Sinopsis Live Up To Your Name Episode 13 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 27 September 2017

Sinopsis Live Up To Your Name Episode 13 Bagian Pertama

Sinopsis Live Up To Your Name Episode 13 Bagian Pertama

Deserving of the Name Episode 13 Bagian Pertama. Kami kembali ke percakapan pertama Im dengan gurunya saat masih kecil, ketika dia meminta pria tersebut untuk mengajari dia bagaimana membantu orang seperti ibunya. Kami melihat dia menjalani latihan keras, seperti membawa ember air mata dari gunung setiap pagi dan terus-menerus dimarahi karena sikapnya yang tidak sempurna.

Gurunya mengatakan kepadanya bahwa untuk merawat hati pasien, dia harus menjadi satu dengan jarumnya-alatnya akan tahu apakah dia memiliki niat yang kurang mulia. Musim panas berubah menjadi musim gugur dan kemudian musim dingin saat seorang muda Im berjuang untuk belajar bagaimana mempertajam jarumnya dengan benar.



Sekarang kita melihat orang dewasa Im, kembali ke Klinik Hyeminseo, dengan tajam mengasah jarumnya di batu asah. Saat dia mengagumi hasilnya, dia memikirkan kata-kata gurunya bahwa dokter dan jarum harus bertindak dari hati. Im mengatakan kepada jarumnya bahwa mereka memiliki waktu yang sulit berkeliaran, tapi sekarang mereka (keduanya) tinggal di rumah.

Kami berkedip kembali ke malam sebelumnya, saat Kakek bertanya mengapa dia kembali. Saya mengatakan bahwa dia kembali ke tempat yang seharusnya dan menyenangkan saat dia menyembuhkan orang tanpa mempedulikan status mereka, yang menurut Kakek adalah tugas seorang dokter. Dia telah meminta untuk diizinkan menyelesaikan tugasnya di sini (tentang kasus jarum), dan Kakek telah mengangguk.

Sekarang, saya mengambil kotak jarum dan bertanya-tanya mengapa hal itu sampai kepadanya, dan apa yang diinginkan darinya.


Beberapa saat kemudian, Yeon Kyung muncul dalam perjalanan untuk bekerja, dan dia berhenti untuk mengamati Im untuk sesaat saat dia dengan senang hati menyirami kebun itu. Dia ingat peringatan Jae-ha bahwa Im harus kembali ke masanya, dan kita melihat bahwa dia mendongak prestasi terkenalnya online malam sebelumnya.

Ketika dia mendekatinya, dia tersenyum dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan pulang lebih awal karena dia menunggu pasien. Dia memegang tangannya dan mengayunkannya saat mereka saling tersenyum malu-malu.

Aku berjalan masuk dan membawa beberapa bola nasi yang dia buat untuk makan siangnya, mengatakan kepadanya bahwa dia harus makan lebih teratur. Dia tidak bisa berjanji untuk melakukannya setiap hari, tapi dia mengatakan bahwa dia akan membuatkan dia makan siang seminggu sekali. "Seminggu sekali?" Tanyanya pelan, bergerak mendekat. Dia menebusnya setiap empat hari sekali, tapi saat dia bertanya tentang hal itu saat tersenyum sambil bergetar, dia akhirnya berjanji untuk membuat nasi setiap pagi.

Saat dia berjalan keluar, dia bertanya apakah dia melupakan sesuatu, karena dia bekerja sangat keras saat fajar untuknya. Dia tidak mengerti, jadi dia mengejutkannya dengan kecupan di bibir, mengatakan bahwa orang menyebutnya "ciuman pagi".

Dia mengatakan kepadanya bahwa ciuman pagi yang sebenarnya harus membuatnya berpikir tentang dia sepanjang hari dan ingin pulang lebih awal. Dia menariknya mendekat, tapi Byung-ki dan Jae-sook tiba-tiba tiba, dan Yeon Kyung melepaskannya darinya. Yeon Kyung tergagap canggung, dan dengan cepat aku mengantarnya untuk bekerja.


Im berbalik dari melambai selamat tinggal untuk melihat dua asisten menatapnya curiga, yang mengejutkannya menampar Byung-ki, ha. Mereka menatap lebih keras lagi, lengan disilangkan, dan dia menyentuh mulutnya dan bersumpah dia tidak melakukan apapun. Halus, Joseon Man.

Jae-sook dan Byung-ki bertanya kepadanya bagaimana dia bisa masuk kembali ke sini setelah dia pergi sebelumnya, dan Im mengatakan bahwa dia baru saja pergi. Byung-ki mengejarnya dengan sapu, tapi Im melompat ke punggungnya dan meminta mereka untuk memaafkannya - Im mengatakan bahwa dia bahkan membawa mereka hadiah, karena dia mencintai mereka!

Potong Jae-sook santai di kursi pijat raksasa sementara Im frets bahwa Yeon Kyung bahkan tidak bisa duduk di dalamnya belum. Byung-ki melihat dengan cemas bahwa itu diatur ke Hangover Removal, dan aku tegur dia karena tidak merawat kesehatan atau hubungan mereka saat dia pergi. Im melihat ke sekeliling klinik dan kedua asisten itu dan merefleksikan bahwa tidak ada yang berubah di sini ... dan karena itulah dia menyukainya.

Pasien Yeon Kyung, yang menjalani operasi penggantian katup yang dilakukannya terhadap keinginan profesor pembimbingnya, belum dapat kembali sadar, meski operasinya berjalan dengan baik. Profesor Hwang memarahi dia karena mempermalukannya meskipun dia sudah memperingatkannya bahwa kemungkinan pemulihan pasien rendah.

Begitu dia pergi, Man-soo mengatakan pada Yeon-kyung bahwa dia hebat dalam operasi, apakah pasiennya bangun atau tidak. Yeon Kyung dan rekan-rekan lainnya menatapnya dengan heran, dan dia memainkannya dengan canggung sebelum melenggang pergi. Ha ha ha.

Direktur Ma tidak senang mengetahui bahwa Im telah kembali ke Klinik Hyeminseo, dan suasana hatinya semakin memburuk saat dia melihat Direktur Shin melihat dari Sekretaris Blue House Jo setelah sebuah pertemuan yang tampaknya berbuah. Shin berpaling kepada Ma tentang pembalikan ini dalam dua nasib pria itu sebelum bergegas keluar dari posisi penting.


Pasien pertama Hyeminseo hari ini adalah wanita tua, dan saat mereka tiba, Im muncul dari dalam rumah dengan gerakan lambat epik. Dia mengumumkan dirinya dengan megah dan berjanji untuk melakukan yang terbaik untuk memperlakukan mereka, dan ketika mereka menatapnya, dia tertawa dengan geram.

Pada saat itu, Kkot-boon tiba, memanggil Bong-Tak, dan saya dengan gembira berlomba untuk menemuinya-hanya untuk jatuh tertelungkup di wajahnya. Dia bertanya apakah dia lebih baik sekarang, dan dia meyakinkannya bahwa dia seperti dia menepuk pipinya dengan sayang.

Yeon Kyung duduk di samping tempat tidurnya dan mengatakan kepadanya bahwa dia baru saja bertemu dengan seorang anak yang terluka, tapi karena dia tidak memilikinya, dia bukan lagi seorang dokter dan tidak dapat melakukan apapun untuknya. Tapi secara ajaib, dia mengatakan kepadanya bahwa dia bisa menyelamatkan seorang anak yang ditembak dengan pisau bedah saja.

Dia mengulangi kata-kata Im tentang melihat ke dalam hati dan pikiran pasien untuk menyembuhkan tubuh mereka, dan mencerminkan bahwa mungkin itu bukan mukjizat. Sekarang obatnya jauh lebih maju, tambahnya, tapi ini dia, tidak dapat melakukan apapun untuk pasiennya. Dia mengambil tangan pria itu dan mengatakan kepadanya bahwa sama seperti yang saya lakukan, dia akan mempercayai kehendak pasien dan cintanya kepada keluarganya.

Sementara di Hyeminseo, salah satu wanita tua mengeluh kepada Im bahwa dia telah menderita kesakitan, dan dia bertanya-tanya di mana dia harus menerapkan akupunktur. Mendengar, Kakek mendekat dan mengatakan kepadanya bahwa saat seseorang menjalani kehidupan mereka, jejak setiap luka tetap ada pada mereka; Beberapa melihat ini sebagai medali, yang lain sebagai dukacita, tapi yang bisa Anda lakukan adalah menenangkan rasa sakit dan terus berjalan.

Namun, ketika dia hendak mengenakan jarum ke lututnya, tangannya bergetar, dan saya bertanya apakah dia bisa diijinkan melakukannya, untuk menghormati hari pertamanya di sini sebagai dokter.


Ketika mereka melihat para wanita di kemudian hari, Kakek mengatakan kepada Im bahwa klinik tersebut tidak hanya mengobati penyakit, tapi membantu pasien seperti merangkul hati mereka dan berbagi kesedihan mereka. Im bertanya mengapa Kakek tidak diperlakukan untuk hatinya sendiri yang buruk, dan Kakek menggerutu bahwa dia baru saja melambat seiring bertambahnya usia, meskipun dia melarang Im untuk mengatakan apapun kepada Yeon Kyung kecuali jika dia ingin dikeluarkan.

Direktur Ma menangkap Im sendirian di luar klinik dan bertanya mengapa dia bertindak di rumah Ketua Min. Im menjawab bahwa jika tidak, Ma tidak akan membiarkannya pergi. Direktur Ma bertanya apakah aku telah melupakan apa yang dia lakukan untuknya, tapi aku hanya mengatakan bahwa sutradara menunjukkan jalannya kepadanya, dan dia tidak akan pernah melupakannya.

Direktur Ma menunjukkan bahwa jika dia melaporkan ke polisi untuk mendapatkan surat izin palsu, dia akan mendapat masalah, tapi saya akan mengingatkan Direktur Ma, karena dialah yang membuatnya. Touché, tapi jangan poke beruang, Im!

Direktur Ma mengatakan bahwa ada sesuatu yang tidak dia ajarkan kepada Im: Sulit mendapatkan uang dan kekuasaan, tapi mudah diinjak-injak oleh mereka. Yikes.

Profesor lain yang menolak untuk beroperasi pada pasien katup telah mendengar bahwa pria tersebut masih pingsan, dan merasa dibenarkan, dia menegur Yeon Kyung karena masih berpikir seperti magang. Yeon Kyung bersumpah untuk melakukan hal yang sama di masa depan, bahkan jika dia menjadi profesor atau kepala departemen. Saat itu, Min Jae memberitahu mereka bahwa pasien telah terbangun.


Yeon Kyung bergegas ke tempat tidur pria itu dan hampir menangis lega saat dia bisa memahaminya dan menggerakkan ekstremitasnya. Istrinya berterima kasih kepada Yeon Kyung dan memeluknya, dan seperti biasanya, Yeon Kyung memeluknya kembali. Dia menolak pujian apapun, mengatakan bahwa cinta pasien untuk keluarganya menyelamatkannya.

Di luar di lorong, Yeon-kyung melakukan tarian kemenangannya yang biasa-sampai dia dengan menyakitkan mematahkan lehernya, ha. Dia memutuskan untuk menelepon Im dengan kabar baiknya, tapi menyadari bahwa dia tidak lagi memiliki telepon. Perawat Jung, menyaksikan, mengagumi segala cara Yeon Kyung mengejutkannya akhir-akhir ini - kekuatan cinta, mungkin?

Perawat Jung memberi Yeon-kyung sebuah formulir untuk meminta cuti sakit dan menyuruhnya untuk mengisinya. Yeon Kyung memprotes bahwa pasiennya membutuhkannya, tapi Man-soo bergabung dengan mereka dan mengatakan bahwa sekarang dia adalah pasien yang hadir. Yeon Kyung tertawa dan memberinya dorongan menyenangkan, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia bukan satu-satunya dokter di sekitar sini. Dia tersenyum pada mereka berdua dengan sayang.

Dalam perjalanan keluar dari rumah sakit, Yeon-kyung menemukan Jae-ha menunggunya dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan libur beberapa hari. Memahami bahwa dia ingin menghabiskan waktu bersama Im, dia bertanya apakah dia tidak akan menyesalinya. Dia mengatakan bahwa dia mungkin, tapi sekarang saya ada di sisinya, dan dia ingin mengikuti hatinya.

Yeon Kyung tiba di rumah dengan penuh semangat, tapi tumbuh panik saat dia tidak dapat menemukan Im di mana pun di rumah. Dia akhirnya menemukan dia memberi makan anjing itu di halaman, dan dia berhenti sejenak dan hanya menatapnya.

Dia memperhatikan kehadirannya dan bergegas mendekat, tapi dia mengalami kegembiraannya, dan dia mengulurkan tangan untuk meraihnya. Mereka berdua akhirnya terjatuh, dengan Im mendarat di atas Yeon Kyung dan memperparah sakit punggungnya. Dia menegurnya karena mencoba menangkapnya saat dia terluka, dan dia mendorongnya dengan tajam, bertanya apakah dia gila.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/live-up-to-your-name-episode-13/

Related : Sinopsis Live Up To Your Name Episode 13 Bagian Pertama

 
Back To Top