Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 29

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 01 Juli 2017

Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 29

Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 29

Apakah saya bermimpi? Begitu banyak yang terjadi dalam episode ini yang saya komplain tentang whiplash ... jika saya tidak begitu senang. Setelah menderita akibat kekeringan episode tanpa plot, pertunjukan ini tampaknya telah kembali peka, kembali ke cerita utamanya dan melepaskan murka penjahat kita di setiap sudut plot. Setelah kekecewaan beberapa minggu terakhir ini, saya tidak berpikir saya akan senang dengan "lebih baik terlambat daripada tidak pernah," tapi Anda tahu apa? Lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali.




Mengabaikan saran dari teman dan penasihatnya, Sun berkeras bahwa dia harus pergi untuk menyelamatkan Ga-eun, atau dia tidak akan pernah sama lagi: "Jika saya tidak dapat menyelamatkan wanita yang saya cintai, bagaimana saya bisa melindungi orang-orang ini? Bangsa? "Mereka akhirnya membiarkannya pergi dalam keheningan yang suram.


Chung-woon mengikutinya keluar tanpa sepatah kata pun, tapi Sun hanya menggelengkan kepalanya dan berbalik dalam keteguhan hati.


Sun tiba di Pyunsoohwe, tempat Ga-eun duduk ditawan sebelum Dae-mok. Dae-mok mencatat dengan datar bahwa meskipun semua usahanya untuk menemukan dan membunuh Sun, hanya dibutuhkan satu gadis untuk memancingnya. Sun memerintahkannya untuk membebaskannya, tapi sebaliknya, Dae-mok memerintahkan anak buahnya untuk membawanya pergi.

Saat pria memaksanya berdiri, Sun meraih lengannya dan menggerogoti mereka untuk memperlakukannya dengan hormat. Ga-eun menatapnya dengan emosi yang bertentangan saat dia diseret pergi.

Sementara itu, Hyun-seok menginformasikan Lee Sun bahwa Dae-mok menculik Ga-eun untuk umpan Sun. Sebagai Lee Sun panik mempersiapkan untuk menyelamatkannya, Hyun-seok menunjukkan bahwa mungkin lebih baik membiarkan Dae-mok merawat Sun untuknya. Tapi Lee Sun menolak, bersikeras bahwa dia tidak bisa membiarkan Ga-eun berada dalam cengkeraman Dae-mok bahkan untuk sesaat pun.


Kembali ke Pyunsoohwe, Dae-mok dan Sun duduk di luar untuk berbicara. Dae-mok menunjuk ke sebuah vas bunga liar yang tampak familier, yang diberi Sun kepadanya di salah satu pertemuan mereka sebelumnya - yang hanya mekar dalam kondisi yang keras. Ketika Dae-mok bertanya seperti bunga Matahari apa, Sun menggeram bahwa dia adalah bunga yang baru akan mekar begitu Pyunsoohwe diberantas.

Dae-mok bertanya-tanya apa yang Sun harapkan bisa didapat dengan mengalahkan Pyunsoohwe, dan Sun menanggapi bahwa dia ingin menempa era baru. Dae-mok tertawa kecil saat itu: "Kami memiliki tujuan yang sama!" Dae-mok mencatat bahwa Joseon adalah negara miskin, satu di mana hanya elit mulia yang bisa hidup dengan nyaman, dan mengatakan kepadanya bahwa Joseon tidak dapat bertahan lama di bawah kondisi tersebut. Dia meminta Sun untuk bergabung dengan dia, menjadi raja yang hebat, dan mengangkat Joseon menjadi negara yang kuat.

Sun memikirkan kata-kata ini sebelum menyetujui bahwa mereka memiliki tujuan yang sama, kecuali satu hal: "Anda tidak bertanggung jawab atas masalah yang Anda buat." Sun mengatakan kepadanya bahwa selama dia tidak bertanggung jawab dengan kekuatannya, dia tidak memiliki Benar untuk berbicara tentang era baru.


Tapi Dae-mok memutar argumen itu tepat pada dirinya, mencemooh bahwa Sun juga tidak memiliki "hak" takhta. Pada kebingungan Sun, Dae-mok menjelaskan kebenaran: "Ayahmu memintaku untuk membunuh raja tua itu untuk mendapatkan takhta. Jadi, Anda beritahu saya: Siapa pengkhianat sejati, dan siapa yang benar 'benar?' "

Ngeri, Sun menolak menerima kata-kata Dae-mok, sampai dia tiba-tiba teringat bahwa kepala kasim telah mengatakan bahwa dia terlihat seperti orang yang "mencuri takhta." Saat kebenaran yang menghancurkan meresap, Dae-mok mulai tertawa terbahak-bahak.

Saat Lee Sun berlomba melawan Pyunsoohwe dengan menunggang kuda, Ga-eun merefleksikan bagaimana Sun datang menyelamatkannya dari Dae-mok. Tapi dia harus mengingatkan dirinya sendiri bahwa dia adalah pembunuh ayahnya dan dia tidak berarti apa-apa baginya.


Dae-mok memberitahu Sun untuk bergabung dengannya dan menikahi Hwa-goon agar bisa menjadi raja. Dengan cara itu, kedua impian dan masa depan mereka bisa terwujud. Tapi sebaliknya, Sun bertanya kepadanya: "Tahukah Anda bagaimana pemburu menangkap serigala di utara?"

Sun menjelaskan bahwa pemburu tersebut membawa pisau berdarah ke tanah, menarik serigala untuk menjilati pisau sampai akhirnya memotong lidahnya dan berdarah sampai mati. Sun mengatakan kepadanya bahwa tawaran Dae-mok seperti pisau berdarah ini, yang berusaha menariknya dengan tawaran tenaga yang manis.


Sun bertanya apakah Dae-mok akan membunuhnya sekarang karena dia menolak tawarannya, tapi Dae-mok mengatakan kepadanya bahwa dia akan menyiksa dan membunuh Ga-eun terlebih dahulu sebelum dia membunuh Sun. Sebelum Sun bisa bereaksi, bagaimanapun, Hwa-goon muncul dan melemparkan dirinya ke kaki Dae-mok, mengemis Dae-mok untuk menyelamatkan nyawa Sun.


Dae-mok menolak, tapi ketika Hwa-goon mulai mengemis dengan keputusasaan yang lebih, Dae-mok setuju untuk memberinya satu kesempatan terakhir untuk meyakinkannya agar menerima tawarannya. "Tapi jika tidak berhasil," dia memperingatkan, "Anda mungkin tidak akan pernah meminta saya untuk menyelamatkan nyawanya lagi." Dae-mok meninggalkan keduanya sendirian.


Sendirian dengan Sun, Hwa-goon meminta dia untuk mengambil Pyunsoohwe alih-alih mencoba menghancurkannya, mengatakan kepadanya bahwa dia dapat menggunakan kekuatan dan uang Pyunsoohwe untuk mengubah Joseon. Bersumpah untuk tetap berada di sisinya dan membantunya, dia memintanya untuk bergabung dengan Dae-mok dan menjadi raja.

Sambil tersenyum lembut, Sun menolak, mengatakan kepadanya bahwa dia sudah mencintai orang lain dan tidak dapat memanfaatkan ketulusannya. Hwa-goon memintanya untuk mengerti: "Saya tidak meminta untuk menjadi ratu, atau menjadi wanita Anda," teriaknya. "Saya hanya ingin memberikan semua yang saya miliki." Tapi Sun tersenyum dan mengatakan kepadanya bahwa dia tahu, dan itulah mengapa dia tidak dapat menerima.

Dikalahkan, Hwa-goon mengatakan kepadanya bahwa Dae-mok tidak akan membiarkan dia pergi. Pada saat itu, ayah Hwa-goon menyela dengan antek Dae-mok untuk mengambil Sun, dan Hwa-goon hanya bisa menonton tanpa daya.


Hwa-goon badai ke kamar Ga-eun dan menampar Ga-eun di wajah, menyalahkan dia untuk kematian Sun yang akan datang. Ga-eun kaget mendengar kabar bahwa Sun akan mati, tapi saat dia memanggil Sun sebagai pembunuh ayahnya, Hwa-goon menatapnya dalam kebencian murni. "Anda benar-benar tidak tahu apa-apa," gigitan Hwa-goon. Dia mengatakan kepada Ga-eun untuk menjalani sisa hidupnya dengan berpikir bahwa Sun membunuh ayahnya, dan badai tanpa menjelaskan keseluruhan kebenaran. Ga-eun menatapnya kaget dan bingung.

Hwa-goon lalu bergegas ke Dae-mok, berlutut untuk memohon untuk terakhir kalinya, tapi Dae-mok sudah cukup. Memerintahkan anaknya untuk mempersiapkan upacara inisiasi, dia menyatakan bahwa jika Sun menolak upacara tersebut, dia akan dibunuh.

Bingung, Hwa-goon duduk dengan ayahnya, yang mencoba menghiburnya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tahu penawar racun Pyunsoohwe, dan memberitahu Hwa-goon untuk mempercayainya.

Sementara itu, Sun yang sangat terganggu bercermin pada Dae-mok yang mengatakan kepadanya bahwa almarhum ayahnya memaksa jalan ke takhta.


Chung-woon menyelinap ke Pyunsoohwe untuk menyelamatkan Ga-eun atas perintah Sun. Mereka berhasil sampai ke gerbang, tapi Ga-eun menghentikannya pada saat terakhir, mengatakan bahwa dia tidak dapat melarikan diri sendiri dan dia harus tetap tinggal dan berbicara dengan Sun.

Dia terpaku, bertentangan dengan apa yang harus dilakukan. Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Sun telah meminta Chung-woon untuk menyelamatkan Ga-eun sementara ia menyerahkan dirinya pada Dae-mok. Sun telah mencatat bahwa akan sulit baginya untuk membiarkan Pyunsoohwe hidup, tapi setidaknya mereka bisa memanfaatkan kesempatan untuk menyelamatkan Ga-eun.

Chung-woon bersikeras untuk Ga-eun bahwa ia akan pergi menyelamatkan Sun setelah mendapatkan Ga-eun untuk keselamatan, tapi Ga-eun menghentikannya untuk mengajukan pertanyaan penting: "Siapa yang membunuh ayahku?" Kaget pada pertanyaan itu, Chung-woon Akhirnya berlutut. "Saya membunuh Wakil Hakim Han." Saat Ga-eun menangis terguncang, Chung-woon mengakui bahwa Sun melakukan yang terbaik untuk menyelamatkan ayahnya dan meminta pengampunannya.


Lee Sun bertemu dengan Dae-mok, memohon pembebasan Ga-eun. Tapi Dae-mok memberitahunya bahwa dia terlambat: Sun sudah datang untuk menyelamatkannya sebagai imbalan atas inisiasinya ke Pyunsoohwe. Menyadari bahwa ini berarti bahwa dia akan diturunkan tahta, Lee Sun berlutut dan memintanya untuk tidak meninggalkannya.

Orang-orang Dae-mok membawa Sun ke Dae-mok dan Lee Sun. Sun menatap Lee Sun dalam kebingungan, tapi sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, Dae-mok memberitahu Sun bahwa Lee Sun telah bersumpah setia kepada Pyunsoohwe sebagai ganti Ga-eun. Dae-mok duduk kembali, bertanya kepada Sun apakah dia setuju dengan kondisi Lee Sun.


Ketika Sun menolak untuk menjawab, Lee Sun menuntut untuk mengetahui apakah keselamatan Ga-eun kurang penting baginya daripada membiarkan Ga-eun bersamanya. Tiba-tiba, Dae-mok memotong mereka berdua untuk memberitahu mereka bahwa Ga-eun telah tertangkap mencoba melarikan diri.


Benar saja, Chung-woon dan Ga-eun ditangkap oleh kepala Biro Air dan anak buahnya. Sebagai kepala mengungkapkan chung-woon berdarah, mengalahkan-up, Dae-mok menginformasikan Sun ketakutan bahwa ia sudah tahu Sun mengulur waktu sementara Chung-woon berusaha untuk menyelamatkannya. Saat Dae-mok menyerang Chung-woon ke tanah, dia mengatakan pada Sun bahwa sikap keras kepalanya akan merugikan nyawa Chung-woon.

Sama seperti Dae-mok mengangkat pedang untuk membunuh Chung-woon, bagaimanapun, Sun meneriakkan nama Dae-mok dan merangkak berdiri, bersumpah untuk melakukan apa yang diperintahkan kepadanya. Dia menundukkan kepalanya saat ia terisak-isak karena kekalahan, memintanya untuk mengampuni hidup Chung-woon dan Ga-eun. Dae-mok tersenyum dan setuju untuk melepaskan Ga-eun setelah upacara inisiasi.

Sumber :

Related : Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 29

 
Back To Top