Sinopsis King Loves Episode 37

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 21 September 2017

Sinopsis King Loves Episode 37

Sinopsis King Loves Episode 37

San melihat tanpa daya saat Won mengumumkan perang melawan Rin dan memerintahkannya untuk menarik pedangnya dan mencoba mengambil mahkota tersebut. Pertarungan tersebut dengan cepat diputuskan setelah Rin menjatuhkan pedangnya dan membiarkan Won menyerangnya di dada, menyebabkan dia jatuh ke tanah saat San berengsek berpacu ke sisinya.

Dia memegang Rin di pelukannya saat dia memudar dan menutup matanya. Sementara itu, Won menjatuhkan pedangnya, ngeri dengan apa yang telah dilakukannya.

Kemudian, setelah semuanya selesai, Won mengunjungi ayahnya yang masih pingsan di tempat tinggalnya, bersama Wang Young yang hadir di samping tempat tidurnya. Dokter kerajaan tersebut mengkonfirmasikan bahwa kondisi raja stabil berkat San, yang membawa penawarnya tepat pada waktunya.

Won meraih ke bawah untuk mengambil botol penawar dari meja, tapi Wang Young merenggutnya sebelum dia bisa. Wang Young menolak dokter tersebut dan memberitahu Won secara pribadi bahwa racun itu telah terakumulasi di tubuh raja dalam jangka waktu yang lama, dan menduga bahwa sang raja telah berada di luar kebiasaan untuk sementara waktu.

Dia menyimpulkan bahwa orang yang menyebabkan kematian Putri Wonsung hari itu di ruang raja sepertinya bukan raja. Won tidak terkejut dengan deduksinya, tapi dia memang ingin tahu mengapa Wang Young menyimpan botol penawar darinya.

Akhirnya, dia hanya meminta Wang Young jika dia takut akan menghancurkan botol itu dengan marah untuk memperkuat kesempatannya untuk menjadi raja.


Wang Young memberitahu Won dengan tiba-tiba bahwa raja sangat memperhatikan Putri Wonsung, dan terkadang cinta itu sulit dilihat dan berjalan begitu dalam sehingga bisa menjadi kebencian, sehingga kehilangan bentuknya. Dia menyarankan Won untuk menaruh belas kasihan pada cinta seperti itu daripada beralih ke kemarahan.

Won mulai memikirkannya, dan bertanya apakah itu alasan mengapa Rin menyembunyikan sang raja - dan mengapa Wang Young sekarang melindungi raja saat nyawa anak laki-lakinya tergantung pada keseimbangan - karena mereka takut pada kemarahan dan dendam Won yang sembrono.

Wang Young tidak mengkonfirmasi atau menolaknya, tapi itu adalah jawaban tersendiri.

Won duduk di samping raja dan mengambil tangan ayahnya yang lemah. Dia mengatakan pada ayahnya yang tidur bahwa ini mungkin pertama kalinya dia memegang tangannya sebelum menambahkan dengan muram bahwa ada begitu banyak orang di sekitar raja, dan meskipun dia terus membunuh mereka, masih tersisa lagi, dan sekarang dia lelah.

Won bertanya kepada ayahnya bagaimana dia masih bisa memiliki begitu banyak orang di sekitarnya saat dia tidak pernah mempercayai siapapun dan bahkan akan saling bertarung melawan lawan satu sama lain, kemudian memberi mereka hadiah dengan memperlakukan, sedangkan dia (Won) membunuh hanya beberapa dari mereka yang berada di sekitar dirinya dan sekarang sendirian .

Dia menatap ayahnya untuk waktu yang lama dengan sedih, lalu bangkit untuk pergi. Dia mengatakan kepada Wang Young bahwa dia tidak akan mengunjungi ayahnya untuk sementara waktu sehingga dia tidak perlu khawatir berjaga-jaga, dan sebaiknya mengunjungi putra dan putrinya sebagai gantinya.


Di Geumgajeong, seorang dokter kerajaan memberitahu San bahwa mata pisau Won merindukan vitalitas Rin tapi memutuskan nada besar, dan yang bisa mereka lakukan sekarang adalah menunggu. San masuk ke kamar Rin dan duduk di sampingnya, melihat ke balik bentuk ketidaksadarannya seperti air mata di matanya.

Dia mengeluh keras tentang Rin yang jauh lebih lemah dari yang dia lihat, karena luka itu tidak begitu dalam, dan dia bertanya bagaimana dia bisa melindungi negara mereka dengan kelemahan seperti itu. Dia mengizinkannya suatu malam untuk tidur nyenyak dan sembuh, tapi dia menambahkan bahwa dia harus bangun saat pagi tiba.

Dia menyeka pahanya dari wajahnya, lalu diam dan bertanya pelan, "Tapi ... kenapa kamu melakukannya?"

Pertanyaan yang sama seperti yang sedang dipikirkan Won di kamarnya di istana. Dia menyadari bahwa Rin lebih suka melukai dirinya sendiri daripada pernah menyakitinya, tapi dia tidak tahu mengapa. (Ya, Anda lakukan!)

Sementara itu, San memiliki beberapa wawasan tentang proses pemikiran Rin, dan menganggap bahwa Rin tahu bahwa Won tidak akan pernah menyerangnya dengan maksud untuk membunuh, namun justru akan melemahkan pukulan pada saat terakhir karena persahabatan mereka yang panjang dan abadi.

Air mata jatuh dari mata San saat dia berati Rin karena menakut-nakuti dia dengan penampilannya, dan dia hampir membuat dia marah, tapi kemudian melihat perbannya yang berdarah dan berhenti sendiri. Sebaliknya, dia memintanya untuk bangun.

Dia mengambil jubah bernoda itu sebelum dia pergi, dan menemukan sebuah amplop terlipat saat jatuh ke lantai.


Di tempat lain, Moo-suk memaksa Bi-yeon marah untuk bertemu dengan Song In. Dia langsung mengenalinya, lalu menatap Moo-suk dengan pengkhianatan saat akhirnya mengungkapkan siapa yang dia cari, tapi Moo-suk tetap tanpa ekspresi. Song In berjanji kepadanya bahwa dia bukan orang jahat, dan San dalam bahaya dan membutuhkan pertolongannya.

Dia mengatakan pada Bi-yeon bahwa Won menyerang Rin dengan pedang karena cemburu karena cinta San untuk Rin. Apalagi, didorong oleh kegilaan, Won juga membunuh selir raja dan meracuni sang raja. Dia menceritakan kejadian ini ke Bi-yeon dengan tatapan gila di matanya saat dia terisak kesakitan.

Won pergi ke Geumgajeong di penghujung malam untuk mengunjungi Rin, tapi akhirnya berlari ke San duduk di luar. Dia melihat dia untuk mengalahkan, tapi ketika dia berbalik untuk melihat dia, dia melihat ke belakang, tampak kesal.

Dia bertanya apa yang sedang dia lakukan saat berada di luar jam larut malam, dan dia menjawab bahwa dia menunggunya datang, karena dia mungkin sangat khawatir dengan Rin. Dia mencoba untuk menolaknya, tapi dia berkeras bahwa dia, dan kali ini, dia tidak membantahnya.

Won menanyakan kondisi Rin, dan lega mendengarnya baik-baik saja.


Dia mulai menjelaskan bagaimana dia akan merindukan jalan kecil yang menawan di depan penginapan saat dia tua, dan bersama-sama mereka menatap jalan yang kosong saat kenangan mereka bersama-sama membanjiri mereka.

Won tampak malu sesaat, dan San menjelaskan bagaimana dia mulai mendorong orang pergi setelah ibunya meninggal. Dia mengulurkan tangannya sepanjang hidupnya dan mengatakan bahwa tidak masalah seberapa baik dan menyambut Guru Lee dan murid-muridnya, mereka tidak bisa menembus jarak itu.

Tapi, entah bagaimana dia terus melupakan jarak itu kapan pun dia bersama Rin dan Won. Dia berpikir tentang malam pertama yang dia habiskan di penginapan, di mana dia hampir tidur di luar dalam kedinginan, karena kebingungan bersama anak laki-laki itu.

Won berkata dengan nada akhir dalam suaranya bahwa ia membunuh Rin, tapi San menawarkan dengan baik bahwa luka itu tidak dalam karena Won tidak akan bisa menyelesaikan Rin untuk selamanya.

Won tampaknya bertekad untuk menjadi penjahat dan memberitahu San bahwa delapan tahun yang lalu, dia tahu para bandit akan menyerang kafilah San, tapi dia tidak mengatakan apa-apa. Dia bertanya mengapa, dan dia mengatakan bahwa dia pikir bandit itu tampak seperti lelucon, tapi sekarang dia menyadari bahwa itu terdengar seperti alasan di belakang.

San tampaknya mengundurkan diri dari peristiwa delapan tahun yang lalu yang menyebabkan kematian ibunya, dan mengatakan bahwa saat itu Won salah, tapi pada saat dia menyapanya di sekolah Guru Lee, dan saat dia menunggunya di Geumgajeong untuk pertama kali. Lalu akhirnya, saat mereka akhirnya menjadi teman.


Dia mengatakan kepada Won bahwa sedikit demi sedikit dia membuka hatinya, yang telah ditutup selama bertahun-tahun.

Mereka menjadi emosional, jadi San memanggilnya untuk duduk di sampingnya, tapi dia menolak, merasa kasihan pada dirinya sendiri. Dia kemudian mengeluarkan kertas terlipat yang ditemukannya di pakaian Rin dan mengancam untuk tidak memberinya catatan jika dia tidak taat.

Ini adalah surat untuk Won, ditulis oleh Rin, tapi Won menggerutu bahwa kata-kata penting harus dikatakan secara pribadi. San setuju dengan Won bahwa Rin salah karena menyimpan semua kata-katanya sampai dia meninggal dan bersiap untuk merobeknya, yang, tentu saja, membuat Won melompat untuk menyelamatkannya. Dia mengeluh tentang godaannya, tapi akhirnya tersenyum.

Di sebuah kuil, Song In terus terurai saat dia berbicara dengan hantu Boo-yong, mengutip sesuatu yang telah dia katakan sebelumnya tentang dia hanya menjadi raja sendiri, alih-alih membuatnya. Dia mengatakan bahwa dia memanggilnya naif saat itu karena seorang raja hanya perlu menang atas raja, sedangkan raja harus memenangkan semua orang.

Song Menteri menonton Song In dari dekat dengan ketidaksenangan. Dia mengepal di dalam sebuah bangunan dan berbicara dengan Guru Lee yang ditahan, dan Song mengandaikan bahwa akan ada pergolakan di negara ini segera.

Menteri Song tampaknya bersedia untuk memberikan kesetiaannya kepada Won, karena Won telah membawa beberapa sekutu raja dalam upaya untuk menstabilkan negara tersebut, namun dia khawatir dengan Song In, yang dibenci dengan kebencian terhadap Won.


Guru Lee tahu bahwa itu karena Boo-yong dan Song In adalah sepasang kekasih, mengejutkan Song Menteri dengan intelnya (atau seperti yang dia katakan, "telinga yang bagus"). Song In ada di jalur perang, tapi Guru Lee hanya tersenyum, karena dia merasa senang karena Menteri Song telah memutuskan untuk bersikap jujur ​​terhadap pengkhianatan Song In.

Alasan sebenarnya untuk keterkejutannya adalah karena Menteri Song menginginkan saran Guru Lee yang harus diambilnya dalam perang pembuatan bir untuk melindungi posisinya dan asetnya. Dia tertawa liar pada dirinya sendiri, sementara Guru Lee hanya mengamati.

Won mengungkapkan surat Rin saat dia sendirian dan membaca kata-kata Rin. Rin membuka dengan meminta pemahaman Won, karena dia memilih untuk mengungkapkan pemikirannya dalam surat ini alih-alih mendiskusikannya dengan Won secara pribadi.

Dia termasuk daftar nama orang-orang yang memegang "kekuatan dalam bayang-bayang" di Goryeo, tapi siapa yang tidak setia kepada raja. Rin memberitahu Won bahwa orang-orang ini tidak peduli siapa raja, selama mereka bisa mengendalikannya.

Dia menambahkan bahwa mereka menentang Won karena dia terlalu pintar untuk dikendalikan, dan mereka menggunakan warisan campurannya untuk mendelegitimasi dia. Raja Chungryeol telah baik terhadap mereka, namun akhir-akhir ini telah mendapatkan banyak kekuasaan, dan sekarang mereka mencari pengganti yang lebih lemah.

Rin menyimpulkan bahwa selama dia hidup, mereka akan menggunakannya sebagai alat untuk melemahkan Won dan masa pemerintahannya (bagaimana dengan Jeon?). Dia menambahkan dengan jijik bahwa dia merasa terhormat untuk mengikuti, melindungi, dan berada bersama Won selama bertahun-tahun ini. Oh, kamu peach yang berharga


Tapi, Rin melanjutkan, biarpun begitu, ia jatuh cinta pada wanita yang dicintai Won, dan segera menjadi tidak mampu mengendalikan perasaannya yang bersemangat. Dia tahu kejahatannya bisa dihukum mati, dan akan menerimanya. Namun, jika dia bertahan dari pedang Won, maka dia berharap bisa pergi dan tinggal jauh.

Saat Rin membaca suratnya di sulih suara, wajah Won keriput dalam konflik saat dia memikirkan kata-kata Rin, dan dia berkonsultasi dengan hatinya untuk melakukan hal yang benar.

Keesokan paginya, dokter kerajaan membersihkan Rin dari bahaya yang akan segera terjadi dan meramalkan bahwa dia akan segera bangun, meninggalkan San yang khawatir dengan prognosis Rin dan tingkat pemulihan yang cepat.

San kembali ke lantai atas untuk memeriksa Rin, tapi tidak seperti malam sebelumnya, dia tampak bermasalah. Dia mengatakan pada Rin bahwa dia akan baik-baik saja sekarang tapi melangkah sebelum dia mengatakan bahwa itu berarti dia tidak akan membutuhkannya lagi.

Air mata berembus di wajahnya saat dia membungkuk untuk mempelajari wajahnya yang sedang tidur, wajahnya sendiri penuh kerinduan saat dia mencoba mengingat profilnya secara rinci.

Kemudian, Rin bergerak dan perlahan membuka matanya untuk melihat San tertidur di sampingnya. Sambil terbangun, dia berkata, "Anda ada dalam mimpiku." Dia menutup matanya lagi dan kembali tidur.

Kali kedua dia bangun, dia lebih jernih, tapi sendiri.


Won memanggil sebuah pertemuan di ruang tahta dengan menteri-menterinya dan mengeluarkan daftar nama yang ditulis Rin, lalu memulai pembersihannya. Penjaga kerajaan memasuki ruang tahta, dan Won memerintahkan petugas diam-diam dipenjara dan diinterogasi. Sebagai gantinya, rumor harus disebarkan agar Won tidak berguna dan minum siang dan malam lagi.

Won memerintahkan komandan berkumpul, kemudian merasa senang saat mendengar bahwa Rin telah terbangun, hanya untuk tumbuh cemas saat San dilaporkan hilang.

Sementara di istana, satu lagi keindahan tidur terbangun: sang raja.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/the-king-loves-episodes-37-38/

Related : Sinopsis King Loves Episode 37

 
Back To Top