Sinopsis Save Me Episode 5 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 23 Agustus 2017

Sinopsis Save Me Episode 5 Bagian Kedua

Sang-hwan memperhatikan manajer kampanye yang merawat ibunya dan menghentikannya untuk mempertanyakan mengapa dia melakukan itu, jelas curiga. Yong-min mengatakan bahwa dia menyuruhnya untuk melakukannya, tapi Sang-hwan mengatakan bahwa tidak sembarang orang yang bisa menyentuh ibunya seperti itu.

Yong-min dengan tergesa-gesa setuju, dan bergegas memijat istrinya sendiri. Dia memberitahu Sang-hwan untuk tidak khawatir ibunya, tapi Sang-hwan menjawab dengan membawa janji ayahnya untuk membantu Dong-chul, yang meminta Yong Min untuk membersihkan kamarnya sehingga dia dan Sang-hwan bisa berbicara secara pribadi.


Sinopsis Save Me Episode 5 Bagian Kedua

Setelah mereka benar-benar sendirian, Yong-min berpendapat bahwa dia melakukan yang terbaik, tapi dia menjelaskan bahwa sejak pengganggu itu menjadi cacat karena Dong-chul, mengeluarkannya dari penjara adalah tugas yang sulit.

Sang-hwan tidak membelinya, jadi Yong-min mengatakan dia akan berbicara dengan sipir lagi, tapi Sang-hwan menyela berita bahwa Dong-chul keluar hari ini. Kecewa dengan ayahnya, Sang-hwan menambahkan, "Jika Anda benar-benar melakukan yang terbaik, bagaimana Anda bisa tidak mengetahuinya?"

Sang-hwan menyatakan bahwa dia memperkirakan bahwa kemenangan ayahnya akan menghasilkan perbaikan kesehatan ibunya dan Dong-chul keluar dari penjara. Tapi, dengan desahan yang dikalahkan, Sang-hwan menyimpulkan bahwa tidak ada yang berubah.


Sementara itu, Dong-chul dilepas dengan sekelompok tahanan lainnya. Dong-chul adalah satu-satunya orang tanpa pesta penyambutan, dan meskipun dia bersikap dingin saat berjalan menjauh dari penjara, saat dia makan jjajangmyun sendirian nanti, dia tidak bisa menahan air matanya saat dia syal makan di antara isak tangisnya.

Di dermaga favorit Sang-hwan, Sang-hwan dan teman-temannya memesan jjajangmyun untuk diri mereka sendiri. Gang mengenanginya untuk menikmati beberapa dengan Dong-chul, membuat Sang-hwan terlihat menyesal saat mengingat betapa Dong-chul menyukai jjajangmyeon.


Di sanatorium, Sang-mi cenderung kepada ibunya karena Ayah dan Murid Jo dan Kang tiba untuk membawa Sang-mi kembali ke Muji.

Sang-mi menolak untuk meninggalkan ibunya tanpa diawasi, namun Disciple Kang mengungkapkan bahwa Sang-mi hanya akan menghabiskan malam di luar Guseonwon, dan kembali pada siang hari untuk melanjutkan rutinitas hariannya.


Sang-mi bersikeras mereka membawa Mom bersama mereka, tidak ingin meninggalkan Ibu dalam perawatan Guseonwon, dan dia sangat mendesak Ibu untuk menyatukan dirinya sehingga mereka semua bisa pergi bersama.

Tapi Mom terlalu jauh pergi, dan dia mendorong Sang-mi pergi: "Saya akan tinggal di surga bersama Sang-jin!" Jengkel, Sang-mi mencoba meyakinkan ibunya bahwa ini adalah neraka, yang hanya membuat Ibu lebih Panik saat dia berulang kali menangis lagi bahwa dia ada di surga.

Ibu mulai menyanyikan sebuah paduan suara dari sebuah lagu religius dengan semangat yang luar biasa, dimana Ayah dan murid-muridnya lebih dari senang untuk bergabung, meninggalkan Sang-mi yang kewalahan tanpa ada orang di sisinya.


Saat mereka berkendara ke kota nanti, sans Mom, Sang-mi meminta untuk menepi agar dia bisa menggunakan kamar kecil, dan Disciple Kang meyakinkan Murid Jo untuk dimintanya.

Mereka menarik ke tempat istirahat, dan meskipun pemilik awalnya menolaknya, dia mengubah nada suaranya saat Disciple Kang menyebutkan bahwa mereka berasal dari Guseonwon. Sang-mi memimpin di depan Disciple Kang, yang pemiliknya menahan untuk mengembalikan dompet yang hilang.

Sendiri di kamar mandi, Sang-mi mengingat kembalinya kakaknya dan Jeong-gu, dan merenungkan orang tuanya jatuh ke dalam ajaran sekte tersebut.


Dengan kewalahan, Sang-mi tidak bisa memikirkannya lagi dan mundur ke dalam kios, muntah-muntah. Dia menarik kepalanya keluar dari toilet dan mengumpulkan dirinya sendiri sebelum sesuatu di dekatnya menarik perhatiannya.

Beberapa saat kemudian, Disciple Kang memasuki kamar kecil, tapi Sang-mi tidak menanggapi panggilannya, dan Murid Kang segera menyadari bahwa tidak ada seorang pun di kios yang terkunci. Akhirnya melihat bahwa jendela di dekatnya terbuka, dia menyadari bahwa Sang-mi berhasil lolos.

Kami menemukan Sang-mi berlari menyusuri jalan kembali sebagai Murid Kang kembali ke kesal Murid Jo, yang menyadari apa yang terjadi sebelum Murid Kang mengatakan sebuah kata.


Sementara itu, Sang-hwan dan geng di sebuah toko bersama-sama, dan kita melihat Sang-mi mencoba untuk menyeberang jalan sibuk untuk mendapatkan kenyamanan menyimpan dirinya.

Dia sepertinya melihat sesuatu di dalam toko, dan Sang-hwan terlihat seperti ada sesuatu yang menarik perhatiannya juga.


Sang-mi berlari ke tengah jalan dan melempar tangannya ke depan sebuah mobil polisi. Petugas yang muncul tidak lain adalah Petugas Choi dan Woo, dan Sang-mi memohon bantuan mereka.

Kami lihat Sang-hwan menuju luar toko, tapi bukannya berlari ke Sang-mi dan polisi, ia berjalan ke dalam kelompok pengganggu dari sekolah tinggi bukan. Sang-hwan menghadapkan mereka untuk menghindarinya.


Dia mengatakan bahwa mereka tampaknya baik-baik saja, tapi mereka menjawab bahwa mereka adalah korban sebenarnya di sini, setelah absen di pintu masuk perguruan tinggi tahun lalu karena apa yang terjadi dengan Sang-jin, sementara Sang-hwan tidak terhalang.

Dengan marah pada keberanian mereka, Sang-hwan meraih salah satu dari mereka dengan kerah, dan ketika si pengganggu menyalahkan Dong-chul karena telah melumpuhkan teman mereka, Sang-hwan memukul wajahnya.

Sang-hwan memberitahu mereka semua, "Dengarkan aku dengan saksama. Itu bukan karena Dong-chul. Itu salahku. "Dia berteriak pada mereka untuk terakhir kalinya untuk memastikan bahwa mereka mengerti sebelum membiarkan mereka pergi.


Di dalam mobil polisi, petugas tersebut memberi tahu Sang-mi untuk mendapatkan informasi sehingga mereka bisa membawanya pulang, tapi Sang-mi tidak memberi mereka.

Saat itu, Petugas Woo menerima telepon dari seseorang dan berbalik untuk bertanya kepada Sang-mi apakah dia berasal dari Guseonwon, yang memicu ledakan yang mengerikan dari Sang-mi. Dia berusaha mati-matian untuk melarikan diri dari mobil, memohon kepada Petugas Choi untuk membantunya.


Di stasiun, Sang-mi mulai bertanya kepada Petugas Choi apakah seseorang dari Guseonwon menghubungi mereka, tapi sebelum dia bisa menyelesaikannya, Ayah dan murid-muridnya kehabisan stasiun untuk mengumpulkannya.

Petugas Woo cepat-cepat menyerahkan Sang-mi ke mereka, tapi Sang-mi dengan panik meminta pertolongannya dengan meraih lengannya saat dia menyatakan bahwa para muridnya adalah pembunuh yang bertanggung jawab atas kematian Jeong-gu.

Tapi Petugas Woo mengabaikannya dengan berpaling kepada para murid dan menanggapi seolah-olah Sang-mi orang gila, jelas pernah mendengar dari Guseonwon bahwa dia gila dan tidak bisa dipercaya. Sepenuhnya mempercayai kebohongan itu, Petugas Woo menanda tangani bahwa gadis muda seperti itu akan sangat tidak stabil setelah menyaksikan kecelakaan yang mengerikan itu.


Meskipun Sang-mi mengatakan bahwa dia tidak gila, dia tidak membantu kasusnya saat dia memukul dada ayahnya dan memintanya untuk membantu membelanya. Tapi Dad ada di pihak gereja, dan dia menyuruhnya untuk mengetahui siapa dirinya. "Hal-hal yang Anda lihat sekarang adalah semua kebohongan yang dibuat oleh setan!" Dia rave.

Ketika Murid Kang dan Jo mencengkeram lengannya, Sang-mi menjerit bahwa itu adalah kesalahan mereka bahwa ibu dan ayahnya seperti ini karena Ayah hanya melihat ke langit dan berdoa dalam keadaan seperti trance untuk intervensi Tuhan Surga Baru.

Menangis sekarang, Sang-mi mencengkeram ayahnya saat dia memintanya untuk melepaskan diri darinya. "Jika Anda terus melakukan ini, saya pikir saya benar-benar akan kehilangan akal sehat saya," ratapnya tak berdaya, berlutut.


Ayah mengambil kesempatan untuk meletakkan tangannya di kepala Sang-mi dengan cara yang sama seperti yang dilakukan Pastor Baek kepada Murid Jo sebelumnya saat dia sangat berdoa untuk Tuhan Surgawi untuk membantu Sang-mi mengatasi setan di dalam dirinya. Bahkan ini terbukti terlalu berat bagi Petugas Choi yang gugup, tapi dia ditarik oleh Petugas Woo untuk ikut campur.

Murid-murid yang lain memegang Sang-mi di tempat saat Ayah membawa tangannya ke atas kepala Sang-mi sambil mencoba menarik setan keluar darinya, dan Sang-mi akhirnya ambruk, tak sadarkan diri.

Murid-murid membawa Sang-mi kembali ke van mereka dan petugas Woo dengan ringan berkomentar tentang apa yang baru saja mereka saksikan, namun Officer Choi tidak yakin apakah mereka melakukan hal yang benar.


Kembali ke restoran mereka yang biasa, Jung-hoon dan Man-hee bertanya-tanya mengapa Sang-hwan sangat kesal sampai hari ini, dan dia mengungkapkan bahwa ini karena hari ini adalah hari pelonggaran Dong-chul.

Anak laki-laki mencoba menghiburnya dengan lebih banyak makanan, tapi pemiliknya tegur memuji mereka, mengatakan bahwa mereka masih belum berubah sedikit sejak SMA. Sang-hwan dengan sedih setuju, "Dia benar. Tahun telah berlalu, tapi tidak ada yang berubah. "


Kembali ke van, Sang-mi terbangun dari ketidaksadarannya dan meludahkan lebih banyak racun pada ayah dan murid-muridnya saat dia memanggil mereka setan yang tinggal di neraka. "Anda sama seperti mereka," katanya pada ayahnya. "Anda iblis seperti mereka." Ayahnya tidak bergeming, dan sebaliknya mengungkapkan ketidaksukaannya karena tinggal di luar Guseonwon, karena dia merasa sakit saat berada di kota sekarang.

Murid Jo mengatakan kepadanya bahwa ini karena jiwa-jiwa jahat di Korea, dan para murid dan Ayah berbagi pujian untuk memuji Tuhan Yang Baru sementara Sang-mi tetap tidak berdaya untuk melakukan apapun. Menyadari sekarang bahwa tidak ada seorang pun di sekelilingnya yang bersedia mendengarkan tangisannya untuk meminta pertolongan, Sang-mi terlihat benar-benar dan benar-benar patah.


Sementara van meluncur melalui jalan-jalan belakang Muji, mereka secara tidak sengaja bertabrakan dengan Sang-hwan, Jung-hoon, dan Man-hee dengan sepeda motor mereka.

Murid Jo menawarkan untuk menyelesaikan kecelakaan itu dengan uang segera, tapi karena Sang-hwan sedang belajar hukum, dia menjawab bahwa kecelakaan itu benar-benar merupakan kesalahan sepenuhnya dari sopir van, yang mendorong Murid Jo untuk menggali lebih dalam dompetnya.

Tak henti, Sang-hwan menyuruh Murid Jo untuk keluar dari mobil dan meminta maaf dengan benar jika dia benar-benar minta maaf. Murid Jo mematuhi, keluar dari van dan membungkuk kepada tiga anak laki-laki itu.


Murid Kang keluar dari kursi belakang dan menawarkan permintaan maafnya sendiri, tapi anak laki-laki itu mencoba mengeluarkan lebih sedikit uang dari mereka, dengan Jung-hoon dengan santai menyebutkan bahwa ayahnya adalah seorang petugas polisi.

Namun, Disciple Kang memperhatikan bahwa anak laki-laki itu berbau seperti alkohol, dan dia mendorong mereka untuk memanggil ayah Jung-hoon dan memeriksa kadar alkohol dalam darah mereka. Anak laki-laki mengalah dan setuju untuk menetap di tempat.


Saat itu, mobil lain melaju di jalan, dan Sang-mi untuk sementara diterangi oleh lampu depannya dan dia dengan lembut merintih, "Lepaskan aku." Sang-hwan melihat ke dalam van, matanya penuh perhatian.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/rescue-me-episode-5/

Related : Sinopsis Save Me Episode 5 Bagian Kedua

 
Back To Top