Sinopsis My Sassy Girl Episode 29

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 19 Juli 2017

Sinopsis My Sassy Girl Episode 29

Sinopsis My Sassy Girl Episode 29

Gyun Woo memberikan perintah tertulis ratu untuk surat cinta rahasia palsu kepada raja pada akhirnya. Raja dengan benar bingung dan meminta Gyun Woo bagaimana dia bisa mendapatkan bukti pengkhianatan ratu ini. Tanpa ragu, Gyun Woo menyalahkan sepenuhnya karena deposisi mantan ratu, termasuk poster anonim yang pertama menuduh ratu perzinahan, tapi dia tidak menjelaskan kesalahpahamannya tentang situasinya saat itu.

Raja hampir tidak percaya apa yang dia dengar, tapi saat Gyun Woo memohon untuk dihukum karena kejahatannya yang tak termaafkan, raja tersebut meledak dan berteriak pada Gyun Woo untuk keluar dari penglihatannya, wajahnya tampak kesal karena mengkhianati pengkhianatan itu.

Hyemyeong kembali dari biro layanan medis setelah mendengar bahwa Gyun Woo bertanggung jawab atas deposisi ibunya, dan dia mencari Gyun Woo agar dia bisa memastikan bahwa kata-kata Da-yeon tidak benar.


Hyemyeong mengingat berbagai contoh komitmen Gyun Woo yang tak tergoyahkan untuk membantunya menemukan ibunya dan mengungkap kebenaran, memutuskan untuk mempercayai hatinya.

Dia menemukan Gyun Woo di dekat pintu masuk istana dan dengan terang memanggilnya. Dia mulai percaya diri, menjelaskan hal konyol yang didengarnya, tapi kemudian tumbuh gelisah dan sangat membutuhkannya untuk membantah rumor yang mengganggu, yang tidak dapat dia lakukan.

Sebagai gantinya, dia tetap diam bahkan saat air mata memenuhi mata Hyemyeong. Ketakutan terbesarnya dikonfirmasi, dia memukulnya dan menjabat lengannya seolah-olah dia bisa memaksakan jawaban yang dia inginkan darinya. Akhirnya, dia menawarkan permintaan maaf sederhana, dan air mata jatuh dari matanya.



Dia terhuyung menjauh darinya, matanya basah karena air mata, tapi saat dia meraih lengannya untuk menenangkannya, mata Hyemyeong tampak jelas dengan amarah, dan dia dengan cemas merobek lengannya dari genggamannya.

Di tempat ratu, pangeran muda itu mengucapkan beberapa ajaran Konfusius tentang mematuhi orang tua seseorang, dan sang ratu menyela dia untuk memastikan bahwa dia mengerti arti dari apa yang dia katakan. Pangeran muda itu menegaskan bahwa seperti yang Konfusius katakan, dia harus mengikuti ratu di manapun dia berada, jika dia memanggilnya.

Dia meminta dia untuk hidup lama dan tetap sehat sehingga dia bisa terus menjadi anak berbakti padanya. Si ratu menangis atas ketulusannya dan meremas lengannya dengan lembut. Betapa labu kecil yang manis. Di luar kamarnya, sang raja berdiri berwajah batu di depan pintu saat sang pangeran muda melanjutkan pembacaannya.


Setelah menabrak Gyun Woo saat ia dalam perjalanan pulang, Ibu mengatakan kepada Menteri Gyun bahwa menurutnya Gyun Woo bertingkah aneh. Menteri Gyun mendesah jauh sebelum memberi tahu istrinya bahwa kenangan Gyun Woo telah kembali.

Ternyata Mom tetap dalam kegelapan tentang keterlibatan Gyun Woo dalam deposisi ratu, dan patah hati oleh kabar tersebut. Dia menyiratkan bahwa Gyun Woo telah menyiksa dirinya selama bertahun-tahun karena kesalahannya yang tidak ternama, dan menyalahkan dirinya sendiri karena tidak tahu tentang rasa sakitnya.

Keesokan paginya, raja mengadakan interogasi kerajaan yang mengejutkan dengan semua menteri. Tidak ada yang tahu apa yang terjadi sampai ratu dibawa keluar menendang dan menjerit. Dia dan Menteri Jung mengunci mata sejenak saat mereka berdua mulai menyadari apa yang sedang terjadi.


Raja membaca perintah tertulis ratu untuk surat cinta palsu, yang sebenarnya dia bantah, menyebutnya sebuah persekongkolan. Raja mendekati ratu dan menceritakan sedikit tentang bagaimana seorang penjaga mengaku dibayar oleh ratu untuk menemui Wol-myung pada malam yang sama bahwa dia meninggal di sel penjara.

Ratu terus mempertahankan kepolosannya bahkan saat raja mengamuk karena menjadi dalang di balik peristiwa sepuluh tahun yang lalu. Siap meledak, sang raja meraih pedang dan memegangnya di leher ratu, memerintahkannya untuk mengaku.


Si ratu panik, dan matanya otomatis melayang ke samping, tidak sampai menunjuk ke Menteri Jung. Sebelum dia bahkan bisa mencoba mengatakan yang sesungguhnya, Menteri Jung memotong meyakinkan raja untuk menuntut ratu melalui saluran institusional yang tepat dan memberinya martabat yang sesuai dengan gelarnya.

Raja menurunkan pedang dan sepertinya menemukan alasan, tapi tiba-tiba, dia mengayunkan pedang tinggi ke atas kepala ratu, saat itulah Hyemyeong masuk untuk menyaksikan pemandangan. Raja tidak melihat putrinya, tapi dia ragu-ragu, akhirnya membuang pedangnya ke samping.

Gyun Woo menawari Joon-young berkunjung ke biro investigasi untuk membahas penampilan terbaru Ghost Mask. Joon-young sepertinya sedikit waspada untuk berbagi tip, tapi setelah Gyun Woo menjelaskan bahwa Ghost Mask mungkin satu-satunya orang yang tahu apa yang sebenarnya terjadi sepuluh tahun yang lalu, Joon-young nampaknya mempertimbangkannya.


Dia berpikir kembali ke perjumpaannya dengan Ghost Mask, dan surat yang menceritakan pada Joon-young tentang bagaimana Wol-Myung akan dibunuh malam itu juga. Kami memotong Wol-myung saat dia dengan serius menyendok mangkuk bubur dari ratu. Dia perlahan mengangkat sesendok ke mulutnya, tapi Joon-young masuk tepat waktu untuk menghentikannya.

Joon-young memanggil Wol-myung dengan namanya untuk mengkonfirmasi identitasnya sebelum memberitahu Wol-hyung bahwa bubur itu mungkin diracuni. Sejenak, Wol-myung tampak terguncang oleh pengungkapan itu, tapi ketika salah satu penjaga mulai membuka pintu selnya, dia tiba-tiba memasukkan sesendok bubur ke dalam mulutnya dan mulai tersedak.

Pada saat ini, Joon-young membawa Gyun Woo untuk menemui Wol-myung, yang masih hidup, tapi tidak sadarkan diri. Mereka menyembunyikannya sehingga pendukungnya tidak dapat menemukannya, dan Gyun Woo berkomentar tentang bagaimana Menteri Jung dan pecandunya suka menggunakan racun untuk menyingkirkan kelemahan mereka dan membiarkan diri mereka sendiri.


Ratu memerintahkan wanita istana untuk membawa pangeran muda itu kepadanya, untuk membantunya mengatasi murka raja. Wanita istana tersebut berpendapat bahwa hal itu tidak akan mudah karena dia bersama ratu ratu, jadi ratu itu menjerit kepadanya untuk melakukan apa pun untuk membawanya.

Kedatangan Hyemyeong memotong pembicaraan mereka singkat, dan sang putri mengambil tusukan pada keserakahan sang ratu yang tidak tahu malu. Hyemyeong menyarankan ratu untuk menyerah karena mereka telah mengumpulkan cukup bukti untuk mengadili dia, namun ratu tersebut terus menyatakan bahwa dia tidak bersalah.

Hyemyeong bertanya kepada ratu apakah Menteri Jung akan membiarkan dia hidup karena dia memiliki kecenderungan untuk menyerang sekutu-sekutunya setelah mereka terkena, dan pernyataan tersebut tampaknya menggoncangkan ratu. Dia menambahkan bahwa satu-satunya cara ratu dapat bertahan dari cobaan ini adalah dengan mengakuinya dan memohon pengampunan.


Malam itu, Menteri Jung dan kohortnya mengetahui bahwa Gyun Woo adalah orang yang mengungkap perintah rahasia ratu. Menteri Jung mendapat tatapan yang pasti di matanya, dan kemudian pergi mengunjungi ratu sambil menyamar sebagai penjaga istana.

Ratu menatapnya dengan takut saat dia mendekat. Dengan ramalan Hyemyeong yang masih segar dalam pikirannya, ratu tersebut menunjuk seekor belati kecil ke arahnya. Dia bertanya apakah dia ada di sini untuk membunuhnya, dan memperingatkan bahwa dia tidak akan turun sendiri. Dia membalik naskah itu padanya dan menunjukkan bahwa dia satu-satunya orang yang bisa dia percaya sekarang, menambahkan bahwa dia datang untuk menawarkan satu kesempatan terakhir baginya.


Menteri Jung menjelaskan bahwa pangeran saat ini menganggap ratu adalah ibu kandungnya jadi jika raja harus mati ... maka keselamatannya harus dipastikan, dan dia bisa memerintah sebagai bupati ratu. Dia mengatakan kepadanya untuk bersembunyi saat akta selesai, lalu kembali menang.

Ratu tampak sedikit ngeri dengan idenya, namun Menteri Jung mengingatkannya bahwa tidak ada pilihan lain untuknya.

Menteri Jung menambahkan bahwa dia ratu perlu melakukan satu hal terakhir agar dia menyusun rencana mereka, dan kami memotong ratu yang sedang berlutut di depan raja di ruang takhta, dikelilingi oleh menteri. Dia mulai mengakui semua kejahatannya tapi menambahkan bahwa dia tidak punya pilihan karena dia diancam oleh Menteri Gyun.


Dia melukis Menteri Gyun sebagai kepala boneka dan mengatakan bahwa dia dibingkai untuk segalanya, dan satu-satunya alasan dia tidak berbicara lebih cepat adalah karena dia takut raja akan meninggalkannya untuk hal-hal yang telah dia lakukan. Akhirnya, dia meminta raja untuk menghukum Menteri Gyun atas tindakan pengkhianatnya.

Beberapa menteri di sisi Menteri Gyun menyarankan raja untuk tidak mempercayai ratu tersebut, tapi tiba-tiba ratu tersebut meneriakkan kutipan "ibu buta" dari poster Gyun Woo, dan semuanya saling berbunyi. Uh oh. Jadi, raja tidak punya pilihan selain meminta Gyun Woo dan Menteri Gyun menyelidiki masalah ini.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/my-sassy-girl-episodes-29-30/

Related : Sinopsis My Sassy Girl Episode 29

 
Back To Top