Sinopsis Lookout Episode 29

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 13 Juli 2017

Sinopsis Lookout Episode 29

Sinopsis Lookout Episode 29

Se-won berlari ke atap sekolah dengan waspada, khawatir bahwa catatan Shi-wan berarti dia berencana untuk mengakhiri hidupnya. Saat dia melihat ke dalam ruang utilitas, pintunya terkunci di belakangnya. Saat dia berjalan di atas pintu dan berteriak minta tolong, sebuah tanda peringatan ditambahkan di luar untuk mencegah orang keluar. Shi-wan menertawakan dirinya sendiri saat menuruni tangga atap.

Atas interogasi Suji, Do-han bersikeras bahwa kejahatannya adalah akibat manipulasi dirinya. Dia mengklaim bahwa dia menggunakan dia saat dia menjadi buronan untuk membalas dendam pada Jaksa Agung Yoon.


Soon-ae mengikuti Do-han ke lorong dan memberitahukan kepadanya bahwa karena pengakuannya yang sangat umum, dia tidak akan ditahan. Dia bertanya tentang Suji dan mengetahui bahwa dia akan ditahan karena dia adalah pelarian yang melarikan diri. Soon-ae mengingatkan Do-han bahwa dia akan sibuk sementara kantor kejaksaan dan kepolisian diselidiki.

Soon-ae mengaku pada Do-han bahwa setelah kejadian tahun lalu, dia akhirnya mengerti dia. Dia meminta Do-han jika rencananya selesai, tapi dia mengingatkannya tentang Shi-wan. Soon-ae membagikan bahwa dia dijadwalkan untuk diinterogasi dan bahwa dia akan menjadi orang yang merawatnya.



Tidak peduli ke mana dia berdiri, Se-won tidak bisa mendapat sinyal di teleponnya, dan kami melihat jammer telepon seluler dipasang di dekat blok layanan mana pun.

Shi-wan kembali ke kelasnya, dimana teman-temannya memberitahukan kepadanya bahwa guru mereka memanggil rumahnya karena dia hilang. Shi-wan bertanya tentang Se-won dalam perjalanan keluar, dan teman-temannya menyebutkan pertimbangannya baru-baru ini terhadapnya. Dia tersenyum, senang karena mereka jatuh karena tipu muslihatnya.

Di luar, Shi-wan melepaskan diri dengan kepura-puraan bahwa ia perlu mencari Se-won untuk mengembalikan barang-barangnya. Pada kenyataannya, ia menemukan beberapa tong sampah yang terisolasi dan menambahkan ranselnya ke tumpukan.


Dalam perjalanan ke kantor polisi, ibu Shi-wan bertanya mengapa dia melewatkan kelas. Dia berbohong bahwa ada sesuatu yang muncul, sesuatu yang bahkan ayahnya tidak bisa lakukan. Ibunya bertanya apa yang dia lakukan, tapi Shi-wan hanya menjawab dengan senyumannya. Ibunya memperingatkan Shi-wan untuk menghindari masalah dan menganggapnya sebagai masalah yang lebih mengkhawatirkan karena ayahnya tidak dapat lagi melindunginya.

Kyung-soo melapor kepada Bomi bahwa Suji ada di dalam kantor polisi. Mereka menyadari bahwa dia menyerahkan diri, dan Kyung-soo menyimpulkan bahwa dia harus mengikuti teladannya. Bomi menunjukkan bahwa dia tidak pernah terhubung dengan kejahatan apapun, tapi Kyung-soo berpendapat bahwa itu tidak berarti dia dalam keadaan jernih.


Di depan kantor polisi, Kyung-soo melihat ke dalam kamera CCTV dan membentuk hati dengan kedua tangannya saat dia melakukan tarian mendadak untuk Bomi. Dia tidak bisa tidak tertawa, tapi Kyung-soo menyelesaikan penampilan publiknya dengan janji serius bahwa dia akan menemuinya lagi begitu dia di luar penjara, kapan mereka tidak perlu bersembunyi lagi.

Dalam pertukaran yang menyentuh, Kyung-soo dan Bomi berjanji bahwa siapa pun yang keluar dari penjara terlebih dahulu akan menunggu yang lain. Bomi meminta Kyung-soo untuk memberinya waktu untuk menutup agensi sehingga dia bisa bergabung dengannya, tapi tiba-tiba dia menemukan bahwa kamera keamanan di sekolah telah dimatikan.

Kyung-soo memiliki firasat buruk saat melihat Shi-wan dan ibunya tiba di kantor polisi dan bergumam, "Saya ingin hidup dengan benar, tapi saya masih harus melakukan sesuatu." Dia memberitahu Bomi bahwa dia kembali ke agen tersebut. .


Suji berada di lorong stasiun dan melihat Shi-wan berjalan ke ruang interogasi. Dia mungkin merasa terganggu saat Shi-wan tersenyum padanya, tapi saat itulah Soon-ae muncul di sisinya dan berjanji untuk mengekspos kesalahan Shi-wan.

Shi-wan ditanyai tentang kejatuhan Yoo-na, dan diingatkan bahwa seorang saksi mengklaim bahwa dia mengikuti gadis itu sebelum hari itu. Shi-wan mengklaim bahwa mereka menjadi dekat, tapi Soon-ae mencatat bahwa itu berarti bahwa dia akan bermain dengan Yoo-na, tidak hanya mengikutinya.

Ibu Shi-wan keberatan saat Soon-ae menegaskan bahwa saksi itu adalah Do-han. Dia menyalahkannya karena desas-desus tentang suaminya, tapi Soon-ae menjelaskan bahwa kesaksiannya sesuai dengan gerakan Shi-wan pada saat itu.


Menekankan sebuah jawaban, Shi-wan mengklaim bahwa dia ingin melindungi Yoo-na karena dia selalu sendiri. Seorang percaya diri Soon-ae tersenyum saat ia meminta Shi-wan tentang gambar yang menunjukkan bahwa dia mendorong Yoo-na dari atap. Shi-wan sepertinya tidak terlalu peduli dan tantangan Soon-ae tentang sumbernya: apakah Suji, atau mungkin Se-won?

Ibunya memprotes bahwa mereka tidak dapat mempercayai ibu korban setelah dia masuk ke rumah mereka. Soon-ae bertanya lagi tentang gambar itu, tapi Shi-wan menyangkal keberadaannya.


Do-han menikmati kesempatan untuk memberi makan ayahnya di rumah sakit sementara pastor menyaksikan pemandangan dari ambang pintu. Dia duduk dengan Do-han di lobi dan berbagi kesadaran Lee Shin-hyuk setelah sidang Chief Jaksa Yoon selesai, seolah-olah dia merasakan apa yang telah terjadi.

Imam tersebut bertanya tentang rencana Do-han, dan dia mengakui bahwa dia mengajukan pertanyaan yang sama kepada orang lain. Dia ingat teleponnya dengan Suji saat sidang, saat dia mengakui bahwa dia harus membayar tindakannya. Do-han menjawab, "Saya harus membayar untuk apa yang saya lakukan," dan pastor itu menunduk sambil menghela napas.


Kembali ke agensi, Kyung-soo menentukan bahwa seseorang mencabut kamera CCTV dari perekam. Dia tidak yakin apa yang harus dilakukan dengan Suji pergi, tapi kemudian dia ingat bahwa Do-han tidak ditangkap dan menyarankan agar mereka memanggilnya. Bomi ragu, khawatir Suji akan keberatan karena Yoo-na, tapi alasan Kyung-soo yang sekarang bukan waktunya untuk memikirkannya.

Kyung-soo memanggil Do-han di rumah sakit untuk menjelaskan kecurigaan mereka bahwa Shi-wan menyukai sesuatu. Ketika mereka menambahkan bahwa Se-won hilang, Do-han setuju untuk bergegas ke sekolahnya.


Ibu Shi-wan meminta pengacara mereka jika ada cukup bukti untuk membuka kembali kasus tersebut. Soon-ae meminta untuk mencari kamar Shi-wan, tapi teleponnya berdering sebelum dia mendapat jawaban. Shi-wan segera mengawasi Soon-ae saat dia mengabaikan telepon itu, dan saat teleponnya berdering lagi, dia mendesaknya untuk menjawabnya.

Soon-ae alasan dirinya sebagai Shi-wan membiarkan dirinya tersenyum kecil. Guru seni Se-won menginformasikan Soon-ae bahwa dia merindukan pelajaran menggambarnya. Soon-ae mulai khawatir saat dia tidak bisa berhubungan dengan Se-won, jadi dia meminta agar telepon putrinya dilacak.


Se-won membanting tubuhnya ke pintu dan kemudian meninju dan menendangnya saat dia berteriak minta tolong. Dia akhirnya jatuh ke lantai, kelelahan dan basah oleh keringat. Dia menggunakan lampu di teleponnya untuk memeriksa sekelilingnya dan menemukan apa yang tampak seperti kotak musik kecil. Saat dia membukanya, sebuah alat di dalamnya memancarkan cahaya yang berkedip dan berbunyi bip. Ini bom.

Do-han tiba di sekolah menengah atas dan mencoba menelepon Soon-ae. Ketika petugas keamanan lewat, Do-han menghasilkan jaksa penuntutnya dan meminta untuk melihat-lihat. Dia dikawal ke ruangan di mana kamera CCTV dipantau dan memverifikasi bahwa kamera diputuskan dari perekam.


Do-han berbagi berita dengan Kyung-soo dan Bomi, yang memberitahukan kepadanya bahwa Se-won belum pernah muncul di rekaman CCTV di dekat sekolah atau rumahnya. Bomi menambahkan bahwa dia menemukan bahwa Shi-wan menghabiskan waktu di komputer yang tidak ditutupi oleh kamera CCTV. Do-han menuju ruang komputer untuk membantu Kyung-soo mengakses server sekolah.

Ketika Soon-ae mengetahui bahwa telepon Se-won tidak dapat ditemukan, dia menelepon lagi dan menentukan bahwa putrinya berada di sekolah sepanjang hari. Soon-ae menatap Shi-wan melalui cermin dua arah tepat saat dia menerima foto putrinya. Itu diikuti dengan sebuah teks, "Saya akan memberi Anda waktu sejam untuk membawa Jo Suji ... Jika tidak, anak perempuan Anda meninggal dunia."


Soon-ae melirik Shi-wan yang tersenyum dan menjawab telepon dari Do-han. Dia menjelaskan bahwa dia berada di sekolah Se-won karena dia mencurigai Shi-wan menyukai sesuatu. Soon-ae hendak menceritakan padanya, tapi setelah melirik Shi-wan lagi, dia berjanji akan menelepon Do-han kemudian.

Setelah Do-han berada di ruang komputer, Kyung-soo menginstruksikannya untuk menyalakan komputer yang berada di titik buta kamera. Do-han meminta Kyung-soo untuk menentukan situs web apa yang dikunjungi Shi-wan bersama dengan sejarah pencariannya.


Kyung-soo menunjukkan komputer yang digunakan Shi-wan dan menentukan bahwa dia sering menggunakan login ayahnya untuk mengakses database sistem peradilan. Shi-wan meneliti semua kasus yang terkait dengan tim, dari kasus Kim Woo-sung dengan kasus spionase Lee Shin-hyuk. Kyung-soo menatap Bomi dengan cemas saat dia menyadari bahwa Shi-wan bahkan tahu alamat tempat persembunyian itu.


Soon-ae memasuki markas tim gabungan dan mendekati seorang detektif. Sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, dia mendapat teks lain, "Jika Anda memberi tahu siapa pun, anak perempuan Anda akan segera meninggal ... Anda punya waktu tiga puluh menit." Detektif ini memperhatikan kesedihan Soon-ae, namun dia menuntut untuk mengetahui lokasi Suji dan mengetahui bahwa dia telah kembali Dalam interogasi

Sendirian, Suji tidak bisa melupakan senyum Shi-wan. Detektif masuk, dan Suji bertanya apakah Soon-ae sedang bersama Shi-wan. Dia menjelaskan bahwa dia baru saja melihat Soon-ae di kantor pusat, dan dia tampak seperti sedang tidak waras.


Soon-ae meledak ke ruang interogasi Shi-wan dan menolak detektif lainnya. Dia duduk di seberang Shi-wan dan dengan gemetar bertanya apa yang dia lakukan sepulang sekolah. Ibunya memprotes bahwa hal itu tidak ada hubungannya dengan kasus ini dari tahun lalu, tapi Soon-ae menimbang pada Shi-wan untuk menjawabnya.

Shi-wan menjawab bahwa dia langsung mendatangi kantor polisi bersama ibunya, dan kemudian menambahkan bahwa Se-won tidak ada saat dia meninggalkan sekolah. Dia tersenyum pada Soon-ae saat dia bertanya, "Bukankah Se-won putri Anda?" Ibunya melihat saat dia melanjutkan, "Anda seharusnya tidak berada di sini sekarang juga. Jo Suji menyesalkan bahwa dia tidak bisa menyelamatkan putrinya. Saya harap Anda tidak akan menyesali pilihan Anda. "


Dengan bunyi bip yang mantap dari bom di latar belakang, Se-won mengakui bahwa karena dia sangat kesepian, dia senang saat Shi-wan muncul. Dia ingat saat dia baik padanya dan mengaku bahwa yang dia inginkan hanyalah teman seperti orang lain. Se-won menangis saat dia bertanya, "Kenapa kamu melakukan ini padaku?"

Do-han duduk di komputer sekolah yang digunakan Shi-wan, yang sekarang terhubung ke komputer Kyung-soo. Mereka melihat bahwa Shi-wan baru-baru ini mencari bom rakitan, dan Kyung-soo menjelaskan bahwa ada bom yang dibuat dengan butana, kuku, petasan (oh tidak, memang untuk apa mereka!) Dan penghitung waktu bisa membunuh. Kyung-soo kemudian menemukan pesan dijadwalkan Shi-wan, dan tim belajar bahwa bukan hanya dia setelah Se-won, tapi dia juga menginginkan Suji.


Do-han menegaskan bahwa Soon-ae adalah penerimanya dan bahwa dia menerima pesan pertama sebelum dia meneleponnya. Ketika Kyung-soo bertanya mengapa dia tidak menyebutkannya kepadanya, Do-han khawatir bahwa dia berencana untuk mengikuti instruksi Shi-wan. Do-han meminta tim untuk mencari dan memantau Soon-ae saat dia meninggalkan sekolah sebelum dia memanggil Detektif Ma dan mengetahui bahwa Soon-ae mengatakan bahwa dia sedang menuju kantor kejaksaan dengan Suji.

Tepat di luar stasiun, senyum lebar menyebar di wajah Shi-wan saat dia melihat Soon-ae pergi dengan Suji. Saat itu, Do-han keluar dari mobilnya dan punggungnya berbalik saat Soon-ae pergi bersama Suji.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/lookout-episodes-29-30/

Related : Sinopsis Lookout Episode 29

 
Back To Top