Sinopsis Age of Youth 2 Episode 8 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 20 September 2017

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 8 Bagian Pertama

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 8 Bagian Pertama

EPISODE 8: "Saya menyangkal diri sendiri" #confession

Jang-hoon menghabiskan malam yang penuh badai menonton film horor di rumah. Ketika tepukan guntur bertepatan dengan ekspresi aneh dalam film tersebut, Jang-hoon menyalak ketakutan, lalu mengangkatnya ke lantai atas ke apartemen anak-anak perempuan itu.

Eun menjawab pintu dengan tabah “Apa?” Jang-hoon berpura-pura bahwa dia ada di sana untuk memeriksa mereka -Anda tahu, dalam kasus lampu mereka keluar, atau jika mereka takut dengan badai. Seiring sisa teman serumah beringsut melihat, Eun menyeringai dan bertanya apakah itu Jang-hoon yang ketakutan.


Tentu saja, dia menyangkalnya, jadi Eun mulai menutup pintunya. Dengan putus asa, dia memegangi pintu terbuka dan menawarkan beberapa alasan untuk bergaul dengan mereka, namun tertembak jatuh. Akhirnya, Eun menutup pintu di wajahnya, dan Jang-hoon bergegas kembali ke bawah.

Teman-teman serumahnya berkumpul di sekitar meja dapur untuk menatap foto Ye-eun dan Doo-young yang membelot. Gadis-gadis itu bereaksi terhadap foto itu dengan cara yang sama seperti yang mereka lakukan pada teks buruk Ye-eun: Eun-jae, Ji-won, dan Jin-myung semua berpikir kepada diri mereka sendiri bahwa itu Doo-young, sementara Eun berpikir itu pasti orangnya siapa yang menulis surat itu

Tidak seperti saat terakhir, Ye-eun ada di halaman yang sama dengan teman serumahnya: Menutupi wajahnya, dia berdecak kaget bahwa itu pasti Doo-young. Terlepas dari apa yang dipikirkan setiap orang, gadis-gadis itu dengan meyakinkan mengingatkan Ye-eun bahwa dia dikurung. Bahkan Eun pun berbicara, memberitahu Ye-eun bahwa dia seharusnya tidak takut dulu.


Ketika Jin-myung bertanya-tanya apakah Ye-eun mendengar berita terbaru tentang Doo-young, Ji-won mendorong Ye-eun untuk memanggil pengacaranya untuk mencari tahu. Saat Ye-eun menelepon, Eun meraih surat dari kamarnya dan mengembalikannya.

Setelah menutup telepon, Ye-eun dengan kosong memberitahu gadis-gadis bahwa Doo-young dibebaskan dengan pembebasan bersyarat tiga bulan yang lalu. Tidak! Teman serumahnya terlihat ngeri mendengar kabar tersebut, dan Jin-myung menyuruh semua orang untuk berhati-hati, mengingatkan mereka bahwa selain Ye-eun, anak-anak perempuan lainnya juga bisa menjadi target.

Sambil mencengkeram surat itu, Eun dengan ragu mengatakan pada gadis-gadis itu bahwa dia tidak yakin bagaimana mengatakannya, atau apakah ini terkait dengan pelecehan Ye-eun. Sama seperti Eun meletakkan surat di atas meja, bel pintu berbunyi, menyebabkan anak-anak itu menjerit ketakutan dan meringkuk di sekitar Jin-myung.

Di layar interkom mereka hanya bisa melihat bagian belakang kepala pria, tapi tidak ada yang mau mendekat ke pintu. Untuk ngeri kelompok itu, Eun mengupas dirinya sendiri untuk membuka pintu, di mana dia menemukan Jang-hoon-membawa kita kembali ke pembukaan episode tersebut.

Setelah semua kegembiraan itu, gadis-gadis itu bubar segera setelah Jang-hoon pergi (dan Ye-eun bertanya-tanya bagaimana Eun tahu itu adalah Jang-hoon di belakang kepalanya), dan Eun yang kecewa mengambil suratnya dari meja.

Keesokan harinya, Ye-eun, Ji-won, dan Eun Jae berpisah di kampus, bertukar kata-kata hati-hati. Sebagai Eun-jae menuju kelas, dia melihat Jong-yeol dan menariknya pergi untuk mengisinya dengan kabar tentang pembebasan Doo-young.


Eun Jae memintanya untuk memberi tahu dia jika kebetulan bertemu Doo-young sekitar. Melihat terserang, Jong-yeol setuju, lalu memanggil Eun-jae dan menyuruhnya untuk berhati-hati. Eun Jae melihat dia pergi, lalu berpelukan menjadi senyum penuh harap.

Di ruang berita, Ji-won langsung menuju Sungmin untuk bertanya, "Kamu hapkido, kan?" Dia ingin dia mengajari dia beberapa gerakan bela diri, dan Sung-min bertanya-tanya apa kekacauan yang dia hadapi sekarang. .

Ye-eun duduk dengan Ho-chang di tempat yang biasa di kafenya yang biasa, di mana dia menatapnya penuh harap. Dia bertanya apakah dia tidak punya apa-apa untuk dikatakan, mempertanyakan apakah dia mengerti apa yang baru saja dia katakan kepadanya.

Ho-chang menegaskan bahwa dia mendapatkan keseluruhan dari cerita mantan pacar, kemudian bersandar untuk bertanya, "Apakah dia bertarung dengan baik?" Dia mengatakan pada Ye-eun bahwa dia adalah pejuang yang mengerikan, dan Ye-eun tanya dia dengan kecewa kalau hanya itu yang harus dia katakan.

Sebagai tanggapan, Ho-chang bertanya pada Ye-eun seberapa cepat dia bisa berlari. Ketika ternyata dia anak laki-laki lebih cepat dari dia, dia mengatakan bahwa jika mereka berdua lari ke Doo-young, dia harus kabur dulu. Ye-eun bertanya apakah dia akan melarikan diri dulu jika dia lebih cepat, dan dia bilang dia akan melakukannya, supaya dia bisa memanggil polisi untuknya. Ye-eun tidak bisa menahan tawa mendengarnya.

Sung-min menyelinap di belakang Ji-won di lorong, meraihnya di headlock. Dia mengatakan kepadanya untuk mencoba langkah yang dia tunjukkan padanya sebelumnya, tapi Ji-won hanya tersenyum bahagia, membelai lengannya. LOL.


Lalu, dia menghancurkan kakinya. Menangis kesakitan, Sung-min mengancam untuk menghentikan pelajaran saat itu juga. Ji-won protes bahwa dia benar-benar membutuhkan pertolongannya, karena dia yang paling rentan: Di film, dia menjelaskan, ini adalah teman dari gadis yang dikepalai yang selalu berakhir dengan kematian.

Sung-min meyakinkannya bahwa dia tidak akan mati: "Karakter yang menyebalkan itu tidak mati dengan mudah." Saat itu, Ji-won memberikan tendangan keras ke lutut Sung-min, jadi dia meraih ekor kudanya. Ketika dia mengkhianatinya, menyuruhnya untuk melarikan diri, Ji-won menendangnya tanpa daya, mengeluh bahwa dia belum menunjukkan kepadanya langkah ini.

Saat staf ruang berita menonton tontonan itu, gerombolan hoobae yang tercela, "Dan mereka masih mengatakan mereka tidak berkencan." Itulah yang saya katakan.

Di kelas, Eun Jae menangkap Jong-yeol menatapnya, tapi dia berpaling saat dia kembali menatapnya.

Pada malam hari, Eun Jae baru saja pulang ketika ada sosok hitam yang meloncat keluar dari sekitar tikungan, itu Doo-young! Dia meraih Eun Jae dan menuntut untuk mengetahui di mana Ye-eun berada, tapi untungnya, suara Jong-yeol berdering, meneriakkan nama Eun-jae.

Doo-young langsung lepas landas, membiarkan Eun Jae terjatuh ke tanah. Jong-yeol bergegas mendekat untuk memeluknya, tapi wajahnya menjadi pucat saat dia menyadari bahwa tangannya tertutup darahnya. Tunggu apa??


Dengan menangis, Jong-yeol memberitahu Eun-jae bahwa dia menyesal dan itu semua salahnya, mengatakan bahwa dia tidak bisa mati seperti ini. Melihat lemah, Eun Jae mengangkat tangannya ke pipinya, bertanya apakah dia tahu dia menyukainya. Dan begitu saja, dia menutup matanya, dan lengannya jatuh lemas ke tanah.

Memegang Eun Jae dengan erat, Jong-yeol berteriak ke dalam malam ... dan kemudian kita kembali ke kenyataan, di mana Eun Jae ada di kelas, imajinasinya berjalan liar saat ia menatap Jong-yeol dengan air mata mengalir di wajahnya. Pfft.

Setelah dengan cepat menyeka air matanya, Eun Jae memiliki pikiran lain yang membuat wajahnya menjadi terang.

Dia membayangkan dirinya berjalan pulang lagi-tapi kali ini, saat Doo-young menagih setelah dia, Jong-yeol melempar dirinya ke jalan Doo-young, ditikam di tempat Eun Jae.

Dalam pembalikan skenario sebelumnya, Eun Jae memeluk Jong-yeol sekarat di pangkuannya. Jong-yeol mengatakan kepadanya bahwa dia tidak pernah melupakannya, dan sebelum menarik napas terakhirnya, dia mengaku, "Saya menyukaimu, Yoo Eun-jae."

Kenyataannya, Eun Jae melirik ke arah Jong-yeol lagi, menyeringai seperti loon, hanya agar senyumannya dihapus dari wajahnya saat dia dipanggil oleh profesornya.


Jin-myung hendak pergi untuk mengambil kontrak penghentian kontrak Heimdal saat dia dan timnya mendapat masalah dengan krisis yang lebih mendesak: skandal kencan yang melibatkan salah satu anggota idola mereka.

Di asramanya, Heimdal menatap kontraknya, pena di tangan. Tepat saat dia akan masuk, dia terganggu oleh meja dapur yang kotor dan menghapusnya. Setelah itu, dia mulai membersihkan setiap inci tempat berantakannya, membiarkan kontraknya tidak ditandatangani.

Di rumah, Eun memberitahu Ye-ji melalui telepon bahwa meskipun sepertinya Doo-young tidak menulis suratnya, hal itu masih bisa dilakukan. Eun bilang itu sebabnya dia berencana untuk melihat ke dalamnya sendiri, tapi segera menutup telepon saat Ye-ji mulai mengomelinya karena khawatir.

Ha, Ye-ji enlists Jang-hoon untuk bantuan dalam mengawasi Eun-Jang-hoon mencegat teman serumahnya dalam perjalanan keluar, mengatakan kepadanya bahwa Ye-ji mengancam akan membunuhnya jika terjadi sesuatu padanya. Eun retak senyuman terkecil sebelum menyapu Jang-hoon, dan dia juga tersenyum, sebelum mengejarnya.

Eun berkata pada Jang-hoon bahwa dia sedang dalam perjalanan untuk bertemu dengan Doo-young untuk mencari tahu apakah dia mengirim teks itu ke Ye-eun. Sambil mencegat rasa tak kenal takutnya, dia mengingatkan Eun betapa berbahayanya Doo-young, kemudian mengatakan kepadanya bahwa dia seharusnya tidak terlalu percaya diri dalam berurusan dengan pria hanya karena dia tinggi badan.

Ketika Eun mengabaikannya, Jang-hoon meraih pergelangan tangannya dan menyuruhnya untuk mencoba membebaskan dirinya sendiri. Eun mencoba beberapa kali untuk menarik lengannya pergi tidak berhasil, dan tampak puas, Jang-hoon mulai kuliah Eun tentang perbedaan antara pria dan wanita.


Saat itulah Eun tiba-tiba membiarkan teriakan bernada tinggi, menyebabkan Jang-hoon menjatuhkan lengannya seperti kentang panas. "Itu bagus kan?" Tanya Eun, sambil tersenyum lebar pada Jang-hoon sebelum berjalan ke depan. HA.

Di sekolah Doo-young, Eun dan Jang-hoon bertanya-tanya tentang Doo-young, tapi sepertinya tidak ada kabar tentang dia.

Saat Ho-chang menaiki rumah Ye-eun, dia meraih pergelangan tangannya erat-erat untuk melindunginya dari orang yang lewat, lalu tidak melepaskannya. Ye-eun terkejut pada awalnya dengan respon proteksinya, tapi kemudian dia tersenyum pada dirinya sendiri.

Begitu mereka sampai di Belle Epoque, Ye-eun berterima kasih pada Ho-chang sebelum beralih ke dalam. Ho-chang memanggilnya (dan dia berbalik dengan sangat cepat, heh) untuk menanyakan apakah dia mengunjungi rumahnya selama beberapa menit. Ye-eun tersenyum malu-malu dan mengatakan anak laki-laki tidak diijinkan, tapi wajahnya jatuh saat Ho-chang mengungkapkan alasan mengapa: Dia benar-benar perlu buang air kecil.

Malam itu, Eun dan Jang-hoon menghilang ke gedung bertingkat tinggi, seperti Ji-won dan Sung-min berkendara di sebuah mobil. Ah, sepertinya mereka berada di apartemen tua Doo-young, dan Ji-won mengatakan pada Sung-min bahwa mengerikan sekali untuk kembali.

Di lobi, Ji-won menggunakan taktik lama, mengaduk-aduk kotak surat untuk memastikan bahwa Doo-young masih tinggal di sana. Bersama Sung-min, dia menuju lift.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/age-of-youth-2-episode-8/

Related : Sinopsis Age of Youth 2 Episode 8 Bagian Pertama

 
Back To Top