Sinopsis School 2017 Episode 11 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 24 Agustus 2017

Sinopsis School 2017 Episode 11 Bagian Kedua

Sepertinya dia bukan satu-satunya yang berpikir begitu, karena gadis-gadis yang menerima bayaran itu menatapnya dengan takjub, meneteskan air liur karena tampangnya. Eun-ho sepertinya tidak terlalu senang dengan semua perhatian yang dia dapatkan, dan ketika mereka memperhatikan nama sekolah di seragamnya, dia bergegas untuk menutupi tag namanya. Dia menerima pujian mereka dengan senyuman ramah sebelum pergi, sementara Eun-ho melotot pada gadis-gadis yang jengkel. Hee.

Eun-ho bertanya pada Tae-woon apakah dia senang gadis-gadis itu mengaguminya, dan dia memanggilnya untuk cemburu. Dia hanya menjadi lebih kesal saat dia memanggil gadis-gadis lain yang imut, dan membentak dia untuk berkencan dengan mereka semua. Dia menjawab bahwa dia hanya ada di sini karena dia merindukannya dan ingin menemuinya . Omo. Saat dia berbicara, dia mengangkat gagang teleponnya dan membungkus diri mereka sebelum melarikan diri, mengatakan bahwa dia akan melihatnya sendiri. Dia mengejar dia melalui tempat parkir.


Sinopsis School 2017 Episode 11 Bagian Kedua

Tae-woon dan Eun-ho kembali ke motornya, saat tiba-tiba mesin mati di perjalanan. Mereka dipaksa untuk mengunjungi montir untuk perbaikan, yang memberitahukan kepadanya bahwa akan memakan waktu lama untuk memperbaiki motornya karena ini adalah model asing.

Eun-ho melihat ke sekeliling toko, mengagumi banyak model sepeda yang berbeda. Tae-woon mengoceh dari fitur masing-masing sepeda, berlari mengelilingi toko seperti anak kecil sebelum bercak yang sangat langka. Saat dia terus dan terus tentang desain dan bagaimana dia akan mengubahnya, Eun-ho memerhatikannya menyala dan mendapatkan animasi dengan senyum manis di wajahnya.


Sebagai Tae-woon dan Eun-ho duduk bersama di taman favoritnya malam itu, Eun-ho berkomentar bahwa ia tampaknya benar-benar menjadi motor. Dia mencatat bahwa dia kesulitan naik bus sejak kecelakaan itu, dan selalu bertanya-tanya bagaimana Tae-woon dapat terus mengendarai sepeda motornya.

Tae-woon menjelaskan bahwa ia selalu menganggap sepeda motor sebagai Joon-ki: Dia telah belajar untuk naik dan bahkan bermimpi menjadi perancang motor karena dia. Meskipun dia takut untuk mengejar kecelakaan Joon-ki, meninggalkannya terasa seperti meninggalkannya-dan karena itu dia mengertakkan gigi dan kembali, sehingga dia bisa merasa seperti sedang bersama Joon-ki lagi.


Eun-ho bertanya mengapa ia membuang mimpinya, kemudian, dan Tae-woon mengatakan bahwa pada suatu saat, ia bertanya-tanya apakah mimpi itu benar-benar bisa memberinya kebahagiaan atau mengubah hidupnya. Eun-ho setuju bahwa dia tidak tahu, tapi dia berharap bisa menemukan sesuatu yang cukup dia sukai - sesuatu yang membuat jantungnya berdegup kencang, dan mengembang, dan membawa kebahagiaan kepadanya.

Saat itu, Tae-woon menatap lurus ke arahnya dan berkata, "Saya sudah melakukan itu. Sudah saya katakan - Anda membuat hati saya berdegup kencang. Melihatmu membuat hatiku bergetar dan membuatku bahagia. Apakah itu membuatmu mimpiku? "Eeee.

Malam itu, ayah Eun-ho membawa pulang sejumlah hidangan lezat dan lezat untuk makan malam malam itu, dan Ibu bertanya-tanya bagaimana mereka bisa membeli semua ini. Mengedip pada Dad, saudara Eun-ho mencatat bahwa dia dan Dad mungkin akan beruntung dan segera dipekerjakan oleh perusahaan besar. Dengan skeptisisme Ibu, Dad hanya memberi makanan lezatnya untuk membuatnya tenang dan menikmati makanannya.


Tae-woon tiba di tempat persembunyiannya keesokan harinya untuk menemukan majalah sepeda motor yang duduk di mejanya dengan busur dan sebuah catatan dari Eun-ho: "Sama seperti Anda menolak untuk melupakan Joon-ki, semoga Anda melakukan hal yang sama dengan mimpimu. Ini benar-benar mahal, jadi lakukan yang terbaik untuk bertarung dan ikuti mimpimu! "Tae-woon membalik-baliknya dengan ekspresi terpesona sebelum mendesah pada dirinya sendiri:" Gadis ini membuatku gila. "Sooo imut.

Dae-hwi berjalan ke Nam-joo di luar kelas pagi itu, tapi mereka dengan canggung berpaling dalam diam. Melihat ini, Tae-woon menemukan Dae-hwi di luar, menanyakan apakah mereka bertengkar. Dae-hwi hanya menyikatnya, bagaimanapun, dan balas dengan bertanya kapan dia berencana untuk mengubah dirinya sebagai X: "Eun-ho perlu tahu seberapa egois dirimu."


Karena kesal dengan kekejaman Dae-hwi, Tae-woon mencengkeram kerahnya, dan tidak lama kemudian anak laki-laki saling berkencan. Sebelum mereka bisa melangkah lebih jauh, Guru Gu masuk, menatap mereka dengan tatapan buram di matanya.

Hal berikutnya yang mereka ketahui, Guru Gu menyeret anak-anak ke studio seni dan memerintahkan mereka untuk membereskan sebagai hukuman atas pertempuran. Dia menawarkan mereka kesempatan untuk menyingkirkan kekalahan mereka sekaligus: membersihkan seluruh ruang kelas bersama-sama, dimulai dengan yang satu ini.


Dae-hwi bertanya apakah dia harus membersihkan dengan Tae-woon dari semua orang, mencatat bahwa dia tidak akan membantu. Guru Gu membentak kembali bahwa itu adalah tanggung jawab bersama mereka sehingga mereka harus bersih bersama, sebelum menyarankan bahwa jika mereka ingin mencoba berbaur satu sama lain, mereka juga bisa melakukannya. Aw.

Dae-hwi dan Tae-woon mulai bekerja, karena bersikap kasar pada satu sama lain dengan "sengaja" mendorong pel pelepah dan papan putih di jalan masing-masing. Ketika mereka selesai, seorang kesal Tae-woon pergi untuk mencuci tangannya yang berdebu, dan saat dia tidak ada, Dae-hwi melihat-lihat tumpukan karya seni di sudut ruangan.


Ketika dia mencatat portofolio berlabel "Hyun Tae-woon" dari tahun lalu, dia mulai membalik-baliknya, terkejut menemukan sketsa dan gambar yang mengesankan. Dia segera menyembunyikan portofolio ketika Tae-woon kembali. Saat mereka beristirahat sejenak di luar, Dae-hwi mengabaikan telepon lain dari Hee-chan, dan Tae-woon bertanya apakah dia berurusan dengan Hee-chan baik-baik saja.

Dae-hwi hanya mengangkat bahu, mengatakan bahwa dia mengetahui beberapa kelemahannya setelah mengikutinya begitu lama. Tae-woon mendesah bahwa Hee-chan telah curiga akhir-akhir ini, yang berarti dia mungkin akan mulai agak ribut lagi.


Benar saja, Hee-chan pergi untuk berkunjung ke mantan Kepala Sekolah Yang di kantor sementaranya siang itu, mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki beberapa informasi penting mengenai identitas X. Uh oh.

Mantan Kepala Sekolah Yang bertemu dengan Direktur Hyun sore itu untuk menjelaskan apa yang dia pelajari: Eun-ho adalah penulis sebuah webtoon tentang X, dan berisi segala macam informasi yang tidak dapat dia ketahui kecuali dia berkenalan dengannya. Dia meminta Direktur Hyun untuk mengembalikannya, dan dia pasti akan menemukan X dalam waktu seminggu.


Setelah sekolah, Dae-hwi melewati Hee-chan masuk ke mobilnya. Ibu Hee-chan memanggilnya untuk masuk, tapi kali ini Dae-hwi menolak dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan berjalan hari ini. Aku bangga padamu, sobat.

Tae-woon mencatat pertemuan itu, dan mengikuti Dae-Hwi dalam perjalanan pulang. Ketika Dae-hwi mencatat bahwa rumahnya berada di arah lain, Tae-woon hanya membuat alasan setengah mati, dan kemudian mengatakan bahwa arah ini juga tampaknya baik-baik saja. Tae-woon maju terus, mengabaikan kebingungan Dae-hwi mengapa dia terus berjalan dengan cara yang salah. Omg, imut di episode ini akan menghancurkanku.


Guru Shim dan Petugas Han bertemu dengan Young-gun untuk mendiskusikan ketidakhadirannya yang terus berlanjut. Dia mengatakan kepada Young-gun bahwa jika dia menyimpannya, dia akan diusir. Tapi Young-gun mengatakan kepadanya untuk terus maju, karena tidak ada gunanya tinggal di sekolah: "Saya akan mencari tahu hidup saya sendiri."

Saat itu, Petugas Han mengatakan kepadanya untuk mengetahuinya, lalu, bukannya dengan ragu-ragu bolak-balik antara bersekolah dan memberontak. Dia mencatat bahwa Young-gun terus muncul di sekolah karena dia tidak nyaman dengan masa depannya. Young-gun terkunci sehingga dia akan memberontak dengan benar, kalau begitu. Dia badai sebelum Guru Shim bisa menghentikannya. Guru Shim berpaling kepada Petugas Han, bertanya-tanya apakah dia harus berbicara dengan sangat kasar. Petugas Han hanya mengangkat bahu, mengatakan bahwa pertumbuhan tidak mungkin tanpa rasa sakit.

Petugas Han berjalan-jalan di lorong-lorong pagi itu saat dia berlari ke Young-gun, yang sepertinya sedang melewatkan kelas. Petugas Han tidak keren dengan itu, meskipun, menginformasikan kepadanya bahwa dia sedang mengajar subjek berikutnya. Young-gun menatapnya dalam kebingungan sejak kelas berikutnya adalah PE.


Benar saja, Petugas Han mengambil alih kelas olahraga hari ini sebagai instruktur pertahanan diri. Petugas Han memberitahu Guru Jung untuk menariknya dari belakang untuk demonstrasi. Saat para siswa bersiul dengan sugestif, dia mematuhi senyum gembira, memeluknya dengan manis. Petugas Han memerintahkannya untuk mencengkeramnya lebih erat sebelum tiba-tiba membalikkan tubuhnya dari balik bahunya. Yikes.

Saat para siswa menatap dengan ngeri, merasakan sakit pergantiannya, Petugas Han membantingnya ke lantai lagi dan lagi sebelum memanggil Young-gun untuk mencoba selanjutnya. Young-gun mematuhi, membalik Guru Jung ke tanah seperti boneka kain. Saat para siswa bertepuk tangan, Petugas Han menepuk pundaknya, mengatakan kepadanya bahwa dia cukup baik untuk menjadi petugas polisi suatu hari nanti. Young-gun berjuang untuk menyembunyikan senyuman.


Eun-ho pulang ke rumah malam itu untuk menemukan keluarganya dalam keadaan panik: Ayah dan saudara laki-laki Eun-ho baru saja dikenali oleh seorang pria yang mengaku sebagai pegawai pemerintah. Ibu jatuh ke tanah karena kekalahan, terisak-isak bahwa akan lebih baik jika mereka menghabiskan semua uang mereka untuk bermain-main: "Setidaknya, itu tidak akan sia-sia karena akan dihabiskan untuk keluarga kami!"

Ibu menghabiskan malam memanggil teman untuk bantuan keuangan, tidak berhasil. Eun-ho pergi untuk duduk dengan dia di luar dalam keprihatinan untuk keuangan mereka, tapi Ibu hanya mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir, berjanji untuk tidak rusak. Eun-ho akhirnya mengalah, tapi mendengarkan dengan sedih saat ladang Ibu menelepon setelah menelepon, mencoba mencari pekerjaan dengan uang tambahan.

Eun-ho pergi ke akademi keseniannya keesokan harinya untuk memberi tahu mereka bahwa dia akan berhenti beberapa bulan lagi. Instrukturnya mengatakan kepadanya bahwa beristirahat sejenak sekarang adalah ide yang buruk, tapi Eun-ho hanya mendesah dan berhenti, tanpa pilihan.


Eun-ho bangun pagi-pagi keesokan harinya untuk menemukan kakaknya sudah bersiap-siap untuk pergi bekerja. Dengan muram, dia melihat dia pergi, bertanya-tanya apakah dia menggunakan tenaga kerja manual.

Siang itu, dia pergi ke pekerjaan paruh waktu untuk membagikan selebaran iklan, dan meminta atasannya memberinya dua kali jumlah yang biasanya dia berikan kepadanya. Dia khawatir dia tidak punya waktu untuk belajar, tapi dia tersenyum dan bersikeras bahwa dia akan baik-baik saja.

Malam itu di tamannya, Eun-ho melihat ke kota dan menangis sendirian.


Keesokan harinya, Eun-ho mengemasi semua barangnya dari tempat persembunyian saat Tae-woon merasa bingung. Ketika dia bertanya apa yang salah, dia memberikan alasan bahwa komputernya mogok, jadi dia beristirahat sejenak untuk menggambar sebentar. Tae-woon bertanya apakah dia tidak berencana untuk kembali ke sini, tapi Eun-ho hanya bersikap ceria, mengatakan bahwa dia harus bekerja untuk saat ini.

Eun-ho menemukan pekerjaan di sebuah toko, menurunkan pelanggan yang melelahkan dan berjuang untuk menenangkan atasannya. Ketika dia pergi keluar untuk beristirahat, dia menemukan Tae-woon menunggunya, pergi ke setiap toko serba ada di daerah itu.


Tae-woon membawa Eun-ho ke kafe untuk bertanya mengapa dia tiba-tiba mulai bekerja begitu keras. Dia mencatat bahwa dia hanya ingin sedikit mengalami dunia ini, dan mengatakan bahwa itu normal bagi siswa sekolah menengah atas untuk melakukan pekerjaan seperti ini. Tae-woon menegaskan bahwa dia berhenti dari pekerjaannya, mengatakan bahwa itu terlalu melelahkan dan butuh waktu untuk menghabiskan waktunya di webtoon-nya.

Eun-ho bentak bahwa dia tidak bekerja karena dia ingin, tapi tidak bisa memaksa dirinya menjelaskan apa yang sebenarnya sedang terjadi. Dia datang dengan alasan setelah minta maaf, mencoba menemukan kebohongan yang tepat, tapi akhirnya dia menyerah: "Tidak bisakah kau tinggalkan aku sendiri?" Dia bertanya sambil menahan air mata. Tae-woon menatap kebingungan saat ia berjalan keluar.


Dae-hwi membawa pulang bus dan memikirkan betapa marah Nam-joo padanya. Dia berkedip kembali saat mereka masih berkencan dengan gembira, mengingat tanggal studi yang mereka dapatkan di sebuah kafe. Dae-hwi datang untuk mencari orang asing yang menawarinya minum dan meminta nomor teleponnya.

Dengan kesal, dia telah mengusir pria itu dan duduk di sebelahnya untuk menghalangi pandangan orang lain tentang dirinya, menyuruhnya menutupi wajahnya dengan topeng dan kacamata mulai sekarang karena dia terlalu cantik. Saat ini, Dae-Hwi menahan tangis saat memikirkannya.


Eun-ho pergi ke tamannya lagi, dan kali ini dia melihat ke arah bangku di mana Tae-woon telah memanggilnya mimpinya, membayangkan dirinya duduk di sana bersamanya seolah-olah dia adalah gadis lain sepenuhnya. Dia melihat ke arah mereka sedih, sementara masa lalu Eun-ho dan Tae-woon tersenyum pada satu sama lain.

Sementara itu, Tae-woon duduk di tempat persembunyiannya, menatap majalah yang dibelikannya, dan bergumam bahwa dialah yang mengatakan untuk tidak menyerah pada mimpinya. Memutuskan sesuatu, dia meraih tas hadiah dan bergegas keluar dengan sepeda motornya.


Tae-woon menunggunya pada saat Eun-ho pulang. Dia bertanya apa yang membuat dia menderita begitu banyak, tapi ketika dia tidak menjawab dan mencoba untuk berjalan melewati, Tae-woon menghentikannya dan menawarkan tas hadiahnya. "Anda mengatakan bahwa Anda tidak dapat menarik karena komputer Anda rusak," kata Tae-woon, "Jika Anda menggunakan ini, Anda tidak perlu bekerja lagi, bukan?"

Eun-ho mencemooh, bertanya-tanya bagaimana semuanya begitu mudah baginya: "Apakah harga diri, rasa sakit, dan usaha saya yang mudah bagi Anda?" Tae-woon mencoba mengatakan kepadanya bahwa dia hanya ingin membantu, tapi Eun-ho mengatakan Dia yang tak ada impiannya adalah mudah dijaga. Dia mengatakan kepadanya bahwa apa yang dia butuhkan saat ini bukanlah kebaikannya: "Jadi menjauhlah dariku. Jangan khawatir tentang saya atau hidup saya. Itulah jawaban saya atas pengakuan Anda. "Saat Tae-woon menatapnya kaget, Eun-ho berjalan melewatinya. Dia berhenti sejenak, tapi dengan teguh berjalan terus.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/school-2017-episode-11/

Related : Sinopsis School 2017 Episode 11 Bagian Kedua

 
Back To Top