Sinopsis Hospital Ship Episode 1

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 03 September 2017

Sinopsis Hospital Ship Episode 1

Sinopsis Hospital Ship Episode 1

Sebuah kapal kecil melempar bahaya dalam badai, karena awak kapal dengan panik menghubungkan muatan ke bawah dalam persiapan untuk malam yang kasar. Dua pelaut angkat menetas ke kargo, dan satu memanjat masuk sementara yang lainnya mulai menurunkan kotak.

Sebuah gelombang menabrak kapal, membanting tutup terbuka yang tertutup. Lengan pelaut tertangkap dan tulang-tulangnya hancur saat gerendel menginjak lengannya, dan dia meraung kesakitan.

Sampai di kokpit, CAPTAIN BANG memutuskan bahwa mereka harus kembali. Salah satu anak buahnya mencoba memaksanya untuk terus mengikuti kursus mereka saat ini, namun pasangan pertamanya menarik kembali punggungnya dan berteriak bahwa jika mereka terus berjalan, kapal tersebut akan terbalik.



Pelaut itu berteriak bahwa mereka tidak bisa meninggalkan pelaut sesama mereka dengan lengan yang hancur, tapi pasangan pertama menyatakan dengan tegas bahwa itu tidak akan terjadi. Dia mengatakan bahwa mereka bisa membawanya ke kapal rumah sakit, dan kami melihat seorang wanita mengenakan scrub berlayar di bawahnya dan berseri-seri.

Kami membuka wanita yang sama saat dia berlari melintasi hutan, akhirnya keluar dari pepohonan dan ke persimpangan perkotaan. Di pagi yang sepi, sebuah mobil sport membesar di jalan dan memarkir mobil yang diparkir, membalik beberapa kali sebelum berhenti.

Wanita itu mengejutkan sejenak, lalu berlari untuk memeriksa sopirnya. Hal berikutnya yang kami ketahui, dia berada di atas tubuh pingsan pengemudi di sebuah brankar, melakukan penekanan dada dan memberi perintah pada petugas medis yang bergegas membawanya ke UGD.


Seorang magang tiba dengan alat suntik besar-besaran, tapi saat dia ragu, wanita itu meraih jarum suntik dan menusukkan jarum ke jantung pasien. Pasien dilarikan ke ruang operasi sebagai wanita, Dr. SONG EUN-JAE ( Ha Ji-won ), mandi dan scrub untuk operasi.

Di sebuah auditorium, prajurit terlatih secara medis mempersiapkan diri untuk menerima tugas mereka. Mereka diberitahu bahwa mereka akan menarik kartu dari sebuah kotak yang akan menentukan urutan di mana mereka dapat memilih tugas mereka-kecuali pos kapal rumah sakit yang memiliki kartu sendiri dan tidak dapat ditolak.


Dua tentara, KIM JAE-GUL ( Lee Seo-won ) dan temannya CHA JOON-YOUNG ( Kim In-shik ), berkedut gugup bahwa mereka akan mengambil apapun kecuali kapal rumah sakit (Joon-young bahkan menampar jimat ke dahinya untuk menangkal posting yang ditakuti), tapi tentu saja, mereka berdua menarik kartu yang menyinggung itu.

Mereka tertinggal di belakang Kapten Bang dan pasangan pertamanya dengan wajah panjang, saat sang kapten dengan riang meyakinkan mereka bahwa tidak seperti kapal rumah sakit yang dihantui. Potong ke: kapal rumah sakit yang mengapung di samudera berkabut gelap, terlihat angker sepi, karena para perawat mendiskusikan fakta bahwa ini dianggap sebagai posting terburuk karena dokter harus tinggal di kapal.

Seorang pria mengendarai mobilnya ke sebuah garasi parkir dan mendesah jengkel saat wanita menjepit fendernya dengan kendaraannya. Dia keluar untuk menghadapi pengemudi lain, yang memberi tahu dia dengan ceroboh bahwa dia tidak akan meminta maaf karena dia sengaja membujuknya.


Ini adalah KWAK HYUN ( Kang Min-hyuk ), dan supir lainnya adalah ibunya. Dia menambahkan bahwa dia tidak akan meminta maaf karena telah bersama "dia" saat Hyun melihat mereka, dan mengatakan dengan membela diri bahwa alasan dia seperti ini bukanlah kesalahannya kecuali milik ayahnya.

Dia dengan tenang menawarkan untuk memanggil supir untuk ibunya, dengan sengaja mengabaikan seruan ibunya untuk segera kembali ke Seoul. Dia bersikeras bahwa dia dapat menemukan posisi yang baik sebagai dokter di sana, takut bahwa dia membahayakan karirnya dengan segera pergi. Tapi Hyun menolak membicarakan hal ini dengan dia dan menyuruhnya pulang.


Hyun menemukan kapal rumah sakit di dermaga dan mengenalkan dirinya pada perawat yang berdiri di geladak. Mereka terengah-engah saat dia memberi tahu mereka bahwa dia tidak ditugaskan untuk bekerja di sini-dia mengajukan diri, yang hampir tidak pernah terdengar.

Salah satu perawat, Perawat Pyo, menjelaskan bagaimana segala sesuatunya berjalan saat dia memberi Hyun tur kapal. Dia mengatakan kepadanya bahwa ada dua operasi tim kapal dan tim medis. Hyun tampak sangat nyaman di kapal, dengan gesit memanjat tali-temali dan tersenyum sejauh satu mil seperti yang diperkenalkannya pada semua orang.


Di bawah ini, Perawat Pyo menunjukkan Hyun dimana para dokter melihat pasien penyakit dalam, kedokteran gigi, dan obat Oriental. Bahkan ada apotek kecil dan ruang sinar-X, dan Hyun sepertinya menyukai kabin kecil yang akan berlipat ganda sebagai ruang kantor dan ujiannya.

Kembali ke Seoul, ahli bedah kita yang kompeten, Eun-jae, bekerja pada korban kecelakaan mobil, dan dia mencemooh seorang magang saat dia emosional karena pasien menjatuhkan tekanan darah. Dia terus beroperasi tanpa perasaan saat kecelakaan vital pasien, menginstruksikan magang Jae-hwan bahwa jika dia membiarkan dirinya merasa takut maka tangannya akan bergetar, dan dia bisa saja menyebabkan kematian dengan baik.


Saat Eun Jae dan Jae-hwan terus beroperasi, dokter lain dengan panik memberi tahu kepala operasi bahwa pasien Eun Jae adalah Jang Sung-ho, pewaris konglomerat bisnis yang luas (cameo oleh Jo Hyun Jae ). Chief Kim yakin dengan kemampuan Eun Jae, tapi penyebutan koneksi pasien membuatnya khawatir.

Hal-hal yang berkembang kritis di ruang operasi, tapi Eun Jae tetap tenang sampai operasi selesai dan pasien tutup mulut. Chief Kim mengunjungi ruang operasi saat operasi selesai dan meminta Eun Jae untuk datang berbicara dengannya.


Eun Jae memberi tahu Chief Kim tentang kecelakaan itu dan mengakibatkan operasi, jadi ketika mereka tiba-tiba dihadapkan dengan kerumunan reporter, dia bisa mengoceh detailnya seolah-olah dia ada di sana sendiri. Eun Jae pergi, tanpa disadari, dengan seringai kecil di wajahnya.

Dia masuk ke ruang istirahat, di mana magang Jae-hwan bergabung dengannya dan bertanya apakah dia merasa terganggu karena dia melakukan semua pekerjaan dan Chief Kim mendapatkan semua perhatiannya. Dia sepertinya tidak peduli, lebih terganggu oleh kenyataan bahwa Jae-hwan sudah lama menyelesaikan operasi ini.

Dia pergi, dan dokter lain mengatakan pada Jae-hwan bahwa Eun Jae benar-benar mengatur seluruh situasi dengan para reporter. Dia mengatakan bahwa inilah mimpinya untuk menjadi kepala operasi wanita termuda, jadi dia mencium Chief Kim dengan harapan diberi nama penggantinya.


Di pagi hari di sebuah rumah kos di tepi pantai, Hyun bertemu Jae-gul dan Joon-young, yang mengenalkan diri mereka sebagai dokter pengobatan Korea dan dokter gigi. Jae-gul memiliki sedikit kepingan di bahunya tentang ayah Hyun, seorang dokter terkenal yang berkeliling dunia dengan Doctors Without Borders.

Menariknya, Hyun menaiki penyebutan ayahnya yang terkenal. Tapi saat Jae-gul mencibir bahwa ayahnya mungkin mengirimnya ke kapal rumah sakit dengan perintah agar tidak mempermalukannya, senyum Hyun dan mengatakan bahwa sebenarnya, itulah idenya untuk datang ke sini dan mengubah pemikirannya.

Untuk membuktikan maksudnya, Hyun membawa orang-orang ke geladak tempat mereka duduk dengan nyaman dan dia mengatakan kepada mereka, "Jika Anda tidak dapat menghindarinya, nikmati saja. Mari kita pikirkan kapal rumah sakit itu seperti feri turis. "


Perawat terengah-engah, meski Perawat Pyo mencatat bahwa pandangannya bagus, hee. NURSE YOO ( Mina ) pergi untuk memberi dokter itu sepotong pikirannya, tapi Hyun memberitahu dia bahwa mereka bukan dokter sampai giliran mereka mulai dalam setengah jam lagi. Dari dek atas, Kapten Bang menggerutu kepada pasangan pertama bahwa dia ingin mendorong ketiga mereka ke laut.

Kembali ke rumah sakit, Eun Jae merasa malu ketika seorang pasien tua menyebutkan bahwa dia mengenal ibunya. Dia memanggil ibunya, yang tinggal di salah satu pulau di lepas pantai, dan ibunya meriah melempar telepon seperti itu mungkin menggigitnya saat dia melihat nama Eun Jae di layar.


Adik ibu ( Kim Sun-young ) memanggil Eun Jae si Grim Reaper dan membuat Ibu menjawab. Eun Jae memberi Mom earful untuk mengirim teman-temannya ke rumah sakitnya lagi dan mengatakan bahwa inilah saat terakhir, atau ibunya tidak akan pernah bertemu dengannya lagi. Ibunya bertanya bagaimana dia makan dan tidur, tapi Eun Jae sudah menutup teleponnya.

Bibi Eun Jae kesal pada Mom karena telah menasehati putrinya ke tetangga saat dia tahu Eun Jae sedang sibuk. Ibu mengakui bahwa dia melakukannya karena dia kesepian. Awww. Dia mengatakan bahwa selama enam tahun terakhir, sejak suaminya menghilang setelah melakukan penipuan bank dan dia hampir berakhir di jalanan, dia harus mengandalkan Eun Jae untuk membayar semua pengeluarannya.


Dia mengakui bahwa dia merasa malu untuk tinggal dengan kakaknya tanpa cara untuk mendapatkan uang, jadi meskipun dia tahu itu mengganggu Eun Jae, dia tidak dapat menahan keinginan untuk membual tentang Eun Jae dan mengirim pasien kepadanya. Dia mengaku bahwa ketika orang-orang pulau kembali dari Seoul, mereka penuh dengan pujian karena memiliki anak perempuan seperti Eun Jae, dan ini membuat dia merasa hidupnya tidak sia-sia belaka. Itu sangat manis dan menyedihkan.

Ketika pasien Eun Jae kaya, Jang Sung-ho, bangun dari operasi, Eun Jae dipanggil ke kamarnya untuk menemui ayahnya. Ketua Jang berterima kasih kepada Eun Jae karena telah menyelamatkan nyawa anaknya, tapi dia memberikan semua pujian kepada Chief Kim karena telah menjadi guru yang hebat. Ketua Jang mengatakan bahwa dia menyukai orang-orang yang rendah hati, dan dari tempat tidurnya, Sung-ho menyindir bahwa dia menyukai orang-orang cantik seperti Eun Jae bahkan lebih.


Sebagai Chief Kim dan Eun Jae meninggalkan ruangan, Chief Kim memuji Eun Jae pada kemampuannya untuk membaca orang. Sejak Ketua Jang telah berjanji untuk menggandakan donasi perusahaannya ke rumah sakit, Chief Kim bertanya apakah Eun Jae menginginkan apapun. Dia menyebutkan seorang pasien dari kampung halamannya, mengatakan kepada Chief Kim bahwa dia menderita kanker hati.

Chief Kim membuat panggilan agar orang tersebut pindah ke sebuah kamar pribadi dan pembekalannya dijadwalkan sesegera mungkin. Dia bahkan menawarkan untuk merawat pasien lainnya sehingga dia bisa melakukan prosedurnya sendiri. Tapi dia membuat komentar tegas bahwa meskipun ibu Eun Jae tampak orang yang tidak mementingkan diri sendiri, mungkin akan lebih baik jika dia berhenti mengirim pasien, karena Eun Jae memiliki posisi untuk mempertimbangkannya. Aduh.


Sumber : 
http://www.dramabeans.com/2017/09/hospital-ship-episodes-1-2/

Related : Sinopsis Hospital Ship Episode 1

 
Back To Top