Sinopsis Live Up To Your Name Episode 11 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 20 September 2017

Sinopsis Live Up To Your Name Episode 11 Bagian Pertama

Sinopsis Live Up To Your Name Episode 11 Bagian Pertama

Kami kembali ke saat sebelum truk menyentuh pasangan utama kami: Saya terbang menuju Yeon Kyung, memeluknya tepat saat truk menyentuh mereka berdua, dan mereka berkedip tak terlihat. Jae-ha dan pengemudi truk tidak berhasil mencari mereka, dan seorang terpesona Jae-ha bertanya-tanya pada hilangnya kedua ini.

Aku terbangun di bukit pasir di Joseon untuk menemukan kotak jarum ajaib di tangannya dan Yeon-kyung terbaring di dekatnya. Dia menatap kasus jarum dengan kaget, dan kemudian ekspresinya berubah menjadi kekecewaan saat melihat desa terdekat.

Saat Yeon Kyung bangun, dia bertanya dalam hati apakah dia baik-baik saja saat dia meminta maaf karena telah berakhir di sini lagi. Dengan memegang tangannya, dia meyakinkannya bahwa mereka bisa segera kembali, tapi dia menariknya menjauh darinya. "Anda seharusnya membiarkan saya meninggal," katanya dengan rendah hati.


Karena kecewa, Im mengatakan kepadanya untuk tidak mengatakannya saat dia mencoba menariknya lagi, tapi dia tidak mau bergeming. Dia mendesah, lalu mengatakan bahwa kadang kala ada gunanya beristirahat sejenak saat jatuh, menambahkan bahwa dia bisa beristirahat sebentar di sini.

Saat mereka duduk diam di antara rumput dan bunga, ucapan saya bahwa waktu sepertinya telah berhenti di sini, berbeda dengan hiruk pikuk dan polusi Seoul modern yang membuat seseorang tidak memiliki waktu untuk berpikir. Dia mengatakan kepadanya bahwa desa tempat dia dibesarkan seperti ini, dengan wanita berkumpul setiap pagi di sumur di pusatnya sementara anak-anak bermain di air sampai mereka mendapat masalah. Dia mengatakan bahwa dia benar-benar merindukan hari-hari yang singkat dan riang saat dia bermain dengan teman-temannya.


Im memberitahu Yeon Kyung untuk menunggu sementara dia pergi ke desa untuk mencari air. Sendirian, dia memikirkan kematian Ha-ra, juga kecelakaan ayahnya. Namun, suara gemeresik mengingatkannya pada kehadiran dua anak yang tersenyum memperhatikannya.

Aku bersandar di dinding untuk mendapat dukungan dan bertanya-tanya bagaimana dia sampai di sini lagi. Dia menatap kasus jarum ajaib itu dengan frustrasi, yang sekarang memiliki pohon bambu yang sebagian ditarik pada permukaannya yang sebelumnya kosong. Dia bertanya apakah dia harus bersyukur bahwa itu menyelamatkan nyawanya, atau membencinya karena tidak membiarkan dia pergi.

Anak laki-laki dan perempuan itu mendekati Yeon Kyung dan menawarinya sebuah bola beras, membuat gerakan makan jika dia tidak mengerti. Yeon Kyung menggigit dan mendongak ke arah mereka, bergerak, tapi mereka lari mendekati pendekatanku yang Im.

Dia bertanya di mana dia mendapatkan bola nasi, dan dia mengangguk ke arah anak-anak, yang sekarang mengintip dengan malu-malu ke arah mereka di atas tembok desa. Im dan Yeon Kyung tersenyum pada mereka, dan kemudian dia memberinya semangkuk air dengan dua daun mengambang di atasnya. Dia mengatakan kepadanya bahwa itu berarti bahwa dia harus minum perlahan.


"Dengan cara yang sama, mari kita pelan-pelan, agar tidak sakit perut," katanya lembut. Dia tampaknya terpengaruh oleh ini tapi tidak menjawab saat dia melihat ke belakang pada anak-anak. Mereka memberitahunya bahwa aku memberi Yeon kyung air dan cekikikan, dan orang-orang dewasa tertawa melihat tampilan yang menggemaskan.

Saat damai mereka dipecahkan oleh sebuah kesusahan: tentara Jepang telah tiba. Im dan Yeon Kyung menonton dengan ngeri saat para tentara menyapu jalanan, memotong penduduk desa dengan pedang dan senjata. Im mendesak Yeon Kyung untuk berlari.

Saat ini, Kakek melangkah di depan gerbangnya dengan cemas; Dia mengatakan pada Im malam sebelumnya tentang kecelakaan ayah Yeon-kyung dan kehilangan ingatannya yang disebabkan trauma, dan Im telah mengatakan bahwa dia akan mengejarnya.

Jae-ha adalah orang yang muncul sekarang. Dia menghabiskan malam tanpa tidur, dan dia meminta Kakek tempat "Heo Bong-Tak" benar-benar berasal. Jae-ha mengatakan bahwa awalnya dia mengira aku adalah dukun atau penipuan, tapi dia terlalu banyak memperhatikan hal-hal aneh tentang dia. Kakek bertanya apa maksudnya, dan Jae-ha menyebutkan namanya, pakaian, dan cara berbicaranya-tapi yang terpenting, dia menghilang ke udara tipis dan telah membawa Yeon Kyung bersamanya.

"Sekali lagi?" Gumam Kakek. Mata Jae-ha melebar saat ini saat dia bertanya dengan panik ke mana mereka pergi, tapi Kakek mencengkeram dadanya dan terhuyung-huyung. Asisten Byung-ki dan Jae-sook, yang baru saja tiba, mengantarnya masuk, meninggalkan Jae-ha yang frustrasi di jalan.

Di Rumah Sakit Shinhye, Min-jae, Man-soo dan Nurse Jung juga khawatir dengan Yeon-kyung. Profesor Hwang bergabung dengan mereka, dan saat Man-soo bertanya kepada orang tua Ha-ra, dia menjawab bahwa tentu saja mereka tidak dapat dihibur.


Sutradara Shin yang panik tiba dan menarik Hwang ke samping. Dia bertanya apa yang terjadi pada Ha-ra, dan Hwang menjelaskan bahwa mereka mendapati dia terlambat, menambahkan bahwa Yeon Kyung mencoba yang terbaik sampai akhir. Tapi Shin hanya peduli bahwa ini bisa membahayakan peluang promosinya, dan menyarankan agar mereka menggunakan informasi mereka tentang putra Ketua Park sekarang. Melihat agak jijik, Profesor Hwang mengatakan kepadanya bahwa pemuda tersebut sudah bersih tentang penggunaan narkoba dan memeriksanya sendiri.

Sementara itu, di Joseon, Yeon-kyung melihat anak-anak yang mereka sembunyikan bersembunyi di bawah teras dari tentara Jepang yang menyerang. Im menyuruhnya untuk menunggu dan bermain-main dengan anak-anak, menghindari tentara saat dia pergi. Dia harus meyakinkan mereka untuk keluar, tapi dia bisa mengembalikannya ke Yeon Kyung.

Keempatnya menaiki bukit ke hutan, dan seperti yang mereka lakukan, petugas kavaleri melihat mereka dan menembak mereka. Dia merindukan, tapi dia dan anak buahnya mengejar kelompok kecil itu dan segera mengelilingi mereka. Im memberitahu Yeon Kyung untuk mengambil tangannya (berencana untuk perjalanan waktu kembali), tapi karena mereka tidak yakin apakah anak-anak bisa ikut dengan mereka, mereka meninggalkan gagasan itu. Perwira memerintahkan anak buahnya untuk membunuh mereka, dan Im dan Yeon Kyung saling membungkus anak-anak mereka dan saling menguatkan.

Seorang pria meminta mereka untuk berhenti-ini adalah jendral yang hidupnya mereka selamatkan sebelumnya, dan mereka memandangnya dengan harapan. Jendral mengatakan kepada petugas bahwa Im adalah seorang dokter, dan menyarankan agar mereka menggunakannya untuk merawat rekan mereka. Dia mengatakan kepada mereka untuk membawa wanita dan anak-anak itu sebagai sandera, membiarkan Im dan Yeon Kyung berjuang untuk berpelukan saat tentara tersebut memisahkan mereka.


Im diseret ke base camp tentara Jepang dan ditinggalkan sendirian bersama jendral. Saya bertanya bagaimana orang bisa membalasnya dengan cara ini untuk menyelamatkan hidupnya, tapi jawaban umum yang menyelamatkannya adalah pilihan mereka. Dia menunjukkan seorang pria terbaring di dekatnya dengan perut yang sangat bengkak dan menyuruh Im untuk menyelamatkannya.

Im mengatakan dia tidak akan membuat kesalahan yang sama lagi, menambahkan bahwa menyelamatkan nyawa seseorang yang akan terus membunuh orang tak berdosa sama seperti membunuh mereka sendiri. Jenderal mengulangi kata-kata Yeon-kyung tentang pasien menjadi orang yang memutuskan bagaimana menjalani hidupnya, sementara dokter seharusnya menyelamatkannya. Im mengatakan bahwa Yeon Kyung akan hancur oleh hasil ini, tapi tidak peduli, jenderal tersebut mengatakan kepadanya untuk menyelamatkan rekannya jika dia ingin menyelamatkan dirinya sendiri, Yeon Kyung, dan anak-anak.

Terkunci dengan anak-anak, Yeon Kyung mencerminkan bahwa Im benar saat dia mengatakan bahwa kemauan seorang dokter bisa berubah menjadi bahaya. Gadis kecil itu, Dam, memiliki goresan di lututnya, dan Yeon Kyung mendesah bahwa dia bahkan tidak bisa menolong tanpa tasnya. Sementara itu, kakak Kang, Dam, menggunakan dasi rambutnya untuk membalut kakinya.

Dam yang ketakutan bertanya pada Kang apakah mereka akan mati, tapi dia berjanji untuk tidak membiarkan hal itu terjadi. Yeon Kyung mengatakan bahwa orang tua mereka harus khawatir, tapi Kang mengungkapkan bahwa mereka yatim piatu dua tahun lalu. "Aku akan melindungi adikku," dia berjanji saat ia memeluk Dam. Yeon Kyung menyuruh mereka untuk tidak khawatir, karena aku akan menyelamatkan mereka.

Saya menolak untuk memperlakukan kawan jenderal kecuali jika jenderal berjanji untuk membiarkan Yeon Kyung dan anak-anaknya pergi. Ketika jendral bertanya apakah saya mempercayai firman-Nya, saya menjawab, "Saya akan mempercayai janji pria yang diselamatkan wanita itu." Di luar, petugas dari percakapan sebelumnya menguping pembicaraan mereka.

Dengan hati-hati aku memperlakukan kawan tidak sadar itu, tegang di bawah tatapan tajam sang jenderal. Setelah beberapa lama, Im menyelesaikan pekerjaannya dalam melepaskan air dari perut manusia dan memberi instruksi kepada jendral, mengatakan bahwa rekannya seharusnya merasa lebih baik dalam tiga hari. Kawan mengeluh dan membuka matanya, dan secara umum dia meyakinkannya bahwa dia akan baik-baik saja sekarang.


Prajurit datang dan menyeret Yeon-kyung dan anak-anak secara kasar ke dalam hutan, di mana jenderal menanti mereka. Dia menolak anak buahnya, dan Im muncul dari balik sebatang pohon, melambai. Dia meraih tangannya dan mereka saling menegaskan bahwa mereka semua tidak terluka.

Ucapan terima kasih secara umum kepada Im untuk menyelamatkan rekannya dan menanyakan apakah ada banyak dokter seperti dia di Joseon, yang menjelaskan bahwa mereka akan dibutuhkan sekarang. Im dan Yeon-kyung sadar akan penyesalan bundaran ini.

Jenderal kemudian mengeluarkan sebuah tas dari sakunya: pisau bedah yang ditinggalkan Yeon Kyung saat dia menyelamatkan hidupnya. Dia mengatakan bahwa untuk beberapa alasan dia memiliki perasaan bahwa dia seharusnya tidak mengungkapkan objek atau pemiliknya, dan memberikannya kembali kepadanya.

Im bertanya namanya, dan jenderal mengatakan bahwa itu Sayaka. (Juga dikenal sebagai Kim Chung-seon, Sayaka adalah tokoh sejarah sejati yang membelot ke Joseon selama invasi dan berjuang untuk tentara Joseon selama beberapa dekade.) Dia tersenyum dan bertanya apakah mereka akan mengingatnya, dan saya mengangguk.

Saat mereka berjalan kembali ke desa anak-anak, Yeon Kyung bertanya apakah aku bisa menyelamatkan kawan Sayaka, tapi Im mengatakan bahwa Sayaka akan membiarkan mereka pergi. "Saya pikir Anda telah menyelamatkan seluruh hidup kita," katanya kepadanya.

Sepatu Dam jatuh, dan Kang bilang dia akan pergi dan mendapatkannya. Dia memperlambat langkah mereka dan mengambilnya, melambaikannya pada kemenangannya. Oh tidak, aku punya firasat buruk tentang ini ...

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/live-up-to-your-name-episode-11/

Related : Sinopsis Live Up To Your Name Episode 11 Bagian Pertama

 
Back To Top