Sinopsis Lookout Episode 31

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 16 Juli 2017

Sinopsis Lookout Episode 31

Sinopsis Lookout Episode 31

Kami mundur untuk melihat Shi-wan memasuki gedung beberapa saat sebelum Soon-ae dan Suji tiba. Soon-ae memberitahu temannya untuk mengikutinya tanpa mengajukan pertanyaan, dan saat Soon-ae benar-benar menarik Suji menaiki tangga, kami melihat Shi-wan meletakkan kamera tersembunyi di tangga.

Do-han segera mencapai gedung itu juga, dan Shi-wan melihat-lihat kamera saat jaksa menaiki tangga. Dia bergumam, "Para pemain sudah masuk."

Di lantai atas, Suji menangis untuk Soon-ae hanya khawatir tentang putrinya dan hanya menembaknya, mengatakan bahwa jika itu bisa menyelamatkan Yoo-na, dia pasti akan menembak Soon-ae sendiri. Seiring Suji berteriak bahwa seharusnya dia memikirkan putrinya, kami melihat Se-won hampir tidak sadar di ruang utilitas, merintih bahwa dia merindukan ibunya.



Do-han terus berlari menaiki tangga, dan Soon-ae perlahan-lahan mengangkat senapan dan telepon yang jatuh. Dia mengatakan kepada temannya bahwa dia bukan ibu yang baik untuk Se-won, tapi ini satu-satunya yang bisa dia lakukan untuk putrinya, memohon agar Suji mengerti. Suji mengangguk dengan berani, dan Shi-wan menyeringai, menyuruh detektif itu agar tidak mengecewakannya lagi.

Sementara Do-han masih melakukan latihan master tangga yang serius (serius, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menjalankan beberapa penerbangan saat Anda memiliki kaki yang panjang? Sprint, man!), Bomi dan Kyung-soo keduanya mendesak Pemimpin mereka terburu-buru Kyung-soo menawarkan untuk kepala atas, tapi Do-han menginstruksikan dia untuk tinggal di sekolah, berjanji bahwa ia akan menyelamatkan Suji dirinya sendiri.


Soon-ae mencoba sekali lagi untuk menembak temannya, tapi dengan jeritan yang disiksa, dia menjatuhkan pistolnya. Kali ini, Suji menarik pistolnya, dan Shi-wan tertawa saat kedua wanita itu memperjuangkan senjatanya.

Dua bergulat sejenak sampai terdengar suara ledakan, dan Soon-ae gapes melihat Suji tertembak di perut. Do-han tiba tepat pada waktunya untuk melakukan kontak mata dengan Suji sebelum dia ambruk. Dia bergegas maju dan memeluknya ke tubuhnya, memintanya untuk bangun.

Baik Bomi maupun Kyung-soo membeku untuk mendengar suara tembakan tersebut. Syukurlah, Suji dengan cepat mendapatkan kembali kesadaran dan sepertinya tembakan tersebut merindukan sesuatu yang penting, namun asap Shi-wan dia bertahan dan memulai ulang penghitungan tiga menit di bom ruang utilitasnya.


Ibu Shi-wan bergegas masuk ke kamar anaknya dan mulai melihat-lihat gambarnya. Tiba-tiba membeku, dia mengingat proteksi Shi-wan mengenai bingkai foto raksasa itu, dan berkedip melalui semua petunjuk yang menunjukkan bahwa Shi-wan telah menyakiti / menculik gadis lain.

Gemetar, Ibu berjalan mendekat dan menarik penutup dari bingkai raksasa untuk mengungkapkan pemandangan kota mereka yang luas. Ngeri, dia menatap untuk melihat bahwa di puncak sekolah tinggi ada penggambaran Shi-wan yang mengunci seseorang di ruang utilitas.

Ini terbukti terlalu banyak bahkan untuk dirinya nurani untuk menutupi, dan dia menyebut polisi, berteriak bahwa ada seseorang terkunci di atap sekolah tinggi.


Do-han memberi tekanan pada luka Suji, dan dia berkedip kembali sampai terakhir kali dia menyelamatkannya saat dia ditembak. Dia terengah-engah bahwa itu benar-benar dia saat itu, tapi Do-han hanya menggagahi dia untuk tidak bergerak. Soon-ae juga memeluk Suji padanya, mengakui bahwa dia tidak pernah bisa menembaknya.

Shi-wan menyela saat untuk mengamati bahwa Soon-ae benar-benar lebih peduli dengan rekannya daripada putrinya sendiri, dan mengolok-olok bahwa Se-won benar-benar menyedihkan.

Do-han sudah cukup tentang dan meraih telepon. Dia menyebut Shi-wan pengecut, tapi anak itu hanya berubah kembali pada jaksa, memanggil dia pengecut untuk hanya menonton ketika dia membunuh Yoo-na. Dia mengundang jaksa penuntut untuk menonton lagi kali ini, dan Do-han menggeram kembali bahwa semuanya tidak akan berjalan dengan sendirinya. Shi-wan hanya tersenyum dan bertanya apakah dia yakin.


Saat Kyung-soo keluar dari sekolah menengah atas, dia melihat barisan polisi dan sebuah bom meledak sampai ke sekolah, sirene menggelegar. Dia menyetel frekuensi radio dan mendengar laporan bahwa seorang siswa terkunci di atap dengan sebuah bom. Kyung-soo bergumam bahwa tidak ada orang di atas sana, lalu melirik atap di dekatnya.

Di dalam gedung, Soon-ae memberitahu Shi-wan bahwa dia tidak akan membunuh siapapun dan menyuruhnya melakukan apa yang dia inginkan, yakin bahwa putrinya akan mengerti. Suji malah meraih telepon dan berteriak pada Shi-wan untuk berhenti melecehkan orang tak berdosa saat yang dia inginkan benar-benar dia.

Shi-wan tertawa terbahak-bahak, mendorong Suji untuk mencibir bahwa anak kecil seperti dia tidak mungkin membuat bom. Kecuali pada saat itu, Jin-ki panggilan Do-han untuk memberitahukan kepadanya tentang ancaman bom dan Se-won lokasi di atap, membenarkan bahwa Shi-wan benar-benar adalah yang gila.


Kyung-soo melihat polisi dari atap di dekatnya dan merenung bahwa jika ibu Shi-wan melaporkannya, maka dia tidak akan buruk. (Ya, tidak, kapal itu belum berlayar - terjatuh dari ujung bumi.)

Ibu Said (mungkin ditebus) saat ini kaget setelah memberitahukan anaknya sendiri. Dia mengambil salah satu foto bayi Shi-wan dan berpikir kembali sampai kapan pun dia dan suaminya mendorong anak mereka untuk menyembunyikan sifat sebenarnya saat mereka menutupinya. Sambil mencengkeram foto itu, dia terisak-isak, meminta maaf.


Shi-wan mengejek tim bahwa mereka tidak punya banyak waktu tersisa, jadi Do-han merenggut telepon, berjalan ke tepi bangunan dan mengusulkan, "Saya akan mati." Suji dan Soon-ae mengoceh seperti Do- Han berpendapat bahwa semua yang terjadi adalah salahnya, jadi semuanya harus berakhir dengan kematiannya.

Shi-wan menyebutnya terlalu membosankan, jadi dia menginstruksikan Do-han untuk pertama-tama menulis catatan bunuh diri sambil mencela semua tuduhannya terhadap ayah Shi-wan, Jaksa Agung Yoon. Protes Suji, tapi Do-han tanpa kata-kata mengeluarkan pena dan mulai menulis.

Eun-joong tiba di kantornya untuk belajar tentang bom dan ancaman sandera di SMA. Sementara itu, sisir polisi di atas ruang utilitas sementara Kyung-soo masih berjaga-jaga dari kejauhan. Bomi mendesaknya untuk keluar dari sana, tapi tiba-tiba terjadi kontroversi statis dalam komunikasi mereka. Ini cukup untuk meningkatkan kecurigaan Kyung-soo, dan dia mulai berlari mengelilingi atap.


Polisi masuk ke ruangan di atas sekolah dan pasukan bom lapis baja berat masuk untuk menemukan apa-apa selain setumpuk kembang api. Di sebelah, Kyung-soo menemukan pintu masuk ke ruang boiler, melihat sinyal jammer di atas pintu, dan menyadari bahwa mereka menemukan Se-won.

Kami flash kembali untuk melihat bahwa ketika Se-won telah berjalan sampai ke atap sekolah, ia melihat Shi-wan berdiri di atap di dekatnya. Se-won mengikutinya ke sana, lalu dia menguncinya di ruangan itu dan meletakkan sinyal jammer di atas pintu.

Setelah itu, Shi-wan kembali ke atap sekolah dan meletakkan kembang api dan masuk sebagai pengalihan perhatian. Dia kemudian melihat ke atap yang berdekatan dimana Se-won dimakamkan dan menyeringai .


Kembali ke masa sekarang, Kyung-soo pon di pintu yang terkunci sementara Se-won terbaring tak sadarkan diri di dalam, pengaman bom berdetak hingga kurang dari satu menit.

Di gedung itu, Do-han terus menulis catatan bunuh dirinya tapi berhenti saat mendapat telepon dari Jin-ki bahwa mereka tidak menemukan Se-won. Shi-wan tertawa bahwa rencana Do-han untuk kios tidak berhasil. Do-han menuntut untuk mengetahui apa yang dikeluarkan Shi-won dari ini, dan si kecil psiko menjawab dengan tidak sopan, "Saya tidak tahu. Sensasi? "Ini terlalu berat bagi Soon-ae, dan dia berteriak ke telepon bahwa apakah anaknya meninggal atau tidak, dia akan membunuhnya.

Shi-wan tidak khawatir karena Soon-ae bahkan tidak bisa membunuh untuk menyelamatkan putrinya sendiri, dan dia mengingatkan Do-han saat itu hampir habis, menambahkan bahwa dia akan memberi tahu mereka di mana Se-won - jika Do- Han melompat Do-han dengan lesu berpaling ke tepi, tapi Suji meraihnya sebelum dia bisa melompat dan berteriak bahwa itu benar-benar miliknya yang diinginkan Shi-wan.


Telepon Soon-ae mulai kehabisan baterai, dan Soon-ae mulai membuat suara putus asa dan merintih saat Shi-wan memperingatkan bahwa saat teleponnya mati, putrinya meninggal dunia. Saat telepon berbunyi bip, Suji cambuk Do-han menjauh dari tepi ... dan lemparkan dirinya dari situ.

Dengan keajaiban (atau hanya banyak sihir drama), Do-han berhasil menangkap Suji sebelum dia merosot, sehingga dia berjuang untuk bertahan saat dia tergantung dari bangunan itu.

Suji memanggilnya untuk melepaskannya, tapi Do-han bubar bahwa dia tidak bisa. Dia mengatakan kepadanya bahwa mereka telah merekam video Shi-wan ini sehingga mereka dapat menangkapnya setelah Se-won aman, dan memintanya untuk tidak membiarkan Yoo na meninggal dengan sia-sia. Do-han malah mendesak, "Ayo kita tinggal dan menangkap mereka ... Jika kamu mati seperti ini, Yoo-na akan sangat sedih."


Terlepas dari usaha terbaik Do-han, tangan Suji mulai tergelincir. Soon-ae berlari maju untuk membantu temannya, tapi dia dihentikan oleh kedatangan Shi-wan, yang telah berkenan bergabung dengan "pemainnya." Soon-ae segera meraih pistolnya dan mengarahkannya ke arahnya, tapi creep kecil itu memegang Up teleponnya untuk menunjukkan bahwa timer bom berhenti sebentar, dan ibu jarinya melayang tepat di atas tombol start.

Sebagai detektif dan psiko memiliki kebuntuan, Do-han perlahan mengangkut Suji kembali ke tanah yang kokoh.


Selama di sekolah, Kyung-soo berjuang untuk mengambil kunci di atap yang berdekatan sementara Bomi membuat dia bergegas. Heh, Kyung-soo menggeram kembali bahwa itu tidak semudah yang terlihat di bioskop. Dia berhasil membuka pintu dan masuk saat dia melihat Se-won yang roboh.

Pesiar Se-won hanya cukup untuk mummer yang lemah, "aku takut," lalu pingsan lagi. Frantic, Kyung-soo melihat sekeliling dan melihat-lihat bom itu dengan satu detik lagi di timer.

Di gedung itu, Shi-wan dengan acuh tak acuh memberi Soon-ae sampai hitungan tiga untuk menembak Suji, lalu perlahan-lahan mulai menghitung mundur saat Bomi membentak ke earpiece Do-han yang ditemukan Kyung-soo Se-won. Do-han dengan cepat bertanya apakah Se-won baik-baik saja, tapi saat itu, Shi-wan telah menyelesaikan penghitungan mundurnya dan memulai timer kedua.


Ada ledakan yang segera terjadi yang bisa didengar oleh Do-han melalui telepon, dan Soon-ae mendengarkan saat Do-han bertanya apakah itu bomnya. Dia hancur karena shock dan Shi-wan dengan senang hati mencaci, "Karena itulah aku menyuruhmu untuk menembaknya."

Bomi melihat-lihat monitornya sebagai orang yang tidak sadar - tapi hidup - Se-won dimasukkan ke dalam ambulans. Dia memiliki sedikit aneh saat Kyung-soo tidak menanggapinya, tapi kemudian dia muncul di depan salah satu CCTV-nya dan meyakinkannya bahwa dia berhasil membebaskan mereka sebelum ledakan itu terjadi.


Malam telah jatuh di gedung dan Suji, Do-han, dan Soon-ae semua menatap kosong dan dikalahkan sementara Shi-wan menertawakan mereka. Tapi kemudian Bomi memanggil Do-han untuk melaporkan bahwa Se-won berhasil ditemukan dengan selamat. Do-han menghubungkan pesan itu, dan saat yang lain menarik napas lega, seruan kemenangan Shi-wan memudar. Oh man, aku tidak suka tersenyum, tapi kerutan itu bahkan lebih menakutkan.

Saat Suji perlahan tersandung pada temannya, dia tidak memperhatikan Shi-wan mulai berlari lurus ke arahnya. Do-han melakukannya. Dia menyingkirkan Suji dari jalan, tapi itu meninggalkannya langsung di jalan anak laki-laki itu. Tongkat Shi-wan ke Do-han, dan mereka berdua tersandung ke tepi bangunan.


Sebagai dua tip perlahan di atas tebing curam, Do-han menatap Suji dan berkedip kembali ke sumpahnya untuk tidak pernah memaafkannya, dan tuduhannya bahwa dia menggunakan kematian putrinya untuk balas dendamnya sendiri. Pikiran terakhirnya adalah ucapan terima kasih dari Suji karena telah membantunya mengunjungi ibunya.

Dengan ingatan terakhir itu, Do-han jatuh, membawa pembunuh Yoo-na bersamanya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/lookout-episodes-31-32-final/

Related : Sinopsis Lookout Episode 31

 
Back To Top