Sinopsis School 2017 Episode 11 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 24 Agustus 2017

Sinopsis School 2017 Episode 11 Bagian Pertama

Sinopsis School 2017 Episode 11 Bagian Pertama

Dengan kerudung X mereka dihapus dan identitas terpapar, silau Dae-hwi dan Tae-woon saling terbuka satu sama lain. Ketika penjaga keamanan mendekat, mereka terpaksa bersembunyi di ruang musik dan menunggu dia lewat.

Begitu mereka sendiri, Tae-woon meraih Dae-hwi dan menuntut untuk mengetahui apa yang sedang terjadi. Dae-hwi menjelaskan bahwa Hee-chan telah menemukannya. Ketika Tae-woon bertanya mengapa Dae-hwi berpura-pura menjadi X, Dae-hwi kembali mengingat bahwa dia tidak ingin berhutang budi pada Tae-woon karena mencakupinya dengan kompetisi matematika.

Ketika Dae-hwi mengingatkannya bahwa Eun-ho dalam bahaya karena dia, Tae-woon dengan cemas bertanya seberapa banyak Hee-chan tahu tentang situasinya. Dae-hwi mencatat bahwa tanpa bukti, dia mungkin hanya mencari-cari informasi. Tapi meskipun Hee-chan terkejut saat dia muncul malam ini, dia berkata, Hee-chan cukup pintar untuk mengetahui bahwa dia berbohong tentang menjadi X. Ketika Tae-woon bertanya berapa lama Dae-Hwi tahu yang sebenarnya, dia Tidak menjawab Tae-woon tersingkir.




Sendirian, Dae-hwi berjalan ke belakang sekolah menuju tempat persembunyian Tae-woon. Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Dae-hwi telah melihat Tae-woon, Eun-ho, dan Bo-ra meninggalkan tempat persembunyiannya, di mana ia mendengar mereka berbicara tentang Tae-woon menjadi X. Ups.

Saat ini, Dae-Hwi mulai membuka pintu tempat persembunyian ... saat pintu itu terbuka dari dalam. Tae-woon mengatakan kepadanya untuk masuk jika dia memiliki sesuatu untuk dikatakan.

Di dalam, Dae-hwi melihat sekeliling dengan tak percaya di tempat persembunyian Tae-woon sebelum akhirnya dia bertanya: "Apakah ini karena Joon-ki?" Saat itu, Tae-woon menyembunyikan foto berbingkainya dengan Joon-ki dan Dae-hwi, membentak Di Dae-hwi untuk tutup mulut. Tapi Dae-Hwa tahu yang sebenarnya, dan menuduh Tae-woon mencoba untuk menggantikan perilaku ayahnya dan ayahnya yang tercela setelah kecelakaan itu.


Tae-woon membanting tinjunya ke dinding, tapi Dae-hwi bulldozes, dengan alasan bahwa Eun-ho adalah satu-satunya penderitaan sekarang karena Tae-woon. Dia dengan sarkastik mencatat bahwa jika keadaan menjadi kacau, Tae-woon selalu bisa membiarkannya jatuh dan lolos dengan mudah. Dengan marah dengan kata-kata Dae-hwi, Tae-woon menarik kembali tinju untuk memukulnya, tapi dia menahan diri dan mengeluarkan kemarahannya di kursi.
Tae-woon mengatakan bahwa Eun-ho menyakiti Eun-ho adalah Hee-chan, orang yang dipimpin Dae-hwi bekerja sama dengan: "Jadi, beraninya kau khawatir dengan Eun-ho?" Sebagai gantinya, Dae-hwi dengan dingin menunjukkan solusi yang sebenarnya-dia Hanya perlu mengakui bahwa dia X. Dengan itu, dia badai keluar.
Di luar, Dae-hwi mengabaikan telepon dari Hee-chan. Sementara itu, Tae-woon duduk sendirian di tempat persembunyiannya, membaca ulang pesan teks Hee-chan yang memerintahkannya untuk bertemu, atau Eun-ho akan terluka.

Tae-woon badai ke kelas keesokan paginya mencari Hee-chan, dan menemukannya dengan Dae-hwi di belakang sekolah. Saat Tae-woon mendengarkan di tikungan, Dae-hwi bersikeras kepada Hee-chan bahwa dia adalah X sejati. Hee-chan mengatakan bahwa tidak mungkin penjilat tak berdaya seperti Dae-hwi bisa menjadi pelakunya, dan menuntut untuk mengetahui mengapa dia melakukannya. Mencoba membodohi dia Hee-chan memperbaiki dasi Dae-Hwi saat dia berbicara, bertindak tinggi dan kuat. Tapi Dae-hwi tidak meringkuk, dan mengatakan bahwa dia menghabiskan cukup banyak waktu di sekitar Hee-chan untuk mengetahui satu atau dua kelemahannya.

Dae-hwi bertanya mengapa dia memilih gadis tak berdaya seperti Eun-ho untuk memilih, dan Hee-chan menjawab bahwa alasannya adalah karena dia ingin mengingatkannya bahwa dia tidak berdaya. Saat itu, Dae-hwi bertanya dengan datar apakah Hee-chan masih gemetar dan gagap saat mendapat telepon dari ayahnya, dan kali ini dia memperbaiki dasi Hee-chan saat dia memperingatkan bahwa jika Hee-chan mencoba sesuatu, dia akan mengatakannya kepada dia. Ayah segalanya

Saat Dae-hwi pergi, dia melihat Tae-woon mendengarkannya. Anak-anak itu saling pandang sebelum diam-diam berpisah.


Kemudian hari itu, pengagum Eun-ho mendekatinya dengan beberapa coklat dan surat cinta. Untuk Tae-woon cemas, Eun-ho tersenyum manis saat ia mengajaknya ke bioskop. Ketika Tae-woon memberitahu orang itu untuk buzz off, dia bertanya mengapa Tae-woon terus mengikuti Eun-ho sekitar ketika dia belum menerima pengakuannya.

Begitu dia pergi, Tae-woon mulai mengganggunya: "Film? Kalian berdua saling menempel satu sama lain di tempat yang gelap ?! "Eun-ho mengabaikannya dan mulai membuka paket cokelatnya, dan Tae-woon mengunyah dan memakannya utuh, langsung dari tangannya. LOL, replay.


Saat Eun-ho menatapnya dengan ngeri, Tae-woon memperingatkannya untuk tidak pergi dengan pria itu. Dia bertanya mengapa dia tidak akan memberinya jawaban, mengingatkannya bahwa dia mengakuinya terlebih dahulu. Tiba-tiba gugup, Eun-ho tergagap bahwa dia akan memberitahu dia ketika dia menemukan jawabannya, dan kemudian scurries pergi.

Teman sekelas Eun-ho mengumpulkan pengumuman tentang kasus kekerasan sekolah terhadap Hee-chan dan Bit-na. Lengan-dalam-lengan dengan Bo-ra dan Sa-rang, Eun-ho menyeringai saat para siswa mengucapkan selamat kepadanya, terutama karena sangat menyayangi Bit-na untuk mendapatkan gurun pasirnya saja. Ketika Bit-na lewat dan melihat pengumuman itu, dia melirik ke arah Eun-ho dan dengan sengaja membantingnya saat dia lewat. Gadis-gadis itu saling menyeringai, tidak terganggu.


Di luar, bagaimanapun, anak-anak bertemu dengan musuh yang lebih kuat: Hee-chan, yang melotot pada mereka dengan merendahkan diri. Eun-ho menunjukkan bahwa ia meminta maaf sekarang bahwa hasil kasus keluar, tapi Hee-chan menegaskan bahwa ia tidak melakukan kesalahan. Ketika Eun-ho bertanya-tanya bagaimana bisa sangat sulit untuk memberikan permintaan maaf sederhana, Hee-chan mengatakan dengan mengancam bahwa Eun-ho memiliki bakat untuk membuat seseorang memikirkan pikiran buruk, dan dengan sengaja menabraknya dan Bo-ra saat dia lewat.

Di rumah, ibu Hee-chan mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir dan hanya fokus untuk belajar. Dia mendesah bahwa alasan dia terus mendapatkan posisi kedua adalah karena dia tidak berusaha cukup keras. Oof. Dia enggan mulai setuju seperti biasa, tapi ketika dia menuntut untuk mengetahui apa lagi yang bisa dia lakukan untuknya, Hee-chan berputar untuk menghadapinya. Yang mengejutkannya, dia bertanya sambil menangis mengapa dia mencekiknya, dan mengapa dia membuatnya sehingga dia tidak bisa bernafas.


Principal Park mengadakan pertemuan fakultas, mendesak para guru untuk menciptakan sekolah yang bersih dan jujur. Pengecut Guru Jang bentak Guru Shim untuk melaporkan kesalahan nya mengenai kasus kekerasan di sekolah Bo-ra, tapi Guru Shim hanya balas bahwa dia menyesal, tapi dia tidak yang menyesal, heh. Guru PE Jung dengan tajam menunjukkan bahwa sekolah harus mulai melakukan evaluasi kinerja untuk para guru, dan bukan hanya anak-anak.

Kemudian pada hari itu, Guru Shim mengundang seorang reporter tamu khusus untuk memberikan ceramah tentang mimpi ke kelasnya. Reporter tersebut mendesak para siswa untuk menemukan mimpi yang membuat mereka bahagia dan bukan orang yang aman. Saat para siswa bertepuk tangan, Guru Shim mendesak siswa untuk memikirkan mimpinya.


Di tempat persembunyian, Eun-ho memikat bahwa pandangan tersebut mengandalkan webtoon-nya telah mencapai usia tiga belas tahun, dan menjengkelkan komentar oleh pengguna "niceguy." Tae-woon tersenyum pada kegembiraannya, tapi bersiul saat Eun-ho memanggil niceguy seorang fanboy: " Itu sangat tidak bermartabat. Dia adalah pembaca yang penuh gairah. "Hahaha.

Saat Eun-ho dengan santai memanggil niceguy, Tae-woon menjawab namanya sebelum dia bisa menyadari apa yang telah dia lakukan. Ah, tentu saja dia tahu! Dia berbalik dan memberinya seringai penuh pengertian, dan dia gagap ketakutan saat dia mencoba menyangkal bahwa itu dia. Eun-ho hanya berterima kasih padanya dengan senyum menggoda, dan Tae-woon terkunci bahwa ia hanya melakukannya karena ia bbb-bosan. Sooo menggemaskan.

Eun-ho bertanya pada Tae-woon apakah dia sudah menemukan mimpi, mencatat bahwa dia pandai menggambar. Tae-woon counter dengan garis yang biasa, bahwa hidup menjadi melelahkan kedua Anda memiliki mimpi. Ketika Eun-ho tiba-tiba setuju dengan senyum sedih, Tae-woon mendongak, bertanya-tanya apa yang salah.


Di luar, Eun-ho menjelaskan bahwa ia harus bersaing dengan ratusan webtoons setiap hari, namun kenyataannya adalah bahwa ia hanya bisa mendapatkan tiga belas pandangan. Tae-woon menegaskan bahwa setiap orang yang berhasil harus melalui kompetisi semacam itu, tapi Eun-ho khawatir bahwa dia tidak benar-benar memiliki bakat, karena apa yang ingin dia lakukan dan apa yang dia sukai mungkin berbeda. Dia khawatir pada akhirnya, dia hanya akan berusaha menirukan orang lain dan kemudian lenyap. Tae-woon mendengarkan dengan serius.

Di rumah malam itu, Eun-ho memeriksa webtoon lagi untuk menemukan komentar lain dari niceguy: "Webtoon ini sangat menyenangkan! Saya pikir si penulis mungkin jenius! "Tulisnya. Dia melanjutkan, "Jika saya bisa mengubah satu hal, rasanya seperti pahlawan wanita tidak tahu bagaimana rasanya menyukai seseorang. Saya pikir mencoba hubungan yang nyata benar-benar akan membuat karakter menjadi hidup. "Mengetahui hal itu adalah Tae-woon di balik komentar tersebut, Eun-ho menertawakan dirinya sendiri.


Hari ulang tahun Bit-na keesokan harinya, dan teman sekelasnya yang kaya menyiraminya dengan hadiah mahal. Ketika Nam-joo menyerahkannya hadiahnya sendiri, Bit-na dengan penuh semangat membukanya untuk menemukan lilin. Ketika teman-temannya yang kaya tertawa bahwa itu dari merek yang murah, Bit-na hampir tidak menyembunyikan kekecewaannya.

Mereka bertanya-tanya apakah Nam-joo mengolok-olok Bit-na, dan kemudian mulai menggodanya dengan pertanyaan yang tidak ingin dijawabnya, seperti apakah keluarganya benar-benar memiliki perusahaan taksi dan apakah benar Dae-hwi mencampakkannya. Ketika dia tidak bisa menjawab pertanyaan keduanya, mereka berpaling kepada Dae-Hwi untuk kebenaran, yang dengan enggan mengakui bahwa memang benar mereka bubar. Bit-na dan kroninya terkekeh padanya, dengan asumsi dia dicampakkan.

Nam-joo tentu saja malu, dan menghadapkan Dae-Hwi seusai kelas. Dia bertanya mengapa dia harus mengekspos dia seperti itu, dan ketika Dae-Hwi hanya mengatakan bahwa dia ingin hidup dengan jujur, Nam-joo mengatakan bahwa harga dirinya seharusnya tidak berarti apa-apa dalam menghadapi kejujurannya. Dae-hwi meminta maaf, tidak menyadari bagaimana hal itu akan membuatnya kesal, tapi Nam-joo hanya tersingkir. Tae-woon melihat pertarungan dari kejauhan.


Setelah sekolah, Tae-woon mengatakan kepada Eun-ho bahwa dia ingin mengambil ayam dari restoran keluarganya, karena ayahnya menyukai ayam mereka. Uh huh. Eun-ho keberatan dengan ide tersebut, namun akhirnya mengalah saat dia mengancam untuk mengantarkan enam ayam ke rumahnya. Terpisah. Lol.

Ketika mereka sampai di rumah, ibu Eun-ho mengirimnya pada pengiriman sementara mereka menunggu perintah Tae-woon. Tae-woon melompat pada kesempatan untuk terus berkirim dengan dia, mengatakan kepadanya bahwa ada banyak jenis aneh di luar sana yang akan terus memesan ayam dan menggodanya dan meminta kupon, jadi tidak aman baginya untuk pergi sendiri. Eun-ho menatap tajam ke arahnya dan mulai memutar-mutar jarinya di sekitar telinganya untuk mengatakan bahwa dia gila, mencatat bahwa dia cukup yakin dia bertemu dengan pria seperti itu sebelumnya. Tae-woon tertawa: "Saya rasa saya juga kenal pria seperti itu. Dan kudengar dia cukup tampan. "Ha.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/school-2017-episode-11/

Related : Sinopsis School 2017 Episode 11 Bagian Pertama

 
Back To Top