Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 36

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 10 Juli 2017

Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 36

Ibu perempuan mahkota ratu tersebut melapor kepada Dae-mok, memberitahukan kepadanya tentang pertemuan Sun dengan sang dewi ratu, dan kemudian memberinya sebuah surat yang dia curi. Dae-mok membuka surat yang hanya mengatakan, "Hilangkan setan-setan," dan perintahkan wanita pengadilan untuk mengembalikan surat itu kepada si kembar, jangan sampai mangsanya berubah.

Malam itu, Dae-mok berdiri di paviliunnya, dan dari bayang-bayang, Lee Sun melangkah keluar. Dae-mok menceritakan kepadanya tentang rencana Sun untuk mengembalikan hari ritual tersebut, namun keduanya tidak terkejut karena mereka semula merencanakan ritual tersebut sebagai tindakan untuk menyingkirkan Sun. Dae-mok memperingatkan Lee Sun bahwa ini akan menjadi kesempatan terakhirnya, jika tidak, dia akan kehilangan takhta dan ratu.

Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 36

Keesokan harinya, Lee Sun menghadapkan ratu ratu tentang pertemuan larut malamnya dengan Sun, dan bertanya apakah dia setuju untuk bersaksi untuknya. Dia menawarkan kesempatan kepada si ratu untuk kembali ke tempat tinggal lamanya jika dia berjanji untuk bergabung dengannya, mengingatkan pada ratu ratu bahwa, kepada orang-orang, mereka masih adalah ibu dan anak.

Dia kemudian menyebutkan bagaimana ratu ratu masih diracuni, dan bertanya apakah dia ingin mati dalam kondisi rendah hati ini. Setelah jeda sejenak, si janda ratu bertanya apakah dia akan dibebaskan sesudahnya, dan Lee Sun memberikan kata-katanya.



Kasim kepala mengunjungi Ga-eun, membawa buku dari "raja", dan saat meletakkannya di mejanya, dia perlahan menatap ke bawah, memberi petunjuk halus agar tidak menimbulkan kecurigaan para wanita pengadilan. Ga-eun mengerti, dan membuka salah satu buku untuk menemukan sebuah surat yang memberitahukan kepadanya tentang rencana Sun untuk memasuki istana pada hari ritual tersebut. Membalik halaman, Ga-eun kemudian melihat gambar jarnya.

Sementara itu, Sun membuka kotak dengan rekan setimnya yang setia, mengungkapkan topeng besar. Woo Bo mencatat ironi Sun yang kembali ke istana melalui bantuan topeng saat dia berangkat untuk menghindarinya. Sun dengan lembut mengatakan bahwa dia akan kembali untuk selamanya melepaskan topengnya.


Seiring dengan tanggal ritual, Lee Sun menginformasikan menteri perang dan kepala kantor pasokan untuk mengawasi Sun karena semua kehidupan mereka ada di telepon. Di tempat lain, Kko-mool mengunjungi Ga-eun yang dipenjara yang menggunakan statusnya sebagai ratu masa depan untuk membiarkan Kko-mool masuk ke kamarnya meski larangan yang diberikan Lee Sun padanya. Setelah memberhentikan wanita istana, Ga-eun meminta Kko-mool untuk membantunya. Dengan demikian, Kko-mool mencuri dua genggam herbal dan membawa mereka kembali ke Ga-eun.

Malam sebelum ritual tersebut, Lee Sun mengatakan pada Hyun-seok bahwa dia akhirnya akan mengakhiri ikatan nasibnya dengan Sun, dan ketika pagi tiba, penjaga berdiri di dekat gerbang dengan lukisan wajah Sun. Dae-mok menerima satu salinan, dan menatap kamera, menantang Sun untuk memasuki istana tempat semua perangkap mereka menunggunya.


Woo Bo memberitahu kelompok tersebut untuk mengenakan topeng mereka dan membawa mereka ke pintu gerbang. Ketika mereka sampai di depan, penjaga memerintahkan mereka untuk membuka kedok, dan meskipun Woo Bo mencoba untuk melakukan protes, penjaga tersebut tidak mau mengalah. Mereka semua melepas topeng mereka seperti yang diceritakan, tapi yang mengejutkan, penjaga membiarkan mereka lewat. Saat kelompok itu cepat masuk, Mae-chang menyambut mereka, dan mereka berterima kasih karena telah mengganti gambar-gambarnya.

Namun, saat kelompok tersebut mengintai di aula tempat ritual tersebut seharusnya berlangsung, Menteri Perang memandang mereka dan melakukan pengejaran. Woo Bo dan Menteri Inspektur Jenderal segera terpojok, dan Menteri Perang mengakui mereka. Woo Bo menjelaskan bahwa ia perlu mencari pekerjaan baru setelah pemecatannya, namun menteri melihat melalui kebohongannya yang mencolok.


Saat keduanya diambil, anggota kelompok lainnya menonton dari sekitar sudut, tapi mereka juga segera terlihat. Sementara mereka melarikan diri dari penjaga, kepala kasim membawa wanita istana janda ke ruang kasim di mana Sun menunggu mereka berpakaian seperti seorang kasim.

Sun sudah memasuki istana pagi-pagi sebelum keamanan diperketat, dan berjalan melewati semua penjaga, tepat di bawah hidung mereka. Dengan demikian, pria kelima di balik topengnya adalah Moo-ha, dan akhirnya dia ditangkap bersamaan dengan Chung-woon-Gon yang berhasil lolos dari tempat lain.

Sun mengucapkan terima kasih kepada sida-sida kepala dan wanita istana atas bantuan mereka untuk masuk, tapi kepala kasim menyuruhnya untuk menyimpan ucapan terima kasih karena saat dia benar-benar duduk di atas takhta.


Terperangkap di kamarnya, Ga-eun membakar salah satu ramuan Kko-mool yang membawanya saat menghirup yang lain. Karena asap menyebabkan wanita istana tertidur, teh membuat Ga-eun terjaga, dan dia menggunakan kesempatan ini untuk melarikan diri.

Sementara itu, Kko-mool dengan mudah memasuki rumah kaca, setelah diberi izin oleh raja, dan berjalan langsung ke pintu belakang untuk mencoba dan membukanya. Di luar, Mae-chang berbohong kepada para penjaga bahwa penyusup berlari melewatinya, membiarkan Ga-eun beberapa waktu untuk memasuki rumah kaca sebelum mereka kembali. Meskipun dia berjuang, Kko-mool akhirnya membuka pintu, dan Ga-eun segera mencari potnya, menyadari bahwa bentuknya tidak dapat dirusak.


Lee Sun bersiap-siap untuk ritual itu, tapi sebelum topi dan ikat pinggangnya ditempatkan, kepala kasir menyela, dengan alasan celah di sabuk jade. Lee Sun mengatakan kepadanya untuk segera memperbaikinya, dan tak lama kemudian kepala kasim tersebut mengikatkan sabuk di sekeliling raja-Raja Sun, agar lebih tepat.

Dengan berpakaian dan siap, Sun berjalan ke aula untuk ritual tersebut dan bertemu dengan beberapa penjaga istana. Dia memerintahkan mereka untuk membawa para penculik dari pagi ini ke aula, dan penjaga mematuhi. Di ruang raja, Hyun-seok melapor kepada Lee Sun bahwa Sun tidak tertangkap, dan Lee Sun menyadari sabuknya tidak pernah retak sebelum bergegas keluar.


Matahari sampai di aula terlebih dahulu, dan segera, para penculik diseret masuk juga. Namun, mereka mendesah lega saat Sun tersenyum pada mereka, dan mengejutkan semua orang, dia melepaskannya. Kasim kepala menyuruh Sun untuk duduk di atas takhta, tapi sebelum dia bisa, Lee Sun masuk, memanggilnya penipu.

Lee Sun berteriak pada semua orang untuk mengambil jalan palsu, tapi Sun memberinya tatapan tajam saat dia menyatakan dirinya sebagai raja sejati. Di luar, Hyun-seok mengirim pesan ke Dae-mok melalui seekor burung, dan Dae-mok tidak percaya sang pangeran bisa masuk meski ada perangkap mereka.

Di aula, para menteri melongo melihat dua raja, tidak dapat membedakan keduanya, sampai dewan anggota dewan negara memerintahkan mereka berdua untuk membuktikan diri. Melihat diam-diam, Woo Bo menceritakan, "Di tempat ini, nasib Joseon akan diputuskan."


Sumber :

Related : Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 36

 
Back To Top