Sinopsis Lookout Episode 26

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 06 Juli 2017

Sinopsis Lookout Episode 26

Sinopsis Lookout Episode 26

Saat Suji mengemudi di jalan, dia melihat sebuah siaran yang menunjukkan bahwa Do-han berhasil sampai ke persidangan. Tapi dia khawatir ketika Bomi dan Kyung-soo menelepon dengan berita bahwa Se-won sedang menuju rumah Shi-wan.

Pengurus rumah tangga mengantar Se-won ke dalam, di mana dia mengenalkan dirinya pada ibu Shi-wan. Shi-wan turun dan menjelaskan bahwa mereka berencana untuk menonton kembang api Han River dari atap. Ibunya terlihat prihatin saat Shi-wan menunjukkan Se-won ke kamarnya.

Kyung-soo tidak bisa masuk ke komputer atau telepon Shi-wan dan menebak bahwa dia memformat ulang mereka. Bomi memperingatkan bahwa ini mungkin tipuan dan menunjukkan bahwa mereka melanjutkan dengan hati-hati.



Se-won mengagumi kanvas besar Shi-wan, dan dia bertanya apakah dia membawa apa yang dia minta. Se-won menyerahkan sekantong kembang api dari ranselnya, dan dia menyarankan agar mereka bisa mengaturnya selama kembang api dan menyimpannya untuk lain waktu.


Di Majelis Nasional, setelah Perwira Perwira Chae mengenalkan Do-han sebagai saksinya, persidangan akan diadili sebentar.


Do-han bertemu dengan anggota majelis, yang baru menyadari bahwa dia adalah informannya. Dia tidak mengharapkan bantuan dari seseorang yang setia kepada Yoon, tapi Do-han menjelaskan bahwa dia yang membantu dia. Peramal Chae bertanya-tanya bagaimana hal itu bisa terjadi saat dia hendak mengambil tempat saksi. Dia berbagi bahwa dia sekarang menjadi satu-satunya saksi, karena Pengacara Oh tidak muncul sesuai rencana. Do-han hampir tidak menyerap berita saat teleponnya berdering dengan telepon dari Chief Jaksa Yoon.


Detektif Ma menatap meja Detektif Nam dan bertanya Soon-ae jika kasusnya ditutup. Dia mengakui bahwa dia tidak mengharapkan rekan mereka untuk bunuh diri, tapi Soon-ae menjawab bahwa Detektif Nam meninggal saat dia tinggal - dia melakukan apapun yang dia suka.


Soon-ae keluar dari kantor saat dia mendapat telepon dari nomor yang dibatasi. Ini dari Suji, yang meminta Soon-ae untuk berhubungan dengan Se-won karena dia bersama Shi-wan. Soon-ae tiba-tiba khawatir saat dia menyadari bahwa putrinya berbohong saat dia berjanji untuk menjauh dari Shi-wan.

Suji menjelaskan bahwa Se-won adalah orang buangan di sekolah dan Shi-wan memanfaatkan kesepiannya untuk mendekatinya. Dia mengingatkan Soon-ae bahwa tidak ada ibu yang bisa mengetahui segala sesuatu atau berada di mana-mana dan meminta dia untuk memeriksa Se-won sebelum dia menutup telepon.


Se-won sedang mengerjakan sketsanya tentang Shi-wan saat ibunya menelepon. Dia menolak panggilan dan bertanya tentang pertunjukan kembang api, dan Shi-wan minta diri untuk memeriksa atap gedung.


Sendirian, Se-won mendekati kanvas besar, yang ia temukan ditutupi oleh selembar kertas. Dia akan mengangkat sudut ketika ibu Shi-wan mengirimkan beberapa makanan ringan. Dia bertanya bagaimana Se-won dan Shi-wan menjadi teman dan belajar bahwa mereka tidak pernah berbicara sampai saat ini. Ibu Shi-wan terkejut saat Se-won berbagi bahwa Shi-wan mendekati dia terlebih dahulu.

Ibu Shi-wan memperhatikan sketsanya dan Se-won mengakui bahwa itu adalah hadiah, terimakasih telah membantunya. Ibunya mengingat cemoohan Shi-wan saat dia bertanya apakah ada seorang teman yang menggambar sketsanya - sebaliknya, dia menyebutkan bahwa sesuatu yang menyenangkan mungkin terjadi jika dia bergaul dengan gadis itu cukup lama. Ibu Shi-wan mencoba menyembunyikan ketegangannya saat ia dengan sopan mengajak Se-won untuk bersenang-senang.


Do-han bertemu dengan Chief Jaksa Yoon, yang bertanya apakah Do-han mendengar bahwa Pengacara Oh berubah pikiran. Do-han menyesali bahwa orang tidak mendengarkannya dan beresiko berakhir seperti Detektif Nam.


Jaksa Penuntut Umum Yoon berkata, "Yang bisa Anda lakukan hanyalah mengoceh selama beberapa menit dengan mulut Anda. Tapi aku bahkan tidak perlu melakukan itu. Bahkan jika saya tidak mengatakan apapun, orang sudah tahu apa yang saya mampu. Itulah kekuatannya. "

Level Do-han melihat jaksa dan janji kepala, "Setelah pendengaran ini, orang-orang itu akan menyadari bahwa Anda tidak punya banyak waktu untuk menyalahgunakan kekuasaan sesuai keinginan Anda." Jaksa Penuntut Yoon terkekeh bahwa dengan Detektif Nam telah meninggal dan Pengacara Oh di sisinya, Do-han tidak bisa berharap bisa melakukannya sendiri.

Jaksa Penuntut Yoon mengingatkan Do-han bahwa dia tidak memiliki bukti untuk mendukung klaimnya. Ketika Do-han menawarkan bahwa setidaknya dunia akan belajar apa yang dia lakukan, Yoon berpendapat bahwa orang akan mengasihani dia karena dia salah dituduh. Dia mengajukan tawaran Do-han - pembebasan bersyarat untuk ayahnya jika dia menarik diri sebagai saksi dan menyerahkan Suji.


Keingintahuan Se-won menariknya kembali ke kanvas besar di kamar Shi-wan. Dia mengangkat sudut kertas dan rekan-rekan di bawahnya, hanya untuk membekukan ketakutan. Kami tidak melihat gambarnya, tapi itu menyebabkan Se-won segera lari dari rumah.

Suji ada di mobilnya di depan rumah Shi-wan saat Se-won berlari ke jalan. Suji melompat keluar dan meraih gadis itu, yang jelas shock. Suji bertanya apa yang terjadi dan Se-won mengaku bahwa dia melihat gambar Shi-wan. Dia hampir tidak bisa berbicara, jadi Suji bertanya apakah itu dari Yoo-na. Gadis yang ketakutan itu mengangguk dan berusaha mengakui, "Anda benar. Shi-wan membunuh Yoo-na. "


Shi-wan kembali menemukan kamarnya kosong. Dia melihat bahwa salah satu sudut kertas di atas kanvas longgar dan tertawa saat dia menyadari apa yang terjadi. Ibunya mencari penjelasan, bingung saat Shi-wan menunjukkan bahwa Se-won tidak menyukai gambarnya.


Ketika Shi-wan menjelaskan bahwa itu adalah gambar lingkungan mereka, ibunya berpendapat bahwa Se-won tidak akan kehabisan karena itu. Shi-wan mengangkat bahu, "Mungkin dia melihatnya," dan tatapan aneh menghiasi matanya saat dia menambahkan, "Gambar di dalam gambar itu." Ibu Shi wan terlihat terguncang saat anaknya tertawa kecil pada dirinya sendiri.


Ibu Shi-wan menutup dirinya di perpustakaan untuk memanggil Kepala Jaksa Yoon. Setelah dia mendengar bahwa pendengaran berjalan dengan baik, dia menyalahkan perilaku Shi-wan yang aneh, dan bahwa kecelakaan Yoo na adalah kesalahan Shi-wan. Yoon meminta bukti dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia melihat senyum Shi-wan saat dia mendengar gadis itu meninggal. Jaksa Penuntut Yoon menolak untuk mempercayainya, namun istrinya berpendapat bahwa dia hanya mengenal satu sisi putra mereka.


Dia mengklaim bahwa Shi-wan selalu memanipulasi, menyakiti dan menyalahgunakan orang lain tapi mereka memanjakannya dan menutupi semuanya. Dia memohon kepada suaminya untuk melihat kebenaran dan tidak mendengar pintu perpustakaan terbuka saat dia mengakui, "Saya takut padanya." Tapi kemudian, dia mendengar pintu tertutup, dan ternyata dengan takut melihat Shi-wan di sana. Kepala jaksa dipanggil kembali ke persidangannya dan menyarankan agar mereka berbicara saat dia pulang.

Do-han memikirkan tawaran Jaksa Agung Yoon untuk menyelamatkan ayahnya jika dia menyerahkan Suji. Do-han mengeluarkan teleponnya untuk memanggil Suji.

Bomi memperhatikan umpan kamera dari Suji dan Se-won, lega gadis itu menemukan seperti apa sebenarnya Shi-wan. Kyung-soo menempatkan hadiah di depan Bomi dan mengingatkannya bahwa dia bertengkar dengan orang tua dan saudara perempuannya tentang makeup. Sekarang dia sudah dewasa, dia bisa memakai sebanyak yang dia mau.


Kyung-soo juga memberi Bomi sebuah telepon pink, dan dia menolak keras karena dia harus mendaftarkannya di bawah sebuah alias. Dia pura-pura mengambilnya kembali, jadi dia mengakui bahwa dia menyukainya. Kyung-soo mengakui bahwa dia tahu bahwa kehidupan Bomi tidak normal, tapi berjanji bahwa begitu mereka mengekspos Jaksa Agung Yoon, mereka dapat menantikan kehidupan normal.

Bomi bertanya apakah mereka bisa berkencan dan makan di restoran trendi. Kyung-soo berjanji bahwa dia bisa berdandan dan memakai make up. Bomi mengaku bahwa dia tidak akan pernah menjadi gadis dia sebelumnya, tapi Kyung-soo dengan lembut menunjukkan bahwa mereka dapat belajar untuk bahagia dengan cara yang berbeda.

Soon-ae menunggu di luar untuk Se-won dan mendekatinya saat dia pulang. Dia meminta putrinya untuk berbicara dengannya mulai sekarang, karena "Aku adalah ibumu." Se-won mulai menangis dan Soon-ae memeluknya dan meminta maaf karena dia tidak tahu apa yang harus ditanggung putrinya.


Shi-wan bertanya kepada ibunya, "Apakah wanita itu mengatakan bahwa saya akan melakukan sesuatu lagi?" Dia bertanya apakah karena itulah dia berteman dengan Se-won, dan dia menjawab, "Apa yang akan Anda lakukan jika itu terjadi?" Pada tatapannya yang mengerikan, Dia mengakui, "Anda tahu saya tidak bisa menahan diri saat merasa jengkel. Saya tidak tahu sejak kapan, tapi wanita buronan itu mengganggu saya. Aku ingin dia tahu ada hal-hal yang tidak bisa dia lindungi, tidak peduli seberapa keras dia mencoba. "


Ibunya menolak untuk membiarkan dia memiliki jalannya, tapi dia hanya tertawa dan bertanya, "Apa yang akan Anda lakukan? Panggil polisi? Apakah Anda ingin orang tahu anak Anda adalah monster? "Sebagai imbalan atas bantuan orang tuanya untuk menutupi perbuatannya, Shi-wan berjanji untuk menjadi anak yang baik, cerdas, patuh.


Setelah menjatuhkan Se-won di rumah, Suji kembali ke tempat persembunyian tersebut. Dia mengagumi telepon baru itu, tapi tebak wajah murung Bomi bahwa dia tidak menyukai hadiah itu. Bomi menjelaskan bahwa reaksinya adalah karena Kyung-soo membayangkan masa depan yang bahagia bersama, tapi dia berkonflik - saat dia bersyukur dia bisa bertahan, dia merasa kasihan terhadap keluarganya. Suji meyakinkan Bomi bahwa keluarganya ingin dia bahagia.


Do-han memanggil Suji dan bertanya di mana dia berada. Dia bilang dia di kantor dengan Bomi dan Kyung-soo dan saham yang mereka berdua bicarakan tentang masa depan. Suji menyadari bahwa dia begitu terfokus pada Jaksa Pelaksana Yoon dan Shi-wan sehingga dia tidak pernah berhenti untuk memikirkan apa yang akan terjadi selanjutnya untuknya.


Do-han bertanya pada Suji tentang rencananya dan dia menerima bahwa dia harus bertanggung jawab atas tindakannya. Suji mengaku bahwa dia bersyukur mereka sejauh ini, dan bahwa tidak peduli bagaimana hal itu berakhir, dia berpikir Do-han melakukan pekerjaan yang bagus.

Sidang dilanjutkan, dan saat Do-han tidak hadir, Assemblywoman Chae meminta sedikit waktu untuk menunggu. Apakah dia tidak akan menunjukkan apa-apa?

Masih di telepon, Do-han akhirnya mengakui pada Suji bahwa dia menipu dia ...

Keputusan dibuat untuk melanjutkan pendengaran, sebuah perkembangan yang menyenangkan Jaksa Penuntut Yoon.


Suji bergegas menyalakan televisi saat Do-han kembali memasuki sidang. Ternyata dia mengatakan kepadanya bahwa ada sesuatu yang dia simpan darinya, tapi dia akan mengungkapkan semuanya di persidangan. Dia memintanya untuk menontonnya di televisi, jadi suji menyetujuinya saat Do-han bersumpah untuk mengatakan yang sebenarnya.

Eun-joong membuka meja ayahnya dan menemukan telepon dan password. Screensaver adalah foto keluarga Detektif Nam, bukti bahwa Justice Kim memiliki bukti dari telepon detektif yang terlambat.


Perwira perwira Chae bertanya kepada Do-han apakah klaim Suji benar bahwa kematian putrinya bukanlah sebuah kecelakaan. Do-han bersaksi bahwa putra Kepala Jaksa Yoon, Shi-wan, membunuh anak perempuan Suji, dan bahwa dia disuruh menutupinya dengan diam-diam. Dia mengikuti perintah tersebut.


Jaksa Penuntut Yoon menyela bahwa tidak benar melakukan fitnah atas sebuah kasus tanpa bukti. Seperti Soon-ae juga menyaksikan persidangan dari sebuah televisi di sebuah kamar rumah sakit, Chief Jaksa Yoon memberi label pada klaim konspirasi oleh Do-han berdasarkan sebuah kasus lama.

Suji melihat saat Do-han melanjutkan, "Pada tanggal 5 Mei 2016, Yoon Shi-wan membawa Yoo-na tujuh tahun, putri Detektif Jo Suji, ke atap. Aku melihat mereka sendiri ... aku bisa menyelamatkan Yoo-na, tapi ternyata tidak. "


Sumber :

Related : Sinopsis Lookout Episode 26

 
Back To Top