Sinopsis Save Me Episode 6 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 25 Agustus 2017

Sinopsis Save Me Episode 6 Bagian Pertama

Sinopsis Save Me Episode 6 Bagian Pertama

Kami kembali ke kecelakaan mobil antara van Guseonwon dan anak laki-laki. Jung-hoon mengancam untuk memanggil ayah petugas kepolisiannya, tapi Kill Killter dengan ancamannya sendiri-begitu mereka menelepon polisi, anak laki-laki itu bisa diuji untuk mengetahui apakah mereka sudah minum.

Mendengar itu, anak laki-laki mengakui bahwa itu adalah kesalahan mereka juga. Tapi saat Sang-hwan berpaling untuk pergi, sebuah mobil melaju melewati, menerangi wajah Sang-mi di jok belakang van. Sang-hwan mendengar bisikannya, "Lepaskan aku."

Otot Guseonwon, Jo Wan-duk, membanting pintu van tertutup sebelum Sang-mi bisa mengatakan lebih banyak, dan Mur Kang bertanya apakah anak laki-laki menginginkan hal lain, dengan jelas khawatir dengan ketertarikan Sang-hwan pada Sang-mi.

Anak laki-laki pergi, tapi tidak sebelum Murid Jo menepis uang yang telah dia coba sogok dengan tangan Jung-hoon.



Anak laki-laki tidak pergi terlalu jauh, dan mereka memarkir sepeda motor mereka di jalan buntu melihat ke luar kota. Sang-hwan bertanya apakah yang lain melihatnya, dan Jung-hoon menanggapi dengan pasti, dia melihat "ajumma" cantik (Disciple Kang). Ekspresi Man-hee jauh lebih parah, dan dia mengangguk setuju saat Sang-hwan mengatakan bahwa itu adalah Sang-mi di dalam mobil.

Butuh waktu satu detik bagi Jung-hoon untuk mengingat Sang-mi, tapi kemudian dia ingat bahwa dia menghilang setelah saudaranya meninggal, mungkin kembali ke Seoul. Sang-hwan menunjukkan bahwa Sang-mi tidak meminta mereka untuk membantunya, tapi untuk "menyelamatkannya", sebuah isyarat bahwa dia dalam masalah nyata.


Kembali ke van, Murid Jo bertanya kepada Sang-mi tentang anak laki-laki itu, tapi ayahnya menyela bahwa tidak mungkin dia mengenal mereka, karena dia hampir tidak sekolah cukup lama untuk berteman. (Dan salah siapa itu?)

Leering, Murid Jo mengatakan bahwa dia akan memastikan Sang-mi tidak lagi kesepian, tapi Disciple Kang, yang jelas sudah muak, menyela dia dan memberitahu semua orang di van untuk merenungkannya dalam diam.

Anak laki-laki kembali ke jalan, bertekad mengikuti mobil Guseonwon van. Jung-hoon menarik sebuah tongkat selfie dan bersiap untuk menyiarkan misi penyelamatan mereka ke saluran streamingnya.


Sepeda motor mengejar van dan mengambil garpu kiri di jalan saat van mengambil hak, Jung-hoon menceritakan kepada para penontonnya sepanjang perjalanan.

Mereka memutar jalan di kota untuk mengikuti van dari jarak yang aman, dan pada satu titik, Sang-mi melihat Sang-hwan mengendarai sebuah jalan paralel. Mereka mengunci tatapannya, dan Sang-mi menyentuh tangannya ke jendela.

Masih belum siap untuk menyerah dan dengan bantuan yang terlihat, Sang-mi memperhatikan penumpang van lainnya, yang lelah dan terganggu, dan mulai merencanakan pelarian lain.


Anak laki-laki terus berusaha maju menyusuri jalan yang gelap karena Sang-hwan harus membelokkan mobil yang melaju di sebuah persimpangan, yang mengusirnya dari sepedanya. Jung-hoon memanggilnya dengan cemas, tapi Sang-hwan tidak mengakui mobil itu dan langsung kembali ke sepedanya.

Saat Sang-hwan mengupas, Jung-hoon berteriak pada supirnya untuk melihat ke mana mereka pergi saat dia dan Man-hee melaju setelah Sang-hwan.


Van berhenti di lampu, dan Sang-mi tampak panik keluar jendela untuk anak laki-laki sebelum dia menyelam untuk pintu dan mencoba untuk buru-buru keluar. Tapi refleks ayahnya cepat, dan dia memasukkannya kembali ke dalam van saat dia meminta bantuan. Sang-hwan dan kru mengejar saat itu juga, dan Sang-hwan menyipitkan mata di pintu saat menutup, tidak yakin dengan apa yang sedang terjadi.

Sang-mi berjuang melawan ayahnya, menjerit, sementara Disciple Kang melihat ke bawah dalam kelelahan. Begitu lampu berubah, van melaju maju, dan anak laki-laki melanjutkan pengejaran mereka.


Anak laki-laki berada dalam pengejaran yang dekat, tapi saat mereka mencapai titik kecepatan saat menempuh tanjakan yang curam, sepeda Sang-hwan berhenti sementara Jung-hoon menjatuhkan tongkat self-self-nya dan berlari untuk mengambilnya kembali. Sang-hwan mencoba mengikuti van dengan berjalan kaki, tapi dia tidak bisa mengikuti dan melempar helmnya dengan frustrasi.

Van akhirnya berhasil sampai ke rumah di mana Sang-mi dan ayahnya akan tinggal, dan saat Sang-mi dibawa dari mobil, dia diam dan mengundurkan diri. Kalau-kalau saja, Mur Kang memanggil satu peringatan terakhir: Ketika perasaan Sang-mi buruk, dia harus memikirkan ibunya, yang masih berada di kompleks religius.


Murid Kang melanjutkan dengan mengatakan bahwa sementara Guseonwon akan melakukan yang terbaik, hanya Sang-mi dan ayahnya yang benar-benar dapat merawat ibunya. Meskipun sedih, Sang-mi mengenali ancaman untuk apa adanya, dan matanya menatap pandangan Disciple Kang sekali lagi sebelum kembali berkaca-kaca, air mata mengalir di pipinya.

Van pergi, meninggalkan Sang-mi dan ayahnya sendirian. Ayah mengundang Sang-mi masuk, tapi Sang-mi hanya menatap.

Ayah bertemu dengan tatapannya dengan wajah mengancamnya sendiri dan memperingatkan bahwa apa pun perencanaan Sang-mi, Tuhan Surgawi tahu segalanya, sampai jumlah helai rambut di kepalanya.


Masih ada pertarungan tersisa di Sang-mi. "Kenapa kamu melakukan ini padaku? Mengapa? Kenapa kamu melakukan ini? "Tanyanya, gemetar. Dia meminta Ayah untuk membantunya dan mengatakan kepadanya bahwa orang-orang Guseonwon membunuh Jeong-gu dan mungkin akan membidik Mom berikutnya.

Namun, meski dengan permohonannya yang penuh air mata, Dad memegang teguh, dengan dingin menyalahkan perlawanan Sang-mi kepada Tuhan Surgawi karena alasan mengapa Ibu belum pulih. Aduh.


Kami melompat ke jalan gelap lainnya, tempat ayah Sang-hwan berbaring di jok belakang sementara manajer kampanyenya menyetir. Ketika manajer kampanyenya bertanya apa yang akan dia lakukan terhadap Sang-hwan, Yong-min mulai menyarankan agar yang terbaik adalah menjaga agar anaknya tetap dekat dan berada di bawah kendalinya, namun percakapan tersebut terganggu saat mobil mereka tiba-tiba berkendaraan menjadi seekor rusa yang berlari melintasi jalan.

Keduanya keluar dari mobil untuk melihat rusa yang cedera karena bernafas berat di lapangan, dan sementara manajer kampanye Yong-min ingin meminta pertolongan, Yong-min menghentikannya. Menceritakan kepadanya bahwa seandainya rusa itu bertahan, itu tidak akan cukup pulih untuk menjalani "kehidupan yang layak dijalani," Yong-min meringkuk dan diam-diam membenturkan leher rusa, menyingkirkannya dari kesengsaraannya.


Kembali ke rumah baru Im, Dad membawa kotak peralatan di dalam sementara lampu neon berkedip di atas kepala. Dad tidak menggunakan alat untuk memperbaiki cahaya, namun, dan bukannya memasang gembok di pintu Sang-mi untuk menjaganya tetap di dalam.

Sang-mi cowers di lantai di kamarnya sementara ayahnya mengepalkan kunci pada tempatnya. Saat dia menonjok, dia mengucapkan doa yang sungguh-sungguh kepada Tuhan Surga yang Baru untuk membersihkan dosa-dosa mereka karena cahaya yang berkedip-kedip itu memancarkan bayangan mengerikan di wajah Ayah.

Setelah dia memasang kunci, Dad terus menusuk dan berdoa, menyelesaikan pekerjaannya dengan menggantungkan salib di dinding.


Sementara itu, Sang-hwan pulang dan berkunjung bersama ibunya di rumah sakit. Sang-hwan mencatat bahwa ibunya terlihat kesepian, dan diingatkan akan wajah Sang Muan yang memohon dari sebelumnya. Dia bertanya-tanya apakah ibunya memiliki sesuatu untuk ditanyakan kepadanya, seperti Sang-mi, tapi seperti biasa, ibunya diam saja.

Sang-hwan bersumpah kepada ibunya bahwa dia tidak akan lari dari masalah saat ini, dan memintanya untuk membantunya.


Di Klub Arab kami melihat Dong-chul akan masuk dalam episode terakhir, Dong-chul diperkenalkan ke bos klub oleh salah satu pegawainya. Bos memberitahu Dong-chul bahwa ia harus beristirahat setelah keluar dari penjara, tapi Dong-chul balas bahwa ia membutuhkan uang untuk membeli neneknya sebuah rumah. Sang bos menertawakan keterusterangannya dan menawarkan pekerjaan kepadanya.

Keesokan paginya, Sang-hwan menemukan ayahnya di luar gutting rusa dia memukul. Sang-hwan mengeluh bahwa ibunya membenci bau darah, dan Yong-min berbagi bahwa ketika dia masih kecil, ayahnya sendiri mengatakan kepadanya bahwa satu-satunya cara agar dia bisa lolos dari bau darah adalah jangan pernah menjadi lemah.

Pada catatan itu, Yong-min memberitahu Sang-hwan bahwa dia harus melepaskan penyesalan yang telah menyiksanya selama tiga tahun terakhir. "Semua orang menyuruh saya untuk melupakannya dan terus maju," kata Sang-hwan. "Tapi bukankah menurutmu itu salah?"


Ayahnya menjawab bahwa setiap orang dilahirkan dengan takdir yang telah ditentukan sebelumnya, dan Sang-hwan balas, "Apa Anda mengatakan bahwa takdir saya mematuhi semua yang Anda katakan?"

Yong-min mengatakan bahwa dia melakukan segalanya untuk Sang-hwan, tapi Sang-hwan juga membantahnya-dia tahu ayahnya mencalonkan diri sebagai gubernur provinsi, dan dia tahu ayahnya hanya mencoba menyapu bersih apa pun yang bisa masuk jalan. Sang-hwan badai pergi sementara ayahnya terus hack jauh di bangkai rusa.

Kembali ke Arabian Club, sebuah sepeda motor berhenti. Sopirnya mengenakan kemeja flamboyan dan kacamata hitam gelap, dan dia melenggang masuk ke klub, berjalan ke lantai dansa.

Dia bergoyang-goyang di sana, berkilau aneh di lantai yang kosong sampai seorang karyawan mencoba menghentikannya. Karyawan mengira dia mabuk, tapi pengendara sepeda motor menarik keluar sepasang gunting tukang cukur dan mengayunkannya ke karyawan itu.


Sebagai bos klub memainkan permainan kartu di ruang belakang, karyawannya tersandung, bagian tengah kepalanya dicukur di tengahnya. Pembalap sepeda motor itu membuka pintu dan membanting guntingnya di atas meja di seberang bos, melihat tato silang di tangannya.

Tamu-tamu lain keluar dengan cepat, dan pengendara sepeda motor memberitahu bosnya, Jin-suk, bahwa dia merindukannya. Tampaknya pengendara sepeda motor, CHA JOON-GU ( Go Joon ), telah dipenjara selama sembilan tahun karena pembunuhan setelah menerima jatuhnya Jin-suk.

Jin-suk mengatakan bahwa ia telah melupakan temannya, dan Joon-gu meraih guntingnya. Dia mengatakan pada Jin-suk bahwa dia ingin memberinya potongan rambut hari ini, tapi sekarang dia berpikir bahwa dia harus membiarkan rambut Jin-suk tumbuh sebentar sehingga ketika dia benar -benar memotongnya, itu akan lebih menonjol.


Joon-gu menuju pintu, dan tahu dari suara di luar bahwa Jin-suk telah mengatur agar anak buahnya menyerangnya. Dan benar saja, dia mendapati dirinya terpojok oleh sekelompok pria dengan kelelawar dan keledai saat dia meninggalkan ruangan. Joon-gu mencemooh bahwa dia berharap mereka memiliki lebih banyak senjata orisinal, dan pertarungan dimulai, dengan Joon-gu hanya memegang gunting tukang cukur dan kelincahannya yang besar.

Sementara Joon-gu melompat, menendang, dan melempar antek ke tanah dengan urutan tindakan yang mengesankan, Dong-chul mengawasi dengan tak sadar saat ia mengenali Joon-gu sebagai orang yang memberinya potongan rambut sebelum ia meninggalkan penjara.


Mengakhiri di kaki Dong-chul, Joon-gu membuka sikat dari sapu Dong-chul dan menggoyang-goyangkan jarinya sebagai pengenalnya sebelum kembali berperang dengan gagang sapu.

Begitu dia mengirim terakhir antek-anteknya, sebuah tempat Joon-gu yang tidak bernafsu Jin-suk di ambang pintu dan melempar gagang sapu ke arahnya, dan itu hampir tidak merindukan saat Jin-suk dodges. Joon-gu dengan cepat menyematkan Jin-suk ke dinding saat dia mengatakan kepadanya bahwa dia membaca Alkitab di penjara, dan dia mengingat kisah Ayub untuk Jin-suk, mengatakan kepadanya bagaimana Ayub menderita sehingga Tuhan bisa mengajarinya untuk tidak menjadi sombong.

"Sekarang, aku adalah Tuhan, dan kau adalah Ayub," Joon-gu berkata pada Jin-suk sebelum melepaskannya dan pergi. Jin-suk mengangkat tangannya dengan frustrasi, dan Dong-chul hanya menggelengkan kepalanya di tempat kejadian.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/rescue-me-episode-6/

Related : Sinopsis Save Me Episode 6 Bagian Pertama

1 komentar:

terimakasih atas informasinya, jangan lupa kunjungi kami
di http://idblackwalet.com/

 
Back To Top