Sinopsis Duel Episode 11 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 13 Juli 2017

Sinopsis Duel Episode 11 Bagian Pertama

Sinopsis Duel Episode 11 Bagian Pertama

Kami segera mengambil tempat kami tinggalkan di episode sebelumnya, dengan Sung-hoon mencoba mencekik Deuk-chun saat Sung-hoon berteriak bahwa dia meminta bantuan Deuk-chun. Sebuah kilas balik menunjukkan kecil Sung-hoon memohon dengan seorang detektif Deuk-chun yang lebih muda, dan kemudian Sung-hoon kecil diseret keluar oleh beberapa pria berpakaian hitam.

Sung-hoon menyalahkan Deuk-chun karena membiarkan dia menyaksikan kematian seseorang yang dia cintai - Dokter Ibu, yang dinyanyikan Sung-hoon meninggal akibat hit-and-run.


Sementara itu, Dokter Ibu memberi tahu Jo-hye bahwa dialah yang menciptakan kloning - bukan suaminya, Dokter Lee. Dokter Ibu memberitahu Jo-hye bahwa percobaan ilegal itu tentu saja merupakan rahasia yang tidak pernah bisa diungkapkan, jadi ini benar-benar tidak direkam. Dokter Ibu hanya jujur ​​ini karena dia ingin tahu bagaimana Jo-hye mengetahui tentang kloningnya.

Jo-hye mengatakan kepada Dokter Ibu bahwa Sung-hoon dan Sung-joon adalah penyebab utama dalam kasus penculikan dan pembunuhan. Jo-hye menjelaskan bahwa salah satu dari mereka sebenarnya adalah pelakunya dan yang lainnya salah dituduh, tapi Dokter Ibu hanya terpana bahwa kedua anak laki-laki itu masih hidup.




Usaha Sung-hoon untuk mencekik Deuk-chun digagalkan saat Sung-joon tiba-tiba mengetuk kloning lainnya dengan tongkat besar. Sambil terengah-engah, Deuk-chun terhuyung-huyung berdiri, mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia harus menangkap Sung-hoon, tapi Sung-joon mengingatkannya bahwa Deuk-chun pertama-tama harus memastikan Soo-yeon aman, berjanji untuk mengawasi Sung-hoon.

Sung-hoon bangkit berdiri dan mengarahkan kemarahannya pada Sung-joon saat ia menuntut untuk mengetahui mengapa Sung-joon akan menghentikannya seperti itu. Sung-joon berteriak bahwa dia adalah "hyung" Sung-hoon dan dia akhirnya ingat segalanya. Sung-joon mulai menangis saat ia memohon dengan Sung-hoon untuk berhenti menyakiti orang lain.

Tapi Sung-hoon berpikir itu tidak adil bahwa dia seharusnya satu-satunya yang kesakitan. Sebuah kilas balik menunjukkan Sung-hoon kecil diseret ke tempat tidur rumah sakit, pergelangan tangannya yang kecil diikat saat dokter membuka bajunya, menunjukkan tanda di punggungnya.


Pada hari ini, kloning melanjutkan pertempuran mereka, dan saat Sung-joon memblokir pukulan Sung-hoon, Sung-joon meraih balik kemeja Sung-hoon, mengungkapkan tanda-tanda tusukan di tulang belakang Sung-hoon. Ketika Sung-joon bertanya pada Sung-hoon dimana dia mendapatkannya, Sung-hoon melempar Sung-joon ke tanah, memesan tiruan lainnya untuk tidak menyentuhnya.

Saat Sung-hoon mencengkeram timnya, Sung-joon khawatir tentang luka peluru Sung-hoon yang masih segar. Tapi Sung-hoon terus berteriak bahwa Sung-joon harus meninggalkannya sendiri. Ketika Sung-hoon mengatakan bahwa dia akan menjaga dirinya sendiri, Sung-joon menunjukkan bahwa dia tidak benar-benar melakukan pekerjaan sampingan dengan itu, mengingat Seo-jin dan Big Boss berencana untuk membunuhnya hari ini.

Sung-hoon dengan marah mengayunkan Sung-joon, menjatuhkan kloning lainnya ke tanah. Sung-hoon meludah keluar bahwa Sung-joon seharusnya tidak berpura-pura seperti dia peduli, tapi Sung-joon dengan lembut mengatakan bahwa dia adalah saudara Sung-hoon. Sung-hoon mencemoohnya - mereka bukan saudara; Mereka hanya klon


Dengan air mata di matanya, Sung-joon bertanya-tanya apa yang terjadi pada Sung-hoon untuk membuatnya seperti ini, menambahkan bahwa menurutnya Sung-hoon pernah tinggal dengan Dokter Ibu. Kilas balik menunjukkan Dokter Ibu dan Sung-hoon kecil yang kabur dari mobil hitam besar. Saat mereka melarikan diri dari jalan, mobil berbalik dan menyetir. Tangan kecil Sung-hoon tergelincir dari pegang Dokter Ibu saat dia tersandung.

Dokter Ibu, sambil melihat ke belakang ke mobil yang sekarang melaju kencang ke arah mereka, melempar Sung-hoon keluar dari jalan dan menanggung beban pukulannya sendiri. Saat ia menggulung kap mobil, Sung-hoon mungil sambil menangis mencoba untuk membuat sadar Dokter Ibu terjaga.


Saat ini, Sung-hoon mengatakan pada Sung-joon bahwa Dokter Ibu meninggal. Ini adalah kejutan bagi Sung-joon, dan Sung-hoon menarik keluar pistol yang dia lakukan ternyata tetap berguna di bagian belakang celananya. Sung-hoon menunjuk senapan ke Sung-joon, tangannya gemetar saat ia mengocoknya. Sung-hoon tiba-tiba teringat janji Sung-joon kecil untuk menemukan Sung-hoon, tidak peduli apa.

Mi-rae menunggu dan khawatir tentang apa yang terjadi sampai Deuk-chun kembali ke rumah aman Sunbae, membawa Soo-yeon yang masih tidur. Deuk-chun juga harus membawa setengah Sung-joon ke dalam juga, karena dia begitu babak belur dan memar karena pertengkaran dengan Sung-hoon.


Mi-rae cenderung Sung-joon sebagai Deuk-chun mengendap Soo-yeon ke tempat tidur. Sung-joon meminta Deuk-chun untuk segera meninggalkan Sung-hoon sendirian, memohon sedikit waktu untuk menangani tiruan lainnya sendiri sebelum melibatkan polisi. Deuk-chun, mengingat cara Sung-hoon menyalahkannya karena menyebabkan kekacauan di tempat pertama, setuju.

Soo-yeon akhirnya terbangun, dan saat dia memasuki ruangan untuk menemui ayahnya di sana, dia berlari mendekat dan menariknya ke pelukan erat. Mereka berdua mulai menangis saat mereka mengakui betapa mereka saling merindukan. Deuk-chun meyakinkan putrinya bahwa semuanya akan baik-baik saja. Ketika dia menarik kembali untuk melihat-lihat dengan baik Soo-yeon, dia mengatakan bahwa dia terlihat jelek sejak dia menangis.


Deuk-chun: "siapa anak perempuan kamu?" Soo-yeon: "Putri kamu." Deuk-chun: "bagaimana kamu bisa jelek saat kamu putriku? Kamu cantik bahkan saat kamu menangis. "

Dia melanjutkan dengan mengatakan kepadanya bahwa dia hanya bersyukur mereka bersama. Soo-yeon menyeka air mata dari wajahnya dan mengatakan kepadanya bahwa dialah yang terlihat jelek saat dia menangis. Mereka memeluk lagi, dan sekarang aku yang menangis paling jelek.


Mi-rae terus berpakaian salah satu dari banyak luka Sung-joon, dengan kesal memberitahu Sung-joon bahwa lain kali dia harus mencoba dan melawan. Tidak bercanda. Tapi dia juga tahu bahwa Sung-joon tidak akan melawan adik laki-lakinya. Membuktikan bahwa dia masih yang terpandai dalam kelompok itu, dia menunjukkan bahwa aneh kalau Sanyoung membiarkan Sung-joon pergi begitu saja, dan juga dengan Soo-yeon.

Ragu-ragu, Sung-joon mengakui bahwa Sanyoung tidak hanya mencari organ-organ Dokter Lee, tapi sebenarnya vaksinasi asli. Mi-rae merasa senang saat menyadari bahwa vaksin ini juga bisa memecahkan masalah penuaan cepat untuk kedua kloning, tapi Sung-joon menghela napas bahwa dia tidak yakin siapa Dokter Lee yang memberikan sempritnya.


Jo-hye dan timnya dalam penelitian mereka tentang Dokter Ibu. Mereka telah menemukan bahwa Dokter Ibu telah hilang secara efektif sejak kematian suaminya pada tahun 1993. Sebelum itu, Dokter Ibu sedang mengerjakan penelitian sel induk di Amerika, namun kemudian pergi setelah Dokter Lee meninggal dan turun dari peta sampai tahun 2005 ketika dia menjadi Kepala tim riset Sanyoung.

Jo-hye tahu bahwa dua belas tahun yang hilang itu saat Dokter Mom sedang mengerjakan eksperimen ilegal itu. Satu-satunya catatan yang mereka miliki tentang dia selama dua belas tahun yang hilang adalah laporan polisi dua bulan sebelum dia menjadi direktur riset Sanyoung. Dokter Ibu dilibatkan dalam keadaan terpukul di mana dia dirawat di rumah sakit selama sebulan, namun surat dakwaan pelaku ditangguhkan, mungkin karena ada tekanan politis dari jaksa penuntut yang menangani kasus ini.

Oh, dan jaksa itu? Tidak lain dari Woo Byung-chun, atau, seperti yang kita kenal dia, Jaksa Agung. Mata Jo-hye berkilau karena terkejut saat mendengar kabar ini.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/duel-episode-11/

Related : Sinopsis Duel Episode 11 Bagian Pertama

 
Back To Top