Sinopsis Save Me Episode 5 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 23 Agustus 2017

Sinopsis Save Me Episode 5 Bagian Pertama

Sinopsis Save Me Episode 5 Bagian Pertama

Di tengah malam, van yang membawa Sang-mi dan Jeong-gu kembali ke Guseonwon menarik dari jalan utama dan berubah arah ke tempat tujuan yang tidak diketahui karena Murid Jo dengan enteng memberitahu Sang-mi bahwa mereka hanya akan pergi untuk berkendara.

Sebuah obeng longgar berguling keluar dari bawah kursi, dan Sang-mi mempersenjatai dirinya dengan itu, menduga bahwa Disciple Jo sedang merencanakan sesuatu yang jahat. Dia mengatakan pada Jeong-gu untuk memegang erat keamanan dan menekuk lutut untuk menusuk pengemudi di bahu.



Pengemudi kehilangan kontrol sesaat, dan Murid Jo mencoba untuk menggagalkan serangan Sang-mi, tapi seperti yang dia lakukan, dia menusuk obeng kanannya melalui tangan Murid Jo.

Sebagai hasil dari perkelahian di dalam, van terbang dari jalan dan terjatuh di lereng bukit, berguling beberapa kali sebelum berhenti berhenti.

Sang-mi adalah orang pertama yang sadar, dan dia dengan cepat melepaskan dirinya dan Jeong-gu dari reruntuhan sehingga mereka dapat mencarinya. "Kami akan bermain petak umpet," kata Sang-mi pada Jeong-gu. "Anda harus menyembunyikan di mana orang-orang itu benar-benar tidak dapat menemukan Anda."


Kembali ke van, Murid Jo mengaduk-aduk perban kasar di sekitar tangannya yang berdarah saat sopir bisu (tuli?), Yang diwahyukan sebagai saudara laki-laki Jo Jo Jo WAN-DUK, mendidih dalam kemarahan diam pada Sang-mi. Tapi Murid Jo menanggapi dengan serangkaian tamparan saat dia memberi tahu Wan-duk (bahasa isyarat yang menggunakan setengah) untuk menenangkan diri dan mengingatkannya bahwa dia pernah menyuruhnya untuk tidak memberontak melawan kakaknya atau ayah mereka.

Sementara itu, Sang-mi memimpin Jeong-gu melalui hutan saat Jo Brothers melakukan pengejaran. Dia meminta untuk melihat telepon Jeong-gu dengan video pemerkosaan Disciple Jo yang memberatkan, lalu mengatakan kepada anak laki-laki bahwa jika dia pergi bersamanya ke kantor polisi, dia akan memberinya soda. Jeong-gu yang bersemangat meminta sepuluh kaleng, dan Sang-mi berjanji untuk memberikannya begitu mereka aman.

Dalam kegelapan di depan, Sang-mi menemukan satu set rel kereta api dan menegaskan semuanya sebelum berbalik untuk memberitahu Jeong-gu untuk mengikuti ... hanya untuk melihat saudara laki-laki Jo yang berdiri di sampingnya.


Ketakutan, Sang-mi gemetar saat dia menyatakan, "Kamu jahat." Tapi ketika dia mengancam untuk menyerahkan Murid Jo ke polisi, dia hanya tertawa dan mengatakan bahwa Sang-mi sedang berbicara seperti anak kecil, tapi kemudian dia membutuhkan waktu sedetik untuknya. Mengagumi dan berkomentar dengan saksama, "Tubuhmu sudah mekar sepenuhnya."

Sang mi mencoba berlari, tapi Murid Jo dengan mudah melemparnya ke tanah saat Jeong-gu menangis. Jo menghapus video yang memberatkan dirinya dari telepon Jeong-gu tepat di depan wajah Sang-mi.

Saat itulah, suara kereta yang mendekati menembus udara, dan Murid Jo mengancam untuk mengungkapkan rencananya, "Sekarang, ayo kirim Jeong-gu ke tanah perjanjian."


Sang-mi berteriak pada Jeong-gu untuk lari, tapi dia berkeliaran lebih dekat ke jalur sesuai kemauannya sendiri dalam upaya mendekatkan diri pada Sang-mi, yang berulang kali terisak-isak, "Tidak! TIDAK !! "dengan setiap langkahnya. Tapi semua Jeong-gu yang buruk mengatakan, "Saya suka soda," sebelum kereta api berkecepatan tinggi membidik langsung ke arahnya. Ya Tuhan.

Di luar putus asa, Sang-mi memanggil Jeong-gu untuk bersembunyi dengan hati-hati di alam baka, menggunakan lagu petak umpet yang sama yang dia sukai, dan berjanji untuk menemukannya lagi suatu hari nanti. "Menemukanmu," kata Jo dengan luka ringan di bahu Sang-mi, sebagai cara bermain kasar.


Belakangan pagi itu, Disciple Kang tiba untuk mengambil sisa-sisa pesta terdampar tersebut. Setelah menampar Murid Jo dengan kasar, dia khawatir dengan kesehatan Sang-mi, mengingatkan Jo bahwa Sang-mi "spesial." Jo meyakinkannya bahwa tidak ada goresan pada tubuh Sang-mi, dan sikap Disciple Kang benar-benar berubah saat dia membawa mati rasa. Sang-mi masuk ke mobil.

Mereka kembali ke Guseonwon bersama-sama, dan tangan Sang-mi yang sedih menyentuh telepon genggamnya atas desakan Murid Kang ("Anda harus meninggalkan semua hal duniawi sekarang."). Begitu mereka tiba, Sang-mi hampir tidak memiliki kekuatan untuk meletakkan satu kaki di depan yang lain saat Disciple Kang membimbingnya untuk bertemu dengan Pastor Baek.


Ayah sedang menunggu di kantor Pastor Baek, tapi sebelum Sang-mi bisa menceritakan kepadanya apa yang terjadi, dia menasehati dia karena berakting, menanyakan apakah iblis mengendalikannya.

Dia sepenuhnya diliputi oleh ajaran agama kultus, dan baik dia maupun Murid Kang mengatakan kepada Sang-mi bahwa mereka tidak akan pernah menyerah untuk membawa dia menerima Tuhan Surga yang Baru. Mereka terus-menerus menggoda Sang-mi dengan ceroboh mencekik mantra sekte, "Keinginan kami akan terpenuhi," sebagai tanggapan atas perhatian mereka terhadapnya.


Pastor Baek tiba untuk merayap di atas Sang-mi, tapi ayah melangkah untuk bertobat atas dosa putrinya. Pastor Baek mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir dan kembalinya Sang-mi yang aman adalah kesempatan yang membahagiakan, karena ini berarti dia sekarang aman dari kejahatan dunia luar.

Pastor Baek memperingatkan, "Kita selalu bisa jatuh untuk godaan setan. Iblis datang kepada kita dengan topeng yang tidak bersalah dan menggoda kita dengan sangat kuat. "Murid Kang and Dad menyambut baik kesepakatan.


Murid Kang membawa Sang-mi kembali ke kamarnya, tapi Sang-mi berhenti di pintu Jeong-gu untuk melihat dan melihat-lihat kesedihan saat melihat tempat tidurnya yang ditinggalkan dan kaleng soda di dalamnya. Dia berhenti saat Disciple Kang membungkuk untuk memperingatkannya agar diam selama periode doa yang diam, menambahkan dengan mengancam, "Jangan lupa ibu Anda juga ada di sini bersama kami."

Kembali ke kantornya, Pastor Baek menghadapkan Murid Jo tentang Jeong-gu, menyuruhnya untuk bertobat atas dosa-dosanya kepada Tuhan Surga yang Baru, yang dengan sepatutnya Setuju dengan Setengah Hati setuju.


Pastor Baek juga mengatakan pada Disciple Jo untuk mengizinkan Sang-mi meninggalkan Guseonwon. Murid Jo menentang hal ini sepenuhnya, dengan alasan bahwa Sang-mi sudah terobsesi untuk melarikan diri, namun Pastor Baek tidak henti-hentinya saat dia mengatakan bahwa Tuhan Yang Baru tahu segalanya.

Ketika Murid Jo terus berdebat, Pastor Baek memukul tangannya di atas kepala Murid Jo dan memaksanya berlutut, meski ada perlawanan keras dari Murid Jo. Pastor Baek berdoa kepada Tuhan Surga yang Baru, "Meskipun kita berdoa kepada Anda dalam pertobatan, masih ada saat-saat ketika keserakahan jahat manusia mengambil alih jiwa kita."


Praktis mendesis saat dia mencapai akhir doanya, Pastor Baek menyimpulkan, "Bagi jiwa-jiwa yang malang itu, tolong bantu mereka menyingkirkan kejahatan di dalam pikiran mereka. Tolong membimbing mereka dengan kekuatan belas kasihan Anda, sehingga mereka dapat sepenuhnya mematuhi kata-kata Anda. "

Tindakan ini benar-benar menenangkan (atau menakut-nakuti) Murid Jo, yang dengan cepat setuju untuk membawa Sang-mi ke rumah baru di Muji.


Di sanatorium gereja, Ibu bergoyang maju mundur saat dia mengulangi sebuah ayat dari Tuhan Surga Baru kepada dirinya sendiri sampai Murid Kang masuk untuk mengelola pengobatan Ibu.

Ketika dia melihat Disciple Kang, seorang ibu berwajah gila secara naluriah membuka mulutnya lebar seolah terkondisikan untuk melakukannya, dan dengan cepat menurunkan pilnya sebelum menunjukkan mulutnya yang kosong lagi.


Sementara itu, Yong Min memperlakukan Detektif Lee untuk makan malam lagi, dengan harapan bisa memperhatikan beberapa pembuat masalah yang menghalangi rencana pembangunan Yong-min. Detektif Lee bersumpah setia pada Yong-min lagi, yang terlihat lebih mirip bos mafia daripada gubernur saat ini.

Kembali ke Guseonwon, Murid Jo menceritakan kisah kecelakaan mobil tersebut kepada jemaat, membalutnya dengan citra religius saat dia mengklaim bahwa dia menerima pesan ilahi dari Tuhan Surgawi selama kecelakaan itu.

Dia mengubah ceritanya menjadi sebuah khotbah untuk menekankan anugerah Tuhan Yang Baru dalam membiarkannya melarikan diri tanpa cedera yang berarti, dan orang-orang beriman berkubang di dalamnya, menyanyikan puji-pujian tuhan mereka.


Di gereja, Ayah berdoa sendiri saat dia meminta Tuhan Surgawi untuk melindungi Sang-mi, menjanjikan segalanya - termasuk kehidupan dan jiwanya - agar keluarga mereka dapat bersama-sama lagi pada hari penyelamatan. Sang-mi menyaksikan doanya dan pergi saat dia terisak-isak melihat bible-nya, yang berisi foto keluarga mereka yang direkam di bagian luar.

Kembali ke Muji, Sang-hwan mengunjungi ibunya, yang masih koma di rumah sakit. Dia meminta maaf karena tidak sering mengunjunginya, menjelaskan bahwa sulit untuk diingatkan akan apa yang terjadi setiap kali dia kembali ke Muji.

Saat tenang mereka terganggu oleh kedatangan Yong Min dan manajer kampanyenya, dan ayahnya terlihat sangat bingung saat melihat Sang-hwan di sana saat dia tidak menunggunya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/rescue-me-episode-5/

Related : Sinopsis Save Me Episode 5 Bagian Pertama

 
Back To Top