Sinopsis My Sassy Girl Episode 22

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 05 Juli 2017

Sinopsis My Sassy Girl Episode 22

Sinopsis My Sassy Girl Episode 22

Petugas Se-ho dan Da-yeon (yang bernama MAL-GEUM) bertemu di kedai minum untuk mendiskusikan pengakuannya baru-baru ini. Dia langsung bertanya padanya apakah dia ingin mulai berkencan, dan segera, mereka berkeliaran di pasar seperti pasangan yang sedang jatuh cinta.


Ini berlangsung sekitar tiga puluh detik sebelum Se-ho menempatkan Hyemyeong dan Gyun Woo di dekatnya, mendorongnya untuk mendorong Mal-geum ke sebuah sudut untuk bersembunyi. Dia melihat Hyemyeong dan mengetahui maknanya di balik tindakannya, bertanya apakah dia merasa malu padanya. Tanpa berpikir, dia mengakuinya, memberinya tamparan di wajah.

Dia memanggilnya, tapi dia memperingatkannya untuk tidak mengikutinya dan memanggilnya "jelek" sebelum kabur. Dia mengejarnya, meneriakkan namanya, tapi saat Mal-geum kembali ke rumah, kami mendengarnya mengeluh karena Se-ho tidak mengikutinya.



Dia terkejut melihat Da-yeon menunggu di luar untuknya di malam hari, dan berbohong bahwa dia memata-matai sang putri sepanjang hari, yang menarik minat Da-yeon.

Di toko buku, Se-ho sangat memikirkannya. Berpikir tentang Mal-geum, dia beralih ke Gyun Woo dan menyalahkannya atas kesengsaraannya, menambahkan bahwa jika bukan karena Gyun Woo, "Saya bisa saja makan taffy."

Teman baiknya Kwang-soo menebak bahwa Se-ho dicampakkan, dan Se-ho dengan tegas membantahnya sebelum berhenti. Kwang-soo meyakinkan Gyun Woo bahwa Se-ho akan melupakannya dalam waktu singkat. Dia bertanya pada Gyun Woo tentang kembalinya ke pekerjaannya, yang membuat Gyun Woo tersenyum.


Joon-young mencoba untuk menguraikan semua petunjuk yang diberikan kepadanya oleh Choon Poong, dan dengan berbuat demikian, dia menindaklanjuti dengan yang mulia kemudian dan memperlakukannya untuk makan malam. Joon-young mencoba menanyai Choon Poong, tapi yang terakhir bertanya apakah Joon-young mencurigainya sebelum melanjutkan tindakan bodohnya yang bahagia-go-lucky lagi.

Keesokan harinya, Hyemyeong kembali ke biro layanan medis untuk shift lain dan terkejut melihat Da-yeon dan rombongan wanita di sana untuk menjadi relawan juga. Melihat Gyun Hee dalam kelompok tersebut, Hyemyeong menyapanya dengan gembira.


Da-yeon berencana untuk menanyakan apakah Hyemyeong mengingatnya, lalu meminta maaf atas perilaku kasarnya sebelumnya. Sisa wanita menggemakan permintaan maaf mereka, dan yang mengejutkan, Hyemyeong juga melakukannya, bahkan membungkuk kepada kelompok tersebut.


Para wanita mulai bekerja, meninggalkan Gyun Hee dan Da-yeon untuk memilah-milah ramuan obat di ruang penyimpanan. Gyun Hee menggunakan kesempatan untuk memuji Da-yeon karena telah menempuh jalan yang lebih tinggi dengan sang putri. Dia juga menyebutkan bagaimana ibunya sangat terkesan dengan hadiah Da-yeon.

Gyun Hee mengungkapkan kesalnya bahwa jika bukan karena kegilaan kakaknya dengan Hyemyeong, Da-yeon akan menjadi kandidat sempurna untuk istri Gyun Woo. Dia berhenti sendiri di tengah kalimat, menyadari bahwa dia mengatakan terlalu banyak, dan komentar tersebut menyebabkan gadis cantik Da-yeon itu melepaskan wajahnya. Gyun Hee pulih dan mengatakan pada Da-yeon bahwa dia berharap bisa menjadi keluarga, dan Da-yeon menjawab dengan tak menyenangkan, "Kalau begitu kita harus mewujudkannya."

Sisa rombongan Da-yeon ditugaskan untuk merawat pasien dengan penyakit serius, tapi mereka panik saat salah satu pasien mulai terbatuk-batuk, takut akan turun dengan penyakitnya.


Dokter mengarahkan pasien untuk meminta maaf kepada wanita mulia tersebut, dan saat dia melakukannya di tangan dan lututnya, Hyemyeong masuk ke ruangan dan menyaksikan pemandangan yang mengkhawatirkan itu. Dia menegur para wanita dan mengatakan bahwa mereka seharusnya meminta maaf karena dia memperingatkan mereka untuk tidak bertindak setinggi dan kuat lagi-jika tidak, mereka dapat pergi.

Turun di sungai, Hyemyeong menghukum wanita-wanita itu dengan penuh semangat menumbuk cucian kotor, bawaannya Sersan bor Gadis sassy muncul


Da-yeon dan Gyun Hee datang untuk melihat apa semua yang diributkan itu, dan Hyemyeong menjelaskan bahwa para wanita sedang berjuang dengan tugas mereka, jadi dia membantu mereka melakukan pekerjaan mereka dengan benar. Da-yeon memecat teman-temannya matanya yang mengancam, yang membuat mereka menyusut.


Hyemyeong mengajak Da-yeon untuk bergabung dengan mereka, tapi Da-yeon meminta untuk berbicara secara pribadi dengan sang putri. Mereka melangkah pergi agar Da-yeon bisa meminta maaf atas tingkah laku temannya. Hyemyeong menyebut percakapan itu tidak perlu, percaya akan menghabiskan waktu dengan lebih baik untuk bekerja.

Da-yeon melanjutkan dengan tindakan manis dan komentarnya tentang bagaimana Hyemyeong persis seperti yang digambarkan Gyun Woo, mengaku telah mendengar banyak tentang putri darinya (semua hal baik, dia menambahkan). Tapi ini hanya membuat Hyemyeong bingung mengapa Gyun Woo akan berbicara dengan Da-yeon tentang dia.

Da-yeon menjawab dengan rasa malu palsu bahwa dia dan Gyun Woo akan menikah, dan bahkan menunjukkan noriga yang sebelumnya dia dapatkan dari Gyun Woo.


Hyemyeong tercengang mendengar kabar tersebut dan menegaskan bahwa Gyun Woo tidak pernah mengatakan apapun tentang pertunangan. Da-yeon menjawab, "Kurasa dia tidak punya alasan untuk melakukannya. Kenapa dia memberitahumu hal-hal pribadi seperti itu? "

Sakit hati, Hyemyeong bekerja tanpa energi. Young-shin mencoba menghiburnya, hanya untuk melemahkan usahanya sendiri saat ini juga. Dan saat Gyun Woo berkunjung lagi, Hyemyeong memberinya bahunya yang dingin.


Dia menangkap suasana hatinya, dan meskipun dia mulai bertanya kepadanya tentang pertunangannya dengan Da-yeon, dia kehilangan keberaniannya pada saat terakhir. Dia mencoba lagi, tapi kali ini dia menyerang permintaannya dari samping, menanyakan apakah dia pernah memberi wanita sebuah noriga sebelumnya. Uh oh.


Dia terkejut bahwa dia tahu tentang itu, yang tampaknya untuk mengkonfirmasi ketakutan Hyemyeong. Young-shin menarik Gyun Woo ke samping untuk mengisi situasi dan menekan Gyun Woo untuk kebenaran. Gyun Woo menyangkal rumor pertunangan, membiarkan Young-shin tidak mengerti mengapa Da-yeon akan berbohong saat itu.

Gyun Woo kembali ke Hyemyeong untuk mengklarifikasi kesalahpahamannya, tapi dia tidak memberinya kesempatan. Akhirnya, ia menemukan saat untuk menjelaskan dirinya sendiri, tapi Hyemyeong tidak percaya pada awalnya.

Ketika dia menjelaskan bahwa noriga itu adalah hadiah rasa syukur daripada sebuah tanda cinta, dia bertanya mengapa Da-yeon akan berbohong kepadanya tentang hubungan mereka. Alih-alih menjawab, dia mengatakan bahwa dia tidak peduli, karena yang dia pedulikan adalah orang yang tepat di depannya.


Sikap romantis itu tampaknya meyakinkan Hyemyeong sedikit. Dia bertanya apakah dia merasa lebih baik sekarang, tapi dia hanya menggeram, dan karena itu dia menariknya ke dalam pelukannya sampai dia benar-benar yakin.

Kemudian, Gyun Woo membawa Hyemyeong kembali ke istana dan memberitahukan kepadanya bahwa dia tidak akan dapat mengunjunginya sejak dia akan diselidiki besok. Dia bertanya-tanya apakah Menteri Keuangan akan dibujuk untuk melibatkan Menteri Jung, dan Gyun Woon menjawab bahwa dia harus mengatasinya tidak peduli apa.


Menteri Taman mengunjungi Menteri Keuangan di penjara, yang menginginkan berita dari luar. Dia mengatakan kepada Menteri Keuangan untuk menjawab dengan jujur ​​dan mengungkapkan semuanya selama penyelidikan besok - tapi saat dia berbicara, dia diam-diam menjatuhkan sebuah kunci ke dalam sel.


Larut malam, Menteri Keuangan kabur, tapi alarmnya langsung terdengar, dengan Menteri Park memimpin tuntutan tersebut. Dia menginstruksikan petugas untuk menangkap buronan tidak peduli apa, dan membunuhnya jika perlu.

Menteri Keuangan sengaja mendengar perintah dari tempat persembunyiannya di dekatnya dan terengah-engah saat mengkhianati. Ia mencoba melompati dinding, tapi ditembak di belakang sebelum ia bisa lolos. Dia meninggal setelah melotot membenci Taman Menteri yang tidak bertobat.

Joon-young melaporkan kembali kepada raja, yang marah karena mereka membunuh tahanan tersebut dan bukannya menangkapnya hidup-hidup. Joon-young mengatakan bahwa Minister Park berada di balik perintah tersebut, dan cukup bagi raja untuk mencurigai adanya persekongkolan.


Gyun Woo dan Hyemyeong kembali ke istana dan bertemu di pintu masuk Menteri Jung, yang menceritakan kematian Menteri Keuangan tersebut. Meskipun dia tidak mengatakan apa-apa, pertukaran perhatian Hyemyeong dan Menteri Jung melirik.

Di kamarnya, berita tentang kematian menteri mencapai ratu, dan dia menyadari bahwa Menteri Jung juga mampu meninggalkannya. Datang ke sebuah keputusan, dia mengumumkan bahwa dia tidak bisa menunggunya untuk menyerangnya terlebih dahulu.


Di rumah, Menteri Jung berbicara dengan Da-yeon tentang situasi pembuatan bir di istana dan mengatakan kepadanya bahwa dia perlu melepaskan ambisinya untuk menikahi Gyun Woo. Dia menolak lagi, membuat marah Menteri Jung, tapi dia tidak mendorong masalah ini lebih jauh lagi.


Menteri Jung mengembara di luar di halaman rumahnya, jengkel, ketika tiba-tiba seekor belati mendesis dan mendarat di pohon terdekat. Dia berputar dan melihat sosok bertopeng berpakaian hitam menatapnya kembali. Melekat pada belati adalah sebuah catatan, yang berbunyi: "Kanan akan menang pada akhirnya. Anda menuai apa yang Anda tabur. "

Di taman kerajaan keesokan harinya, Hyemyeong terlihat dikalahkan saat dia meminta Gyun Woo jika Menteri Jung bisa dihentikan. Tapi saat itu, Byul bergegas dan mengatakan bahwa dia menemukan seorang wanita istana yang bekerja untuk ratu yang digulingkan itu sepuluh tahun yang lalu.

Hyemyeong segera keluar menemui wanita itu sekaligus, tapi Gyun Woo menghentikannya dan menyuruh Hyemyeong untuk membiarkannya masuk menggantikannya, karena ini mungkin berbahaya. Dia berhasil meyakinkannya, dan dia dan Byul pergi ke sebuah biara di mana wanita istana sekarang tinggal sebagai seorang biarawan.


Mantan mahkamah pengadilan tersebut mengaku tidak tahu apa-apa tentang ratu yang digulingkan tersebut, namun saat Gyun Woon terus meminta informasi apapun yang bisa dia tawarkan, dia bertanya mengapa dia sangat ingin tahu. Gyun Woo menjawab bahwa itu karena wanita yang dicintainya ingin menemukan ibunya.

Pernyataan tersebut membuat mantan hakim pengadilan tersebut berhenti sejenak, tapi kemudian dia menjawab bahwa sang putri seharusnya tidak mencari ibunya, karena dia digulingkan setelah dituduh melakukan perzinahan dengan Pangeran Chuseong, menambahkan bahwa sang putri dapat terancam jika dia melanjutkan pencariannya.


Gyun Woo khawatir untuk belajar tentang dugaan perselingkuhan tersebut, dan saat wanita itu berbalik, kami melihat bahwa sebenarnya dia adalah ratu yang digulingkan.


Dan di kamarnya, Hyemyeong menatap penuh kerinduan pada cincin giok ibunya.

Sumber :

Related : Sinopsis My Sassy Girl Episode 22

 
Back To Top