Sinopsis Live Up To Your Name Episode 11 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 20 September 2017

Sinopsis Live Up To Your Name Episode 11 Bagian Kedua


Sebuah tembakan berdering, dan Kang jatuh ke tanah. Im dan Yeon Kyung, yang mengikuti, lari ke tubuh rawannya. Perwira Jepang itu menyeringai pada kelompok itu melalui pepohonan dan bersiap untuk menembak lagi, tapi Sayaka menghentikannya dengan pisau ke tenggorokannya.

Pada saat yang sama, Im membungkam Kang ke punggungnya sehingga kelompok dapat mencarinya, dan mereka tidak berhenti sampai mereka bertemu dengan sepasang biksu dan mohon bantuan mereka.

Para bhikkhu membawa mereka ke kuil mereka di mana mereka meletakkan Kang di palet. Im memperingatkan bahwa nadinya sangat lemah, sementara Yeon Kyung menjelaskan kepada yang lain bahwa luka yang tidak biasa itu disebabkan oleh peluru, dan bahwa mereka harus mengeluarkan logam dari tubuh Kang.



Tapi saat dia menatap luka itu, penglihatan Yeon Kyung mulai kabur, dan dia menyusut jauh dari Kang, menggelengkan kepalanya. "Saya tidak bisa melakukannya," katanya. "Bagaimana jika saya memperlakukannya dan dia juga meninggal?"


Aku meraih bahunya dan membuatnya menatapnya: "Kamu seorang dokter. Seseorang yang melakukan yang terbaik untuk mengobati setiap pasien, tidak masalah siapa itu. Anda adalah dokter terbaik yang saya kenal. Saya tidak tahu apa itu senjata; Saya belum pernah melihat atau mengobati luka semacam itu. Saya tidak bisa melakukan ini sendiri. Satu-satunya yang bisa menyelamatkan anak ini adalah Anda. "

Yeon Kyung menatapnya, lalu ke Dam, yang dengan air mata memohon agar dia "orabeoni" tidak mati. Yeon Kyung mendengar suaranya sendiri saat kecil, tanpa hasil memanggil ayahnya yang tidak sadarkan diri. Dia menarik napas dalam-dalam dan menunjukkan bahwa dia tidak memiliki tasnya, dan karenanya tidak memiliki cara untuk mendisinfeksi dan membius.

Melihat lega, Im mengangguk dan, berkonsultasi dengan Yeon Kyung, meminta para biarawan untuk alternatif Joseon dari semua yang mereka butuhkan. Yeon-kyung membungkuk di atas luka itu dengan saksama, dan aku tersenyum, lalu bergerak mendekatinya kembali ke matanya yang tertata laser.

Keduanya mengumpulkan alat-alat perdagangan mereka, mengangguk satu sama lain, dan mulai. Setelah Im menggunakan akupunktur untuk membantu rasa sakitnya, Yeon Kyung dengan hati-hati melepaskan peluru dan kemudian membersihkan luka itu. Sementara dia bekerja, saya menyiapkan tapal untuk melawan infeksi. Dia menerapkannya pada luka yang dijahit, lalu mereka membalut Kang dengan hati-hati. Mereka mengusap alis mereka dengan letih, lalu saling menyeringai.


Saat malam tiba, Im memeriksa denyut nadi Kang dan mengatakan bahwa dia berada di luar bahaya, karena Yeon Kyung telah menyelamatkannya. Dia tersenyum dan menunjukkan ke arah Dam, siapa yang tidur di pelukannya. "Tidak, anak ini menyelamatkan kakaknya," katanya.

Beberapa saat kemudian, Im menemukan Yeon-kyung di halaman kuil, menatap pisau bedahnya. Ketika dia bergabung dengannya, dia bilang dia mengira dia tidak akan pernah memegangnya lagi. Saya menyebutnya sebagai orang yang cerdas dan terpuji layaknya pemiliknya, karena tampaknya tertinggal di Joseon hanya untuk ini.

Dia mengagumi bahwa dia melakukan operasi hemat jiwa dengan pisau bedah tunggal, di tempat seperti ini. Im mengatakan bahwa pasti keinginan Kang untuk menyelamatkan adiknya yang menyelamatkan hidupnya, menambahkan bahwa kehendak pasien untuk hidup lebih penting daripada keterampilan dokter. Dia menambahkan bahwa pelajaran pertama gurunya kepadanya adalah bahwa dia harus mempelajari pikiran pasien untuk meningkatkan kekuatan penyembuhan mereka.

Tapi apa gurunya tidak mengatakan kepadanya, kata Im, adalah bahwa nasib seorang dokter adalah kehilangan lebih banyak pasien daripada yang dapat dia selamatkan. Dia menjelaskan bahwa ketika dia kehilangan pasien pertamanya, dia menangis keras sepanjang hari, meski seiring berjalannya waktu, dia bahkan tidak bisa menangis. Saat itulah dia berbalik menatap Yeon Kyung dan meraih tangannya.


Im: "Kematian itu menyedihkan, tapi itu adalah kehendak surga yang memutuskan siapa yang hidup atau mati. Kami hanya melakukan yang terbaik untuk menghentikan orang agar tidak mati. Ha-ra dan ayahmu pasti sudah berusaha sekuat tenaga sampai akhir karena mereka tahu bagaimana perasaanmu. "
Im mengeluarkan hadiah Ha-ra dari jaketnya dan menyampaikan pesan gadis itu bahwa hatinya adalah pesona paling manis di gelang saat ia meletakkannya di tangan Yeon Kyung. "Meski hatinya berhenti, jiwa yang hidup di hati itu masih bersinar terang," tambahnya.

Yeon Kyung menutup tangannya di sekitar gelang dan menekannya ke dadanya, air mata akhirnya jatuh. Aku mengumpulkannya saat dia diam-diam menangis, matanya sendiri bersinar dengan air mata yang tak tertahankan.

Di Seoul, Kakek menghapus gambar Yeon-kyung muda dari sebuah bingkai dan membeberkan sebagiannya untuk mengungkapkan Heo Jun. Dia meminta pria di foto itu untuk menjaganya jika mereka kebetulan bertemu.

Direktur Ma berdebat dengan seseorang melalui telepon, meminta beberapa hari lagi, karena Dr. Heo sedang pergi karena alasan pribadi. Setelah menutup telepon, Ma bergumam bahwa Heo Im hanya melakukan apapun yang dia sukai sekarang, dan bertanya-tanya apakah dia sudah kembali ke Joseon.

Tiba-tiba muncul, Jae-ha bertanya apa maksudnya dengan itu. Terkejut menemukan cucunya adalah kantornya, Direktur Ma langsung berkata pada Jae-ha bahwa dia salah dengar, dan pergi. Jae-ha masuk ke kantor Im dan menatap papan namanya, mengingat ucapan aneh Im, ketrampilannya, dan pidatonya sendiri tentang si jenius Heo Im. "Luar biasa. Heo Im? Apakah itu berarti mereka pergi ke Joseon? "Katanya pada dirinya sendiri.


Keesokan paginya, saya menutupi Yeon kyung yang masih tidur dan cek pada Kang, yang pikiran pertamanya terbangun adalah saudara perempuannya. Yeon Kyung dan Dam bangun juga, dan Dam menangis saat ia meminta maaf karena Kang terluka. Kang mengatakan bahwa itu bukan salahnya, dan berjanji untuk membeli sepatunya yang pas di lain waktu. Dia menyeka air matanya, dan aku meletakkan tangannya di atas tubuh Yeon Kyung, yang mulai berkaca-kaca saat melihat anak-anak itu.

Mereka berangkat lagi, kali ini berpakaian Joseon, menyebabkan aku mencuri tatapan Yeon Kyung. Dia bertanya apakah pakaian ini terlihat aneh pada dirinya, tapi dia bilang dia cantik tidak peduli apa yang dia pakai. Berjalan seperti ini, mereka tampak seperti keluarga, katanya sambil tertawa konyol. (Wow, bawa beban Mr. Smooth ke sini.)

Yeon Kyung protes bahwa dia terlalu muda untuk memiliki anak laki-laki seusia ini, tapi dia bilang orang menikah muda di sini. Dia bertanya mengapa dia masih lajang saat itu, dan dia yakin bahwa meski banyak wanita mengejarnya, dia terlalu sibuk menyelamatkan orang-orang dengan bakatnya yang luar biasa.

Yeon Kyung tertawa terbahak-bahak, dan dia tampak tersinggung. Dia mengatakan bahwa dia sama seperti dia saat itu, dan dia bertanya-tanya apakah itu berarti artinya satu sama lain. Man, keduanya sangat menggemaskan.

Mereka berhenti untuk beristirahat dan makan, dan Yeon Kyung menatap Im dengan sayang saat dia bermain dengan Kang. Dia memberinya makan kentangnya, menyeka mulutnya sesudah itu dengan jarinya. Im jelas di surga, dan dia dengan penuh semangat menarik keluar tanaman untuk anak-anak dan menaruh bunga di rambut Yeon-kyung.


Kekeliruan mereka hancur saat mereka kembali ke desa, yang telah berubah menjadi tablo ngeri. Im dan Yeon Kyung menutupi mata anak-anak saat mereka berjalan di jalan-jalan, yang dilapisi dengan mayat. Mereka akhirnya menemukan sekelompok kecil orang yang selamat, dan satu orang dengan penuh sukacita menyapa anak-anak, yang diasumsikannya telah meninggal.

Im dan Yeon Kyung melakukan yang terbaik untuk mengobati banyak korban luka. Saat mereka menyiapkan ramuan obat-obatan, Im memberitahu Yeon-kyung bahwa dia terkejut dengan ambulans di dunianya, yang berarti siapapun bisa mendapat perawatan di mana saja. Dia menambahkan bahwa orang-orang di sini, bagaimanapun, mungkin akan menjalani seluruh hidup mereka tanpa menemui dokter, tidak memiliki akses bahkan untuk Hyeminseo seperti orang miskin di Hanyang. Dia mendesah bahwa dia belum bisa berbuat lebih banyak daripada yang minimal bagi mereka.

Melihat tatapan Yeon kyung, dia bertanya mengapa dia menatapnya seperti itu, dan dia bilang itu karena dia ingin mengukir siapa dia sebenarnya di dalam hatinya. Semua

Dam memiliki kejang yang diinduksi stres dan muntah, dan saat Im cenderung pada gadis kecil itu, Yeon Kyung tiba-tiba teringat akan dirinya dalam perawatan dengan cara yang sama setelah kematian ayahnya ... oleh Heo Jun. Dia bertanya apakah mereka bisa pergi ke Hanyang untuk menemuinya, dan meskipun dia enggan membawanya ke dalam bahaya, dia setuju saat dia mengatakan bahwa Heo Jun mungkin menawarkan petunjuk tentang situasi mereka.

Im dan Yeon Kyung tiba di Hanyang untuk menemukan orang-orang yang mengungsi saat istana terbakar di kejauhan, dikecam oleh warga yang marah saat raja melarikan diri pagi ini. Ketika mereka tiba di luar rumah Heo Jun, saya memperingatkan Yeon-kyung bahwa sebagai dokter kerajaan, dia mungkin telah pergi dengan raja.


Pintu dibuka oleh Mak-gae dengan pakaian wanita, yang menjerit dan pelukannya dengan gembira. Dia mengatakan kepada mereka bahwa Heo Jun telah pergi untuk mengobati pasien, dan Im meminta Mak-gae untuk menuntun mereka ke sana.

Ketika mereka turun beberapa patah langkah, Im mengambil tangan Yeon Kyung, dan Mak-gae bertanya dengan tegas apa hubungan mereka, yang membuat mereka melepaskan satu sama lain segera, ha. Mengubah topik pembicaraan, saya bertanya mengapa dia tinggal dengan Heo Jun, dan dia mengatakan kepada mereka bahwa itu karena dia yakin bahwa saya akan kembali pada akhirnya.

Mereka bertemu dengan menteri perang dan rombongannya, berpakaian seperti orang biasa. Dari jauh, Jin-oh juga melihat mereka dalam perjalanan keluar kota, tapi penjaganya memperhatikan bahwa pria dengan menteri itu adalah pejuang, dan menghentikannya.

Im memberitahu Mak-gae untuk menjalankan, menjanjikan mereka akan baik-baik saja. Dia pergi dengan enggan, dan menteri perang maju ke arah mereka, menyeringai memikirkan akhirnya mengakhiri Im.

Sikap Im berubah tiba-tiba, dan dia mulai mengejek dan menghina pria itu, memanggilnya kurang dari seekor anjing atau babi, juga sebagai pengkhianat terhadap raja dan negara. Memahami apa yang dia lakukan, Yeon Kyung mengambil tangannya.


Tapi pria menteri menarik mereka dari satu sama lain, dan salah satu dari mereka berlari keluar dari belakang. Ngeri, Yeon Kyung meraihnya, dan dia melakukan hal yang sama saat dia jatuh ke tanah, tapi mereka terlalu jauh dari satu sama lain.

Yeon Kyung akhirnya melepaskan diri dari penculiknya, tapi salah satu pria itu memangkas punggungnya, dan dia terjatuh ke tanah, lemas. TIDAK!

Pemandangan itu mengaburkan dan memudar menjadi hitam, dan kemudian aku terbangun di jalan yang kabur dan hujan di Seoul modern. Dia mendesah dan melihat sekelilingnya, tapi dia sendiri.

"Yeon-kyung," terengah-engahnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/live-up-to-your-name-episode-11/

Related : Sinopsis Live Up To Your Name Episode 11 Bagian Kedua

 
Back To Top