Sinopsis Duel Episode 12 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 19 Juli 2017

Sinopsis Duel Episode 12 Bagian Kedua

Dokter Ibu mengunjungi Jo-hye untuk mengetahui lebih banyak informasi tentang Sung-joon dan Sung-hoon. Karena Jo-hye sedang mengerjakan kasus ini, Dokter Mama berasumsi bahwa Jo-hye harus tahu di mana mereka berada. Jo-hye berpendapat bahwa dia tidak dapat mengungkapkan rincian tentang penyelidikan yang sedang berlangsung, namun Dokter Ibu menawarkan untuk "membayar" informasi tersebut dengan memberikan informasi tentang dirinya sendiri. Jo-hye menunjukkan bahwa mereka berdua saling menceritakan segala hal yang mereka ketahui.

Jo-hye menjanjikan kepada Dokter Ibu bahwa Jo-hye akan menghancurkan Sanyoung, yang menurut Jo-hye juga adalah apa yang sebenarnya diinginkan oleh Dokter Ibu. Tapi Dokter Mom menunjukkan bahwa jika Jo-hye mengetahui tentang kecelakaan mobil itu, Jo-hye tahu bahwa Dokter Ibu tidak mudah mempercayai jaksa penuntut, berkat cara Jaksa yang belum jadi Kepala-Man memanipulasi sesuatu.

Tapi Jo-hye ingin menghancurkan Jaksa Agung juga, dan untuk melakukan itu, dia harus menurunkan Sanyoung. Jo-hye bertanya apakah Dokter Ibu akan bergabung dengannya dalam aliansi kehancuran.

Sinopsis Duel Episode 12 Bagian Kedua

Sunbae membawa semua orang ke rumah sakit jiwa, dan Mi-rae bertanya-tanya mengapa Dokter Lee mempercayakan ibunya dengan semprotan emasnya. Mi-rae yakin Dokter Lee pasti ingin menyembunyikannya, yang menyiratkan bahwa Dokter Lee tahu seseorang ingin mengambilnya darinya.

Dari semua orang yang tahu apa yang akan dilakukan Dokter Lee saat itu, pastilah Sung-joon. Tapi Sung-joon meminta maaf bahwa dia tidak memiliki kenangan lain sejak saat itu. Namun, Sung-joon yakin itu adalah tindakan putus asa saat Dokter Lee memberikan semprit itu ke Perawat Ryu.

Di rumah sakit jiwa, Sung-joon tiba-tiba menjadi kaki dingin saat ia mengingat cara Hye-jin menikam dirinya sendiri setelah bertemu dengannya. Sung-joon dengan bijak menunjukkan bahwa dia menunggu semua orang di lobi. Sunbae menawarkan untuk tinggal bersamanya, meski lebih takut melihat Hye-jin menusuk dirinya sendiri dari pada yang lain.



Saat Mi-rae dan Deuk-chun pergi ke kantor dokter, Deuk-chun bertanya apakah Sung-joon dalam kondisi buruk. Deuk-chun tahu Sung-hoon sedang mencari vaksin untuk menyembuhkan dirinya sendiri, jadi Deuk-chun menganggapnya sama dengan Sung-joon. Ragu-ragu sedikit, Mi-rae mengakui bahwa Sung-joon tidak punya waktu lebih lama untuk hidup.

Sunbae menyanyikan Sung-joon saat mereka duduk di ruang tunggu. Sunbae dengan hati-hati berusaha menemukan cara untuk bertanya apakah Sung-joon benar-benar kloning, lega saat Sung-joon membenarkannya. Sung-joon dengan ramah mencoba menjawab semua pertanyaan Sunbae.




Pertanyaan terbesar yang dimiliki Sunbae adalah bagaimana Sung-joon dapat mengalami kenangan dari Dokter Lee. Sementara Sunbae bisa mengerti duplikasi DNA, duplikasi ingatan lebih misterius. Sung-joon juga tidak tahu bagaimana dia memiliki kenangan dari Dokter Lee, tapi sekali lagi, Sung-joon menunjukkan bahwa menjadi tiruan tidak dapat diduga dalam dan dari dirinya sendiri.

Ah, Sunbae meyakinkan Sung-joon bahwa dia tidak akan tahu Sung-joon adalah tiruan jika seseorang tidak memberitahunya. Sunbae dengan penuh semangat menambahkan bahwa mereka sama saja, manusia atau tiruan. Double aw.

Deuk-chun dan Mi-rae dikawal ke tempat Hye-jin duduk di luar. Dokter hanya mengizinkan kunjungan tersebut karena dia pikir akan sangat baik bagi Hye-jin untuk bertemu Mi-rae lagi tanpa Sung-joon, dan Hye-jin sudah melupakan kunjungan pertama, kemungkinan karena syok.


Mi-rae kembali memperkenalkan dirinya pada Hye-jin, yang mengenalinya sebagai putri Perawat Ryu. Deuk-chun juga memperkenalkan dirinya sebagai detektif mencari sesuatu yang dulu milik Perawat Ryu. Hye-jin mengenang betapa manis dan bijaksananya Perawat Ryu setiap kali dia berkunjung.

Hye-jin juga ingat bagaimana lembut Perawat Ryu akan menangis setelah dia mengira Hye-jin telah tertidur, tapi Hye-jin tahu bahwa Perawat Ryu sedang menangis karena dia merindukan Mi-rae. Itu berita untuk Mi-rae.

Deuk-chun menyebutkan vaksin itu, dan Hye-jin mengatakan bahwa dia tahu tentang hal itu, tapi kemudian wajahnya mengikis kesakitan. Hye-jin menjadi bugar saat ia mulai menjerit tentang vaksin tersebut. Seorang perawat berlari untuk menenangkan Hye-jin, lalu menuntut agar Deuk-chun dan Mi-rae pergi.


Di sarangnya, Sung-hoon mempelajari sisi bandunya, mengingat pernyataan Sung-joon bahwa dia adalah saudara Sung-hoon. Dengan asumsi bahwa dia akan segera mendapatkan pengunjung, Sung-hoon menarik pistolnya dan tersenyum. Saat Sung-hoon memperbaiki minumannya sendiri, dia melihat laporan berita bahwa Chairman Park telah sembuh setelah tidak sadar selama dua tahun.

Seo-jin pergi ke rumah sakit untuk menemui ayahnya, dan saat sampai di kamar, meninggalkan pesan suara lain untuk Sung-hoon, menuntut untuk mengetahui hasil tes Soo-yeon.

Ternyata dia tidak perlu tahu apa hasil Soo-yeon itu, karena ayahnya sudah diberitahu bahwa Soo-yeon sekarang memiliki kanker, mungkin efek samping dari perawatan sel induk. Seo-jin terkejut mengetahui tentang kanker tersebut, dan memohon kepada ayahnya untuk memaafkannya karena memberinya perawatan sel induk.


Ketua Park dengan lembut mengambil tangan putrinya, mengatakan kepadanya bahwa dia mengerti. Lagi pula, berkat Seo-jin dia masih hidup. Namun, dia tidak akan memaafkannya karena berpotensi memberinya kanker sampai dia menemukan vaksin aslinya. Ketua Park memerintahkannya untuk membawa Sung-hoon kepadanya, karena dia diberi tahu bahwa Sung-hoon tahu di mana vaksin aslinya.

Seo-jin melepaskan frustrasinya pada Big Boss, menuntut untuk mengetahui mengapa dia tidak memperingatkannya bahwa dia mengatakan kepada Chairman Park tentang Sung-hoon. Big Boss menjelaskan bahwa kesetiaannya selalu ke Chairman Park, dan dia hanya bekerja untuk Seo-jin karena dia lebih tegas daripada saudaranya tentang menyelamatkan nyawa ayahnya.


Ohhhh, rupanya Chairman Park memberi anak-anaknya ultimatum bahwa yang pertama menemukan vaksin asli dan menyelamatkan hidupnya akan mewarisi perusahaan. Seo-jin menegaskan bahwa dia harus menjadi CEO berikutnya karena dialah yang tinggal di samping ayahnya saat kakaknya tidak mau berurusan dengan ayah mereka.

Ketua Park menolaknya, mengatakan pada Seo-jin bahwa dia akan membelikannya semua pakaian dan pernak-pernik yang dia inginkan, tapi Sanyoung bukan mainan baginya untuk digunakan. Selain itu, dia seharusnya tidak peduli, karena dialah satu-satunya yang tahu di mana Sung-hoon berada, jadi tidak seperti kakaknya yang akan sembuh dulu.

Sendirian di mobilnya, Seo-jin menjerit frustrasi. Satu-satunya harapan untuk mengklaim Sanyoung sebagai miliknya adalah membawa Sung-hoon ke ayahnya.


Sung-joon kecewa karena menyadari bahwa kunjungan Deuk-chun dan Mi-rae ke Hye-jin pada dasarnya adalah sebuah patung. Dia bukan satu-satunya, karena Sunbae dan Mi-rae juga memiliki wajah anjing-anjing yang sedih. Deuk-chun mencoba untuk melawan pasukan dengan menunjukkan bahwa tidak seperti mereka akan memikirkan semuanya dalam satu kesempatan - ini hanyalah awal dari penyelidikan mereka.

Seo-jin pergi ke sarang Sung-hoon, menuntut untuk mengetahui mengapa dia tidak menjawab teleponnya. Sung-hoon merenung bahwa dia memiliki cara yang sangat kasar untuk menyapa seseorang yang belum pernah dia lihat sejak lama. Dengan kesal, Seo-jin menunjukkan bahwa mereka hanya saling melihat, dan Sung-hoon menertawakan dirinya sendiri saat menyadari bahwa dia benar (kecuali, tentu saja, yang menurutnya Sung-hoon sebenarnya adalah Sung-joon yang berpura-pura menjadi dia) .


Seo-jin mengatakan bahwa dia membayar rumah Sung-hoon, jadi dia berhak masuk. Kemudian dia mengatakan kepadanya bahwa dia sebaiknya segera menemaninya sebelum ada orang lain yang membawanya pergi. Dia berjanji untuk membelikannya tempat baru, tapi mereka harus pergi sekarang juga .

Unmoved, Sung-hoon bertanya pada Seo-jin apakah ayahnya mencarinya. Dia bermain bodoh, tapi Sung-hoon tahu bahwa Chairman Park sekarang sudah bangun dan mencari vaksin aslinya. Seo-jin terus berpura-pura tidak tahu apa yang dia bicarakan, dan Sung-hoon mengatakan bahwa dia tahu dia adalah putri Ketua Park.

Meskipun dia menyembunyikan hubungannya dengan Sanyoung, Sung-hoon bisa mengetahuinya berdasarkan cara dia bisa menjanjikan balas dendamnya terhadap Sanyoung. Seo-jin bertanya pada Sung-hoon mengapa dia bersedia bekerja untuknya jika dia tahu siapa dia, karena ayahnya adalah orang yang dinyanyikan Sung-hoon untuk membalas dendam.


Tapi Sung-hoon menunjukkan bahwa dia tidak pernah benar-benar bekerja untuknya. Sebagai gantinya, dia hanya menggunakan Seo-jin - dia membutuhkan uang dan suntikannya. Seo-jin bertanya apakah dia akan menyakiti orang lain, dan Sung-hoon menunjukkan bahwa dia dan keluarganya juga menyakiti orang lain saat mereka melawan siapa yang mengendalikan Sanyoung. Seo-jin bersikeras bahwa dia hanya melakukan apa yang dia bisa untuk bertahan hidup, dan sekarang, kartu trufnya adalah Sung-hoon.

Dia berjanji untuk terus memberi Sung-hoon uang dan suntikan jika dia akan segera pergi bersamanya. Sung-hoon menolak. Dia memiliki alasan sendiri untuk tetap bertahan sekarang, dan dia memberitahu Seo-jin untuk memberi tahu Chairman Park bahwa Sung-hoon akan segera datang untuknya.

Deuk-chun membawa geng itu kembali ke rumahnya sehingga dia bisa mengumpulkan beberapa barang Soo-yeon. Rumah itu ditinggalkan dalam kondisi yang sama persis seperti saat dia meninggalkannya beberapa hari yang lalu, dan trio itu membantu merapikannya sedikit saat Deuk-chun mengemasi tas Soo-yeon.


Deuk-chun menemukan buku catatan Soo-yeon yang merinci seberapa berhematnya dia dengan uang saku, yang menyebabkannya tersenyum bahkan saat ia mulai merobeknya. Sunbae membawanya pada dirinya untuk menjadi supir, menawarkan untuk mengusir Deuk-chun ke rumah sakit untuk menemui Soo-yeon. Mungkin karena pelestarian diri untuk mobilnya, tapi sentimennya masih manis.

Sebelum Deuk-chun dan geng kepala ke rumah sakit, Hyung-shik panggilan untuk memperbarui Deuk-chun pada penyelidikan mereka ke Perawat Ryu. Mereka telah menemukan bahwa dia memiliki teman dekat, seorang pria bernama Kang Kyung-hoon, tapi terakhir kali mereka bertemu adalah pada tahun 1991 - pada tahun yang sama Mi-rae lahir.


Mendengar pembicaraan itu, air mata dengan baik di mata Mi-rae saat dia bertanya-tanya apakah mereka telah menemukan orang yang mungkin menjadi ayahnya. Dia selalu berasumsi bahwa siapa pun ayahnya sudah meninggal. Mi-rae mengatakan bahwa dia akan pergi dengan Deuk-chun untuk menemui Kyung-hoon.

Deuk-chun mencoba untuk memberitahunya bahwa mungkin lebih baik jika dia tetap di belakang, tapi Seo-jin, yang diatasi dengan emosi, bersikeras bahwa dia ingin mencari tahu secara langsung jika Kyung-hoon adalah ayahnya atau tidak. Deuk-chun setuju untuk membawanya, dan mereka berdua (bersama Sung-joon) dengan gugup menunggu di sebuah kafe untuk teman misterius Perawat Ryu.


Kyung-hoon akhirnya tiba, dan saat dia menyapa Deuk-chun, Seo-jin tidak bisa berhenti menatap pria yang mungkin menjadi ayahnya. Kyung-hoon dengan gembira menceritakan kisah-kisah tentang Perawat Ryu. Dia tumbuh di lingkungan yang sama, dan dia, Perawat Ryu, dan teman mereka yang lain hampir tidak terpisahkan.

Ketua Park bersiap-siap tidur, tapi saat dia berbaring, seseorang merinding ke dalam ruangan. Tokoh berkerudung itu terlihat sangat familier. Kejutan, kejutan, ini adalah Sung-hoon, dan mata Ketua Park semakin lebar saat dia berkata, "Dokter Lee?"

Melepaskan kap mesin, Sung-hoon mengatakan bahwa Chairman Park tidak berbeda dengan Joo-shik atau Dong-seul jika dia bingung siapa yang berdiri di depannya. Ketua Park dengan cepat mengumpulkan akal sehatnya, menyadari bahwa ini pastilah Sung-hoon. Dia bertanya mengapa Sung-hoon ada di sini, dan dengan seringai khasnya, Sung-hoon mengatakan bahwa dia tahu ketua sedang mencarinya.


Sung-hoon mengeluarkan pistol dan mengarahkannya ke kepala Ketua Park, menjelaskan bahwa dia sudah lama menunggu saat ini. Ketua Park bertanya apakah Sung-hoon ada di sana untuk membunuhnya, dan Sung-hoon mengatakan bahwa dia akan menjadi Chairman Park dengan cara yang sama seperti Chairman Park telah secara sembarangan memperlakukan kehidupan yang diciptakan dan dihancurkan dalam eksperimen Sanyoung.

Ketua Park bertanya mengapa Sung-hoon akan mendatanginya sekarang, ketika Chairman Park akan menjadi sasaran empuk dua tahun terakhir saat dia tidak sadarkan diri. Sung-hoon mengatakan target mudah mengambil kesenangan dari itu. Selain itu, Sung-hoon menambahkan saat dia menyodorkan pistolnya, dia ingin mengajukan pertanyaan kepada Ketua Park: "Mengapa Anda menciptakan saya?"


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/duel-episode-12/

Related : Sinopsis Duel Episode 12 Bagian Kedua

 
Back To Top