Sinopsis Age of Youth 2 Episode 9 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 25 September 2017

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 9 Bagian Pertama

EPISODE 9: "Saya menjadi bekas luka" #paradiselost

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 9 Bagian Pertama

Teman serumah membaca surat jahat yang ditemukan Eun, dan Ye-eun menafsirkannya sebagai ditujukan kepadanya. Merobek, dia bertanya-tanya, "Apa yang telah kulakukan? Apa yang telah saya lakukan untuk memprovokasi ini? "Teman-teman serumah lainnya memperhatikannya tanpa suara saat dia bergegas masuk ke kamarnya.

Heimdal bersiap untuk melakukan demonstrasi di depan Oh & Park lagi, tapi kali ini dia dipaksa oleh keamanan untuk berdiri lima meter dari gedung. Setelah penjaga keamanan masuk kembali ke dalam, dia kembali beberapa langkah dan meringis saat Jin-myung melewatinya, mengabaikannya.

Jin-myung menyerahkan empat kontrak penghentiannya kepada pimpinan timnya serta rincian mengenai Heimdal, kemudian kembali bekerja dengan efisien.


Eun zona keluar selama kuliah, dan Ye-ji mencoba untuk menghiburnya dengan menyarankan bahwa mereka pergi makan makanan favorit Eun. Eun acuh tak acuh setuju untuk segalanya, dan khawatir Ye-ji menuntut untuk mengetahui apa yang salah dan jika dia sangat sedih untuk meninggalkan Belle Epoque. Eun tidak menjawab, jadi Ye-ji menyusuriinya, mengomel untuk mencari tahu apa yang salah.

Ye-eun menunjukkan surat itu kepada teman-temannya Kyung-ah dan Yoo Kyung. Kyung-ah bertanya-tanya apakah surat itu ditulis oleh Eun, karena aneh bagi seseorang untuk pindah ke rumah hanya karena surat acak. Tapi Ye-eun tidak meragukan Eun karena mereka tidak memiliki darah buruk.


Yoo-kyung mempertanyakan apakah Ye-eun adalah penerima surat yang benar, karena surat itu ditujukan ke rumah, bukan orangnya. Tapi Ye-eun nampaknya yakin bahwa teks dan surat ini selaras, dan dia adalah sasarannya.

Yoo-kyung menggigit kukunya saat ia mencoba memikirkan siapa pelakunya, dan Kyung-ah menatapnya dengan curiga. Kyung-ah menunjukkan bahwa Ye-eun menunggu untuk melapor ke polisi, karena mereka mungkin tidak dapat berbuat banyak untuk membantunya dengan bukti ini.

Saat teman pergi, Eun tiba di rumah dan mulai berkemas. Dia pergi keluar untuk mengambil kotak untuk barang-barangnya, dan Jang-hoon bercanda bertanya apakah dia pindah. Dia terkejut saat dia membenarkannya, dan dia bertanya kapan dia akan pergi ke tentara. Dia bilang dia akan berangkat tanggal 23 Oktober, dan dia mengatakan kepadanya untuk sembuh.

Eun mendapat telepon dari Ji-won untuk bertemu di kampus mereka, dan bertemu dengan Eun Jae di sana terlebih dahulu, berkeringat karena berlari sepanjang jalan. Eun Jae menyeka beberapa keringatnya dengan tisu, dan teman-temannya berjaga-jaga di latar belakang (oh, salah paham waspada!). Ji-won tiba dan membagikan misinya: Temukan toko buku tempat Eun menemukan surat itu.

Trio ini meralat jalan Eun melalui toko buku, dan dia menemukan tempat di mana dia menemukan buku itu - Delayed Justice - yang jatuh dari rak. Di konter, dan Ji-won meminta informasi kontak dari penjual buku tersebut, karena mereka menemukan surat "sangat penting" dan ingin mengembalikannya kepada pemiliknya.


Wanita toko buku itu ragu pada awalnya, tapi mereka beruntung-dia mencari informasi dan mengatakan bahwa dia dapat menemukan informasi kontak penjual dengan melewati kuitansi mereka. Hal-hal menjadi sedikit canggung saat wanita itu bertanya apakah itu surat cinta, melamun membayangkan surat cinta pink yang ditulis dengan pulpen.

Lindungilah Ji-won bahwa surat itu berwarna merah jambu, dan wanita itu menjerit senang. Dia mendapat begitu ke dalam penglihatan romantisnya bahwa dia mengabaikan pelanggan yang menunggu untuk membantu trio tersebut menemukan pemilik surat itu. Ketika dia menemukan informasi kontak, Ji-won memanggil nomornya, tapi jumlahnya tidak ada.

Wanita toko buku tersebut mengatakan bahwa orang sesekali menuliskan informasi palsu, namun penyidik ​​Ji-won mengidentifikasi jejak lainnya: Penjual buku tersebut menjual 37 buku ke toko ini. Mereka mengambil daftar judul dan melanjutkan pencarian mereka.

Heimdal bertemu dengan Jin-myung dan atasannya, Team Leader Jo, yang melakukan semua pembicaraan. Pemimpin Tim Jo menunjukkan kepada Heimdal catatan investasi perusahaan di Asgard dan mengatakan bahwa tidak ada gunanya baginya untuk melanjutkan secara individual saat anggota yang diakhiri lainnya pindah.


Pemimpin Tim Jo mengklaim bahwa perusahaan tersebut tidak berjalan dengan baik secara finansial - mereka tampaknya benar-benar melakukan hal yang baik bagi investor mereka. Dia mengeluarkan kontrak penghentian dan mencoba membujuk Heimdal untuk membantu mereka dengan menandatangani kontrak, karena dia adalah bagian dari keluarga Oh & Park selama tujuh tahun.

Tapi Heimdal tidak jatuh ke dalam jebakan dan berdebat dengan menggunakan logika Tim Leader Jo terhadapnya: bahwa mereka seharusnya tidak memperlakukannya seperti ini jika dia keluarga. Dia tahu bahwa dia dipecat karena tidak memiliki popularitas dan mengatakan bahwa jika Asgard telah sukses dan ingin keluar dari kontrak mereka lebih awal, perusahaan tersebut akan melakukan protes - dan karena itu, dia juga memiliki hak untuk melakukan demonstrasi.

Pemimpin Tim Jo menjatuhkan façade ramahnya dan berbicara terus terang tentang Asgard yang tidak berbakat dan tidak layak untuk investasi. JIn-myung mendengarkan dalam keheningan yang tidak nyaman kepada Pemimpin Tim Jo yang memanggang Heimdal tentang orang-orang yang tidak berbakat selalu menyalahkan orang lain atas kemalangan mereka.

Heimdal tidak mundur dan bertanya mengapa mereka memilih mereka di tempat pertama jika mereka begitu tidak berbakat. Dia menuntut permintaan maaf karena salah membaca bakat mereka dan memilihnya. Pemimpin Tim Jo menggigit lidahnya dan meminta maaf secara tidak tulus, kemudian meminta Heimdal menandatangani kontrak penghentian. Heimdal menolak dan meninggalkan ruang pertemuan.

Fangirls duduk di luar gedung saat Heimdal kembali ke demonstrasi, dan mereka bertanya kepadanya (memanggilnya "ajusshi") siapa dia. Heimdal menari dan menyanyikan salah satu lagu Asgard, tapi gadis-gadis itu dengan cepat kehilangan minat dan mengabaikannya. Ouchie, garam pada luka-lukanya.


Di rumah, Jin-myung bergabung dengan yang lain dalam mencari petunjuk di buku-buku lain yang dijual oleh pemilik surat itu. Ji-won menjelaskan tiga kasus bahwa seseorang akan menjual begitu banyak buku: bergerak, mengubah setting dengan lulus atau mendapatkan pekerjaan, atau membersihkan barang almarhum orang.

Mereka mencari petunjuk tentang identitas pemiliknya, dan Eun Jae membaca dengan keras kutipan yang digarisbawahi: "Orang baik selalu menyalahkan diri sendiri jika seseorang mulai menyerang mereka. Orang jahat tidak pernah menganggap diri mereka salah. "Ji-won menemukan yang lain dan membacanya:" Pikiran bahwa tinggal di sini lebih tragis daripada kematian di sini membuatku gila. "

Eun menemukan jalur lain: "Depresi adalah penyakit seluruh tubuh - bukan hanya penyakit jiwa - jadi cukup menggerakkan tubuh Anda untuk memperbaiki kondisi Anda." Berdasarkan teks yang digarisbawahi, mereka berasumsi bahwa orang ini pasti suram.

Ye-eun melangkah keluar ke lorong dengan langkah kaki yang berat, dan Eun memerhatikannya dengan tatapan bersalah. Eun bertanya bagaimana cara menangani sewa saat dia bergerak, dengan asumsi kepergiannya adalah kepastian, tapi teman serumah berpikir sebaliknya. Eun pasti perlu membayar uang sewa sebulan, jadi mereka menyarankan agar dia bertahan sampai akhir bulan itu.

Eun terkejut dengan reaksinya dan bertanya apakah benar-benar oke jika dia terus tinggal di sana. Ji-won mengatakan bahwa terserah kepada Eun untuk memutuskan apakah akan tinggal di sana atau tidak, dan mereka meyakinkannya bahwa mereka tidak memiliki perasaan yang sulit. Eun masih merasa bersalah tentang Ye-eun, tapi mereka terganggu oleh kutipan lain.


Jin-myung berbunyi: "Ketika para ilmuwan melakukan eksperimen-entah itu bakteri, tikus, atau manusia-mereka mengidentifikasi ciri-ciri baru dan membandingkannya dengan kontrol. Kontrol tidak dicatat dalam sejarah. Kita tidak akan pernah tahu apa yang akan terjadi - kita hanya bisa berspekulasi. "Jin-myung menggunakan kutipan itu untuk menjelaskan bahwa bahkan jika Eun telah memberi tahu mereka tentang surat itu sebelumnya, mereka tidak dapat memprediksi apa yang akan terjadi. Dia memikirkan situasi Heimdal dan menyuruh Eun untuk tidak memuntir dirinya sendiri tentang hal itu.

Ji-won menunjukkan bahwa Eun harus begitu tergerak oleh kemurahan hati mereka dan meminta rasa terima kasihnya dalam bentuk ramyun. Eun pura-pura enggan tapi pergi ke dapur dengan sedikit protes.

Eun membuang sampah dengan sebuah rintangan di langkahnya, dan Jang-hoon terlihat bingung dengan mood smiley-nya. Dia dengan senang hati mengatakan kepadanya bahwa dia tidak pindah, dan dia bertanya dengan menggoda jika dia bahagia bahwa mereka tidak akan dipisahkan. Eun terlalu senang untuk membuat komentar sinis dan hanya tersenyum kembali saat ia berjalan ke rumah.

Heimdal melanjutkan protes satu orangnya, dan saat dia mencoba menggunakan kamar mandi Oh & Park, dia diblokir oleh satpam. Dia kembali ke jabatannya, di mana dua teman sekamarnya yang tertunda sedang menunggu, dan dia sangat senang memiliki perusahaan. Tapi rekan-rekannya mencoba membujuknya untuk melepaskan demonstrasi yang tidak berguna karena dia hanya akan menyakiti dirinya sendiri dalam prosesnya.


Di Belle Epoque, Ji-won merangkum temuan mereka ke Ye-eun: Pengirim surat itu menulis sepucuk surat untuk Ye-eun sekitar Natal, berpikir Ye-eun menghancurkan hidup mereka. Mungkin mereka belum tahu alamat Ye-eun sampai saat itu, dan delapan bulan kemudian, pengirimnya mulai mengancamnya melalui teks.

Ji-won merombak garis waktu yang dimulai dengan cuti Ye-eun dari sekolah. Awalnya, Ye-eun mengambil cuti tahun lalu karena dia lebih malu dari apapun, tapi gejala paniknya yang sebenarnya mulai muncul pada bulan Februari. Ancaman hanya dimulai setelah kondisi Ye-eun membaik, jadi Ji-won menyimpulkan bahwa orang ini telah mengawasi Ye-eun, dan bertindak begitu Ye-eun tampak lebih bahagia.

Ye-eun berkata dengan getir, "Itu beruntung. Itu berarti mereka tidak akan melakukan apapun untuk saya untuk saat ini. "Kemudian Eun-jae memperhatikan logo perusahaan di bagian bawah surat tersebut, dan Eun menduga bahwa surat kabar itu bisa berasal dari notepad yang dikirim oleh bisnis kepada pelanggan mereka, karena salon ibunya melakukan hal yang sama. Itu memberi trio keunggulan baru.

Trio itu keluar dan memberi pertanda bantuan Jang-hoon, menumpuk buku mereka ke sepedanya, dan dia berjalan dengan Eun Jae untuk bertanya tentang kemajuannya dengan Jong-yeol. Berjalan di belakang mereka, Eun melotot pada mereka dengan mata cemburu, sementara Ji-won memintanya untuk mengumpulkan informasi tentang perusahaan yang membuat notes. Ji-won tanpa sadar menyulut kecemburuan api dengan mencatat bahwa Jang-hoon dan Eun Jae mengenakan pakaian pasangan yang serasi, dan Eun terlihat terganggu.

Setelah kelas, teman Eun Jae bertanya tentang pacar barunya, yang berarti Eun-dia sudah bertemu mereka beberapa hari yang lalu. Eun-jae, bagaimanapun, ingat Ji-won menggoda dan berpikir dia harus berbicara tentang Jang-hoon. Dia melihat ke arah Jong-yeol, yang meliriknya tampak berwajah batu saat dia berjalan keluar kelas.


Ketika Jang-hoon kembali ke rumah, dia melihat curiga pada orang asing yang mengintai di tangga rumah. Ini adalah Ho-chang, dan perilaku gugupnya menyesatkan Jang-hoon untuk berpikir bahwa dia adalah orang sesat yang menunggu untuk melanggar wanita-wanita itu. Dia menyerang Ho-chang dan menjepitnya sampai Ye-eun kehabisan keributan, dan hanya saat Ho-chang melambai padanya apakah Jang-hoon membiarkan orang malang itu pergi.

Ye-eun dan Ho-chang duduk di bangku di luar, dan dia meminta maaf karena bertentangan dengan keinginannya. Dia hanya ingin mengecek apakah dia baik-baik saja. Dia mengingatkannya bahwa dia menyuruhnya untuk tidak datang, dan Ho-chang menjadi sangat menyesal. Tapi dia menambahkan bahwa dia juga berharap dia akan muncul, dan memegang tangannya untuk berterima kasih padanya. Ho-chang duduk tegak, tangannya dengan gugup meraih telinganya.

Ji-won terus meneliti buku pengirim surat, Delayed Justice , dan Sung-min memeriksanya. Dia bersumpah atas nama kakeknya untuk menangkap tersangka ini, dan ketika Sung-min mengingatkannya bahwa kakeknya memperjuangkan rumah mereka, dia bersumpah atas nama kakek dari pihak ibu. Ha!

Mereka bertanya-tanya bagaimana Ye-eun tidak memiliki dugaan apapun, dan Sung-min menyarankan sebuah target alternatif: Ji-won. Dia dengan keras menolak gagasan tersebut, bersikeras bahwa dia terlahir untuk dicintai. Sung-min melirik Jealous Hoobae-yang sangat melotot pada Ji-won melalui jendela-dan mengatakan Ji-won untuk terus hidup dalam kebodohan yang penuh kebahagiaan.


Heimdal dengan gigih menjaga tempatnya di depan perusahaan melalui gelombang fangirls yang menjerit dan sampai malam. Ketika Jin-myung pergi pada hari itu, dia dengan tajam bertanya apa yang ingin dia capai jika dia belum dapat meraih kesuksesan dalam lima tahun terakhir. Heimdal menegaskan bahwa mukjizat terjadi pada mereka yang bekerja keras sampai akhir dan tetap berharap bahwa dia akan berhasil besar karena ketekunannya.

Jin-myung tidak setuju dan berpendapat bahwa ketekunan tidak menjamin keajaiban, tapi Heimdal menegaskan bahwa dia akan terus mencoba. Frustrasi, Jin-myung bertanya apakah Heimdal berpikir dia memiliki bakat, dan dia menanggapi bahwa dia melakukannya. Menjatuhkan kehormatan, Heimdal mengatakan pada Jin-myung untuk mengkhawatirkan dirinya sendiri-dia belajar dengan patuh, pergi ke universitas yang baik, dan tidak pernah menemukan apa yang sangat disukainya.

Stung, Jin-myung mengatakan kepadanya untuk tidak meremehkan hidupnya. Dia mengatakan bahwa dia lebih baik dari orang seperti dia, yang hanya menyalahkan orang lain dan tidak memikirkan kekurangannya sendiri. Jika dia memiliki bakat sejati, dia akan bertahan dalam bisnis ini. "Anda tidak ingin mengakui hal ini, tapi Anda adalah sisa sisa makanan." Aduh.

Dengan tersadar oleh kata-kata kasarnya, Heimdal mendorongnya, dan dia terjatuh ke tanah. Petugas keamanan berlari untuk membantunya berdiri, dan sepertinya dia melukai pergelangan tangannya. Heimdal dengan marah berjalan pergi tanpa permintaan maaf, dan Jin-myung terlihat lebih menyesal daripada marah.

Ketika Heimdal kembali ke asramanya yang kosong, dia mendengar kata-kata Jin-myung yang tumpul tentang kurangnya bakatnya. Dia menemukan bahwa lampu dan air telah dimatikan, dan mendesah dalam kekalahan.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/age-of-youth-2-episode-9/

Related : Sinopsis Age of Youth 2 Episode 9 Bagian Pertama

 
Back To Top