Sinopsis School 2017 Episode 13 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 31 Agustus 2017

Sinopsis School 2017 Episode 13 Bagian Pertama

Sinopsis School 2017 Episode 13 Bagian Pertama

Tae-woon dan Eun-ho balok satu sama lain di tangga sekolah, bersenang-senang di saat pertama mereka menjadi pasangan resmi. Ah, mereka bahagia membuatku bahagia.

Eun-ho pulang malam itu untuk menemukan orang tuanya minum di luar dalam perayaan-mereka telah melacak teman yang kabur dengan uang mereka! Ibu dan Ayah menjelaskan bahwa meskipun dia tidak dapat mengembalikan uang itu dengan segera, dia berjanji untuk membayarnya kembali sedikit demi sedikit pada hari pertama setiap bulannya.

Dengan kata-kata "hari pertama," bagaimanapun, Eun-ho ingat dengan mudah bahwa hari ini adalah hari pertamanya sebagai pacar Tae-woon. Hee. Saat Eun-ho cekikikan pada dirinya sendiri, Ibu dan Ayah menatapnya dengan bingung, salah menafsirkan kebahagiaannya karena lega karena mereka telah menemukan teman Ayah.



Di kamarnya malam itu, Eun-ho praktis meleleh dalam kegembiraan tercinta saat dia menghidupkan kembali setiap saat pengakuan tersebut. Sambil memekik kegirangan, dia berguling-guling di ranjang, menelusuri hati ke bantalnya. Tae-woon, sementara itu, mengingat adegan yang sama dengan sangat berbeda, melangkah keluar dari kamar mandi dengan kemejanya dibuka kancing dengan tidak senonoh dan bergoyang ke Bangtan Boys "Boy in Luv" saat dia menghidupkan kembali pengakuan Eun-ho dan melakukan tarian kemenangan yang memalukan. LOL.

Ketika Tae-woon memanggil Eun-ho malam itu, dia menjawab dengan malu-malu saat dia bertanya apa yang dia inginkan, dengan jelas mengharapkan jawaban lucu dan romantis. Sebagai imbalannya, bagaimanapun, Tae-woon menjawab: "Saya ingin memesan beberapa pengiriman ayam." HA. Dia coos bahwa ia sangat merindukan ayam sehingga ia tidak bisa tidur malam ini jika ia tidak mendapatkan ayam . Eun-ho mengancam untuk mengalahkan dia dengan kaki ayam dan menutup telepon, bergumam sendiri: "Ayam? Ha!"

Potong ke: Eun-ho menyelinap ke dapur untuk mencuri beberapa ayam untuk Tae-woon. Sayangnya, adik Eun-ho menangkapnya dengan tangan merah, dan mulai mengadu pada Ibu sampai Eun-ho cepat menyuapnya untuk tetap diam.


Ketika dia menyelinap keluar rumah dengan ayam di tangan, bagaimanapun, Tae-woon sudah menunggu di luar restoran sambil menyeringai. Bingung, Eun-ho bersikeras bahwa dia baru saja melahirkan di tempat lain, tapi dia melihat melalui kebohongannya.

Dia cemberut, menyuruhnya untuk tidak menggodanya seperti itu, tapi tiba-tiba dia memotongnya. "Saya ingin bertemu dengan Anda," katanya. Memeluk wajahnya di tangannya, Tae-woon melanjutkan, "Saya tidak bisa tidur karena saya ingin melihat Anda begitu banyak. Aku ingin melihat ... ayamnya, sangat banyak. "LOL.

Dengan jengkel, Eun-ho mulai melempar pukulan ke arahnya, tapi dia menangkapnya dengan pergelangan tangan dan menggoda dia lagi sampai mereka setengah gulat, setengah menari dalam tawa cekikikan. Ahhhhh sangat imut.


Dalam sulih suara, Sa-rang mengatakan: "Hubungan antara orang-orang memberi tahu Anda jenis orang mereka. Seperti yang pernah dikatakan seseorang, 'Hubungan mulai gagal bukan dari insiden besar, tapi dari kesalahpahaman sepele.' "Seperti yang dibicarakan Sa-rang, kita melihat Eun-ho bangkit dari tempat duduknya untuk menghubungi teman barunya Bo-ra, sementara Sa-rang dan Young-gun melihat interaksi dalam keheningan yang tidak nyaman.

Keesokan paginya, Sa-rang dan ibunya menonton Tae-woon mendorong Eun-ho ke dinding di belakang sekolah. Mereka hanya menggoda, bertengkar tentang betapa tampannya dia-tapi Sa-rang dari kejauhan, sepertinya dia mengganggunya. Ngeri untuk keamanan Eun-ho, Sa-rang meraih sapu dan menuntut pada Tae-woon, berteriak padanya untuk berhenti mengganggu temannya. LOL.

Eun-ho bergegas menghentikan Sa-rang dari menyerangnya, merasa malu saat dia mengaku bahwa Tae-woon adalah pacarnya. Pada kata-kata Eun-ho, Tae-woon muncul kesombongan dan smirks di Sa-rang, mengulangi, "Pacar." Ha.

Eun-ho akhirnya menumpahkan semuanya ke Sa-rang, menjelaskan bahwa Tae-woon sebenarnya adalah X selama ini, dan mereka mulai berkencan kemarin. Eun-ho meminta maaf karena telah menyimpan rahasia besar begitu lama, tapi Sa-rang hanya bertanya apakah Tae-woon adalah orang baik. Ketika Eun-ho segera terus dan terus tentang setiap kualitas baiknya, Sa-rang tersenyum sedih saat dia mendengarkan.

Kemudian pada hari itu, Sa-rang pergi ke tempat persembunyian geng untuk pertama kalinya, hanya untuk menemukan bahwa Dae-hwi dan Bo-ra sudah terbiasa dengan tempat itu. Saat dia melihat Dae-hwi dan Bo-ra belajar dan Eun-ho menggoda Tae-woon tentang gambar yang dia potret darinya, orang-orang miskin Sa-rang mendesah pada dirinya sendiri, terlihat sangat kesepian dan ditinggalkan.


Di kelas, teman-teman kaya Bit-na bertanya pada Nam-joo tentang perusahaan ayahnya lagi. Nam-joo dengan gugup menghindari menjawab, tapi saat dia bertanya mengapa mereka bertanya, mereka menjawab dengan tergesa-gesa, "Kami hanya ingin melihat berapa banyak yang Anda buat." Eep.

Bit-na melotot pada Nam-joo, bertanya apakah dia benar-benar berpikir mereka tidak akan tahu tentang kebohongannya. Dae-hwi masuk pada saat itu dan menuntut untuk mengetahui apa yang sedang terjadi. Anak-anak kaya mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak melakukan kesalahan apapun sebelum mengumumkan ke seluruh kelas bahwa Nam-joo adalah pembohong.

Dipermalukan melampaui kata-kata, Nam-joo bergegas keluar dari ruangan sambil menangis, dengan Dae-Hwi memanas di ekornya. Dia mencoba untuk mengatakan kepadanya bahwa kebenaran pasti akan keluar, tapi Nam-joo menyuruhnya untuk pergi, dan bahwa dia baik-baik saja dengan putus sekolah yang mengerikan ini.


Dae-hwi kembali ke kelas untuk mencari anak-anak kaya yang tergantung di luar pintu, bergosip tentang Nam-joo. Ketika salah satu dari mereka menghentikan Dae-Hwi untuk bertanya apakah dia putus dengannya karena kebohongannya, Dae-Hwi menariknya dari kerah dengan marah: "Apakah ini menyenangkan bagimu?" Dia menggeram. Dia mengancam untuk membunuh mereka jika mereka menjalankan mulut mereka lagi.

Seiring Dae-hwi pergi, Tae-woon membanting anak-anak dari belakang, menawarkan permintaan maaf yang tidak tulus sebagai gantinya. Ketika mereka menghadapi dia, bagaimanapun, Tae-woon segera menantang mereka: "Mau mencoba saya?" Sialan. Anak-anak kaya dengan cepat mundur, dan Tae-woon kembali ke tempat duduknya, memberi tepuk tangan Dae-hwi pada punggungnya saat dia lewat. Sangat romantis.

Kemudian, Tae-woon menemukan Dae-hwi di bangku di luar dan melemparinya minuman dingin. Duduk di sampingnya dalam diam, Tae-woon menghiburnya dengan persahabatannya yang diam.


Petugas Han bertemu dengan Young-gun dengan teman-teman pemberontaknya hari itu, mengingatkannya bahwa inilah saatnya bekerja. Young-gun mulai menolak, tapi akhirnya menyerah saat Petugas Han mengancam untuk mengoceh tentang kebiasaan merokok mereka.

Sama seperti senapan Young mulai dengan Petugas Han, bagaimanapun, Bo-ra berlari ke arahnya di tangga. Bo-ra memuji Young-gun karena diduga menangkap seorang perebutan tas, tapi Young-gun hanya membentaknya agar tidak berbicara dengannya sebelum menyerbu. Saat Bo-ra mendesah karena kecewa, Petugas Han memuji usahanya yang gagah berani dan mendorongnya untuk terus mencoba: "Jika Anda terus mengetuk, pintunya akan dibuka suatu hari nanti," katanya.


Sa-rang berjalan dengan susah payah pulang pada akhir hari, terlihat seperti depresi dan kesepian seperti biasanya. Syukurlah, Kyung-woo menangkapnya, mengacak-acak rambutnya dan memperhatikan mood buruknya. Melihat Masalah yang sedang berjalan pada saat itu, Kyung-woo mengatakan kepadanya bahwa dia tahu persis apa yang akan membantu. Sebagai jam tangan Sa-rang, Kyung-woo bergegas ke Issue untuk menyatakan bahwa dia membutuhkannya. Masalah berkedip padanya dalam kebingungan.

Potong menjadi: Isu yang jengkel, nonton Sa-rang dan Kyung-woo nikmati minuman mereka di kafe. LOL. Ketika masalah bertanya apakah dia benar-benar harus duduk di sini sepanjang hari, Kyung-woo berkata, "Anda bisa tahan jika Anda mau." Masalah mengeluh tentang perlakuan kasar Kyung-woo, tapi Kyung-woo dan Sa-rang mengatakan kepadanya bahwa dia semua. Kekhawatiran meleleh karena dia.

Kyung-woo bertanya apakah Sa-rang merasa lebih baik, dan dia mengucapkan terima kasih padanya sambil tersenyum. "Anda benar-benar memiliki bakat untuk membuat orang merasa nyaman," katanya kepadanya. Saat mereka saling tersenyum, Isu buruk hanya melotot pada mereka, menuntut untuk mengetahui apa yang sebenarnya dia lakukan di sana. Lol.


Dae-hwi menunggu di luar rumah Nam-joo sampai dia pulang, tapi dengan cepat bersembunyi sebelum dia melihatnya. Dia memperhatikan saat dia masuk ke dalam.

Saat makan siang keesokan harinya, Eun-ho mengeluh bahwa makan siang sekolah sepertinya semakin kecil dan kecil, mengerang karena dia menginginkan sesuatu yang lezat untuk dimakan. Tae-woon segera melompat ke arah itu, memanggilnya tanpa tahu malu untuk mengatakan hal seperti itu di depan yang lain: "Anda jelas meminta saya untuk membelikan Anda sesuatu yang lezat besok, hanya kami berdua, karena ini adalah akhir pekan!"

Eun-ho mendesis padanya untuk diam, tapi Tae-woon hanya berdiri, dengan keras menyuruhnya berdandan besok sebelum pergi. Hee. Eun-ho menatap dengan malu sebelum mengejarnya memukulinya. Di meja, Bo-ra tersenyum pada kejenakaan mereka sebelum berbalik untuk melihat Sa-rang terlihat kesepian dan tertekan lagi. Ah, sayang


Keesokan harinya, Eun-ho melakukan yang terbaik untuk berdandan untuk berkencan dengannya dengan Tae-woon, mencoba segala jenis makeup dan gaya rambut yang tidak biasa baginya. Ketika akhirnya berhasil menguasainya, dia tersenyum pada cermin dengan puas.

Tae-woon menunggu Eun-ho di luar saat kakaknya datang, mencatat bahwa Tae-woon sering berkeliaran di rumah akhir-akhir ini dan menyuruhnya menaikkan standarnya, lol. Saat itu, Eun-ho keluar dari rumah, semua boneka, dan Tae-woon menatap rahangnya yang kendur dan tak bisa berkata apa-apa. Begitu. Imut.


Setelah menonton film bersama, Tae-woon membuat Eun-ho memegang popcorn dan kedua minuman mereka saat mereka berjalan kembali sehingga dia bisa memeluknya. Ketika dia bertanya mengapa dia harus menahan segalanya, Tae-woon membungkuk untuk mencium pipinya, mengatakan kepadanya, "Inilah alasannya."

Bingung dengan kelancaran gerakannya, Eun-ho bergegas pergi dengan malu, menyeringai dari telinga ke telinga sambil meratap bahwa mereka bergerak terlalu cepat, ha.


Mereka memainkan permainan anak jalanan untuk hadiah, dan Tae-woon merindukan setiap target sementara Eun-ho memukul setiap orang. Dia cemberut dan bersikeras bahwa itu karena dia tidak berkonsentrasi, sementara Eun-ho memenangkan hadiah boneka beruang dan menggosoknya di wajahnya, hee.

Setelah itu, Tae-woon mengantarkan mereka ke taman terpencil yang damai dengan sepeda motornya. Saat Eun-ho bertanya di mana mereka berada, Tae-woon menjelaskan bahwa di sanalah ibunya berada. Dia menunjukkan kepadanya sebuah pohon tinggi dengan tanda yang menandakan nama ibunya, mengatakan kepadanya bahwa dia meninggal saat dia masih muda dan bahwa dia telah berjanji kepada ayahnya bahwa mereka hanya akan mengunjunginya pada hari-hari yang sangat membahagiakan. Eun-ho tersenyum pada implikasi bahwa hari ini adalah salah satu dari hari-hari itu.


Berdiri di depan pohon, Tae-woon menyuruh Eun-ho untuk mengenalkan dirinya pada ibunya. Ketika dia memperkenalkan dirinya dengan nama, Tae-woon diam-diam ke pohon: Dia adalah pacarku! Awww.

Sebagai Eun-ho dan Tae-woon duduk di taman cerah, semilir, dia tertidur di bahunya. Tae-woon tersenyum padanya, membelai rambutnya dari wajahnya saat dia tidur.

Di sekolah keesokan harinya, Dae-hwi berpaling menatap meja kosong Nam-joo di sampingnya. Eun-ho menangkap ekspresi melankolis dan mendesah pada dirinya sendiri.



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/school-2017-episode-13/

Related : Sinopsis School 2017 Episode 13 Bagian Pertama

 
Back To Top