Sinopsis Duel Episode 12 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 19 Juli 2017

Sinopsis Duel Episode 12 Bagian Pertama

Sinopsis Duel Episode 12 Bagian Pertama

Mi-rae dan Sung-joon dengan gugup melangkah di rumah Sunbae, bertanya-tanya apakah Deuk-chun dan Soo-yeon berhasil pulang dengan selamat. Sama seperti Sung-joon alasan bahwa "tidak ada berita adalah kabar baik," dia meremas kesakitan. Seiring dengan rasa sakit itu, ingatan Dokter Lee memberi suntikan itu pada seseorang, meski Sung-joon belum bisa melihat siapa yang baru.

Mi-rae bertanya-tanya di mana vaksinasi asli bisa terjadi. Dia menyimpulkan bahwa jika ada perusahaan atau ilmuwan lain yang menemukannya, obat tersebut akan menemukan cara untuk diproduksi entah bagaimana dalam dua puluh empat tahun terakhir ini. Sebagai gantinya, Soo-yeon adalah satu-satunya yang rupanya menerima pengobatan sejak saat itu, setidaknya Mi-rae tahu.


Karena vaksin itu terkait dengan ibunya, Mi-rae berjanji untuk tinggal dengan Sung-joon dan membantunya sampai ke dasarnya. Sung-joon mengatakan bahwa dia mempercayainya, yang memicu kenangan akan Dokter Lee dengan mengatakan kata-kata yang sama persis kepada Perawat Ryu saat Dokter Lee menyerahkan vaksin aslinya. Kaget, Sung-joon memberitahu Mi-rae bahwa ibunya adalah orang yang memiliki semprit itu.

Di rumah sakit, Deuk-chun frets bahwa semua kesenangan di awal hari terlalu banyak untuk Soo-yeon, karena itulah dia langsung pingsan begitu sampai di rumah mereka. Dia menyalahkan dirinya sendiri karena tidak dapat mengatakan tidak kepadanya saat dia mencoba semua hal yang tidak dapat dia lakukan karena leukemianya. Dokter mengatakan kepadanya bahwa tes yang mereka lakukan menunjukkan bahwa pengobatan sel induk bekerja - Soo-yeon tidak lagi memiliki leukemia.



Namun, sekarang mereka telah menemukan beberapa tumor ganas di paru-paru dan hati. Deuk-chun menolak untuk mempercayainya, namun dokter dengan lembut mengatakan bahwa berdasarkan pertumbuhan tumor yang cepat, mereka menganggap itu sebenarnya merupakan efek samping dari perawatan sel induk. Ini berarti Soo-yeon saat ini mungkin tinggal satu bulan lagi.

Deuk-chun memohon kepada dokter untuk menemukan cara untuk menyembuhkannya, tapi dokter hanya bisa meminta maaf bahwa tidak ada yang bisa mereka lakukan saat ini. Dukacita, Deuk-chun duduk oleh putrinya dan melihat dia tidur.

Sementara itu, Jo-hye memiliki banyak pemikiran untuk dilakukan. Dia mengingat saat ketika jaksa penuntut memintanya untuk berhenti menyelidiki kasus penculikan anak - yang berusia lima tahun dari episode pertama - karena Kepala Jaksa Agung mengatakan bahwa mereka telah menemukan tubuh gadis kecil dan tubuh mereka. Orang yang menculiknya


Dalam sebuah kilas balik, Jo-hye menunjukkan bahwa meskipun dia menghentikan penyelidikan, dia tidak akan bisa menghentikan keterlibatan polisi. Tapi karena itulah Jaksa Penuntut Umum memastikan untuk menyerahkannya kepadanya, karena dia tahu bahwa dia dan Deuk-chun telah mengajukan penyelidikan atas kasus sebelumnya - yang berakhir dengan istri Deuk-chun akhirnya dibunuh.

Jo-hye tahu bahwa Deuk-chun tidak mungkin setuju untuk membatalkan kasus ini lagi, terutama dengan kenangan akan apa yang terjadi terakhir kali, namun Jaksa Penuntut Umum mengatakan bahwa dia tidak mempunyai pilihan lain. Itu perintah, bukan permintaan. Dia menyerahkan sebuah buku rekening bank untuk membantu menyuap Deuk-chun, dan Jo-hye kagum bahwa seseorang harus memiliki kantong dalam untuk membayar setengah juta dolar untuk membeli keheningan Deuk-chun.


Jo-hye bertanya-tanya berapa banyak Jaksa Penuntut dibayar untuk memastikan mereka berhenti melakukan penyelidikan, namun Jaksa Penuntut hanya mencibir saat dia mengatakan kepadanya bahwa dia membencinya karena kesombongannya. Dia memperingatkan Jo-hye bahwa dia hanya menyimpannya karena dia berguna, jadi dia lebih baik terus membuktikan harga dirinya - dan tutup mulutnya.

Ingatan ini membuat Jo-hye saat ini tidak memesan ke timnya untuk menemui Ahn Jeong-dong, sang ayah dalam kasus penculikan yang asli, karena dia tahu pasti ada hubungan mencurigakan di sana. Dia juga memerintahkan mereka untuk menyelidiki setiap koneksi yang harus dilakukan oleh Jaksa Agung untuk Sanyoung.


Di rumah sakit, Soo-yeon bangun untuk melihat ayahnya duduk di samping tempat tidurnya. Dia bingung mengapa dia kembali ke rumah sakit saat dia sembuh dari leukemianya, dan Deuk-chun dengan tenang mengatakan kepadanya bahwa para dokter hanya menjalankan beberapa tes untuk mengetahui bagaimana keadaannya sekarang karena dia lebih baik. Soo-yeon dengan mengantuk mengatakan pada ayahnya bahwa dia sepertinya tidak bisa tetap terjaga, dan Deuk-chun dengan lembut melipatnya saat dia mengucapkan selamat malam Soo-yeon.

Mi-rae dan Sung-joon tiba di rumah sakit untuk memperbarui Deuk-chun tentang kenangan Sung-joon. Deuk-chun segera menempel pada fakta bahwa jika mereka dapat menemukan jarum suntik asli, maka dia mungkin bisa menyelamatkan nyawa Soo-yeon. Sung-joon mengatakan itu mungkin, dan Deuk-chun terlihat putus asa di matanya saat ia bersumpah bahwa mereka akan menemukan vaksin aslinya.



Di kantor kejaksaan, Boon-suk bertanya-tanya mengapa Jo-hye memastikan Deuk-chun dipekerjakan kembali sebagai detektif. Jo-hye secara misterius mengatakan kepadanya bahwa dia baru saja menyelesaikan hutang jangka panjang. Plus, dia membutuhkan Deuk-chun sekarang juga, dan menggemakan kata-kata Deuk-chun padanya saat rapat rahasia mereka, dia mengatakan bahwa asalkan keduanya memiliki tujuan yang sama, tidak ada pasangan yang lebih baik daripada Deuk-chun.

Deuk-chun berjalan melewati lorong-lorong kantor polisi sampai dia sampai di kantor lamanya. Semua detektif lain di sana bermunculan untuk menyambutnya dan menyambutnya kembali, tapi Chief Park membubarkan mereka sehingga Deuk-chun dapat kembali ke mejanya tanpa ribut-ribut. Hyung-shik dan Soo-ho juga ada di sana, setelah dipindahkan kembali ke meja asalnya begitu Jo-hye pertama kali diturunkan jabatan.

Kedua detektif mengisi Deuk-chun karena kecurigaan mereka bahwa Jo-hye memanfaatkannya untuk mengembalikan Deuk-chun. Atau setidaknya seseorang yang memiliki otoritas, memastikan keterlibatan Deuk-chun dengan pelarian buron tetap diam.


Deuk-chun tidak membuang waktu membuat timnya kembali bekerja karena mereka secara resmi memulai kembali penyelidikan mereka terhadap penculikan Soo-yeon. Chief Park dengan riang menggulingkan dirinya di kursinya dengan dalih memberi Deuk-chun secangkir kopi, tapi sungguh, hanya saja dia bisa memastikan dia disertakan.

Deuk-chun memerintahkan timnya untuk benar-benar melihat ke Dokter Lee dan Perawat Ryu. Dia melirik rincian ilmiahnya (ha, dia menjelaskan bahwa para detektif juga tidak akan mengerti, termasuk dirinya sendiri) tentang vaksin asli kecuali mengatakan bahwa fokus utama mereka sekarang adalah menemukannya. Deuk-chun yakin pasti ada seseorang yang dekat dengan Perawat Ryu yang tahu tentang keberadaan vaksin aslinya.

Ini menggemaskan betapa mendukungnya para detektif lainnya karena mereka menjanjikan kesetiaan mereka kepada Deuk-chun, menyerahkan diri sepenuhnya ke dalam penyelidikan.


Kembali ke rumah aman Sunbae, Mi-rae, Sung-joon, dan Sunbae dengan sedih merenungkan kesehatan Soo-yeon yang buruk. Sung-joon khawatir, karena Soo-yeon mendapat perawatan sel induk baru yang dibuat oleh Sanyoung, karena yang asli tidak akan membantu menyembuhkannya. Mi-rae percaya bahwa vaksin baru itu tidak selengkap aslinya, berdasarkan apa yang dia baca dalam dokumen ibunya, jadi pengobatan asli bisa menyembuhkan Soo-yeon.

Hasil tangkapannya adalah mencari tahu apa yang dilakukan perawat dengan vaksin aslinya. Mi-rae fret bahwa ibunya tidak pernah memiliki teman dekat, kemungkinan karena masa lalu Nurse Ryu, dan karena mereka sering berpindah-pindah saat masih kecil. Dia juga tidak bisa memikirkan rekan ibunya.

Sunbae menunjukkan bahwa mereka benar-benar mengenal seseorang yang dirawat Perawat Ryu sejak dia bersama Sanyoung: Kim Hye-jin, pasien asli yang sekarang tinggal di rumah sakit jiwa.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/duel-episode-12/

Related : Sinopsis Duel Episode 12 Bagian Pertama

 
Back To Top