Sinopsis Save Me Episode 7 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 31 Agustus 2017

Sinopsis Save Me Episode 7 Bagian Pertama

Sinopsis Save Me Episode 7 Bagian Pertama

Ayah Sang-mi berdoa di rumah sampai dia mendengar suara berdentang dari luar yang disebabkan oleh anak laki-laki yang melompati pagar. Dia berjalan ke luar, tapi tidak melihat apa-apa saat dia dengan hati-hati mengelilingi setiap sudut.

Setelah beberapa kali menutup telepon, ternyata anak-anak itu berlindung di atap rumah. Mereka tetap diam sementara Dad menelepon ke Murid Jo.

Ketika Dad akhirnya kembali ke rumah, mereka mendesah lega dan memutuskan untuk kembali ke lain hari-sampai Jung-hoon menyadari bahwa dia menjatuhkan teleponnya selama misi pengintaian yang gagal.


Menawarkan untuk mengambilnya untuknya, Sang-hwan berjalan menuruni tangga. Saat mengangkat telepon, dia langsung melihat ke jendela kamar Sang-mi tinggal di dan melihat Sang-mi, tidak bergerak, saat dia menghadap cermin yang tergantung di dinding.

Dong-chul duduk di kantor polisi dengan tenang saat Petugas Choi menanyai wanita yang dia masuki untuk diselamatkan. Petugas Woo menuju Dong-chul dan memakinya tentang kehadirannya di stasiun begitu segera setelah pembebasannya. "Anda harus bertindak bersama jika Anda sudah melewati semua itu," kata Petugas Woo sambil memarahi, sementara Dong-chul dengan lemah lembut meminta maaf.



Sang-hwan bergabung dengan dua lainnya di atap. Jung-hoon siap berangkat, tapi Sang-hwan menahannya. "Karena kita sudah di sini, ayo kita periksa sekali lagi," katanya sambil berpikir.

Jung-hoon berseru bahwa mereka sudah hampir tertangkap, tapi Sang-hwan memiliki rencana dalam pikirannya: "Kita harus berani dan membunyikan bel pintu."

Sementara itu, Dong-chul berjalan keluar dari kantor polisi, tapi dipanggil kembali oleh Petugas Woo, yang tergagap sedikit sebelum memintanya untuk tidak bertemu dengan Jung-hoon lagi. "Anda tahu apa yang saya maksud, bukan?" Petugas Woo menghela napas.

Dong-chul melihat ke bawah sejenak sebelum menyisipkan senyum sopan. Dia meyakinkan Officer Woo saat dia berkata, "Saya tidak akan bertemu lagi dengannya. Jangan khawatir. "

Petugas Woo melihat Dong-chul pergi, beberapa saat sebelum Petugas Choi berlari keluar dan memberitahu Woo bahwa telah ada laporan perkelahian.


Di tempat pertarungan, "anak-anak melihat dari belakang truk saat petugas berbicara dengan ayah Sang-mi di luar rumah, Jung-hoon masih syuting di teleponnya. Sepertinya inilah cara mereka membunyikan bel pintu.

Ketika Dad bertanya mengapa petugas di sini terlambat, Petugas Woo melonjak dan tersenyum sampai Petugas Choi memotong langsung: "Apa yang putri Anda lakukan?"

Menurut laporan yang mereka terima, Dad menggunakan kekerasan pada Sang-mi, yang dengan sangat disegani oleh Dad. Dia bahkan mengklaim bahwa dia minum obat untuk "masalah" nya, dan bahwa dia tertidur saat ini.

Sementara di dalam rumah, Sang-mi mengambil cermin dari dinding dengan gerakan yang tenang dan disengaja.

Dengan gelisah, Petugas Choi menekan lebih jauh dan meminta untuk memeriksa masuk, tapi Petugas Woo menyeretnya pergi dan meminta maaf kepada Ayah karena telah mengganggunya.

Anak laki-laki tidak dapat mendengar apapun, jadi mereka berusaha lebih dekat ke percakapan untuk merekamnya dengan lebih baik. Strain Jung-hoon maju sampai ia menjatuhkan gagang teleponnya, dan membunyikan klakson ke tanah, menarik perhatian kedua perwira tersebut.

Terperangkap, anak laki-laki melompat keluar dari persembunyian dan melarikan diri dengan punggung menghadap petugas untuk menyembunyikan identitas mereka saat petugas menyelam ke kapal penjelajah mereka untuk dikejar.



Ayah masuk ke kamar Sang-mi, hanya untuk disambut oleh pandangan Sang-mi yang gemetar saat memegang cermin di atas kepalanya, dengan alasnya mengarah ke jendela. "Apa yang sedang Anda lakukan?" Dad menuntut untuk tahu.

Sang-mi berpaling ke arahnya dan menurunkan cermin. "Ayah, saya tidak ingin membencimu," katanya, semakin panik saat Dad berfokus untuk mengeluarkan cermin dari tangannya. Saat mereka bergumul di atas cermin, Sang-mi memohon, "Kita harus keluar dari sini, Ayah. Kita harus menyelamatkan Mom. "

Saat Dad merebut cermin dari pegang Sang-mi, Sang-mi mengalihkan tatapannya yang sedih ke arahnya lagi, bahkan saat dia berpaling. Dia menuduhnya sebagai orang gila dan bertanya-tanya bagaimana dia menjadi monster seperti itu. Ayah sepertinya tidak menerima apa pun yang dikatakan Sang-mi, tapi saat dia berjalan keluar pintu, sepertinya ada saat kesadaran saat dia melihat ke cermin dan menempelkan rahangnya.

Di dermaga setelah berhasil melarikan diri, Jung-hoon bertanya-tanya mengapa Sang-mi berada di "tempat seperti itu." Man-hee dengan sadar menjawab bahwa ayahnya pasti telah menyeret seluruh keluarganya ke dalam: "Itulah mengapa ini adalah sebuah sekte."

Jung-hoon kembali ke bangku dan menunjukkan bahwa mereka menyerah saat dia mengatakan bahwa apa yang akhirnya terjadi pada Sang-mi tidak masalah.


"Itu penting bagiku," kata Sang-hwan dengan sungguh-sungguh. Dia meminta untuk melihat ponsel Jung-hoon - secara khusus, rekaman yang tertangkap saat dia menjatuhkannya di luar rumah Sang-mi.

Mereka mendengar telepon Dad kepada Murid Jo pada rekaman itu. Dia telah meminta kamera pengawas, dengan mengutip kehadiran roh jahat di daerah tersebut. Jung-hoon mendesak Sang-hwan lagi untuk keluar dari situasi ini, tapi Man-hee hanya bertanya apa yang akan dilakukan Sang-hwan selanjutnya.

Sang-hwan menatap ke atas air dan menjawab, "Apa yang akan dilakukan Dong-chul?"

Ketiga temannya saling mengucapkan selamat tinggal di jalan, dan Sang-hwan membenarkan dua lainnya bahwa dia tidak akan pulang malam ini. Sebagai gantinya, dia menuju ke rumah Dong-chul, tapi tidak ada tanda-tanda kehidupan di dalamnya.

Itu karena Dong-chul sedang berjalan kembali dari bir. Dia memata-matai motor Sang-hwan dan bebek di belakang sebuah bangunan agar tidak terlihat. Dia mengarahkan dirinya untuk berjalan ke arah Sang-hwan, tapi pada saat itu, mesin motor berputar dan Sang-hwan pergi.


Dong-chul masuk ke dalam rumah yang gelap dan membuka bir. Ruangan itu penuh dengan pengingat menyakitkan dari neneknya, termasuk potret peringatannya, yang membawanya kembali ke kenangan akan upacara pemakamannya.

Dia duduk di layanan tak bernyawa, sendirian sampai Jung-hoon, Man-hee, dan Sang-hwan masuk untuk memberi penghormatan. Melihat Sang-hwan melangkah ke foto neneknya menggoda Dong-chul untuk melempar pukulan. Man-hee yang emosional telah menahan Dong-chul saat seorang petugas di dekatnya mengancam untuk membatalkan cuti Dong-chul.

Sang-hwan telah menghentikan perilakunya Man-hee dengan mengatakan, "Itu sudah cukup. Dong-chul lebih sakit dariku. Biarkan dia melakukan apapun yang dia mau. "Dia mengakui bahwa dia tahu Dong-chul tidak ingin bertemu dengannya, tapi sebelumnya dia memintanya untuk segera melakukannya.

Dengan penuh kemarahan dan kesakitan, Dong-chul bertanya kepada Sang-hwan, "Apa kamu tahu bagaimana nenekku meninggal?" Dia memberitahu Sang-hwan bagaimana neneknya ingin mengiriminya uang, tapi telah meninggal dalam keadaan hancur dan tabrak saat dia sedang mengumpulkan kotak untuk dijual.

"Itu semua salahmu. Hanya karena Anda ingin memastikan ayahmu yang terputus terpilih sebagai gubernur, Anda menghancurkan hidup saya dan membunuh nenek saya. Anda membunuh kami berdua! "Dong-chul menangis saat dia menerjang maju dan meninju Sang-hwan lagi. Tapi gerakan itu mengetuk potret neneknya, dan saat intervensi Jung-hoon, Dong-chul akhirnya berhenti untuk mengenang fotonya.

Kembali di masa sekarang, Jung-hoon akan ditandai oleh ayahnya, Petugas Woo. Dia dengan gugup duduk dan memberi makan cemilan ayahnya untuk mencegah kecurigaan. Musuh, ayahnya menyuruh Jung-hoon untuk minum bersamanya dan mencatat bahwa Jung-hoon adalah segalanya baginya.


Sang mi dan ayahnya menunggu van Guseonwon untuk membawa mereka ke layanan matahari terbit. Ketika Dad meraih tangan Sang-mi, dia dengan dingin berkata, "Lepaskan tanganku." Dia memperingatkan dia untuk tidak menyentuhnya lagi, dan mengatakan kepadanya untuk menandai kata-katanya: Dia tidak akan pernah memaafkannya, bahkan jika dia memintanya dan Ibu kemudian.

Saat itulah, van Guseonwon berhenti. Meskipun Sang-mi tidak menjawab ketika Murid Kang bertanya padanya apakah dia tidur nyenyak, dia naik dengan rela ke bagian belakang van.

Ketika van tiba di Guseonwon, Sang-mi menyatakan bahwa dia akan pergi menemui ibunya, dan saat melihat alarm di wajah Disciple Kang, dia menambahkan, "Jangan khawatir, aku tidak ke mana-mana." Kang mengalah dan membiarkan dia pergi

Setelah itu, Disciple Kang berlari ke Pastor Baek, yang sedang menyiangi sabit di tangan. Dia bertanya kepadanya tentang pelarian baru-baru ini dengan Sang-hwan dan teman-temannya. Murid Kang berpikir itu bukan masalah besar tapi menjelaskan bahwa mereka adalah teman Sang-mi dari sekolah menengah atas, menambahkan, "Mereka bertanya apakah dia membutuhkan pertolongan dan mengatakan bahwa mereka akan membantunya jika dia dalam bahaya."

Pastor Baek (yang disebut oleh jemaat tersebut sebagai "Bapa Spiritual") memerintahkan Murid Kang untuk mempersiapkan Sang-mi untuk menjadi Ibu Spiritual, "istri rohani yang tidak bersalah" sehingga dia dapat membuat semua orang menurut apa yang jemaat anggap sebagai " Perahu Keselamatan. "Murid Kang terlihat terkejut, tapi menyetujui permintaannya.


Sementara itu, Sang-mi duduk di samping ibunya saat ibunya membaca dari buku gereja tersebut. Sang-mi dengan sia-sia mencoba untuk melawan ajaran buku tersebut saat dia dengan tenang berkata, "Tidak ada yang akan menyelamatkan kita di sini." Ibu terus mengulangi ayat-ayat tentang keselamatan.

Frustrasi, Sang-mi meraih buku itu dari tangan Mom dan mulai merobek halaman-halamannya. "Semua ini adalah kebohongan. Mereka hanya akan mengikat dan menghancurkan kita, "katanya, suaranya gemetar. "Tolong jangan berantakan lagi."

Sayangnya, Ibu hanya meraih buku itu kembali, menjerit bahwa dia membutuhkan buku ini agar bisa tinggal bersama Sang-jin di surga. Dia melihat ke arah pintu, tempat momok Sang-jin berdiri. Dia mengatakan kepada Sang-mi bahwa kecacatan Sang-jin hilang setelah dia datang ke sini sebagai cara untuk membuktikan bahwa ini adalah surga.

Saat Ibu mencengkeram buku itu ke dadanya, Sang-mi dengan tenang berkata, "Tapi sekarang ... sayalah yang kesakitan." Ibu memanggil Sang-jin dan berbaring, tangannya menepuk-nepuk udara yang kosong. Dia menyuruh Sang-mi untuk berbaring juga.

Karena tidak dapat keberatan, Sang-mi menundukkan kepalanya di perut Ibu saat dia bersumpah pada dirinya sendiri, "Bu, aku akan terus mengetuk sampai seseorang mendengarku. Aku tidak akan berhenti mengetuk. Dan ... aku akan lolos dari tempat ini tidak peduli apa. Aku akan keluar dari sini bersamamu, Bu. "

Pastor Baek memanggil Sang-mi dan mengkhotbahkannya pada sebagian ajaran gereja. Dia membacanya dengan sempurna, tapi Pastor Baek mengatakan bahwa dia harus menunjukkan keyakinannya pada tindakannya, bukan kepalanya. Sang-mi dengan cepat membalas bahwa iman bukanlah sesuatu yang dapat dikenakan pada orang lain.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/rescue-me-episode-7/

Related : Sinopsis Save Me Episode 7 Bagian Pertama

 
Back To Top