Sinopsis Fight My Way Episode 13 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 04 Juli 2017

Sinopsis Fight My Way Episode 13 Bagian Kedua


Joo-man berantakan di tempat kerja, terganggu dan membuat kesalahan. Dia berpikir bahwa satu-satunya yang hilang adalah Seol-hee, tapi seluruh hidupnya berantakan.

Sementara itu, Seol-hee berusaha membuat kuku-kukunya selesai, meminta karya seni mewah dan perhiasan paling mahal. Dia juga membeli ponsel pink baru, model terbaru. Dia melihat magang Chan-ho beberapa kursi jauhnya, juga membuat kukunya selesai, dan dia dengan malu-malu menghindari matanya.

Di gym Tak-soo, mantan rekan senegaranya Dong-man Byung-joo mendengarkan saat Tak-soo membahas Dong-man dengan Tae-hee dan Coach Choi. Tae-hee meyakinkan Tak-soo bahwa Dong-man hanya berlatih dengan Pelatih Hwang, jadi dia mungkin tidak belajar keterampilan dasar yang baik (gulat di atas tikar).


Sinopsis Fight My Way Episode 13 Bagian Kedua

Memang benar Dong-man tidak memiliki siapa-siapa untuk diperebutkan selain Coach, tapi Coach berjanji untuk menemukan Dong-man seseorang untuk mengajarinya keterampilan dasar. Dong-man bilang jangan repot-repot, tahu harganya mahal. Saat mereka berdebat, pintu gym terbuka secara dramatis, dan seorang tokoh berkerudung dengan koper berjalan mendekati mereka.


Tae-hee menolak Byung-joo, lalu memberitahu Tak-soo bahwa dia mencoba menyuap perwakilan baru RFC, tapi itu tidak berhasil. Tak-soo mengatakan untuk hanya menawarkan lebih banyak uang, dan Pelatih Choi melepaskan desahan yang besar dan menyebalkan. Dia mengatakan kepada Tak-soo untuk menang atau kalah, tapi melakukannya dengan jujur.


Sama jengkelnya, Tak-soo mengingatkan Pelatih Choi bahwa dia bekerja untuknya. Pelatih Choi mengajaknya untuk memecatnya jika dia mau, lalu berjalan pergi. Tae-hee berpikir bahwa Tak-soo harus memecat pelatih Choi, tapi Tak-soo mengatakan bahwa Pelatih Choi tidak tergantikan. Ketika Pelatih Hwang memenangkan medali perak di Olimpiade, Pelatih Choilah yang memenangkan emas.


Pelatih Hwang dan Dong-man menatap pria misterius itu menyingkirkan tudungnya. Mereka melihat oleh tatonya bahwa dia adalah salah satu keluarga pejuang UFC Brasil yang terkenal, dan bahwa dia berhubungan dengan pria yang Tak-soo dipekerjakan untuk mengalahkan Dong-man dalam pertarungan pertamanya. Dia menyerahkan surat Pelatih dari mantan lawan Dong-man, yang menjelaskan bahwa dia melawan pertarungan yang memalukan itu karena dia sangat membutuhkan uang.


Karl menawarkan keponakannya, John ( Julien Kang ), untuk melatih Dong-man sebagai cara untuk membayarnya kembali. John kebetulan menjadi legenda UFC, dan Pelatih Hwang terlihat seperti berada di hadapan tuhan, hee. Dong-man berkata pada Pelatih dengan kagum, "Saya mungkin akan menang."

Intern Chan-ho mendapati Seol-hee memotret kuku-kuku barunya yang baru, dan dia berkata dengan malu-malu bahwa dia telah menyelesaikannya sekarang dan kemudian setelah jamur membuatnya malu untuk menggoyangkan tangan klien ("Semuanya hilang sekarang!"). Seol-hee hampir tidak memperhatikannya sampai dia memintanya untuk bersumpah tidak ingin memberitahu siapa pun, jadi dia melakukannya.

Chan-ho berkata pada Seol-hee bahwa kukunya cantik. Sebenarnya, dia bilang dia cantik sekali, dan itu membuat dia bahagia karena dia bahkan ingat namanya. Seol-hee bertanya apakah dia benar-benar berpikir dia cantik, dan Chan-ho terkejut bahwa dia tidak tahu betapa cantiknya dia.


Dari kejauhan, Joo-man melihat Chan-ho menggoda Seol-hee, juga reaksi senangnya. Dia mengembara ke lift, yang mengingatkannya untuk menggoda Seol-hee di mana kamera tidak dapat melihat mereka.

Ye-jin bergabung dengannya dan mulai meminta maaf untuk malam itu ketika mereka tertangkap. Joo-man menyela untuk mengajaknya pergi minum. Noooo, Joo-man, apa yang kamu lakukan?


Dengan cepat menjadi jelas bahwa John adalah binatang buas yang tidak akan mudah bergaul dengan Dong-man. Ketika Dong-man mencoba untuk keluar, John berteriak bahwa tidak ada yang mengetuk dengan dia (Dong-man: "Ya ketuk! Owww, ya ketuk!" LOL). Dong-man merengek bahwa John akan membunuhnya, tapi Pelatih hanya mengatakan untuk mengeluh kepada John dalam bahasa Inggris jika itu yang buruk. John mengatakan kepada Dong-man bahwa dia akan mengajarinya untuk menguasai tiga teknik saat dia berada di sini.


Dengan minuman, Ye-jin menyatakan dengan berani bahwa dia bersedia menunggu Joo-man. Tapi dia mengatakan bahwa sejak lama, dia mungkin akan bertemu dengan seseorang selain Seol-hee, tapi itu bukan dia. Dia menambahkan bahwa dia tidak akan pernah bisa memberi tanggal kepada Ye-jin karena dia hanya mengingatkannya pada Seol-hee.

Dia menjelaskan bahwa dia terpengaruh oleh Ye-jin karena Seol-hee. Dia mengatakan pada Ye-jin bahwa dia selalu melakukan sesuatu yang mengingatkannya pada Seol-hee, jadi dia tidak bisa mengabaikannya. Dia meminta maaf dan mengatakan bahwa dia tidak berniat berkencan dengan Ye-jin, dan akhirnya tenggelam karena tidak pernah dia yang dia sukai.


Setelah berlatih, Ae-ra bergabung dengan Dong-man dan John untuk makan malam di gerai pelatih Nowdae. Dengan gugup, Dong-man memberitahu Ae-ra bahwa tanggal pertarungannya telah ditetapkan, dan bahwa dia ingin melakukan ini sebelum dia berusia tiga puluh tahun depan. Dia memutuskan untuk mencoba sesuatu dan melepaskan serangan aegyo-nya, merengek tentang betapa dia membenci gagasan itu.


Dong-man hanya menatapnya dengan mata terbelalak, lalu meluncur menjadi tiruan ala Ae-ra yang sempurna. Dia berakhir dengan raspberry frustrasi besar, dan OMG, wajah John sangat lucu. Joo-man muncul sudah setengah mabuk, jadi Ae-ra terhuyung-huyung.

Dalam perjalanan pulang, dia mendapatkan sebuah teks yang memberitahukan bahwa dia melewati putaran kedua wawancara untuk pekerjaan penyiar KBC. Dia bingung, karena itulah wawancara dimana dia berbicara kembali dengan pewawancara.

Dia berlari ke Kyung-ku, yang sepertinya menunggunya. Dia tergagap bahwa alamatnya ada di GPS-nya karena dia akan mengirim surat ke Dong-man, tapi Ae-ra memberitahunya bahwa Dong-man tidak akan pergi ke acaranya. Dia mencoba memberinya sekeranjang buah, mengatakan bahwa itu berisi stroberi, yang dia tahu dia suka.


Gerakan tersebut memicu kenangan Kyung-ku memegang kotak styrofoam yang tampak berceceran dengan sesuatu yang berwarna merah. Ae-ra mengatakan bahwa sejak hari itu, dia tidak makan stroberi. Kyung-ku mengatakan bahwa dia bukan orang itu lagi, tapi dia hanya balas bahwa dia tidak percaya orang berubah dan memerintahkannya untuk tidak pernah kembali.

Setelah dia pergi, Kyung-ku berkata pada dirinya sendiri bahwa dia membuatnya sangat marah. Dia memanggil seseorang dan menyuruh mereka untuk mendorong siaran tersebut, dan dia akan mengurusnya.


Joo-man sepertinya dia mungkin menangis, dan bahkan ancaman Dong-man untuk mengolok-oloknya membantu. Dia mengeluh bahwa rasanya diafragma dia hilang karena dia tidak bisa bernafas, dan Pelatih secara dramatis bersimpati. Dong-man tahap berbisik bahwa Pelatih tidak pernah punya pacar dan tidak tahu, ha.


Ae-ra berakhir di Dong-man lagi malam itu, dengan dia masih mengganggunya untuk mendukungnya. Dia mengatakan bahwa gagasan bahwa dia melawan Tak-soo membuat dia mual, dan dia tidak dapat mengerti mengapa dia bertekad bertengkar saat dia melupakan semuanya bertahun-tahun.

Dong-man mengatakan bahwa dia tidak pernah lupa, tidak untuk satu hari - dia hanya pura-pura lupa. Dia mengatakan kepada Ae-ra bahwa kemanapun dia pergi, dia dalam pertarungan itu, kalah setiap saat. Dia menggambarkan hari-harinya seperti berputar-putar di dalam tangki ikan, berpura-pura tidak berpikir. Dia diam-diam memohon Ae-ra untuk membiarkannya berkelahi.

Keesokan harinya, Ae-ra menyuruh Seol-hee untuk berhenti dari pekerjaannya dan dia akan menjaganya, dan Seol-hee mengatakan bahwa dia menghendaki Ae-ra adalah seorang pria, hee. Dia mengatakan pada Ae-ra bahwa dia dan Dong-man tidak boleh berkencan atau mereka akan menjadi seperti dia dan Joo-man, sama seperti Ae-ra mendapat teks dari Dong-man yang menyuruhnya untuk segera kembali ke tempatnya.


Dia berbaring di ranjang semua lucu, lengan dilemparkan lebar untuk Ae-ra untuk bergabung dengannya. Dia melakukannya, dan dia meringkuk di sekelilingnya sebelum bertanya apakah Seol-hee baik-baik saja. Ae-ra bilang dia tidak, dan mereka setuju bahwa mereka belum bisa memberi tahu teman mereka tentang cinta baru mereka.

Ae-ra bertanya apa yang akan dia lakukan tentang Kyung-ku, dan Dong-man mengatakan dengan mengantuk bahwa dia akan menolak untuk tampil di acaranya. Dia bertanya tentang Tak-soo berikutnya, tapi Dong-man hanya menciumnya lalu bertanya tentang wawancara penyiar MMA-nya nanti. Ae-ra mengatakan kepadanya untuk tidak mengubah topik pembicaraan, memperingatkan bahwa tidak akan ada lagi kencan atau ciuman jika dia berkelahi. Beruntung baginya, itu hanya memicu serangan ciuman.

Dalam perjalanan ke wawancaranya, Nam-il mengejutkan Ae-ra dengan menawarinya tumpangan. Ketika dia bertanya mengapa, dia mengatakan bahwa dia tertarik padanya, meskipun dia mengakui bahwa itu mengganggu. Dia mengatakan kepadanya bahwa pacarnya adalah seorang pejuang dan dia hanya mengangguk, tapi dia mengklaim bahwa dia seorang psiko membuatnya batuk-tertawa.


Ae-ra mencibir bahwa dia membenci pria tampan dan kasar, dan tentu saja dia semua, "Anda pikir saya tampan?" Dia mengatakan bahwa tidak peduli, dia tidak tertarik, tapi Nam-il mengatakan dengan samar bahwa dia bisa saja akhirnya melihat Dia selamanya

Joo-man berbaring tertidur lelap, sampai sebuah teks dari Seol-hee mengingatkannya untuk mengemasi barang-barangnya. Dia melakukannya, meski semuanya mengingatkannya akan masa-masa bahagia bersama Seol-hee. Akhirnya, dia jatuh tertelungkup dan membiarkan dirinya terisak, menceritakan bahwa hal-hal kecil membuat Seol-hee bahagia, tapi pengorbanannya untuknya hanyalah kecil.


Dia mengetuk pintu Seol-hee kemudian, menuntut agar dia menjelaskan mengapa kotak mungil ini adalah semua yang dia miliki saat dia tinggal bersama dia. Dia berhasil mengatasi kegilaan dan marah karena dia hanya mengenakan pakaian lamanya dan menggunakan produk sampel kecil, yang membuatnya ingin dipromosikan sehingga dia tidak akan bertindak begitu miskin.


Seol-hee mengatakan bahwa hal itu tidak penting baginya, tapi pria Joo membungkam hal itu penting baginya. Joo-man mengatakan bahwa dia adalah alasan mengapa dia selalu mengejar klien besar dengan barang-barang populer, tapi Seol-hee hanya mengatakan bahwa dia pasti sangat membebani. Dia bertanya apakah itu sebabnya dia menunda menikahi dia selama enam tahun, tapi Joo-man mengatakan bahwa dia tahu dia tidak dapat memberikan yang terbaik kepadanya, jadi dia setidaknya ingin memberinya rata-rata.

Ini memalukan baginya untuk mengakuinya, tapi Joo-man mengatakan melalui gigi terkatup yang setelah enam tahun, bahkan sewa tahunan pun terlalu sulit. Dia berjalan dengan susah payah kembali ke atas, membiarkan Seol-hee berkedip kembali.

Dong-man dan Ae-ra memerintahkan pengiriman jjajangmyun, dan Ae-ra memperhatikan piring kosong di luar pintu Hye-ran. Orang pengiriman mengatakan bahwa pengiriman pesanan Hye-ran setiap hari, menambahkan bahwa dia tidak pernah melihatnya karena dia membayar melalui sebuah aplikasi, namun dia tidak memesan apapun selama beberapa hari terakhir ini.


Landlady Hwang melewati sekotak foto lama, termasuk foto Dong-man, Ae-ra, dan Seol-hee sebagai anak-anak. Dia meletakkan kotak itu saat bel pintu berbunyi, dan dia terkejut saat membuka pintu untuk menemukan ayah Ae-ra berdiri di sana.

Dia bertanya dengan marah mengapa dia ada di sini saat dia bilang dia tidak akan pernah kembali. Si induk semang Hwang balas bahwa dia tidak berniat melakukannya, jadi dia bisa membayangkan betapa buruknya hal itu. Bel pintu berdering lagi, dan kali ini, ayah Dong-man berdiri di luar.

Di lantai bawah, Ae-ra mengatakan pada Dong-man bahwa dia mendapat telepon balik untuk pekerjaan KBC dan pekerjaan mengumumkan MMA, namun kedua wawancara tersebut ada pada hari Jumat. Dia mengatakan bahwa dia harus memikirkan apa yang harus dilakukan saat dia mengumpulkan sepiring makanan untuk dibawa ke Landlady Hwang.


Sang induk semang Hwang memimpin ayah Dong-man di dalam, di mana kedua ayah saling menganggapnya dengan curiga. Sebelum ada yang bisa mengucapkan sepatah kata pun, bel pintu berdering untuk yang ketiga kalinya, dan saat Ae-ra memanggil, mereka semua masuk ke mode panik.

Para ayah bersembunyi di lemari sementara si induk semang Hwang mencoba untuk menjauhkan anak-anak, tapi telur Dong-man masuk dengan makanannya. Mereka mendengar suara bising, yang oleh Landlady Hwang menyalahkan Nam-il, tapi itu terbukti menjadi kebohongan saat Nam-il berjalan di pintu depan, ha.

Dong-man mencabik semua orang, berbisik bahwa ada seseorang di sini, lalu dia mengambil tongkat golf untuk memeriksa sumber kebisingannya. Semua orang membeku saat ia perlahan mendekati lemari, mengulurkan tangan gemetar untuk membuka pintu.


Epilog.

Malam dimana Ae-ra bersumpah dia tidak pernah tertidur, Dong-man terus sepanjang malam mendengarkan dengkurannya, hee. Dia memeluknya saat dia mengeluh bahwa seharusnya dia pulang ke rumah daripada tidur di sini dan menyiksanya.

Saat mereka masih kecil, Ae-ra pernah tertidur di luar, dan Dong-man kecil terus mengawasinya, mengusir nyamuknya. Dia telah mencoba membangunkannya untuk mengirimnya pulang, tapi usahanya tidak berhasil. Dia terjebak di sana, melindunginya dari gigitan nyamuk.


Sumber : 

Related : Sinopsis Fight My Way Episode 13 Bagian Kedua

 
Back To Top