkok benar-benar menjadi masalah, atau jika dunia yang bengkok itu salah.

Ketika tiba saatnya untuk berpisah dengan Doo-chil, dia memperingatkan agar tentara Jepang datang dan mereka sebaiknya menuju ke utara. Dia berjanji untuk membayar kembali sisa hutangnya kepada Im jika mereka tinggal untuk bertemu lagi, tapi saya hanya memintanya untuk membawa Mak-gae bersamanya.

Mak-gae protes, tapi Im mengatakan bahwa jalannya terletak di tempat lain. Dia berterima kasih pada Mag-kae atas kerja kerasnya sampai sekarang, dan mengatakan kepadanya untuk terus belajar kedokteran. Kemudian, Im mengambil tangan Yeon Kyung dan meminta Doo-chil untuk membayar hutang itu sekarang-dengan membunuhnya.

Cahaya bulan berubah menjadi lampu kota, dan kita kembali ke Seoul. Im dan Yeon Kyung menemukan dirinya berada di jembatan, dan bahkan dengan darah dari luka yang diderita Doo-chil di dadanya, dia hanya mengatakan kepadanya untuk berhati-hati. Dia memintanya untuk menunggu beberapa saat, tapi dia hanya mengatakan, "Anda tidak perlu mengalami hal-hal aneh karena saya lagi." Dia melihat dia dengan sedih saat dia berjalan pergi.

Jae-ha menunggu di luar rumah Yeon-kyung, dan belajar dari polisi bahwa telepon dan apartemen yang digunakan oleh "Bong-Tak" terdaftar di bawah nama kakeknya (Direktur Ma). Pria itu mengatakan bahwa mereka telah mendeteksi sinyal sel Yeon-kyung lagi, yaitu saat Jae-ha melihat dia mendekat. Dia bertanya dengan cemas apa yang terjadi, tapi dia terjatuh ke pelukannya.


Di dalam klinik Kakek, Jae-sook mengunyah polisi melalui telepon karena gagal menemukan Yeon-kyung (dengan Byung-ki mencoba dan gagal menenangkannya, haha). Jae-ha datang untuk mendukung Yeon-kyung, dan Kakek berkomentar cemas melihat betapa rapuhnya Yeon Kyung terlihat.

Yeon Kyung berkata bahwa ia hanya perlu istirahat, dan saat Jae-sook menekan jawaban tentang di mana dia berada, Kakek membujuknya dan mengirim Yeon Kyung untuk berbaring. Begitu dia pergi, Kakek memberikan lega.

Jae-ha melipat Yeon Kyung masuk, bertanya lagi apa yang terjadi, tapi dia bilang dia lelah, dan dia membiarkannya pergi. Ketika dia kembali ke mobilnya, Jae-ha mengingat detektif yang telah menangkapnya. Dia menunjukkan kepadanya rekaman CCTV Im dan Yeon Kyung menghilang saat bertarung dengan para gangster. Si detektif juga memberitahunya tentang keanehan Im yang lain: tanda identitas kayu, ketegasannya tentang teknologi modern, kurangnya sidik jarinya ... dan juga fakta bahwa dia telah membagikan semua informasi ini dengan Yeon Kyung saat dia menawar Im out .
Yeon Kyung duduk di tempat tidur, tidak dapat melepaskan diri dari kenangan akan Im merendahkan dirinya di hadapan menteri perang saat dia memohon orang itu untuk melunasinya dan kehidupan Doo-chil. Dia ingat Heo Jun mengatakan kepadanya bahwa aku telah terluka parah di masa lalu, dan bagaimana dia memintanya untuk menjadi teman Im.

Sementara itu, saya terhuyung-huyung bingung di sepanjang jembatan tempat dia berpisah dengan Yeon Kyung. Dia bertemu dengan sekelompok orang tunawisma, di antaranya adalah pria berambut keriting yang ditemuinya di Stasiun Seoul. Pria itu menyambut saya dengan lega dan meminta dia untuk mengobati temannya yang sakit - mereka tidak mampu membayar rumah sakit tersebut, dan mereka akan ditunduk jika mereka tetap pergi.


Saat pria itu terus bercerita tentang betapa beruntungnya mereka, Im berkedip kembali untuk merawat ibu Mak-gae dan Ddak-sae, dan bagaimana hal itu menyebabkan kematian pasien keduanya. Dia menggelengkan kepala dan mundur dari tunawisma, lalu melarikan diri.

Im berjalan sampai dia kehabisan nafas dan ambruk di tengah jalan, di mana dia melepas jubah luarnya dan menendang mereka dengan jijik. Dia akhirnya berakhir di sebuah jembatan di atas Sungai Han dan menatap ke luar dari tepi, mengingat lagi bagaimana dia bekerja selama setahun untuk mendapatkan bezoar sapi untuk menyelamatkan ibunya, hanya untuk dipukuli karena mencuri dan membawanya keluar.

Aku memikirkan Jin-oh yang mengatakan kepadanya dengan jijik bahwa seharusnya dia tahu tempatnya daripada mencoba masuk istana, dan menteri perang memanggilnya seekor anjing mengibaskan ekornya untuk memo. Dia mengingat Heo Jun bertanya kepadanya apakah dunia tanpa kelas lebih baik dari pada Joseon, dan jika dia bisa mendapatkan apa yang dia inginkan di sana.

Saya menatap kotak jarum ajaib dan mengepalkan tangannya di sekelilingnya, dengan diam menjawab Heo Jun: " Saya akan menunjukkan kepada Anda apa yang bisa saya miliki di dunia baru ini. Saya tidak akan pernah dihina atau dipermalukan seperti itu lagi. "Dia mengulurkan lengannya ke sisi jembatan dan memasukkan kotak jarum ke air yang gelap, di mana ia tenggelam ke dasar.

Im kembali ke apartemennya, di mana Direktur Ma memarahi dia karena tidak terjangkau sepanjang hari ketika mereka memiliki pasien penting untuk dilihat. Saya bertanya apa yang akan dia dapatkan dengan merawat pasien itu, dan Ma, senang mendengar Im akhirnya berbicara bahasanya, mengatakan kepada saya bahwa dia akan mendapatkan uang dan kekuatan orang itu.


Saya bertanya apakah begitulah keadaan di dunia ini, dan Direktur Ma menunjukkan bahwa hal itu sama di dunia Im - dokter mengubah status berdasarkan perlakuan mereka. Dia menjelaskan obat sebagai keterampilan yang dijual untuk mendapatkan keuntungan, dan bertanya kepada Im apakah dia ingin berbisnis bersama.

Keesokan paginya, aku memesan latte di kedai kopi. Yeon Kyung mengikutinya dan memesan kue, mengatakan bahwa itu yang terbaik saat Anda merasa sedih, tapi dia hanya mengambil kopinya dan memaafkan dirinya sendiri.

Yeon Kyung mengejarnya, menyusulnya di jalan. Dia bertanya kepadanya bagaimana keadaannya, tentang paginya, apakah dia ingin makan siang bersama, tapi dia mengabaikan semua pertanyaannya. Dia mengatakan dengan manis bahwa dia ingin makan bersama, tapi dia menjawab dengan tegas bahwa dia memiliki janji temu. Dia bahkan menawarkan kue untuk dimakan bersama rekan-rekannya, tapi dia dengan dingin menolaknya dan berjalan pergi.

Yeon kyung yang lemah kembali bekerja untuk membebaskan rekan kerjanya, yang bertanya di mana dia berada. Dia bilang dia baik-baik saja dan dia akan menjelaskannya nanti, saat Man-soo terlihat sangat kesepian, mengatakan bahwa dia telah berada di tanah untuk merawat pasien-pasiennya di atas tubuhnya sendiri. Tapi jatah darurat cangkir ramyun dan tuna memberi Yeon kyung ide.


Dia membawa ramyun dan tuna ke kantor Im, mengangkat paket sup dan menggoyangnya seperti yang biasa mereka lakukan saat sesi makanan ringan larut malam. Im menolaknya, dan senyumnya jatuh. "Tidak bisakah kamu melihat apa yang sedang saya lakukan?" Tanya Yeon Kyung. "Saya punya banyak orang untuk mengurus saya, tapi Anda tidak memiliki siapa-siapa kecuali saya. Karena itulah aku akan menjagamu. "Im terlihat bergerak, tapi dia mengatakan dengan kasar bahwa dia tidak lapar dan meninggalkan kantor. Yeon-kyung berkomentar pada dirinya sendiri bahwa taktik ini tidak bekerja.

Aku berhenti di luar pintu yang tertutup, dan Jae-ha, yang menguping Im dan Yeon Kyung, menariknya ke samping untuk berbicara. Jae-ha mengecam saya karena menghilang dan bertanya dimana Im dan Yeon Kyung pergi kemarin, tapi saya hanya menyuruhnya untuk memikirkan bisnisnya sendiri. Jae-ha berkata pada Im bahwa apa yang terjadi dengan Yeon Kyung adalah urusannya, dan dia tidak akan memaafkan siapa pun yang menyakitinya. Im menjawab bahwa dia tidak akan terlibat dengan Yeon Kyung lagi.

Saat dia meninggalkan gedung itu, Im melihat Yeon Kyung dalam perjalanan pulang ke rumah sakitnya sendiri dan berkata pada dirinya sendiri, "Bagaimanapun, sekarang kami mengambil jalan yang berbeda."

Jae-ha membawa bubur Yeon-kyung, dan dia menggoda bahwa dia adalah seorang dokter Timur sejati sekarang. Dia tumbuh dengan serius dan mengaku bahwa dia menjadi satu karena dia - yatim piatu saat masih muda, dia pemalu dan takut pada kakeknya, namun pertemuan Yeon Kyung mengilhami ketertarikan benar pada pengobatan tradisional Korea. Dia harus membiarkan dia membayarnya kembali sekarang, katanya, dengan mencondongkan tubuhnya saat dia membutuhkan dukungan.

Sementara itu, Direktur Ma membawa Im ke rumah chaebol, di mana mereka bertemu dengan orang yang ambruk di rumah sakit kedokteran Timur (kami memanggilnya Ketua Jo, namun Direktur Ma menjelaskan bahwa dia adalah sekretaris utama di Blue House).

Sekretaris Utama Jo memperkenalkan Im kepada pemilik rumah, Chairman Park, yang mengungkapkan keraguan tentang keefektifan akupunktur. Im siap untuk pergi, tapi saat Direktur Ma mendesak, dia dengan dingin mendiagnosa sakit kepala sang ketua bahkan tanpa menyentuhnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/live-up-to-your-name-episode-9/

Related : Sinopsis Live Up To Your Name Episode 9 Bagian Pertama

 
Back To Top