Sinopsis Lookout Episode 32 (TAMAT)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 16 Juli 2017

Sinopsis Lookout Episode 32 (TAMAT)

Sinopsis Lookout Episode 32 (TAMAT)

Setelah penyelaman, ambulans, dan polisi yang terburu-buru masuk ke gedung, dan Kyung-soo berulang kali bertanya kepada Bomi apa yang terjadi. Dia menjadi semakin gugup saat dia tidak menjawab, tapi Bomi yang malang hanya bisa menatap mantap ke monitornya, air mata mengalir di wajahnya saat pengorbanan pemimpin mereka.

Di rumah sakit, pastor tersebut mengawasi ayah Do-han yang sedang tidur saat ia secara tidak sengaja mengetuk sebuah lilin. Kaca yang hancur memenuhi dia dengan firasat buruk, dan segera setelah itu, Eun-joong memanggilnya untuk mengatakan kepadanya bahwa Do-han "terluka." Yah, setidaknya dia belum mati?

Ibu Shi-wan juga mendapat telepon yang menakutkan, terguncang mendengar bahwa anaknya berada di ICU. Drat, dia juga hidup.



Potong ke: Kamar rumah sakit, tempat kedua Do-han dan Shi-wan terbaring tak sadarkan diri, terbalut, dan dalam kondisi kritis. Pendeta tiba dan menemukan Eun-joong, Kyung-soo, dan Bomi menunggu di luar dan tampak tersesat. Kyung-soo yang malang sepertinya dia akan mogok setiap saat.

Ibu Shi-wan tiba tepat di belakang pendeta dan berhadapan langsung dengan teman dan keluarga pria yang dipaksakan anaknya di sebuah bangunan. Eun-joong bahkan tidak menatapnya, dan dia bergegas melewatinya untuk menemukan monsternya dari keturunannya.

Se-won bangun di kamarnya sendiri untuk melihat ibunya di sisinya. Baik ibu maupun anak saling menempel satu sama lain, terisak-isak dan menyalahkan diri sendiri atas apa yang terjadi. Suji mereda ke ruangan juga, dan Se-won mengucapkan terima kasih kepada teman ibunya karena telah membantunya.


Suji dan Soon-ae keluar ke koridor dan Soon-ae bertanya setelah Do-han, tapi Suji terlihat terkalahkan untuk mengakui bahwa dia masih pingsan. Dia meminta Soon-ae untuk teleponnya dan melanjutkan untuk menghapus rekaman video yang mereka ambil dari "permainan" Shi-wan (Apa! Tapi mengapa? )

Soon-ae menatap, dan Suji mengatakan bahwa jika mereka membalikkan video itu, maka Soon-ae akan mendapat masalah karena menculik seorang buronan dan melepaskan senjatanya secara tidak sah. Tersenyum, Suji mendesak Soon-ae untuk melupakan apa yang terjadi hari ini dan fokus menjadi ibu bagi putrinya.

Soon-ae menangis terimakasih, dan saat Suji pergi, dia memanggil, hampir memohon, "[Do-han] akan baik-baik saja. Benar? "Suji berbalik dan mengangguk sedikit. Itu tidak benar-benar terlihat meyakinkan.


Ibu Shi wan mengunjungi suaminya di penjara untuk menceritakan tentang anak mereka. Dia bertanya apakah mereka adalah orang tua yang baik, dan mengungkapkan, "Saya tahu tentang semua hal yang telah Anda lakukan. Saya melihat bagaimana Anda menyalahkan yang tidak bersalah, dan menempatkan mereka di balik jeruji besi. "Dia mengatakan bahwa saat dia hamil, dia memikirkan untuk membatalkannya, karena takut anak mereka akan menjadi seperti ayahnya.

Yoon terlihat sedikit berlinang mata saat istrinya mulai terisak-isak sehingga dia dihukum karena memiliki pikiran buruk terhadap Shi-wan yang belum lahir, percaya bahwa ini semua salahnya. Kesedihan yang bagus Keluarga terburuk pernah


Suji mengunjungi Do-han di ICU. Imam itu berdiri berjaga-jaga untuk saudaranya, tapi ketika dia bertanya bagaimana Do-han melakukannya, dia dengan terbata-bata mengatakan kepadanya, "Sepertinya dia tidak akan berhasil sampai malam ini." ( Noooo! )

Berita itu menyentuh Suji dengan keras. Pastor meninggalkannya sendirian bersamanya, dan dia duduk di samping formulir Do-han. Dia bertanya-tanya bagaimana hal itu bisa berakhir seperti ini saat dia menjalani kehidupan yang sulit, dan air mata membasahi matanya saat dia membisikkan bahwa mungkin sekarang dia bisa menemukan kedamaian.

Sambil menatapnya, Suji mengatakan bahwa dia sangat membencinya, namun sekarang dia sama-sama berterima kasih padanya. Dengan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya karena menjadi pemimpin mereka, Suji perlahan-lahan meraih dan memegang tangan Do-han, memberikan penghiburan terakhir kepada pria yang dulunya adalah musuhnya.

Satu tahun kemudian.


Di tempat parkir bawah tanah, Suji mengumpulkan USB dari karakter teduh. Sayangnya, begitu dia mengatasi dorongan itu, seorang pria tak dikenal mendesis dengan sepeda motor dan merenggutnya dari tangannya. Dia bergegas ke motornya sendiri dan mengejar pria yang lebih dalam ke garasi, hanya untuk menemukannya dengan sombong menunggunya di balik tembok pengawal yang angkuh. Orang-orang itu menyebar dan mengelilingi Suji, tapi dia melangkah maju dengan percaya diri dan menepuk helmnya ke salah satu pria.

Cue adegan pertarungan slo-mo sebagai Suji dodges antara semua pria, melakukan tampilan akrobat yang mengesankan saat dia menyikut, meninju, dan menendangnya melalui pria wannabe hitam. Suji berhasil sampai pada orang yang mencuri USB, dan dalam pertarungan hebat, dia mengetuknya dengan satu pukulan. Yup, dia masih badass.

Suji mengantongi USB dan drive off, tidak melihat seorang pria muncul dari belakang mobil untuk mengambil fotonya.


Setelah mengambil USB, Suji memanggil Kyung-soo dan Bomi, yang melaporkan bahwa saat ini mereka sedang membidik tanda mereka. (Aw! Mereka semua masih bekerja sama.) Bomi masuk ke telepon PPL yang bagus dengan mengirim sms ke Suji, dan dia dan Kyung-soo cekikikan betapa indahnya telepon yang dia beli itu.

Bomi dan Kyung-soo mengikuti jejak mereka ke toko pakaian, dan hal berikutnya yang kita lihat, pria itu benar-benar terjebak di antara mereka berdua saat mereka menuntut pendapatnya tentang pakaian dalam pria yang mereka beli.

Sebagai dua pertengkaran di sekitar pria itu, Kyung-soo menggunakan jari-jarinya yang ringan untuk merobek ponselnya dan mulai hack. Bomi membuat pria itu terganggu oleh hampir menyorongkan pakaian dalam di wajahnya, bersikeras dia melihat lebih dekat karena dia jelas memiliki selera yang mengerikan. Hah!


Kyung-soo selesai melakukan hacking dan menyelinap kembali ponsel ke dalam saku, dan badai duo dinamis kita terus berdebat, "membuat tanda mereka benar-benar membingungkan.

Keduanya bergegas pergi, dan Bomi menyajikan Kyung-soo dengan hadiah yang dia beli di toko itu: sekotak petinju favoritnya. Bomi dengan canggung menyeringai pada pria itu dan memintanya untuk memakainya ... malam ini. (Rawr!) Melihat sedikit lemah-kneed, Kyung-soo balok dengan linglung. Bomi lari tertawa, dan Kyung-soo dengan senang hati mengejar, tak satu pun dari mereka melihat pria yang sama dari garasi memotret mereka juga.

Sepertinya Eun-joong masih bertarung dengan baik saat kita menyusulnya di ruang sidang, di mana dia bertindak sebagai jaksa dalam kasus mengemudi dalam keadaan mabuk. Terdakwa adalah seorang punk kaya yang menyeringai sebagai pengacara liciknya (cameo oleh Ahn Suk-hwan ) menggunakan bukti palsu dan memutarbalikkan kebenaran untuk membantah bahwa kliennya telah mengemudi dengan selamat pada saat kecelakaan itu terjadi.


Eun-joong mengajukan banding ke pengadilan bahwa korban (yang sekarang berada dalam keadaan vegetatif) adalah seorang pembalap berpengalaman dan ayah pekerja keras dari dua orang, namun keadaannya tidak terlihat bagus. Sama seperti Pengacara Smarmy sepertinya siap menghadapi putaran kemenangannya, seorang pembawa pesan membawa drive USB pada Eun-joong yang terlihat sangat mirip dengan yang Suji dapatkan.

Triumphant, Eun-joong menyajikan bukti bahwa punk itu pernah minum di sebuah klub sebelum menyetir, dan mereka telah mengembalikan cuplikan kamera dashboard yang menabrak mobil korban. Pengacara Smarmy duduk dalam keterkejutan, dan punk dengan geram berteriak pada seorang pria yang hadir karena tidak menghapus videonya. Pria itu tak lain adalah Kyung-soo dan Bomi.

Suji memanggil Bomi dan Kyung-soo untuk melaporkan bahwa persidangan berakhir dengan baik, dan Bomi menolak Pengacara Smarmy karena sejarahnya membela siapa pun dengan harga yang tepat.


Kyung-soo berdentang, "Karena itulah kita di sini untuk mengajar orang-orang seperti dia pelajaran." Bomi nags karena dia menjadi lebih serius karena mereka bisa tertangkap, tapi Kyung-soo hanya bermain manis sebagai tanggapan. Suji tersenyum puas untuk mendengarkan olok-olokan mereka, lalu mengatakan bahwa dia harus berhenti di suatu tempat sebelum pulang ke rumah. Mereka berdua melihat tanggal kalender dan menyuruhnya memberi "orang itu" salam mereka.

Kembali di ruang sidang, Pengacara Smarmy bergumam, tidak yakin bagaimana Eun-joong mengalahkannya. Pria yang telah memotret tim Lookout kami masuk, dan pengacaranya menyapanya sebagai Detektif Kang. Kang menunjukkan pengacaranya pada fotonya dan mengungkapkan bahwa ketiganya telah membantu menurunkan Jaksa Agung Yoon setahun yang lalu, dan sekarang bekerja dengan Eun-joong dalam persidangan ini.

Detektif Kang mengatakan kepada pengacara tersebut untuk menelepon jika dia penasaran, dan berpisah dengan komentar perpisahan bahwa ada orang lain yang tertarik, dan "dia membutuhkan seseorang yang bukan pegawai negeri."


Eun-joong sedang bekerja saat seseorang masuk dan menjatuhkan kantong plastik di mejanya. Dia mendongak dan melihat ... Do-han! (Dia masih hidup ?!) Do-han dalam mode persona jaksa penuh, dan dia menghubungi Holly-joong untuk dipindahkan ke beberapa sudut kecil negara itu setelah jatuh cinta padanya. Eun-joong menegaskan bahwa dia tidak melakukannya untuknya, tapi dia berhenti saat Do-han memanggilnya "hyung."

Heh, itu menyentuh sampai Do-han mencoba untuk mengatakannya lagi, tapi tidak bisa, dan kembali untuk memanggil Eun-joong "teman "nya. Dia kemudian menaikkan kantong plastik dan meja Eun-joong dengan kimbaps segitiga. Do-han menyebut mereka sebagai tanda kasih sayangnya, meskipun Eun-joong menunjukkan bahwa Do-han biasanya membeli makanan yang jauh lebih baik untuk dirinya sendiri.

Do-han nyengir dan dengan nakal setuju, "Karena ini untukmu, bukan aku." Eun-joong terlihat tertangkap di antara menyeringai dan melotot, tapi kemudian ada suara yang bertanya apakah dia tidak menyukai makanannya. Eun-joong kembali ke kenyataan dan melihat asistennya berdiri di tempat yang dibayangkannya Do-han. Nah, itu hanya kejam saja.

Asisten bertanya apa yang sedang Eun-joong pikirkan, dan Eun-joong dengan sedih menjawab, "Seorang teman." (* Sniff. Whimper *)


Tujuan Suji ternyata adalah gereja. Imam itu segera bergabung dengannya dan berterima kasih padanya karena telah mengingatnya bahkan setelah satu tahun. Suji tersenyum sedikit saat dia bertanya apakah dia bisa melupakan Do-han. Dia mengatakan bahwa sekarang setelah dia memenuhi janjinya kepada Yoo-na, dia bisa saja merindukan putrinya dengan tenang. Kecuali sekarang, saat dia memikirkan Yoo-na, dia juga ingat orang lain.

Pendeta itu mendesah bahwa ia pernah berharap bahwa pertarungan Do-han akan membebaskannya dari kenangan masa kecilnya, kecuali sekarang dia tahu bahwa tidak perlu melupakannya. "Ketika kenangan dari orang yang Anda cintai dihapus dan Anda berhenti kehilangan mereka, Anda juga kehilangan alasan untuk hidup."

Suji bertanya seperti apa Do-han saat masih anak-anak dan lelucon lelucon bahwa karena kepingan di pundaknya dari penjara ayahnya, Do-han memberikan kesan pertama yang buruk. Suji tersenyum dan menambahkan kesan pertamanya tentangnya juga tidak terlalu bagus.


Suji kembali berkedip saat pertama kali bertemu Do-han di ruang interogasi itu dan dia telah mengoceh tentang makanan lezat yang telah menariknya darinya. Suji ingat bagaimana dia berjongkok di sampingnya dan menggoda, "Kita harus sering bertemu. Bagaimana kalau kita tumbuh satu sama lain? "

Saat ini, Suji dan pastor tersenyum. Dia mulai bercerita kapan adiknya kecil, dan Suji mendengarkan, memikirkan pria yang membalas dendam, dan membantunya menemukan kehidupan setelah balas dendam.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/lookout-episodes-31-32-final/

Related : Sinopsis Lookout Episode 32 (TAMAT)

 
Back To Top