Sinopsis Hospital Ship Episode 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 03 September 2017

Sinopsis Hospital Ship Episode 2

Sinopsis Hospital Ship Episode 2

Malam itu, ibu Eun Jae mengeluh kepada kakaknya sakit perut. Tapi pulau tempat tinggal mereka bahkan tidak memiliki apotek, apalagi dokter. Bibi mengatakan bahwa kapal rumah sakit akan ada di sana besok, dan karena gratis, Ibu memutuskan untuk memeriksanya.

Keesokan harinya, Mom berakhir di ruang ujian Hyun. Di tempat lain di kapal, pasangan pertama mendesah dengan sedih atas artikel majalah yang mengotak-atik Eun Jae dan tangannya yang ajaib. Perawat Pyo bertanya apakah dia ingin mencoba mempekerjakannya, tapi dia tahu bahwa dokter terkenal yang terkenal seperti dia tidak akan pernah bekerja untuk mereka.

Hyun mendiagnosa Ibu dengan gangguan pencernaan dan acid reflux. Dia menyebutkan bahwa EKG-nya tidak meyakinkan dan menyarankan agar dia memeriksa jantungnya, karena gejala serangan jantung pada wanita seringkali dapat terjadi seperti gangguan pencernaan.



Terkesan oleh dokter muda tampan dengan cara tidur nyenyak, Mom menunjukkan Hyun foto putrinya dan menyebutkan bahwa dia cerdas dan lajang. Hanya setengah bercanda (dan mungkin terbiasa dengan kejadian ini banyak), Hyun menyeringai dan memintanya untuk mengaturnya, lalu berpura-pura takut saat Ibu memperingatkan bahwa Eun Jae rewel dan dia mendengkur.

Dia menyindir bahwa dia akan mengatasi ketakutannya atas nama cinta, ha. Hyun berpikir mereka bercanda, tapi Mom tumbuh emosional dan mengatakan bahwa cinta seharusnya seperti itu. Dia menawarkan untuk memikirkan pengaturannya secara nyata sebelum dia pergi. Hyun menyadari bahwa dia meninggalkan gambar Eun Jae di belakang, tapi saat dia sampai di geladak, dia sudah pergi.

Pulang ke rumah, Bibi berpikir bahwa Mom harus pergi menemui Eun Jae dan melakukan pemeriksaan penuh, dan berkesempatan mengunjungi putrinya.


Keesokan paginya, Eun Jae berada di akhir shift tujuh belas jam, lelah karena dipanggil di tengah malam untuk melindungi Chief Kim. Sebuah kode biru disebut di kamar chaebol Sung-ho, tapi saat dia masuk, dia menemukannya terbangun dan baik-baik saja.

Eun Jae tidak terkesan atau geli saat Sung-ho menyeringai padanya dan mengatakan bahwa dia hanya ingin bertemu dengannya dan bahwa dia telah memanggil seluruh rumah sakit untuk mencarinya. Dia melipat amplop ke sakunya, terima kasih dari ayahnya karena telah menyelamatkan hidupnya, tapi Eun Jae dengan singkat menyerahkannya kembali. Sung-ho mengancam untuk memanggil kode lain jika dia pergi, tapi dia hanya membuat panggilan untuk menyuruhnya dipindahkan ke bangsal psikologi saat dia berjalan keluar, ha.


Jadi dia kelelahan dan dalam suasana hati yang mengerikan saat ibunya menelepon untuk mengatakan bahwa dia di Seoul. Ibu di lobi rumah sakit, sebenarnya, dan mencoba mengatakan pada Eun Jae bahwa dia adalah pasiennya kali ini. Dia mengikuti putrinya melalui lorong-lorong, selalu hanya selangkah di belakang dan tidak bisa mengejar ketinggalan. Eun Jae membentak ibunya untuk mengambil pasien apa pun yang dia bawa pulang ke rumah, meratap bahwa dia mengalami hari yang mengerikan dan hanya berusaha bertahan hidup sebelum menutup telepon.

Merasa tidak enak mengganggu, Mom melihat dari kejauhan saat Eun Jae tergelincir ke kursi dan makan roti yang sudah dikencangkan di sakunya. Eun Jae tersedak roti kering dan memukul dadanya, dan Mom mendesah melihat putrinya berjuang.

Ibu meninggalkan rumah sakit dan pulang ke rumah, berhenti untuk melihat ke belakang ke gedung. Dia tersenyum sedikit, bangga dengan putrinya, lalu berbalik untuk pergi.


Di penghujung hari, Eun Jae mendapat telepon dari bibinya, yang menjerit tak jelas saat ia melayang di atas bentuk tak sadar Ibu. Eun Jae mengeluarkan perintah untuk memanggil penjaga pantai dan memberikan instruksi bagaimana cara memulai penekanan dada, yang dilakukan bibinya di antara meminta adiknya untuk bangun tidur.

Sementara itu, Eun Jae berlari kembali ke kamar Sung-ho dan menuntut pembayaran untuk menyelamatkan nyawanya. Tapi dia tidak menginginkan uang-malah dia berteriak padanya untuk memanggilnya helikopter untuk membawanya ke ibunya. Dia bingung atas permintaan itu tapi patuh, dan dia menghabiskan penerbangannya untuk berdoa dan menatap ke luar jendela, membiarkan helikopter terbang lebih cepat.


Ibu dilarikan ke rumah sakit terdekat, tapi sekeras dokter berusaha menghidupkannya kembali, sudah terlambat. Sama seperti dokter yang sedang menghadiri akan memanggil waktu kematian, Eun Jae tiba dan mulai menekan dada lagi, berteriak pada mereka untuk menyiapkan lebih banyak peralatan. Mereka mencoba menghentikannya pada awalnya, tapi setelah mendengar bahwa pasien adalah ibunya, dokter yang merawat tersebut mengangguk ke arah timnya untuk membiarkannya mencoba.

Tapi Mom terus datar, bahkan setelah beberapa guncangan dengan dayung defibrilasi. Saat Eun Jae bekerja di atas tubuh ibunya yang tidak responsif, dia berkata dengan suara, "Saya telah melakukan ini berkali-kali, hal itu mendatangi saya lebih alami daripada bernapas. Karena itu, untuk beberapa saat, saya lupa bahwa saya merawat ibu saya sendiri. Aku sudah lupa. "

Akhirnya realitas situasi hits Eun Jae dan dia menjatuhkan dayung. Dia secara robotik menyebut saat kematian, tapi dokter yang hadir dengan lembut melangkah masuk dan mengatakan bahwa dia tidak perlu melakukan itu.


Pikiran Eun Jae kembali berkedip ke telepon, dan dia menyadari bahwa terakhir kali dia berbicara dengan ibunya, pasien yang membutuhkan pertolongannya adalah Ibu.

Dia tersandung keluar dari rumah sakit dengan linglung, berpikir, "Jika saya mendengarkan apa yang harus dia katakan, mungkin saya bisa melakukannya lebih banyak untuknya. Tapi semua yang saya lakukan untuknya sebagai dokter adalah untuk mengucapkannya yang telah meninggal. "Dia berlutut di trotoar, hancur tapi merasa seolah-olah dia tidak punya hak untuk menangis.

Di kapal rumah sakit, Joon-young menderita mabuk parah saat Hyun dan Jae-gul menertawakan kesusahannya. Mereka mulai bekerja, dan mendapatkan rasa pertama mereka bekerja dengan pasien pulau ini. Jae-gul melakukan akupunktur pada seorang nenek yang menyalak pada setiap tusukan jarum, dan Perawat Pyo menasihatinya untuk memperingatkan pasiennya sebelum menempelkannya. ("Apakah mengatakan bahwa membuatnya lebih buruk?" Dia bertanya-tanya.)


Joon-young bersiap untuk mengambil gigi pada pasien lain, tapi Perawat Pyo menghentikannya sebelum dia bisa, mencatat bahwa pasiennya memakai pengencer darah. Dia mengingatkannya untuk memeriksa bagan pasien secara menyeluruh sebelum dia menyakiti seseorang.

Seorang pria berjalan ke kapal rumah sakit dengan cucunya yang menangis di pelukannya, berteriak untuk dokter. Dia mengatakan pada Hyun bahwa cucunya telah mengalami sakit perut yang mengerikan sejak kemarin, dan ujian Hyun menunjukkan bahwa anak kecil itu menderita radang usus buntu. Pasangan pertama mencoba menelepon untuk transportasi ke rumah sakit, namun angin kencang menghalangi panggilan untuk melewatinya.


Hyun mengatakan bahwa anak laki-laki itu membutuhkan pembedahan segera dan mereka tidak dapat menunggu. Kakek mulai panik bahwa cucunya akan mati dan memohon Hyun untuk melakukan operasi sekarang, tapi tidak ada ahli bedah di kapal. Kakeknya meraung bahwa dengan begitu banyak dokter di sekitarnya, tidak ada yang bisa menolong cucunya, seperti suara yang terdengar: "Ya, operasi itu mungkin terjadi."

Bagian kerumunan untuk mengungkapkan Eun Jae berdiri di ambang pintu. Dia mendekati pasien, tapi Hyun meraih lengannya sebelum dia menyentuh anak itu dan menuntut untuk mengetahui siapa dia. Eun Jae menatap matanya dan berkata dengan tenang, "Saya ditugaskan ke jabatan ini. Aku akan bekerja di sini mulai sekarang. Aku ahli bedah Song Eun-jae. "


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/hospital-ship-episodes-1-2/

Related : Sinopsis Hospital Ship Episode 2

 
Back To Top