Sinopsis Lookout Episode 30

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 13 Juli 2017

Sinopsis Lookout Episode 30

Sinopsis Lookout Episode 30

Suji sendirian saat Soon-ae memasuki ruang interogasi. Suji terlihat gelisah saat dia diberitahu bahwa dia akan dipindahkan dan mencari wajah temannya, tapi Soon-ae menghindari tatapannya.

Kecepatan do-han seiring saat ia mengingat foto dan teks yang mengancam yang dikirim ke Soon-ae, yang masih tidak akan menjawab teleponnya.

Shi-wan tersenyum saat Soon-ae pergi dengan Suji saat Do-han berlari dan menuntut untuk mengetahui di mana teleponnya berada. Do-han mengingat pertemuannya di rumah Kepala Kejaksaan Yoon, saat anak itu menolak menyerahkan teleponnya, meskipun sudah terbiasa memantau gerakannya. Shi-wan telah menjelaskan pada ibunya, "Saya bisa menggunakannya untuk sesuatu yang lain."



Do-han berkata, "Saya tahu apa yang Anda lakukan dengan telepon itu." Shi-wan hanya tersenyum dan bertanya-tanya apakah Do-han berada dalam posisi untuk menanyainya. Do-han melanjutkan, "Saya dengar Anda berteman dengan Se-won baru-baru ini. Bila Anda mendekati seseorang, selalu ada alasan. Begitulah dengan Se-won, bukan? Itu sebabnya kau berteman dengannya. "

Seperti yang ibunya lihat, Shi-wan dengan ceroboh bertanya, "Dan?" Dia mendesak anaknya untuk pergi bersamanya, tapi Shi-wan mengabaikannya dan menantang Do-han, "Jadi apa?" Do-han label Shi-wan Pengecut dan lemah karena dia tidak akan mengejar Suji sendiri.


Wajah Shi-wan berkedut saat Do-han melanjutkan, "Saya akan melakukannya sendiri. Tapi Anda tidak bisa melakukan itu, karena Anda tidak memiliki keberanian semacam itu. "Wajah Shi-wan bergetar karena marah saat ibunya meraih lengannya, tapi tiba-tiba dia membentaknya agar tidak keluar dari sana.

Shi-wan balas, "Saya takut? Katanya siapa? "Do-han menuduh Shi-wan bersembunyi di bayangan ayahnya, tapi anak laki-laki itu menjelaskan bahwa dia akan melakukan sesuatu yang tidak dapat dilakukan ayahnya. Do-han menunjukkan bahwa Shi-wan harus meninggalkan orang-orang yang tidak bersalah sendiri dan meminta keberadaan Se-won.


Bibirnya gemetar, Shi-wan mengambil langkah mengancam menuju Do-han, tapi kemudian dia tiba-tiba tertawa. Dia bertanya, "Apakah Anda ingin saya marah? Saya kira Anda pikir Anda bisa memprovokasi saya untuk mendapatkan jawaban yang Anda inginkan. "Do-han memperingatkan Shi-wan bahwa dia tidak akan menerima pertimbangan hukum saat kecil kecuali dia segera mengakhiri rencananya. Shi-wan hanya memeriksa arlojinya dan mengaku tertawa, "Permainannya terlalu menyenangkan untuk dihentikan sekarang."

Shi-wan melangkah lebih dekat ke Do-han untuk menambahkan, "Apakah dia akan menyelamatkan putrinya atau Jo Suji, saya tidak sabar untuk mencari tahu." Do-han berjanji, "Saya tidak akan membiarkan hal-hal berjalan sesuai keinginan Anda, "Hanya untuk diberitahu bahwa dia sudah tertarik ke dalam permainan. Shi-wan dengan sombong menunjukkan bahwa Do-han harus buru-buru menyelamatkan Suji sejak dia memiliki waktu kurang dari dua puluh menit. Shi wan mulai berjalan pergi, tapi kemudian dia menambahkan dengan percaya diri, "Ayah mungkin telah tertipu olehmu, tapi aku tidak akan melakukannya."


Se-won tersandung kembali ke kotak musik, yang masih terus berbunyi. Kali ini, dia melihat penghitung waktu menghitung mundur dari sembilan belas menit dan menyadari bahwa bom tersebut telah diaktifkan. Dia kembali ke pintu dan menekannya sampai dia ambruk. Se-won melihat foto dirinya dengan ibunya dan bertanya, "Anda akan datang dan menyelamatkan saya, bukan?" Dan kemudian, dia pingsan.

Soon-ae menyetir saat Suji memanggil ibunya. Suji berbagi bahwa Soon-ae berjanji untuk mengetahui kebenaran tentang kematian Yoo-na, dan ibunya memintanya untuk memberitahu Soon-ae bahwa dia tidak akan pernah melupakan apa yang telah dilakukannya untuk mereka.


Sebuah air mata lolos saat Suji melewati rasa terima kasih ibunya. Ibu dan anak perempuan membuat rencana untuk pembebasan Suji akhirnya, dan mereka berbagi selamat tinggal sambil menangis sebelum mereka menutup telepon.

Suji menyeka air matanya dan meminta untuk menelepon lagi. Eun-joong terkejut mendengarnya, tapi Suji menjelaskan bahwa ia ingin mengucapkan terima kasih atas segala sesuatu yang telah dilakukannya. Ketika dia mengatakan kepadanya bahwa dia baru saja melakukan tugasnya, Suji menjawab, "Melakukan pekerjaan Anda adalah hal tersulit yang harus dilakukan."


Suji berjanji untuk membeli minuman Eun-joong begitu dia dibebaskan. Eun-joong yakin bahwa Suji akan menerima hukuman ringan dan meyakinkannya bahwa dia dan Soon-ae akan mengunjungi ibunya untuk sementara waktu. Suji berterima kasih padanya lagi sebelum dia mengucapkan selamat tinggal.

Setelah panggilan mereka, Eun-joong melihat ke luar jendela kantornya saat Jaksa Agung Yoon dikawal ke sebuah bus tahanan yang sedang menunggu dengan borgol, tangannya terikat dengan tali.


Eun-joong memasuki ruang interogasi ayahnya setelah dipanggil dan duduk di seberangnya. Dia ada di sana sebagai anak yang bersangkutan dan mengingatkan ayahnya untuk makan, meski sulit. Keadilan Kim tidak bisa melihat tatapan anaknya saat dia ditanya apakah dia meninggalkan ponsel dan password dengan pengertian bahwa Eun-joong akan membawa mereka. Ayahnya mengabaikan pertanyaan tersebut dan menegaskan bahwa dia sedang terburu-buru untuk membayar kejahatannya.

Tidak tenang, Eun-joong menjelaskan bahwa dia akan menjadi orang yang menyelidiki korupsi Chief Jaksa Yoon. Dia memanggil jaksa dan busur lain ke ayahnya, yang akhirnya melihat ke atas untuk melihat anaknya pergi.


Suji terima kasih Soon-ae untuk penggunaan telepon dan, ketika ditanya apakah dia perlu menelepon, menyatakan bahwa dia telah selesai. Ketika Suji melihat ke luar jendela dan bertanya ke mana mereka menuju, isak tangis lolos dari Soon-ae. Dia melewati Suji kunci borgol dan menjelaskan bahwa mereka harus berhenti merokok. Suji mengerti situasi putus asa dan menurunkan kepalanya untuk menenangkan diri sebelum melepaskan borgolnya.

Kyung-soo check in begitu dia berada di sekolah Se-won. Do-han daftar sejumlah tempat untuk mencari, tapi Kyung-soo mengingatkan yang lain bahwa Shi-wan tahu dia berada di bawah pengawasan, jadi apakah Se-won benar-benar berada di sekolahnya?


Bomi yakin Se-won tidak pernah pergi karena dia tidak dapat menemukannya di rekaman CCTV manapun. Karena sinyal dari ponsel Se-won tidak bisa ditemukan, Do-han menyarankan agar Kyung-soo harus memeriksa basement dan atap terlebih dahulu.

Ketika Bomi menempatkan mobil Soon-ae dan memverifikasi bahwa dia bersama Suji, Do-han ingin tahu tujuan mereka.

Pada saat yang sama, Suji dan Soon-ae menghapus air mata mereka saat mereka terus berbicara tanpa kata ke tujuan mereka.

Di rumah, ibu Shi-wan mengirimnya ke lantai atas untuk beristirahat. Dia mengganti pakaian dan mengambil telepon yang biasa dia gunakan untuk mengirim teks yang mengancam dari tempat tersembunyi. Shi-wan bertanya pada dirinya sendiri, "Haruskah saya memulai permainan dengan nyata sekarang?" Dan berjalan keluar dari kamarnya.


Kyung-soo melaporkan bahwa ia tidak menemukan apa-apa di atap, tapi kemudian melihat pintu dengan tanda peringatan. Dia menabrak pintu dan berteriak untuk Se-won, yang dengan lemah menjawab, "Saya di sini." Kyung-soo mengatakan pada Bomi bahwa dia tidak menganggap Se-won ada di atap sebelum bertanya kepadanya tentang Do-han Dan Suji.

Bomi memberitahu Do-han bahwa Soon-ae menolak sebuah gang. Kami melihat Soon-ae memarkir mobilnya di sebuah bangunan sepi, dan ketika Suji mulai mengajukan pertanyaan, Soon-ae mengatakan kepadanya untuk ikut bersamanya. Bomi memonitor gerakan mereka saat Do-han menyadari rencana Shi-wan adalah sebuah setup. Ketika Soon-ae menarik Suji ke dalam gedung, Bomi mendesak Do-han untuk segera bergegas.

Ibu Shi-wan memberikan makanan ringan, tapi mendapati kamar anak-anaknya kosong dan belajar dari pengurus rumah tangga yang ditinggalkan Shi-wan untuk mengunjungi seorang teman.


Shi-wan memiliki matanya di telepon saat ia memasuki ruang penyimpanan, senang melihat bahwa semua "pemain" telah masuk. Soon-ae mendapat video call dari Shi-wan, yang senyumnya sama seramnya di layar kecil, dan dia diperintahkan membawa Suji ke tepi lantai. Suji bertanya apakah penelponnya adalah Shi-wan, tapi Soon-ae meminta maaf sebelum dia menjelaskan bahwa dia harus membunuh Suji, atau Se-won akan mati.

Suji bertanya di mana Se-won, tapi Soon-ae menjerit bahwa dia hanya tahu bahwa dia dikurung di suatu tempat dengan sebuah bom. Shi-wan memerintahkan mereka untuk diam dan menyuruh Suji untuk berjalan. Shi-wan mengangkat telepon kedua dan menunjukkan Soon-ae bahwa dia hanya punya waktu tiga menit untuk mengikuti instruksinya.

Sementara itu, Do-han tiba di gedung dan berlari menaiki tangga.


Soon-ae meraih tangan Suji, tapi dia menekan tombol rekam telepon sebelum dia mengikutinya. Saat dia berdiri di tepi lantai, air mata dengan baik di mata Suji saat dia mengangguk kepada Soon-ae. Soon-ae mengangkat teleponnya untuk menunjukkan Shi-wan bahwa Suji ada di tempatnya. Dia memerintahkan Soon-ae untuk mengarahkan senjatanya ke Suji, dan ketika dia melakukannya, Shi-wan meniru gerakannya dan menjelaskan bahwa dia akan menjadi avatarnya.

Do-han balapan naik tangga sebagai Shi-wan menjelaskan bahwa Soon-ae adalah untuk menembak setelah ia menghitung turun dari lima. Suji mendesak Soon-ae untuk melakukan seperti Shi-wan mengatakan dan menguatkan dirinya sendiri saat penghitungan mundur dimulai.


Pada akhir penghitungan mundur, Soon-ae menjerit kesedihan saat ia menjatuhkan diri ke tanah dan meminta maaf pada Suji. Saat dia berlutut, Soon-ae meminta Shi-wan untuk membunuhnya dan membelenggu Se-won, tapi Suji berseru bahwa permintaan Soon-ae hanya membuat Shi-wan bahagia.

Suji menatap mata temannya dan isak tangis bahwa penyesalan terbesarnya adalah saat Yoo-na ketakutan dan paling membutuhkannya, dia tidak ada di sana. Sebagai seorang ibu, Suji tahu bahwa dia akan melakukan apapun untuk menyelamatkan putrinya, bahkan jika itu berarti membunuh Soon-ae. Suji mendesak Soon-ae untuk melakukan apa yang diinginkan Shi-wan, karena dia menargetkannya sejak awal.


Ketika Soon-ae ragu-ragu, Suji menjerit, "Pikirkan Se-won, siapa yang pasti mencarimu!" ​​Do-han menaiki tangga terakhir saat Soon-ae mengangkat senapan dan teleponnya. Ketika dia mengarahkan pistol ke Suji, Shi-wan tersenyum dan berkata, "Ya, itu yang harus Anda lakukan. Jangan biarkan aku turun lagi. "

Do-han mencapai lantai seperti senapan Soon-ae berbunyi. Beku, Do-han menatap Suji, yang bergoyang saat dia mengalihkan pandangannya ke arahnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/lookout-episodes-29-30/

Related : Sinopsis Lookout Episode 30

 
Back To Top