Sinopsis Suspicious Partner Episode 36

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 08 Juli 2017

Sinopsis Suspicious Partner Episode 36

Sinopsis Suspicious Partner Episode 36

Ketika Ji-wook akhirnya diizinkan pulang, Bong-hee membawakannya sebuah nampan berisi makanan yang ia jalani seperti sedang mencoba meracuninya, hee. Dia mengingatkannya bahwa dia tidak diijinkan untuk bekerja, bahkan tidak pergi ke pertemuan, dan dia berjanji untuk merawatnya sendiri (sebagai karyawan, tentu saja).

Dia mencoba meyakinkannya bahwa dia tidak membutuhkan pertolongan, tapi dia tampak begitu bingung karena merasa bersalah karena dia menyetujui permintaannya. Dia mengamatinya dengan penuh harap, menunggunya memakan bubur yang dibuatnya, dan meski kelihatannya membunuh dia, dia dengan patuh memakannya hanya untuk melihat senyuman di wajahnya. Itu cinta, di sana.



Kemudian, dia membantunya membersihkan dan membalut luka tusukannya, dan mereka terus seperti ini selama beberapa hari. Ji-wook hampir dibatalkan oleh perhatian Bong-hee, dan pada satu titik, dia mengakui bahwa dia berjuang untuk menahan diri di sekelilingnya. Dia selesai membalut dirinya sendiri, sama seperti Chief Bang yang datang dengan informasi yang diminta Ji-wook tentang kematian orang tuanya.

Dia mengatakan pada Ji-wook bahwa sulit untuk mengatakannya karena sudah lama, tapi ada kemungkinan kebakaran itu tidak disengaja dan bukan pembakaran, karena dia selalu diberi tahu. Ji-wook mendesah, bertanya-tanya bagaimana seharusnya dia menceritakan semua ini pada Bong-hee. Dia memintanya untuk meluangkan waktu untuk berbicara setelah bekerja.

Awalnya Ji-wook ragu-ragu, tidak yakin bagaimana memulainya. Dia mulai dengan memberitahu Bong-hee bahwa penyebab api masih belum diketahui, tapi dia yakin ayahnya bukan pembakar, dan bahwa dia tidak membunuh orang tuanya. Sebenarnya, dia mengatakan itu sebaliknya: Ayahnya menyelamatkan nyawanya dan meninggal saat mencoba menyelamatkan orang tuanya.


Reeling, Bong-hee bertanya mengapa ayahnya dituduh membunuh orang tuanya. Ji-wook bahkan tidak bisa menahan kepalanya saat dia berkata, "Karena aku." Dia mengatakan kepada Bong-hee bahwa itu adalah kesalahannya karena mengatakan dalam pernyataannya bahwa ayahnya adalah si pembunuh.

Ungkapan Bong-hee terasa sangat kosong saat dia bertanya mengapa. Ji-wook tahu bahwa apapun yang dia katakan akan terdengar seperti sebuah alasan, tapi Bong-hee menuntut untuk mendengar alasannya. Melihat jurang yang tak terhingga, Ji-wook mengatakan kepadanya bahwa dia berpikir bahwa dia kehilangan kenangan akan kejadian tersebut karena shock, dan Jaksa Distrik yang Jang butuhkan untuk menutupi kesalahannya dengan tuduhan penyerangan yang salah dari ayahnya, jadi dia membuat Ji-wook percaya bahwa dia Ayah menyebabkan api

Dia mengakui bahwa apapun alasan yang dia berikan, pada akhirnya, itu semua salahnya. Bong-hee berjalan pulang, masih kaget saat mengetahui kebenaran, sementara Ji-wook meneriakkan rasa bersalah dan rasa malu.


Ji-hae juga mengalami hari yang buruk - setelah bertemu dengan Eun-hyuk dan Yoo-jung, dia mendesah bahwa dia pasti sudah jauh di depan dirinya (dalam pemikiran Eun-hyuk menyukainya). Dia mencoba untuk bertindak baik ketika Bong-hee tiba di rumah, tapi Bong-hee memperhatikan bahwa dia telah menangis.

Ji-hae dapat melihat bahwa Bong-hee akan menangis, jadi dia bertanya mengapa. Bong-hee hanya melepaskan dirinya pada Ji-hae dan memeluknya, dan keduanya terisak-isak di bahu masing-masing.

Rupanya, pertemuan "kebetulan" Eun-hyuk dengan Yoo-jung menjadi bumerang, dan dia mengeluh karena harus membawa pulang banyak arsip berat ke rumahnya untuknya. Yoo-jung bertanya apakah mereka bertemu satu sama lain hari ini, dan setiap kali dia mengalami masa-masa sulit, benar-benar kebetulan.


Dia mengatakan bahwa mereka, dan dia mendesah bahwa itu adalah hal yang baik dia tidak mendapatkan ide yang salah. Dia mengatakan bahwa mereka hanya teman baik, dan meskipun Eun-hyuk terlihat seolah ingin mengatakan lebih banyak, pada akhirnya, dia hanya setuju. Yoo-jung naik ke apartemennya, mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia melakukan hal yang benar.

CEO Byun pergi menemui Jaksa Wilayah Jang, dan jelas bahwa tidak ada cinta yang hilang antara kedua pria tersebut. CEO Byun mengatakan kepada Jaksa Distrik Jang bahwa dia salah tentang Bong-hee menjadi orang yang membunuh Hee-joon, dan bahwa Jung Hyun-soo adalah pembunuh sebenarnya.

Dia menambahkan bahwa Jaksa Distrik Jang keras kepala dan bodoh, tapi dia tidak bodoh, jadi jika dia meluangkan waktu untuk benar-benar melihat, dia akan tahu itu benar. Dia juga mengatakan bahwa mereka berdua tahu bahwa Ji-wook terlahir sebagai jaksa penuntut, dan meminta Jaksa Agung Jang untuk melakukan hal yang benar dan mengembalikannya.


Untuk sekali ini, Jaksa Agung Jang mendengarkan saran dan melihat-lihat berkas pembunuhan Hee-joon dan mayat-mayat yang dibuang di menara air di dekatnya. Saya tidak peduli betapa buruknya dia, melihat foto-foto mayat anaknya pasti sangat menghancurkan.

Kemudian, Bong-hee menemukan Jaksa Wilayah Jang di lorong dan menghadapkannya, mengangkat kepalanya dan menatap lurus ke kanan. Dia memberi tahu dia dengan bangga bahwa dia adalah putri Eun Man-soo, pria yang dia buat sebagai kambing hitam untuk menutupi kesalahannya. Dia mengatakan kepada Jaksa Agung Jang dengan tegas bahwa ayahnya bukan pembakar, dan bahwa dia tidak membunuh Hee-joon.

Dia menuduh Jaksa Agung Jang tidak mampu mengakui saat dia salah, dan membuat bukti terhadap ayahnya, bertanya, "Sudahkah Anda memikirkan bagaimana keluarga yang harus Anda hancurkan itu harus dijalaninya? Bagaimana ibuku tinggal? Apakah Anda tahu betapa sulitnya hidup saya karena apa yang Anda lakukan terhadap saya? "


Tapi dia menjawab pertanyaannya sendiri, mengatakan bahwa dia memang tahu dan tidak peduli. Dia mengatakan lagi bahwa ayahnya adalah orang yang tidak bersalah, dan bahwa adalah Jaksa Agung yang membuat kesalahan itu.

Dia kembali ke Ji-wook's, tapi meskipun dia menatapnya penuh harap, dia tidak mengucapkan sepatah kata pun padanya. Dia naik ke lantai atas dan terkejut saat dia datang dengan alat perbannya, dan meskipun dia mengatakan tidak perlu dia untuk membantu, dia mengatakan kepadanya untuk hanya mendengarkan.

Dia bertanya apakah dia benar-benar menyesal, dan saat dia mengangguk, dia mengakui bahwa dia tidak tahu bagaimana harus bertindak di sekitarnya. Dia mengatakan bahwa Jaksa Distrik Kesalahan Jang lebih besar dari dia, tapi memang benar Ji-wook membuat pernyataan salah melawan ayahnya. Dia mengatakan pada Ji-wook untuk menunggu, dan dia akan memutuskan apakah akan memaafkannya atau membiarkan semuanya tetap seperti apa adanya.


Dia berbalik untuk pergi, dan Ji-wook secara refleks mengulurkan tangan untuk menghentikannya dan berterima kasih padanya karena telah kembali bekerja. Bong-hee mengatakan bahwa dia tidak kembali untuk selamanya, dia hanya berusaha memberi dirinya waktu untuk memikirkan semuanya. Ji-wook mengatakan bahwa itu cukup baginya.

Pada pertemuan keesokan paginya (HA, Jae-hong ada di sana, seperti dia hanya salah satu dari mereka sekarang), CEO Byun terserah kejenakaan lamanya dan mengaduk potnya. Jae-hong mencatat pertengkaran di tabletnya, termasuk ledakan jengkel Ji-wook yang dijadwalkan secara teratur, hee.

Kemudian, Bong-hee menonton video tersebut, menyeringai pada kegembiraan yang tidak disengaja. Dia menghasilkan film hanya beberapa detik Ji-wook dan membiarkannya bermain berulang-ulang.


Ji-wook mengunjungi Hyun-soo di penjara, menebak-nebak dengan kembalinya ejekan atasannya bahwa dia mendapat kembali ingatannya. Ji-wook berkata pada Hyun-soo bahwa dia didakwa dengan dua pembunuhan selain serangannya pada Ji-wook sendiri, dan bahwa dia bermaksud untuk membuktikan bahwa Hyun-soo juga membunuh orang-orang itu.

Dia menginformasikan Hyun-soo bahwa sistem itu penuh belas kasihan pada mereka yang mengaku, meski dia tidak menganggap Hyun-soo layak diberi ampun. Hyun-soo hanya tertawa dan mengatakan bahwa menurutnya ada seseorang yang masih di sisinya.

Hyun-soo memutuskan untuk berbicara dengan Yoo-jung, dan dia mengaku semua pembunuhannya. Dia mengatakan kepada Yoo-jung bahwa identitas tubuh kedua yang ditemukan di menara air adalah Sung Jae-hyun, yang pergi ke sekolah dengan Jin-woo, orang yang tubuhnya telah mereka identifikasi. Dia juga mengakui pembunuhan Jang Hee-joon, dan kita melihat bahwa Jaksa Wilayah Jang sedang melihat pengakuan ini dari balik cermin satu arah.


Hyun-soo mengatakan bahwa dia tidak berniat membunuh Hee-joon, tapi Bong-hee melihatnya di atap di dekatnya, dan ketika dia pergi untuk membunuhnya, dia menemukan Hee-joon sebagai gantinya. Hyun-soo sepertinya tahu bahwa Jaksa Wilayah Jang sedang menonton, dan dia mengejeknya dengan mengatakan bahwa Hee-joon terus menangis untuk ayahnya, jadi dia membunuhnya.

Jaksa Agung Jang bergegas kembali ke kantornya dan mengambil potret Hee-joon yang dia simpan di mejanya. Dia memegang gambar itu ke dalam hati dan isak tangisnya. Saat dia bertemu Bong-hee lagi beberapa saat kemudian, dia mengejutkannya dengan mengatakan bahwa dia menyesal. Dia mengatakan kepadanya bahwa permintaan maafnya tidak diterima, dan dia mengangguk, tidak terkejut.


Hyun-soo diambil dari sel penjara dan diangkut ke garasi parkir, di mana Jaksa Wilayah Jang menunggu di mobilnya. Hyun-soo duduk di sampingnya, dan saat mereka menyetir, Hyun-soo nyengir seperti dia tahu hal-hal akan menjadi sangat menarik.

Di rumah, Ji-wook pergi ke lemarinya dan mengeluarkan jubah jaksa lamanya. Dalam sulih suara, kami mendengar dia mendapat telepon dari Kementerian Kehakiman, mengembalikan Ji-wook sebagai jaksa penuntut.


Epilog.

Ji-wook dengan penuh kasih mengetuk jaket penuntutnya, lalu mencobanya. Dia tersenyum pada dirinya sendiri di cermin, terlihat lebih bahagia dan lebih percaya diri daripada yang dia miliki dalam waktu lama.


Sumber :

Related : Sinopsis Suspicious Partner Episode 36

 
Back To Top