Sinopsis Criminal Minds Episode 17 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 23 September 2017

Sinopsis Criminal Minds Episode 17 Bagian Pertama

Sinopsis Criminal Minds Episode 17 Bagian Pertama

Sun-woo dan Hyun-joon tiba di kompleks apartemen mewah tempat pembunuhan model-rumah berlangsung. Dia bertanya-tanya mengapa pembunuhnya memilih lokasi ini, dan Hyun-joon mengatakan bahwa agak mudah melakukan pembunuhan di rumah model karena tidak memiliki keamanan dan terbuka untuk umum. Di kantor NCI, Min Young dan Han merenungkan pertanyaan yang sama, dan menyadari bahwa kumpulan tersangka terlalu besar karena siapa pun bisa masuk.

Sementara Sun-woo dan Hyun-joon memeriksa lokasi kejadian, mereka melihat betapa bersihnya apartemen itu, meski terjadi pembunuhan. Ini aneh, terutama sejak pembunuhan pertama tampak lebih impulsif. Tim alasan bahwa pelakunya telah menjadi lebih terarah dalam tindakannya, sama seperti penjahat dari kasus penembak drive-by. Nana menemukan kasus penyerangan serupa yang terjadi di rumah model seminggu yang lalu, dan tim tersebut memutuskan untuk mengunjungi korban tersebut.


Di rumah model, Sun-woo dan Hyun-joon mengetahui bahwa pelakunya tinggal di TKP sampai pagi, bahkan menikmati mandi. Sun-woo merasa aneh bahwa pelakunya tidak takut untuk meninggalkan jejak kehadirannya namun masih membersihkan noda darah di ruang tamu. Mengingat kata-kata Han, Hyun-joon mengatakan bahwa si pembunuh mungkin telah dibersihkan hanya karena apartemennya kotor, bukan menyembunyikan bukti.

Meskipun menderita PTSD, korban serangan setuju untuk bertemu dengan NCI, dan memberitahu mereka tentang insiden tersebut. Bekerja sebagai tukang pijat, korban pergi keluar malam itu setelah menerima telepon, dan seorang pria dengan topi menyeretnya ke rumah model. Dia menolak mengikutinya, mempertanyakan mengapa mereka tidak berada di rumahnya, jadi pria itu mulai memukulinya.


Ki-hyung dengan hati-hati bertanya bagaimana dia lolos, tapi korban hanya bisa menebak bahwa pria tersebut membiarkannya pergi karena anaknya. Dia memohon penyerang itu untuk menyelamatkan nyawanya karena dia adalah ibu tunggal, dan tiba-tiba panggilan dari anaknya membuat pria itu berhenti cukup lama agar korban bisa melarikan diri.

Korban ingat bahwa ia mengenakan pakaian lusuh, tergagap, berbau alkohol, dan memegang sesuatu di tangannya. Dia memberikan deskripsi samar tentang benda runcing itu, dan Han benar menebak bahwa itu adalah pipa ledeng, yang sering digunakan dalam konstruksi. Kemudian Min Young menerima update dari unit forensik bahwa pelakunya menggunakan obat perancang yang poten pada korban terakhirnya.

Nana memanggil Sun-woo untuk memberitahunya tentang hubungan yang dia temukan di antara dua korban pembunuhan tersebut. Keduanya bekerja paruh waktu sebagai "mitra kencan" di sebuah situs web, namun dia tidak menemukan akun online yang tumpang tindih.

Semua orang berkumpul untuk membahas kasus ini, dan sejauh ini mereka tahu bahwa si pembunuh memiliki khayalan tentang rumah tersebut, dan begitu fantasinya berakhir, dia membunuh korbannya. Mereka juga menduga bahwa pelakunya memilih korban berdasarkan trauma masa lalu, dan mengingat kesaksian korban penyerangan tersebut, tersangka kemungkinan bekerja dalam konstruksi.

Mereka juga mencatat penggunaan narkoba dalam pembunuhan kedua, yang bisa berarti pembunuh tersebut adalah seorang pecandu yang mencari zat kuat. Jika itu yang terjadi, Hyun-joon dengan muram mengatakan bahwa pembunuhan lain akan segera terjadi, meski tidak secara khusus dilakukan di rumah model. Ki-hyung mengakhiri pertemuan tersebut, mengatakan kepada kelompok tersebut bahwa biarpun pelakunya memilih lokasi yang berbeda, dia tidak akan melepaskan fantasinya.


Pembunuhnya memasuki gedung apartemen yang dilapisi dengan tanda "untuk dijual", dan di dalam, dia memilih korban baru dari situs kencan. Wanita muda yang dihubunginya tiba di apartemen, dan melihat semua tanda itu, dia ragu-ragu bertanya apakah mereka bisa pergi ke hotel sebagai gantinya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan membayar ekstra nya, jadi wanita itu dengan enggan mengikutinya masuk.

Apartemen itu kosong kecuali meja makan dengan makanan yang sudah disiapkan, dan si pembunuh duduk wanita itu saat ia pergi ke kamar mandi untuk menyiapkan bak mandinya dengan kelopak mawar. Tumbuh gugup, wanita tersebut meminta pelakunya dan meminta untuk pergi karena sakit kepala. Ekspresi pembunuh itu berubah dingin saat dia meraih wanita itu dan bertanya apakah dia tidak menyukai tempatnya. Begitu menyeramkan. Sementara itu, seorang pekerja memasuki gedung untuk menempatkan selebaran di apartemen.

Karena pendarahan akibat luka di kepala, wanita tersebut meminta pembunuhnya untuk membebaskannya, tapi dia tersenyum padanya sambil memegang kunci yang berdarah-dia baru saja mulai. Tiba-tiba, mereka mendengar ketukan di pintu, dan pekerja tersebut memasuki apartemen. Si pembunuh menyapa pekerja itu sebagai pegawai dari kantor real estat terdekat, dan melarangnya masuk.

Meskipun awalnya dia berpendapat dengan si pembunuh, pekerja tersebut melihat wanita itu merosot ke dinding dan pergi, pura-pura tidak melihat apapun. Begitu di aula, dia memanggil polisi dan buru-buru menaiki tangga. Tepat seperti jawaban petugas polisi, si pembunuh memukul pekerja itu dengan kunci pasnya, membuatnya terjatuh menuruni tangga dan sampai kematiannya.


Keesokan paginya, polisi dan NCI menyelidiki TKP, tapi selain mayat dan senjata, tidak ada bukti lain. Korban perempuan ini terlihat berbeda dari yang lain, dan keadaan berantakan dari TKP menunjukkan kepada tim bahwa pembunuhan adalah motif utama pelakunya saat ini. Hyun-joon juga menebak bahwa pembunuhnya mungkin nomaden sejak dia memilih tinggal di rumah kosong.

Nana menemukan tersangka yang menyerupai deskripsi korban penyerangan dan memberitahu Ki-hyung bahwa tersangka sedang menuju lokasi pembangunan jembatan layang. Hyun-joon pergi untuk menyelidiki lebih jauh, dan Ki-hyung menyuruh Min Young untuk melepaskan semua informasi itu ke pers. Mereka akan membutuhkan pertolongan jika pelakunya benar-benar seorang gelandangan.

Hyun-joon dan seorang perwira mewawancarai beberapa pria tunawisma di lokasi konstruksi, tapi pria lain mendongak dengan gugup saat Hyun-joon menunjukkan foto-foto pelakunya. Meraih tas, pria tunawisma itu buntu, dan secara naluriah, Hyun Joon mengejarnya. Si tunawisma meraih tongkat dan bergoyang liar di Hyun-joon, tapi Hyun-joon mengeluarkan tongkatnya dan dengan mudah menangkapnya.

Min-young berbicara kepada pers, memberi tahu mereka tentang penyebab NCI tentang pelakunya, dan konferensi persnya diputar di latar belakang di pusat konseling. Seorang pria yang terlihat seperti pembunuh (tapi tanpa tahi lalat di hidungnya) mengenakan setelan bersih dan berbicara dengan seorang wanita yang berterima kasih atas bantuannya. Dia memanggilnya Pak Kang, tapi perhatiannya beralih ke televisi saat Min Young memberikan laporannya.


Hyun-joon menginterogasi orang tunawisma tersebut, menanyakan di mana dia mendapatkan barang-barang plumb dan korban, dan menunjukkan pria itu sebuah sketsa komposit tentang si pembunuh. Pria tunawisma itu mengakui dia sebagai seseorang bernama "Kang", dan mengatakan pada Hyun-joon bahwa dia hanya bermaksud mengintip tas Kang karena ingin tahu.

Sebagai orang gelandangan panik, Hyun-joon menggelengkan kepalanya ke arah Ki-hyung yang sedang menonton dari ruangan lain.

Min-young melapor kepada Ki-hyung bahwa tidak ada tip yang mereka dapatkan dari masyarakat telah berhasil, tapi Han mendapat kabar baik: Mereka mendapat petunjuk dari perusahaan konstruksi.

Sun-woo dan Han pergi ke perusahaan konstruksi dimana orang yang bertanggung jawab menyerahkan mereka sebuah arsip dari seorang pegawai masa lalu. Dia mengatakan kepada mereka bahwa pria itu banyak minum dan bertingkah seperti tempat yang mereka bangun adalah rumahnya, bahkan menggambar simbol plumb di langit-langit, jadi mereka akhirnya memecatnya. Sayangnya, catatan karyawan semuanya palsu, dan tim tidak memiliki cara untuk mengidentifikasi dirinya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/criminal-minds-episode-17/

Related : Sinopsis Criminal Minds Episode 17 Bagian Pertama

 
Back To Top