Sinopsis Fight My Way Episode 15 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 12 Juli 2017

Sinopsis Fight My Way Episode 15 Bagian Kedua

Kilas balik lainnya membawa kita ke malam bahwa Kyung-ku menunggu Ae-ra, basah kuyup dan memegang sebuah kotak yang berceceran cairan merah. Dia merasa takut, bahkan saat dia mengatakan bahwa itu adalah stroberi di dalam kotak, dan dia telah berteriak kepadanya karena sering mengiriminya SMS, memberitahu semua orang bahwa mereka berkencan, dan bahkan membuatnya menarik diri dari pertunjukan yang dia jalani.

Kyung-ku mengatakan bahwa jika dia membuat Ae-ra orang terbuang, mungkin dia akan berkencan dengannya. Ae-ra telah mencoba untuk pergi, tapi Kyung-ku telah mencengkeramnya. Tiba-tiba Dong-man muncul, cuti dari dinas militernya, dan meninju Kyung-ku di wajah. Dia telah memperingatkan bahwa jika Kyung-ku mengganggu Ae-ra lagi, dia akan meninggalkan militer dan muncul dengan senapannya.

Sinopsis Fight My Way Episode 15 Bagian Kedua

Sekarang, Dong-man bertanya apakah dia masih berusaha membalas dendam, tapi Kyung-ku mengatakan kepadanya bahwa semuanya akan diperjelas jika dia menonton pertunjukan tersebut. Dong-man berpikir bahwa Kyung-ku berencana membuatnya terlihat bodoh, dan semua Kyung-ku akan mengatakan bahwa tanpa sebuah cerita, tidak ada yang akan peduli dengan seorang pejuang yang tidak dikenal.

Wajahnya semakin gelap, Kyung-ku mengatakan kepada Dong-man bahwa dia menangkap kebenaran di video, dan bahwa acaranya membuat Dong-man terlihat baik. Ketika pertunjukan itu mengudara, Dong-man melihat dari sudut Kyung-ku, sangat jelas ketika mereka turun ke tikar, Tak-soo sengaja menarik kepala Dong-man ke bawah dan menangkupnya.



Masih di rumah sakit, Tak-soo menonton siaran dan memiliki keberanian untuk menuduh stasiun penyuntingan berbahaya. Dia memerintahkan Tae-hee untuk menghentikan media agar tidak berbicara, dan bersumpah tidak akan pernah melawan Dong-man lagi.

Orang tua Dong-man menangkap siaran tersebut, dan meski ibunya tampak panik melihat bayinya terluka, ayahnya terlihat sangat bangga. Adik perempuan Dong-hee meminta ayah mereka untuk mengajaknya menemui Dong-man.

Pertunjukan itu membuat Dong-man terlihat seperti pahlawan yang disalahartikan, dan Kyung-ku menyeringai padanya, merasa puas. Dua kepala ke restoran Nam-il, di mana Kyung-ku dengan bangga menunjukkan gambar Dong-man tentang istri mantan idola-idola dan anak perempuannya yang cantik.


Ketika ditanya mengapa dia mengikuti Ae-ra, Kyung-ku mengakui bahwa putrinya diintimidasi oleh seorang anak laki-laki yang mengatakan bahwa jika dia berhasil membuatnya jadi tidak ada orang lain yang menyukainya, dia hanya akan bermain dengannya. Kyung-ku merasa seperti ini adalah karma-nya, membuat putrinya mengalami hal yang sama seperti yang dia lakukan pada Ae-ra, jadi dia telah berusaha untuk mengatur segalanya dengan benar.

Meninggalkan apartemen Dong-man dengan sepoci sup, Ae-ra bertemu dengan Haemlady Hwang, yang bersekolah bahwa dia seharusnya tidak membawa makanan untuk pria. Tapi Ae-ra hanya mengikutinya ke apartemennya, mengatakan bahwa sup itu untuk Landlady Hwang.

Seol-hee pulang lebih awal dari pekerjaan untuk mencari ibu Joo-man yang meninggalkan rumahnya. Dia bertanya kepada Seol-hee mengapa mereka putus, khawatir itu karena dirinya atau saudara perempuannya. Seol-hee meyakinkannya, jadi dia bertanya apakah Joo-man curang, dan dia bisa tahu itu benar dengan ekspresi Seol-hee.


Mereka duduk untuk berbicara, dan ibu Joo-man memberitahu Seol-hee bahwa suaminya menipu dirinya dua kali. Dia mengatakan bahwa Seol-hee tidak pantas menderita seperti itu, tapi dia tidak bisa menahan diri untuk tidak bersikap defensif terhadap anaknya, dan dia mengakui bahwa dia cemburu tentang betapa melindungi pria Joo dari Seol-hee.

Dia berjanji bahwa jika mereka kembali bersama, dia tidak akan pernah datang ke rumah mereka, atau membuat Seol-hee menghadiri pertemuan keluarga, atau membiarkan saudari Joo-man memanggilnya. Seol-hee bilang dia minta maaf, dan ibu Joo-man malu-malu mengaku bahwa dia tidak ingin kehilangan dia.


Ae-ra melayani induk semang Hwang rebusan mackerel, penuh dengan makanan yang diduga melawan kanker (karena dia melihat literatur kanker di tempatnya sebelumnya). Dia menceritakan sebuah cerita tentang bagaimana ibunya membuat stew keluar dari satu makarel, marah karena ayahnya bukan nelayan yang lebih baik, dan bahwa ayahnya sangat menyukainya sehingga dia membuka restoran.

Sang induk semang Hwang sepertinya ingin menangis saat dia mencicipi rebusannya, tapi dia hanya memberitahu Ae-ra untuk berhenti berbicara begitu banyak saat dia sedang makan. Dengan susah payah dia mengirim rumah Ae-ra, dan Ae-ra terhenti.

Begitu dia sendiri, sang induk semang Hwang menangis. Namun kilas balik lain membawa kita kembali ke hari ketika sang induk semang Hwang memohon pria dari KBC untuk tidak menayangkan sebuah program. Dia telah menemukan bahwa dia telah membocorkannya ke surat kabar bahwa dia adalah seorang ibu tunggal, lalu menemukannya menayangkan video dari Dong-man muda, Ae-ra, dan Seol-hee di ruang editing.


Dia menjerit bahwa dia telah merusak karir aktingnya dan membuatnya tidak mungkin menjadi ibu, memintanya untuk tidak menyiarkan program tersebut. Dia memintanya untuk meninggalkannya Ae-ra sendirian dan untuk tidak memberitahukan kepada publik bahwa ibunya menjadi bintang film dewasa, tapi pria itu tidak peduli.

Kembali ke masa sekarang, sang induk semang Hwang mengambil foto dirinya dan bayinya dari bingkai, dan membeberkannya untuk mengungkapkan ayah bayi itu - ayah Ae-ra. Dia ingat akan kembali menemui Ae-ra sekali, meminta untuk menyanyi kepada anak tidurnya sebelum pergi ke Jepang. Lagu yang dinyanyikannya adalah lagu yang sama dengan Ae-ra yang bernyanyi Dong-man saat dia tidak mampu mengalami depresi.


Kyung-ku telah memberi tahu Dong-man tentang Hwang Bok-hee datang menemuinya, jadi Dong-man menjaganya dan menemukan artikel lama itu mengungkapkan bahwa dia adalah seorang ibu. Dia memiliki ingatan singkat tentang dia memberinya karamel dan memintanya untuk melindungi Ae-ra di tempatnya. Tertegun, dia terengah-engah, "Caramel Ajumma?"

Ae-a melewati Nam-il dalam perjalanan kembali ke apartemennya, dan Nam-il mendesah kesal dan bertanya mengapa dia sangat memperhatikan ibunya. Dia mengatakan dengan yakin bahwa dia yakin orang cenderung jahat, jadi dia terus ingin menguji Ae-ra untuk mengetahui apakah dia benar-benar baik dan tidak mengerti. Ae-ra mencatat bahwa semua orang sama: lemah dan tidak aman. Dia mencatat bahwa dia selalu berdarah, seperti sedang mengalami masa pubertas lagi.


Nam-il lupa untuk balas, mengingat bahwa induk semang Hwang pernah mengatakan hal yang sama tentang dia saat dia mendapat tato di lengannya. Dia telah menyalak saat dia memukulnya, dan dia mengatakan bahwa anak-anak nakal yang tidak ada yang bisa menamparnya adalah orang yang menyedihkan, dan dia tidak akan pernah membiarkannya menjadi orang yang menyedihkan. Dia telah menyatakannya pada putranya sejak saat itu.

Dia naik ke lantai atas dan meminta Sang induk semang Hwang jika dia pernah sangat sedih saat dia berada di atas Ae-ra. Dia mengingatkan dia yang bersamanya saat dia kehilangan bisnis dan terkena kanker, dan memintanya untuk kembali ke Jepang bersamanya.

Dong-man menunggu dengan cemas agar ayahnya membawa Dong-hee mengunjunginya. Ketika mereka tiba, dia tidak langsung berbicara, tapi dia mengizinkannya membawanya ke kursi rodanya. Dia melihat bahwa dia mengenakan sepatu kets yang dia bawa untuknya. Dia bertanya mengapa dia masih belum berbicara dengannya, dan Dong-hee meraih pergelangan tangannya dan mengatakan kepadanya, "Jangan sampai hilang lagi. Mengapa Anda membuat saya merasa tidak enak selama sepuluh tahun? Maksudmu. "


Dong-man mengatakan bahwa itu bukan karena dia (bahwa dia melemparkan pertarungan), dan Dong-hee menyerahkan sebuah lembar memo yang dia buat. Dia berkata dengan gugup bahwa dia adalah fangirl-nya, dan Dong-man membolak-balik lembar memo untuk menemukan foto dan artikel dari setiap perkelahiannya.

Dong-hee mengatakan bahwa butuh waktu sepuluh tahun untuk membuat lembar memo itu, lalu mengulangi bahwa ia tidak boleh lagi kalah. Dia mengatakan bahwa dia benci melihat dia tidak mampu berdiri, bahkan lebih dari dia membenci dirinya sendiri tidak dapat berdiri. (Baiklah, ada orang lain yang menangis? Hanya aku?)

Beberapa saat kemudian, kerumunan orang diperlihatkan di sekitar gym, dan Pelatih Hwang mengatakan kepada Dong-man bahwa dia memiliki beberapa wawancara, pemotretan, dan iklan yang dipesan. Ini semua karena program Kyung-ku membuat Dong-man selebriti.


Dong-man mengatakan bahwa dia mungkin tidak bisa bertarung lagi, dan Pelatih Hwang setuju bahwa sangat menakutkan untuk berpikir untuk terluka lagi. Tapi Dong-man mengatakan bahwa ini bukan tentang trauma, tapi kalau dia ingin bertarung lagi, dia harus melepaskan sesuatu yang besar.

Dia pergi menemui induk semang Hwang malam itu, tapi kami tidak mendengar apa yang harus dia katakan. Setelah itu, dia naik ke atap, tempat Ae-ra menunggunya. Dengan senyum sedih, dia mengatakan bahwa dia melihat artikel itu dan bahwa dia tahu bahwa dia telah memutuskan.

Dalam wawancaranya, Dong-man mengatakan kepada wartawan bahwa ketika dia tidak dapat mendengar, yang paling membuatnya takut adalah dia mungkin tidak akan pernah lagi berdiri di ring. Seorang reporter bertanya apakah dia berencana untuk bertarung lagi, dan setelah lama terdiam, Dong-man berkata, "Ya. Saya meminta pertandingan ulang dengan Kim Tak-soo. "


Ae-ra tertawa kecut bahwa ini tentu salah satu cara untuk dicampakkan. Dong-man meraih tangannya dan mengatakan bahwa mereka tidak harus putus. Tapi Ae-ra mengatakan bahwa ketika dia tidak dapat mendengarnya, dia pergi ke gereja dan memohon dan menawar Dong-man - tidak menjadi lebih baik, tapi untuk berhenti melawan MMA.

Dia mengatakan kepada Dong-man bahwa neneknya biasa berdoa dengan rosarionya setiap kali ayahnya keluar memancing. Dia mengatakan bahwa bahkan ketika neneknya mengalami demensia, jika cuaca buruk, dia meminta rosario. Dia mengatakan kepada Dong-man bahwa neneknya terjebak dalam ketakutan selama sisa hidupnya, dan bahwa dia tidak ingin hidup seperti itu.

Mengaku bahwa dia takut dipukul dan kehilangan pendengarannya lagi, Dong-man mengatakan bahwa yang paling menakutkannya adalah pemikiran untuk kembali ke kehidupannya yang kosong. Suaranya bergetar, dia menambahkan bahwa dia tidak ingin kembali untuk tidak bermimpi, dan Ae-ra mengatakan sama sukanya dengan air mata sehingga dia tahu dia tidak akan berhenti.


Dong-man mengatakan bahwa itu bukan hanya mimpinya, tapi juga tentang ayahnya, saudara perempuannya, dan Pelatih Hwang. Dia meminta Ae-ra untuk mempercayainya, tapi dia menyela untuk mengatakan ini berarti mereka tidak bisa berteman lagi. Dong-man menatapnya untuk waktu yang lama, lalu setuju bahwa dia tidak bisa berteman.

Sambil meneteskan air mata, Ae-ra hanya berkata, "Baiklah," dan berdiri untuk pergi. Dong-man melompat untuk menghentikannya, nyaris menahan tangisnya sendiri saat dia memintanya untuk tinggal di sisinya, tapi dia mengatakan bahwa dia tidak tahan untuk menonton. Dia menambahkan bahwa dia berharap mereka tidak pernah memulai hubungan ini, lalu dia melepaskan tangannya dari pergelangan tangannya dan pergi.

Setelah dia pergi, Dong-man ambruk ke bangku dan mulai terisak.


Epilog.

Ketika dia pergi menemui Sang induk semang Hwang, Dong-man bertanya kepadanya, "Tolong lindungi Ae-ra mulai sekarang. Saya tidak berpikir saya bisa melindunginya lagi. "Sang induk semang Hwang mengatakan kepadanya bahwa dia bersyukur kepadanya, tapi dia bilang tidak perlu. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak memperhatikan Ae-ra karena karamel yang dia berikan kepadanya, tapi karena, "Saya pikir sejak awal, selalu Ae-ra untuk saya."


Sumber :

Related : Sinopsis Fight My Way Episode 15 Bagian Kedua

 
Back To Top