Sinopsis School 2017 Episode 12 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 26 Agustus 2017

Sinopsis School 2017 Episode 12 Bagian Kedua

Ibu dan anak perempuannya sampai di sebuah restoran mewah, di mana meski ada demonstrasi Sa-rang, Ibu memerintahkan mereka makanan yang mahal. Mom mengatakan bahwa dia masih muda dan sehat, jadi dia masih punya banyak waktu untuk memberi Sa-rang hal-hal yang dia inginkan.

Dia bilang itu menghina Sa-rang untuk sangat khawatir tentang dia, dan mengatakan kepada putrinya untuk bertindak seperti anak-anak lain, untuk hanya memikirkan dirinya sendiri dan tidak khawatir dengan ibunya lagi. "Biarlah aku menjadi ibu untuk isi hatiku juga," katanya. Dengan air mata mengalir di pipinya, Sa-rang mengangguk.

Sa-rang berhenti di tempat Eun-ho setelah makan malam, dan Eun-ho bertanya apakah Sa-rang benar-benar beralih gigi untuk persiapan ujian perguruan tinggi. Sa-rang bilang dia akan mengikuti ujian tiruan untuk memulai, karena dia tidak tahu apa yang dia sukai atau mimpinya dulu.


Sinopsis School 2017 Episode 12 Bagian Kedua

Eun-ho melewati buku persiapan ujiannya ke Sa-rang, bercanda bahwa yang dia lakukan hanyalah membawa buku-buku itu. Sa-rang dengan cerah mengatakan kepadanya bahwa mereka akan menyelesaikan soal-soal tes, bersama dengan kehidupan mereka, dan keduanya saling bertukar lima yang lucu.

Di luar sekolah, Petugas Han menangkap Young-gun dan kroni-kroninya akan merokok dan menyita rokok mereka. Anehnya, jalur Young-gun mengikuti Petugas Han dan mencoba untuk menutupi teman-temannya, mengatakan kepadanya bahwa rokok itu miliknya sendiri, dan Petugas Han mencatat bahwa dia benar-benar setia.

Saat itu, seseorang memanggil, "Pencopet!" Saat seseorang berjalan ke arah mereka. Petugas Han bergerak cepat, melemparkan rokok ke wajah si pelaku, lalu menyerangnya. Setelah pergumulan singkat, si pencuri memecat Petugas Han dan berlari dengan arahan Young-gun.


Young-gun terlihat ketakutan, tapi seperti yang dicuri si pencuri melewatinya, dia meraih lengannya dan memelintirnya, persis seperti yang dia pelajari di kelas Officer Han. Mereka terjatuh ke tanah, memberi Petugas Han cukup waktu untuk segera tersadar. Saat dia menancapkan pencuri itu, dia melirik pistol Young dan berkata kepadanya, "Tidak buruk."

Dalam perjalanan keluar dari kantor polisi, Petugas Han mencemaskan bekas luka di tangan Young-gun, tapi Young-gun bersikeras dia baik-baik saja. Sambil mendesah, Petugas Han menyamakan masa remajanya dengan Young-gun, mengatakan bahwa dia juga sering menimbulkan masalah, cukup masuk dan keluar dari kantor polisi secara reguler, tapi selalu mengatakan bahwa dia baik-baik saja.

Saat dia memperlakukan lengan Young-gun, Petugas Han mengatakan bahwa dia akhirnya menyadari bahwa dia tidak baik-baik saja, dan bahwa dibandingkan dengan dia, Young-gun benar-benar melakukannya dengan cukup baik. Dia bahkan mengatakan bahwa Young-gun mungkin tinggal saat itu juga, karena setidaknya dia jujur ​​tentang perasaan dan kemarahannya.


Petugas Han dengan santai bertanya apakah dia akan tertarik dengan pekerjaan paruh waktu sebagai asistennya. Young-gun memutar matanya, menyebut pekerjaan itu timpang, tapi Petugas Han menyuruhnya memikirkannya.

Eun-ho dengan murung mengumpulkan cek gaji dari semua distribusi flier ekstra itu dan langsung menghubungi Sa-rang, menawarkan untuk membeli ddukbokki. Tapi saat dia melihat uang tunai yang dia hasilkan dengan susah payah, dia sepertinya mengingat sesuatu, dan segera mengakhiri percakapannya dengan Sa-rang.

Potong ke: Saudara laki-laki Eun-ho menemukan sepasang sepatu berpakaian baru di rumah. Catatan yang menyertainya dari Eun-ho mendorongnya untuk terus melakukan wawancara sampai telapak sepatu habis; Dia juga mengingatkan saudaranya untuk tidak berkecil hati, dan berjalan dengan percaya diri. Awww.


Sementara mantan Kepala Sekolah Yang dan Wakil Kepala Sekolah Park memiliki sedikit perubahan tentang siapa yang lebih cocok menjadi kepala sekolah (memparodikan Tae-woon dan perkelahian banyak Dae-hwi di tempat itu), Direktur Hyun tiba di kampus, di mana dia melihat sekilas dari Tae-woon dan Eun-ho bersama, terlihat payah. Dia ingat mantan kepala sekolah itu menceritakan kepadanya tentang webtoon Eun-ho, dan dia melihat keduanya dengan tidak setuju.

Di kantor sementara, mantan Kepala Sekolah Yang berusaha melepaskan komentar di webhoon Eun-ho yang menanyakan tentang sumber ceritanya. Haha, sepertinya dia memanggil Byung-gu untuk meminta bantuan dalam membuat komentonya terdengar muda, dan Byung-gu telah berbagi dengan dia kecenderungan untuk mengubah suku kata terakhir di akhir ungkapan yang terdengar lucu.


Jadi itulah yang dilakukan mantan kepala sekolah, hanya saja dia terus menambahkan suku kata itu ke kata-kata acak, hee. Sebelum dia bisa mengirimkan komentarnya, Direktur Hyun meniduri, dipersenjatai dengan kabar baik (untuknya): Kepala Yang akan dipecat besok, dan tugas utamanya adalah menangkap X.

Setelah kembalinya kemenangannya, Principal Yang memberikan pesan video ke badan mahasiswa. Dia berjanji untuk menangkap X dalam waktu seminggu dan mengingatkan semua orang bahwa X akan menghadapi tuntutan pidana selain dihukum oleh sekolah tersebut.

Segera setelah itu, Hee-chan mengatakan pada Principal Yang bahwa dia tahu di mana tempat persembunyian X berada. Seperti yang kita lihat Tae-woon dan Eun-ho masuk tempat persembunyiannya, Hee-chan memimpin sekelompok administrator dan penjaga keamanan keluar dari gedung. Guru Shim menghentikan Petugas Han dalam perjalanan keluar untuk menanyakan apa yang sedang terjadi, dan terlihat tertimpa saat dia mengatakan kepadanya tentang menemukan tempat persembunyian X.


Kelompok tersebut tiba di gudang, dan saat penjaga keamanan berjuang untuk membuka pintu, sebuah suara memanggil, "Ada X! Berhenti di sana!"

Orang-orang dewasa berputar-putar untuk melihat X di depan mereka, dan mengejarnya saat dia melarikan diri. Hee-chan menarik Principal Yang kembali dari bergabung dalam pengejaran, bersikeras memeriksa gudang.

Saat itu, pintu tempat persembunyian terbuka perlahan untuk diungkapkan ... Tae-woon. Tunggu apa? Kepala Sekolah Yang terengah kaget, lalu menyeret Tae-woon ke dalam.


Tapi sayang, semua Principal Yang yang ditemukan di tempat itu adalah Dae-hwi, Eun-ho, dan Bo-ra duduk mengelilingi sebuah meja, dikelilingi oleh buku dan catatan-tempat persembunyiannya menjadi ruang belajar. Karena keduanya Hee-chan dan Principal Yang gape di tempat kejadian, Dae-Hwi dengan polos menjelaskan bahwa mereka memerlukan tempat yang tenang untuk belajar. Dengan lemah lembut, Bo-ra menambahkan, "Apakah kita tidak diizinkan untuk belajar di sini?"

Kepala Sekolah Yang pergi dengan marah, dan saat Hee-chan berdiri di sana dengan tak percaya, Tae-woon dengan ceria bertanya, "Mau bergabung?" Begitu hee-chan tersingkir, keempatnya tertawa terbahak-bahak. Saya sangat menyukai ini.


Saat mengejar mereka, para guru terbagi menjadi dua kelompok sementara X menarik napas di bawah tangga, mengira dia tidak terlihat lagi. Petugas Han, bagaimanapun, menangkap dan mendekati dari belakang.

X kaget saat melihat dia dan mencoba kabur, tapi Petugas Han menghentikannya di jalan dengan memanggil, "Guru Shim!" Apa? Dia mengatakan kepadanya bahwa tidak ada gunanya melarikan diri, dan melepaskan kap mesinnya untuk mengungkapkan wajah Guru Shim.

Saat Petugas Han bergulat dengan wahyu, dia menduga Guru Shim harus tahu identitas X, dan bahwa dia tidak menangkap X dengan sengaja. Guru Shim menggelengkan kepalanya dan mengatakan bahwa dia hanya ingin melindungi anak-anak itu-dia mengatakan bahwa X bereaksi terhadap apa yang sekolah salah lakukan, dan menghukumnya sendiri tidak akan menyelesaikan apapun.


Petugas Han tidak membeli alasan itu, dan Guru Shim bertanya apakah dia berencana untuk mengunci semua siswa seperti penjahat. Dia menegaskan bahwa dia akan melakukannya, karena ini adalah pekerjaannya, dan menuntut untuk mengetahui siapa X itu. Tapi Guru Shim tetap diam, menggelengkan kepalanya.

Hee-chan menghancurkan buku-bukunya dengan marah, dan sepertinya dia sedang berada di ujung yang dalam. Saat dia bertanya-tanya bagaimana Tae-woon dan perusahaan tahu tentang dia, kami memeriksa kembali dengan empat hebat kami di tempat persembunyian, dimana Eun-ho dan Bo-ra bertanya kepada anak laki-laki itu pertanyaan yang sama.

Kami melihat kilas balik bahwa Tae-woon dan Dae-hwi telah menetas sebuah rencana. Ketika Dae-hwi mengatakan kepada Tae-woon bahwa Hee-chan sepertinya memiliki sesuatu pada dirinya, Tae-woon menebak bahwa Hee-chan mungkin tahu tentang tempat persembunyian itu, dan mendapati bahwa dia baru saja berkeliaran di gudang.


Setelah menunjukkan cuplikan CCTV Dae-hwi dari Hee-chan yang bersembunyi di luar tempat persembunyian tersebut, Tae-woon telah menyarankan agar mereka menggunakan kesempatan ini untuk mengacaukannya, dan Dae-Hwi telah menyeringai dengan persetujuan.

Saat ini, Eun-ho dan Bo-ra gape, dan Eun-ho menggoda bahwa Tae-woon harus benar-benar menggunakan otaknya untuk belajar lebih banyak. Dae-hwi melompat masuk untuk membuat celah tentang kecerdasan Tae-woon, dan Tae-woon mengejarnya, seperti dulu. Eun-ho melihat sekeliling sambil tersenyum, mencatat bahwa ini adalah akhir dari tempat persembunyian X.

Setelah memberitahu Eun-ho bahwa mereka mungkin masih perlu berhati-hati, Bo-ra menyebutkan berapa banyak dia menikmati cicilan baru dari webtoon Eun-ho. Eun-ho melihat ke arahnya dalam kebingungan.


Di rumah, Eun-ho menarik webtoon nya untuk melihat bahwa itu memang telah diperbarui. Dia mengenali konten baru itu sebagai draft yang telah dia buang saat dia bekerja di tempat persembunyian itu-Tae-woon telah mengambil kertas tangannya yang kusut dan berkomentar bahwa itu bagus, tapi dia menolak untuk mempercayainya.

Keesokan harinya, dia bertanya pada Tae-woon tentang hal itu. Dia mengatakan bahwa dia mengunggah gambarnya saat dia menarik mereka, dan mengatakan kepadanya bahwa dia berbakat. Kami melihat bahwa dia telah menyerahkan gambar di tablet yang dia beli untuknya.

Dia mengeluarkan sebuah kotak penuh draftnya yang kusut yang telah dia selamatkan, mengatakan kepadanya bahwa dia seharusnya tidak mengubur usahanya. Eun-ho terlihat benar-benar tergerak, namun mengatakan kepadanya bahwa usaha tidak selalu berarti kesuksesan.


Tae-woon setuju bahwa orang mungkin tidak pernah tahu apa yang Eun-ho menggambar, dan impian apa yang ingin dia capai. Tapi dia mengatakan bahwa dia tahu: "Saya melihat betapa kerasnya Anda mencoba. Aku akan tinggal di sisimu, jadi jangan menyerah. Mari kita pergi ke akhir. "

Malam itu, Tae-woon pusing melihat bahwa Eun-ho telah menanggapi salah satu komentar online-nya, berterima kasih padanya untuk memberikan keberaniannya, dengan emoticon hati di akhir. Hee, reaksi Tae-woon terhadap hati tak ternilai harganya, karena dia aneh dan cekikikan seperti dork besar.

Eun-ho mencoba untuk menghindari Tae-woon keesokan harinya, tapi dengan cepat dia membalikkan teleponnya di wajahnya, menunjukkan kepadanya pandangan emoticon hati yang meleset. Dia menyanyikan lagu untuknya, "Saya menerima sebuah hati. Ada begitu banyak simbol lain-mengapa Anda mengira itu adalah jantung? Menurut Anda apa artinya ? "


Eun-ho tergagap bahwa hal itu tidak berarti apa-apa, tapi Tae-woon tidak akan membiarkannya pergi, dan dia kehabisan rasa malu.

Dalam keadaan tergesa-gesa untuk pergi, dia berjalan menabrak Dae-Hwi, yang bertanya-tanya apakah ada yang mengejarnya. Ketika dia berkeliaran di sekitar sudut dan melihat Tae-woon di dekatnya, Dae-hwi menyeringai menyadarinya ... lalu memanggil Tae-woon segera, HA.

Eun-ho kabur ke atap, tapi tidak mendapatkan banyak waktu sendirian sebelum Tae-woon muncul. Dia membungkuk di belakang beberapa meja tua untuk bersembunyi (di depan mata), dan Tae-woon sedikit membungkamnya, pura-pura tidak menemuinya. Sebagai gantinya, dia berteriak, "Ra Eun-ho, serius. Mengapa saya terus memikirkan Anda? Kenapa aku terus merindukanmu? "


Dia kemudian mendekati Eun-ho, bertanya-tanya mengapa dia terus menghindarinya. Begitu dia menghadapinya, Tae-woon memastikan untuk mengulanginya sehingga dia merindukannya, dan menyuruhnya untuk tetap berada di sisinya. Dia mengatakan bahwa dia sulit menemukannya, dan karena itulah dia ingin dia tetap dekat: "Bagaimana Anda bisa memikirkan diri Anda sendiri, kapan saya juga memikirkan Anda?"

Dalam sulih suara, Tae-woon menceritakan: "Helen Keller berkata, 'Hidup adalah petualangan yang berani, atau tidak sama sekali.' Mimpi sejati hanya berjalan diam di depan. Apa yang kita temukan di ujung jalan tidak akan menjadi tujuan mewah, tapi jejak indah yang kita ciptakan di sepanjang jalan. "

Guru Shim menyerahkan kartu laporan kepada murid-muridnya, dan Dae-hwi tersenyum untuk melihat bahwa dia menduduki peringkat pertama lagi. Di depannya, Hee-chan melotot ke peringkat kelima.


Setelah sekolah, ibu Hee-chan merobek kartu laporan dari tangan Hee-chan dan berteriak tentang nilai dirinya, bertanya kepadanya bagaimana keadaannya bisa lebih buruk saat dia bersusah payah untuk mengurus pertarungannya dengan Eun-ho.

Dengan dingin, Hee-chan merespons, "Jadi? Apa yang Anda ingin saya lakukan tentang itu? "Suara ibunya naik satu oktaf lagi saat dia bertanya kepadanya apakah dia sama sekali tidak merasa menyesal. Hee-chan mengatakan kepadanya dengan tegas bahwa dia sama sekali tidak menyesal.

Dengan tatapan mata yang menyeramkan dan kosong, dia berkata, "Anda selalu berkata, 'Anak saya tidak melakukan kesalahan apa pun.'" Ibu Hee-chan merasa ngeri.


Eun-ho mengunjungi tempat persembunyian tersebut, tapi pergi dengan kecewa saat dia menemukannya terkunci. Pernah penguntit, Tae-woon cepat muncul di belakangnya dan bertanya apakah dia merindukannya. Dia otomatis mulai merespons dengan penyangkalan, tapi kemudian dia berhenti, tampak bijaksana.

Dengan sedikit senyuman, Eun-ho mengakui bahwa dia memang merindukannya. Dia mendekatinya dan mengatakan bahwa dia menyimpan perasaannya tersembunyi, dan bahwa dia merasakan kerendahan hati saat dia mengakuinya. Dia mulai menceritakan bagaimana perasaannya, tapi saat dia tidak bisa mengucapkan kata-kata itu dengan suara keras, Tae-woon memegang tangannya.


Dia menghubungkan jari-jarinya dengan bibirnya dan menjelaskan, "Jadi apa yang Anda katakan adalah bahwa Anda menyukai saya, bukan?"

"Jadi yang saya katakan adalah ..." dia mulai berkata. Lalu tanpa melepaskan tangannya, dia menyandarkan lengannya di bahunya, menariknya mendekat dan memegang erat pegangannya. "... Hari ini adalah hari kita 1."

Eun-ho menatap Tae-woon, memproses kata-katanya, tapi tidak butuh waktu lama sebelum dia tersenyum. Tae-woon mengembalikan senyumnya, dan mereka menikmati saat ini sebagai pasangan baru, berseri-seri dengan gembira satu sama lain.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/school-2017-episode-12/

Related : Sinopsis School 2017 Episode 12 Bagian Kedua

 
Back To Top