Sinopsis Duel Episode 10 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 07 Juli 2017

Sinopsis Duel Episode 10 Bagian Kedua

Seo-jin memberitahu Sung-hoon bahwa ia seharusnya mengalami masalah menyakitkan menjadi tiruan. Mengingat seberapa cepat tubuhnya menua, dia merenung bahwa kemungkinan dia tidak akan berumur tiga puluh tahun. Sung-hoon menyeringai bahwa dia tahu dia tidak bisa menyembuhkan penyakitnya. Lagi pula, itu sebabnya dia dikunci, untuk melihat apakah ada obatnya.

Tapi Seo-jin melemparkannya ke drive USB, memberitahu Sung-hoon bahwa ada video dari "asli" Dokter Lee menyuntik dirinya dengan sesuatu. Dia ingin Sung-hoon membantunya menemukannya. Seo-jin berjanji untuk membayar semua yang dia butuhkan. Sung-hoon menertawakan gagasan untuk mempercayainya, karena dia tahu dia tidak tertarik untuk menyelamatkan hidupnya.

Seo-jin berpikir sejenak, lalu menunjukkan bahwa Sung-hoon bisa menganggapnya sebagai balas dendam terhadap Sanyoung. Sambil bersandar, dia tersenyum saat dia memberi tahu Sung-hoon bahwa dia juga seseorang yang tidak ingin melihat Ketua berhasil. Saya pikir dia berarti "Ketua Oppa" dan bukan ayahnya.


Sinopsis Duel Episode 10 Bagian Kedua

Pada hari ini, Sung-hoon memiliki tampilan determinasi sebagai drive di suatu tempat. Dengan terengah-engah ia menggumamkan namanya, "Park Jung-hyuk."

Di rumah sakit, Seo-jin mengingatkan "Sung-hoon" bahwa dia membayar sarang dan setelannya yang mewah. Karena dia menahan tawarannya, saatnya untuk "Sung-hoon" untuk membayar dengan daftar "." Sung-joon dengan cepat menunjukkan bahwa dia harus memiliki daftar yang sama dengan yang dinyanyikan Sung-hoon untuk pertempuran malam itu. arena.

Seo-jin membutuhkan daftar itu karena ginjal Dong-seul adalah payudara, jadi sekarang dia harus menemukan organ lainnya. Sung-joon menyadari bahwa ini berarti penyembuhan vaksin ada di organ tubuh, yang merupakan pertama kalinya dia mendengarnya. Atas kebingungannya tentang pentingnya organ-organ itu, Seo-jin bertanya apakah dia tiba-tiba mati otaknya sejak dia tahu dia menonton video Doctor Lee dan semprotan emasnya.


Kecuali, tentu saja, Sung-joon belum melakukannya, meski Sung-joon tiba-tiba nampaknya mendapat ingatan kilas balik dari Dokter Lee yang menyuntik dirinya sendiri. Sung-joon berhasil menutupi kebingungannya dengan santai. "Saya akan berurusan dengan orang-orang yang ada dalam daftar sendiri." Sambil mendesah, Seo-jin mengatakan bahwa dia berharap dia tidak mengatakannya, tapi dia tidak terkejut. Dia bilang mereka akan melewatkan makanan mereka dan langsung pergi ke makanan penutup.

Namun, "dessert" sebenarnya adalah sebuah kata kode. Tim keamanan menyiapkan botol berisi sesuatu yang kemungkinan akan mengetuk Sung-joon agar mereka bisa mengikatnya ke tempat tidur rumah sakit di lantai bawah.

Di luar rumah sakit, para detektif melihat petugas keamanan tiba-tiba terburu-buru masuk. Deuk-chun menyimpulkan bahwa ada sesuatu yang buruk yang terjadi.


Menyadari dia berada dalam situasi yang berbahaya, Sung-joon berpikir cepat dan setuju untuk memberi Seo-jin daftarnya jika dia bisa memiliki Soo-yeon. Big Boss memberi Sung-joon sebuah buku catatan untuk menuliskan nama orang-orang yang ada dalam daftar, dan Sung-joon dengan saksama memungutnya karena dia jelas tidak tahu siapa yang ada dalam daftar - hanya Sung-hoon yang tahu.

Seorang petugas keamanan tiba untuk memberi tahu mereka bahwa "makanan penutup" sudah siap, dan Sung-joon dengan cemas bertanya-tanya pada dirinya sendiri apa yang akan mereka lakukan padanya. Seo-jin menunggunya untuk pertama kali menyelesaikan daftarnya, dan Sung-joon dengan gugup mengklik bolanya saat ia berpikir.

Sung-joon memiliki kilas balik kenangan dari Dokter Lee yang diam-diam bertemu seseorang di tangga rumah sakit, sambil menyerahkan semprotan emas itu dan mengatakan bahwa orang misterius inilah vaksin sebenarnya


Di sebuah rumah sakit yang berbeda, Sung-hoon menemukan Park Jung-hyuk, yang menurut "daftarnya" menerima hati Dokter Lee. Tapi sekarang Jung-hyuk sedang sekarat karena gagal hati. Sung-hoon mengambil pisau bedah dan, dengan tatapan menyeramkan di matanya, menusukkannya dengan rapi ke leher pria itu, dengan ahli membunuhnya.

Kembali ke rumah sakit Sanyoung, Sung-joon meletakkan buku catatannya, memberi tahu Seo-jin bahwa daftarnya tidak ada gunanya. Dia tahu bahwa suntikan yang diberikan Dokter Lee adalah palsu, jadi tidak ada gunanya menemukan organ-organnya.


Ini mengejutkan Seo-jin, karena dia belum pernah mendengarnya sebelumnya. Dengan seringai Sung-hoon, Sung-joon menjelaskan bahwa berkat kloning, dia memiliki kenangan dari Dokter Lee. Sung-joon-as-Sung-hoon memberitahu Seo-jin bahwa dia akan menemukan vaksinasi sebenarnya. Dia berdiri untuk pergi, menambahkan bahwa dia masih akan membawa Soo-yeon bersamanya.

Seo-jin mengizinkannya, menginformasikan Big Boss bahwa mereka tidak membutuhkan makanan penutup. Anak manis Sung-joon hampir tidak dapat menyembunyikan kelegaannya, meskipun ia masih berhasil mempertahankan sampulnya sebagai "Sung-hoon."

Sutradara Baek mengayunkan Soo-yeon yang sedang tidur, dan Sung-joon mencoba menahan senyum manisnya saat dia mengambil alih tugas kursi roda. Begitu lucu, tapi Direktur Baek curiga.


Chief Park, Hyung-shik, dan Soo-ho masuk ke rumah sakit Sanyoung, menciptakan pengalihan dengan kedok "bisnis resmi" yang menyebabkan mereka membungkam kepala tim keamanan, mengganggu semua orang. Deuk-chun masuk ke rumah sakit, tanpa disadari.

Direktur Baek, Sung-joon, dan Soo-yeon yang sedang tidur menunggu lift. Direktur Baek menelepon telepon Sung-hoon, dan Sung-joon menggertak bahwa ia melupakannya. Kemudian Direktur Baek melakukan jarahan untuk mengungkapkan bahwa "Sung-hoon" tidak memiliki senjatanya, dan kemudian mengangkat kemeja Sung-joon untuk mengungkapkan bahwa tidak ada luka peluru.

Marah, Direktur Baek menendang dan mengalahkan Sung-joon. Anak anjing malang - tidak bisa istirahat sebentar. Tapi Deuk-chun muncul dan mengetuk Direktur Baek ke tanah. Deuk-chun menggunakan senjatanya untuk meyakinkan Direktur Baek agar pergi bersama mereka saat Sung-joon membawa Soo-yeon yang sedang tidur di pelukannya.


Mereka berhasil sampai ke mobil tanpa disadari, berkat trio detektif yang meneriakkan badai dan mengganggu semua penjaga keamanan. Deuk-chun membalas dendam pada Direktur Baek dengan menyuntikkan Direktur Baek dengan jarum suntik knock-out. HA!

Dan aw, aku sedikit berkaca-kaca melihat wajah Deuk-chun saat dia memandang putrinya di kursi depan mobil. Mereka akhirnya bersatu kembali.

Dokter Han memeriksa pada Chairman Park, dan tersenyum saat dia menyuruh dokter lain untuk beristirahat. Tapi wajahnya tumbuh dengan keras saat dia mengatakan pada ketua tidak sadar bahwa dia menjalani kehidupan yang panjang setelah menghancurkan kehidupan "anak-anak itu."


Sebuah kilas balik mengungkapkan bahwa Dokter Han adalah wanita klon kecil itu yang memanggil "Ibu", meskipun mereka mencoba untuk mengingat untuk memanggilnya "Dokter." (Apakah itu membuat dia "Dokter Ibu"? Saya rasa begitu.) Mereka mengobrol dengan penuh semangat Berita bahwa mereka akan segera pergi, bertanya-tanya seperti apa langit itu dan seperti apa angin itu? Keesokan paginya saat naik mobil, mereka tergetar karena merasakan angin. Sambil tersendat, terisak.

Kembali ke sekarang, di mana para detektif menyeret Direktur Baek yang tidak sadar dari mobil Deuk-chun ke van mereka. Ah, tiga yang lain sangat kagum karena Soo-yeon dan Deuk-chun dipertemukan kembali, dan Deuk-chun mengatakan bahwa dia akan berhubungan saat dia memindahkan Soo-yeon ke tempat yang aman. Saat dia menyetir Soo-yeon (dengan Sung-joon di jok belakang), Deuk-chun meminta maaf pada putrinya yang masih pingsan sehingga butuh waktu lama untuk menemukannya.


Sebuah mobil melaju kencang dan menabrak Deuk-chun. Yang sangat kesal dari Sung-hoon keluar dari mobil lain dan mencoba untuk mengambil Soo-yeon, tapi Deuk-chun tidak menyerah tanpa perlawanan. Orang-orang bergumul, dan saat Sung-hoon memukul Deuk-chun, dia berteriak bahwa ini semua karena Deuk-chun.

Sung-hoon terus menjerit bahwa ia seharusnya tidak harus menjadi satu-satunya untuk mati. Masih meninju Deuk-chun, Sung-hoon berteriak bahwa jika dia (Sung-hoon) meninggal, maka Soo-yeon juga akan mati.

Deuk-chun bertanya apakah ini tentang pengobatan sel induk Soo-yeon. Sung-hoon berteriak bahwa semuanya diatur olehnya - Soo-yeon tidak dipilih secara kebetulan. (Aku tahu itu!) Sung-hoon mulai mencekik Deuk-chun, berteriak bahwa itu karena Soo-yeon adalah anak perempuan Deuk-chun.


Dokter Ibu terkejut saat mengetahui bahwa dia memiliki tamu yang menunggunya, dan itu tidak lain adalah Jo-hye. Jaksa mengatakan kepada Dokter Ibu bahwa dia tahu tentang Dokter Lee - suami almarhum Ibu Dokter. Ooooh.

Jo-hye bertanya apakah Dokter Ibu tahu apa-apa tentang eksperimen penelitian ilegal, tapi Dokter Ibu menolaknya dan mengatakan bahwa dia harus kembali bekerja. Jo-hye berhenti Dokter Mom di jalan, bagaimanapun, ketika Jo-hye mengungkapkan dia tahu tentang klon yang terlihat persis seperti Dokter Lee - Sung-joon dan Sung-hoon.

Sebuah kilas balik mengungkapkan bahwa pertunjukan klon kecil hari itu bukan hanya untuk bersenang-senang, tapi untuk melarikan diri. Dia harus membagi anak laki-laki itu dalam waktu singkat karena dia tahu ada seseorang yang mengikutinya, dan akan lebih aman untuk berpisah dan kemudian bertemu di Seoul. Dokter Ibu mengirim Sung-hoon kecil dengan teman yang bisa dipercaya, meyakinkan bocah itu bahwa mereka akan bertemu lagi segera.


Tapi dia memohon untuk tinggal bersamanya, dan Sung-joon kecil setuju untuk bertukar tempat Sung-hoon yang sangat kecil bisa tinggal dengan Dokter Ibu. Tiny Sung-joon berjanji untuk mencari Sung-hoon kecil dan memastikan mereka bersatu kembali, tidak peduli apa. Aw.

Potong nanti malam, sebagai Ibu Dokter yang khawatir dan Sung-hoon kecil cepat-cepat melewati sebuah kota, bertindak seolah ada yang mengikuti mereka. Mereka menemukan kantor polisi. Di dalamnya ada kekacauan, dan Pak Dokter memohon agar seseorang membantu mereka.


Tiny Sung-hoon menancapkan kaus dari detektif terdekat - yang kebetulan adalah Deuk-chun. AKU TAHU ITU!

Sebagai hari modern Sung-hoon berteriak bahwa itu semua adalah kesalahan Deuk-chun, dia ingat Dokter Mom tertabrak mobil. Sung-hoon, masih dengan tangannya di leher Deuk-chun, menyalahkan Deuk-chun atas kematian Dokter Ibu.

Dokter Ibu duduk kembali di mejanya, memberitahu Jo-hye bahwa dia salah mengerti. Suaminya tidak menciptakan kloning - Dokter Ibu melakukannya.


Sumber :

Related : Sinopsis Duel Episode 10 Bagian Kedua

 
Back To Top