Sinopsis Fight My Way Episode 13 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 04 Juli 2017

Sinopsis Fight My Way Episode 13 Bagian Pertama

Sinopsis Fight My Way Episode 13 Bagian Pertama

Cinta adalah pemberian yang indah, tapi tidak menyelesaikan semua masalah Anda dan bahkan bisa menciptakan yang baru. Seperti beberapa penduduk vila kami temukan, mencintai seseorang bisa menjadi alasan utama mengapa Anda tidak bisa bersama, karena tidak ada jumlah cinta yang bisa mewujudkan impian Anda untuk masa depan. Syukurlah teman baik untuk membantu Anda menenggelamkan penderitaan sedih Anda.



Babak 13: "Nam-il tinggal di Namil Villa"


Setelah menetapkan bahwa mereka saling mencintai, Ae-ra dan Dong-man segera kembali berdebat tentang apakah dia harus melawan Tak-soo. Ae-ra mengatakan bahwa itu karena dia sangat mencintai Dong-man sehingga dia tidak ingin dia bertarung.

Penghitung Dong-man bahwa dia bersedia mencoba meskipun dia kalah, jika tidak, dia akan menyesalinya selama sepuluh tahun lagi. Tapi Ae-ra mengatakan bahwa setiap orang secara online berpikir dia akan kalah, dan itu tidak akan menjadi kerugian, tapi pembantaian.


Kesal, Dong-man bertanya apakah Ae-ra, siapa yang mengenalnya lebih baik dari siapapun, mengira dia akan kalah dari Tak-soo. Ae-ra mengatakan bahwa ada baiknya dia bertengkar lagi - dia hanya keberatan dia melawan Tak-soo. Hampir memohon sekarang, Dong-man mengatakan kepadanya bahwa hatinya akhirnya berpacu setelah menghabiskan bertahun-tahun dengan kepalanya ke bawah. Dia meminta Ae-ra untuk mempercayainya, dan dia mendesah berat.


Di pintu mereka, Dong-man tiba-tiba meraih pergelangan tangan Ae-ra dan menariknya ke apartemennya. Dia memberi makan ddukbokki-nya, mengatakan bahwa percakapan itu berhasil, dan sekarang adalah saat pribadi mereka. Ae-ra menggerutu bahwa dia tidak pernah mendengarkannya sejak mereka masih kecil, bertanya-tanya mengapa dia menciumnya dan mengatakan bahwa dia mencintainya jika dia tidak mau mendengarkan.

Dong-man menertawakan hal itu dan bergerak untuk berdiri di depan Ae-ra. Dia menolak untuk melihat dia, bergumam bahwa dia akan menyesalinya dan akhirnya akan menyanyikan kesengsaraannya di noraebang saat dia putus dengannya, heh. Dong-man hanya menarik wajahnya ke wajahnya dan bertanya dengan tajam, "Apa kamu benar-benar akan mencampakkanku?"


Dia menciumnya sedikit sementara dia merenggutnya untuk tersesat. Dia berjanji untuk mengajarinya sopan santun, dimulai dengan fakta bahwa rangkingnya jauh di bawah miliknya. Dong-man menariknya ke pelukannya dan bertanya apakah perutnya sakit, lalu memberinya ciuman yang sesungguhnya. RAWR .

Setelah satu menit Ae-ra mengetuk keluar, dan Dong-man bertanya apakah dia masih "di bawah sana" (peringkat di bawahnya). HA, dia hampir tidak bisa membuat kalimat yang koheren setelah ciuman itu.


Joo-man tertangkap basah dalam tindakan meninggalkan kelinci boneka merah muda di beranda ketika Seol-hee pulang dari kerja. Dengan canggung dia memberi kelinci itu, lalu memperhatikan kertas yang dipegangnya. Dia menegaskan bahwa dia mencari tempat tinggal baru, mengatakan bahwa rasanya canggung untuk tinggal begitu dekat setelah berkencan selama enam tahun.

Dia menambahkan bahwa dia juga mencari pekerjaan baru, ingin melakukan istirahat yang bersih dan cepat. Berita itu mengejutkan Joo-man, tapi yang bisa dia lakukan hanyalah menghukum namanya sebelum dia masuk ke dalam.


Ae-ra dan Dong-man meringkuk di tempat tidurnya, meski Dong-man memperingatkan Ae-ra untuk tidak tertidur, karena akan aneh jika Seol-hee tahu tentang mereka. Melihat dia tertidur pula, Dong-man meminta Ae-ra untuk menyanyikan lagu yang dinyanyikannya di Daecheon.


Dia ingat lagu yang dinyanyikan ayahnya saat dia masih kecil, menebak bahwa ibunya mengajarkannya kepadanya, dan wajahnya jatuh. Dong-man meringkuk lebih dekat untuk menghibur Ae-ra, meskipun dia bilang dia baik-baik saja karena sudah lama, dan dia memilikinya dan Seol-hee. Ae-ra mengatakan bahwa dia tidak benar-benar merindukan ibunya karena dia tidak pernah bertemu dengannya, meski dia tampak sedih.

Keesokan paginya, ibu Joo-man berkunjung untuk mencuci pakaian dan memberinya makanan, meski kulkasnya sudah penuh dengan makanan yang ditinggalkan Seol-hee. Dia tidak tahu tentang perpisahan itu, dan dia menyebutkan bahwa Seol-hee meminta undangan ke pesta perem- puan Joo-man's sister. Joo-man berteriak bahwa mereka mungkin hanya mengundangnya untuk membuatnya memasak.


Di lantai bawah, ibu Seol-hee juga berkunjung, dan dia memperhatikan kelinci pink dari pria Joo yang disodorkan Seol-hee dengan kedua lengannya terangkat. Seol-hee hanya mengatakan itu sedang dihukum, ha. Ibu bertanya apakah dia dan Joo-man bertengkar, mengatakan bahwa pria pada dasarnya sama, jadi Seol-hee seharusnya merasa puas bahwa setidaknya Joo-man tidak menipu. Aduh.

Joo-man dan ibunya bertemu dengan Seol-hee dan ibunya dalam perjalanan mereka keluar untuk bekerja, dan ini sangat aneh saat para ibu mencoba berbasa-basi. Ibu Joo-man menyebutkan bahwa keluarga harus bertemu, tapi ibu Seol-hee mengatakan tidak ada terburu-buru. Ibu Joo-man mengingatkan Seol-hee tentang pesta rumah tangga, tapi Joo-man istirahat dan mengatakan bahwa dia tidak pergi. Tiba-tiba, dia berkata, "Kami bubar," dan kedua ibu itu melotot padanya.


Dia dan ibunya berbicara sebentar lagi, dan ibunya mengatakan bahwa ini untuk yang terbaik, karena dia tidak benar-benar menyukai Seol-hee. Tapi Joo-man mengatakan bahwa dia belum menikahinya karena dia tidak bisa membuat Seol-hee tinggal di sebuah apartemen studio kecil.

Dia mengingatkan ibunya bahwa dia mengatakan bahwa dia tidak akan pernah menikah kecuali jika ke Seol-hee, tapi menurutnya perpisahan itu paling baik untuk Seol-hee. Sayangnya, dia mendesah bahwa dia tidak akan pernah bertemu dengan gadis lain seperti dia, tapi dia akan selalu dicintai tidak peduli ke mana dia pergi. Ibu bertanya mengapa mereka putus, sepertinya benar-benar kesal, tapi pria Joo hanya berkata, "Karena aku sampah."


Seol-hee melihat ibunya pergi, dia mengatakan bahwa dia akan baik-baik saja. Ibu sekarang menyadari mengapa Seol-hee tidak menyebut-nyebut Joo-man saat dia membicarakannya secara normal, dan dia memohon agar putrinya mulai memikirkan dirinya terlebih dahulu.


Tepat saat Mom hendak pergi, Landlady Hwang mengendarai mobil, dan Seol-hee membawa ibunya untuk diperkenalkan. Sang induk semang Hwang mencoba bersembunyi di balik kacamata hitam raksasa itu, tapi Ibu menatapnya seolah dia mengenalinya. Mereka berpura-pura mereka orang asing, tapi ucapan tersengal Mom ("Bagaimana kabarmu?") Memberikan jauh yang telah mereka temui sebelumnya.

Ae-ra tertidur di tempat Dong-man, dan dia menendangnya di belakang karena berusaha menyelinap keluar dari tempatnya. HA, dia terus berkata "Kami tidak melakukan apapun!" Sepertinya dia kesal dengan kenyataan itu. Ae-ra bersikeras bahwa dia tidak tertidur, dan Dong-man hanya menyeka air liur dari dagunya, hee.


Sang induk semang Hwang melihat mereka bersama dan berkeringat seperti biasa. Dia mulai di lantai atas dan tersandung, jadi mereka membantunya ke apartemennya saat dia menjelaskan bahwa dia baru menjalani operasi mata. Ae-ra bertanya mengapa Nam-il tidak ada untuk membantunya, tapi dia terkunci bahwa dia tidak perlu siapa pun.


Mereka mengikutinya ke dalam untuk menemukan bahwa apartemennya rapi, namun jarang dilengkapi. Dong-man mencatat bahwa dia yakin gaun mewah bagi seseorang yang rumahnya begitu kosong, dan induk semang Hwang mengatakan samar bahwa rumah seseorang menjadi seperti orang tersebut. Sebuah foto menarik mata Ae-ra, dari induk semang muda Hwang memegang anak kecil di pangkuannya. Tampaknya membuat sang induk semang Hwang gugup.


Sementara itu, ibu Seol-hee memanggil ibu Dong-man untuk memberitahunya bahwa Hwang Bok-hee tinggal di vila. Ibu Dong-man bertanya kepada suaminya apakah mengunjungi Dong-man adalah alasan sebenarnya dia baru saja pergi ke Seoul. Dia menuntut untuk mengetahui apakah dia melihat orang lain, tapi dia sangat terkejut mendengar nama Hwang Bok-hee.


Anak laki-laki di foto itu terlihat familier dengan Ae-ra, dan penasaran, Dong-man mendekat untuk melihat fotonya. Sang induk semang Hwang tumbuh semakin gugup saat mengatakan bahwa gambar yang lebih muda dari sang Hewenang Hwang terlihat familier baginya. Sebuah kilas balik cepat menunjukkan induk semang Hwang berjongkok di depan Dong-man muda. Oooohh ... ini semakin menarik.

Untuk mengalihkan perhatian mereka, Sang induk semang Hwang meminta mereka untuk membuatkan beberapa cangkir ramyun sebelum mereka pergi. Ae-ra melihat poster tentang pencegahan kanker payudara di dinding dapur. Dong-man berbisik bahwa meski penampilannya glamour, Landlady Hwang sepertinya wanita tua yang kesepian.


Mereka bertemu Nam-il dalam perjalanan ke lantai bawah. Ae-ra membentaknya untuk merawat ibunya lebih baik daripada berkeliaran di sekitar makan ayam goreng, yang ia cium pada pakaiannya. Nam-il balas bahwa ia bekerja semalaman di tempat ayam yang dimilikinya . Ups


Setelah Nam-il pergi, Dong-man bertanya pada Ae-ra apakah dia memberi tahu Nam-il bahwa dia memiliki pacar yang adalah seorang pejuang. Ae-ra lebih awal, membual bahwa Nam-il memang memandangnya dengan cara tertentu. Dong-man berpura-pura tersinggung, lalu menunjuk ke wajahnya, semua, "Anda yakin dia melihat Anda? "Bocah curang.

Ayah Dong-man bersembunyi di kamar mandi untuk memanggil ayah Ae-ra tentang Hwang Bok-hee. Ayah Ae-ra sama marahnya, dan anehnya, kedua pria itu mengepalkan tangan kanan mereka.


Di lantai atas, Nam-il memperhatikan suasana hati sang induk semang dan mengatakan kepadanya untuk berhenti memikirkan "anak itu." Dia mulai meniupnya, tapi dia mengatakan dengan susah payah bahwa dia tahu bahwa kehidupan nyata Nam-il di Namil Villa. Dia tidak menjawab.


Sumber :

Related : Sinopsis Fight My Way Episode 13 Bagian Pertama

 
Back To Top