Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 5 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 18 Juli 2017

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 5 Bagian Pertama

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 5 Bagian Pertama

Kami kembali ke awal piknik. Sementara Namsuri mengumpulkan barang-barang mereka, So-ah membasahi sedikit sinar matahari. Ha-baek sepertinya ikut bersamanya, hanya untuk iri kacamata hitam yang dia kenakan dan minta pasangannya sendiri.

Saat mereka menuju tempat piknik mereka, sebuah mobil lewat dan Ha-baek mengenali supirnya sebagai orang yang sama yang sepertinya mengikuti So-ah tempo hari.

Jam tangan Ha-baek sebagai orang yang mencurigakan mengganggu mesin mobil dan ban So-ah. Setelah mempelajari mobil, Ha-baek menyimpulkan bahwa pria tersebut mencoba menyebabkan kecelakaan dengan membuat rem So-ah gagal.


Belakangan, Ha-baek mengatakan pada So-ah bahwa dia menyesal. Dia bertanya apa maksudnya, tapi Ha-baek hanya menuntut minuman, dan So-ah bertanya-tanya apa penyakit fisik lainnya yang dia derita sekarang karena dia merasa lapar dan haus.

Kembali ke mobil, Ha-baek meminta kunci dan menjepit dirinya sendiri di kursi pengemudi. So-ah berpendapat pada awalnya, lalu mengalah dan memanjat di kursi belakang, dan mereka melaju saat orang yang mencurigakan memerhatikan mereka pergi.

Ha-baek menyetir seperti orang gila, dengan sengaja mendorong mobil dan mengabaikan luka melengking So-ah. Dia mencambuk melintasi jalur dan kemudian menyalakan lampu merah, kehilangan mobil lain seukuran inci, sementara So-ah menguliahi dia bahwa tidak semua orang di dalam mobil itu abadi, heh.



Akhirnya Hae-baek setuju untuk melambat, tapi saat dia rem, tidak ada yang terjadi. So-ah mulai panik secara nyata saat mobil melaju kencang dan Ha-baek berjuang untuk tetap memegang kendali.

Hal-hal terlihat sangat buruk saat mereka mendekati terowongan yang diblokir untuk pembangunan, tapi Ha-baek berpikir, "Tunggu, wanita. Apakah Anda berpikir bahwa saya akan membiarkan pembantuku mati dengan mudah? "Karena So-ah memintanya untuk melakukan sesuatu, Ha-baek mencoba menggunakan kekuatannya dan memerintahkan mobil untuk berhenti, tapi tidak berhasil.

Mereka meluncur melalui tiang dan masuk ke terowongan. Melihat ujung yang lain diblokir oleh truk, Ha-baek menganalisis situasinya dan menyusun rencana lain. Dia membuka sunroof dan menyuruh Namsuri untuk memegang kemudi, lalu naik ke atap mobil yang bergerak. Omong kosong, dia gila.


Ha-baek meraih tangan ke So-ah, dan dia menengadah ke wajahnya dan dia mengangguk kecil. Dia menggenggam tangan Ha-baek dan dia menariknya ke atap di sampingnya. Dia bertanya apa yang akan dia lakukan, dan dia berkata dengan tenang, "Kita akan melompat."

Setelah memberitahu Namsuri untuk keluar, Ha-baek berdiri dan mengepalkan So-ah ke pelukannya. Dia bersandar di dekatnya dan berbisik, "Jangan takut. Anda adalah orang tuhan. "Lalu Ha-baek melompat lurus ke atas, dan gelembung air besar terwujud di sekelilingnya dan So-ah, mengangkatnya ke udara. Whoa .


Setelah sekian lama So-ah membuka matanya dan melihat air di sekitar mereka, maka gelembung itu dengan lembut menurunkannya ke trotoar. Ha-baek bertanya So-ah apakah dia baik-baik saja, tapi kemudian mobil itu membanting truk-truk di ujung terowongan dan meledak. Tapi ... Namsuri ada di sana! Ha-baek terlihat sedikit terkejut dan dia mengatakan So-ah berulang-ulang bahwa tidak apa-apa.

Dia akhirnya membuat So-ah turun, dan beberapa detik kemudian, Namsuri yang hangus tapi baik-baik saja. Oh, syukurlah! Namsuri meraung bahwa kekuatan Ha-baek telah kembali, lalu meraih batu untuk Ha-baek untuk menguji dirinya sendiri. Ha-baek menjatuhkan batu itu, sudah sadar bahwa kekuatannya telah meninggalkannya lagi.


Ha-baek meyakinkan Namsuri bahwa kekuatannya akan segera kembali, lalu mengatakan pada So-ah bahwa remnya dirusak. Mereka mengajukan laporan, dan berkat kamera CCTV di tempat parkir, pria yang sudah berusaha membunuh So-ah ini segera tertangkap. Dia mengakui dia sebagai pria yang sama yang baru saja dia tumpangi di jalan, yang telah bertindak tersinggung atas reaksi ketakutannya.

Polisi itu mengingatkannya bahwa pria itu pernah membalutnya sekali, dan dia tiba-tiba ingat bahwa dia juga bersikap aneh saat itu juga. So-ah mengatakan bahwa perusahaan asuransi menangani semuanya dan dia tidak pernah melihat pria itu lagi, meskipun dia ingat bahwa Sang-yoo mengatakan kepadanya beberapa kali bahwa dia telah menelepon.


Ha-baek diam sepanjang percakapan ini, memperhatikan pria itu dengan cerdik melalui gelas satu arah. Polisi mengatakan pria itu gila, karena dia berkeras bahwa kecelakaan mobil itu adalah cacat permanen dalam hidupnya, yang telah dia jalani dengan sempurna sampai saat itu.

Polisi mendiskusikan bagaimana cuckoo itu, karena hanya beberapa poin dari catatan mengemudinya. Polisi kedua mengatakan bahwa pria tersebut mengklaim telah mendorong So-ah dari atap beberapa hari yang lalu, dan bahwa karena dia masih hidup, dia mengatakan bahwa dia tidak dapat dituntut dengan percobaan pembunuhan karena dia bukan manusia biasa.


Dalam perjalanan pulang, Ha-baek mencoba menghibur So-ah dengan mengatakan bahwa dia bisa fokus merawatnya sekarang setelah semuanya berakhir. Ketika dia tidak menjawab, dia mengeluh bahwa dia tidak cukup bersyukur kepadanya karena telah menyelamatkan hidupnya dua kali, yang kemudian dia izin untuk mandi di atas atap. HA.

Namsuri mengatakan kepada So-ah bahwa kembali ke rumah, Ha-baek dikenal duduk di bak mandi selama sehari penuh. Mengabaikan keluhan mereka, Ha-baek memerintahkan So-ah untuk memberinya bak mandi busa, telepon baru (miliknya hancur dalam kecelakaan mobil), pakaian baru, dan makanan yang lebih baik.

Sementara So-ah pergi berbelanja, Namsuri menyebutkan Ha-baek yang menginformasikannya tentang rem So-ah saat masih di taman. Namsuri ingin memberitahu So-ah, tapi Ha-baek telah menjepit kedua tangannya di atas mulutnya, mengungkapkan kecurigaannya bahwa kekuatannya kembali saat So-ah memintanya untuk menyelamatkannya.


Namsuri menolak Ha-baek untuk menempatkan So-ah dalam situasi yang sangat berbahaya, tapi Ha-baek menolak kekhawatirannya sejak bekerja. Dia bergumam bahwa dia bahkan meminta maaf sebelumnya, dan adegan itu dengan cerdik beralih ke tembakan So-ah yang mengetuk beberapa buah apel ke lantai saat dia memasak (kata untuk "apel" dan "permintaan maaf" sama dalam bahasa Korea).

So-ah membuat kekacauan yang mengerikan di dapur saat dia memasak, meski dia tampak bangga dengan usahanya. Lalu dia melayani cowok ... piala ramyun. Bunga Ha-baek, kesal dari perutnya yang menggeram. So-ah mendapat ide dan mengatakan bahwa dia akan menunjukkan kepadanya apa yang benar - benar dilakukan dewa jantan. Dia mengajak orang-orang masuk dan menyalakan TV, membolak-balik salurannya.

Reaksi Ha-baek dan Namsuri terhadap TV itu lucu. Pertunjukan belanja rumah yang menjajakan lingerie mendapat perhatian penuh mereka, dan saat So-ah mengganti salurannya, dia menghiasi dua set kerutan ilahi.


Akhirnya So-ah menemukan apa yang dia cari-acara memasak. Dia fangirls atas koki selebriti tampan, yang mengganggu Ha-baek. Dia berdiri untuk pergi, tapi So-ah mencomot kemejanya dan memberinya cemberut bermata lebar terbaik ... yang membuat tangannya ditepis, ha.

Ha-baek memutuskan bahwa dia mendapatkan dua belas hidangannya jika dia harus membuatnya sendiri. Dia menonton pertunjukan tersebut, lalu dengan ahli mengikat celemek dan mulai bekerja, menangani makanan seperti yang dia habiskan bertahun-tahun mempelajari seni kuliner.

Tak lama kemudian mereka semua duduk untuk makan makanan yang tampak lezat. Ha-baek keberatan dengan So-ah yang mengacu pada superioritas ilahi sebagai keterampilan belaka, dan dia mengoceh tentang menjadi buruk dengan kata-kata "karena saya adalah bayi yang mengisap ingus saya sendiri."


Ha-baek menolak untuk melihat So-ah saat ia memotong steaknya, lalu beralih piring dengannya. Ksatrianya yang tak terduga membuat So-ah terkejut, dan dia bilang dia tidak perlu melakukan hal seperti itu. Ha-baek hanya menambahkan sepotong apel ( sagwa ) ke piringnya, menyebutnya sebagai tanda permintaan maafnya (juga sagwa ).

So-ah bertanya apa yang dia minta maaf, tapi alih-alih menjawab, dia bertanya dengan wajah yang benar-benar lurus mengapa dia menyedot ingusnya sendiri. Hal itu membuat So-ah dan Namsuri tertawa cekikikan, dan mereka tertawa tak berdaya sementara Ha-baek cemberut pada mereka.

Setelah makan malam, Ha-baek dan So-ah menikmati segelas anggur. So-ah sedang memikirkan penyerangnya lagi, yang dia tebak memiliki bentuk gangguan kompulsif obsesif yang mendorongnya untuk mencari kesempurnaan. Dia mengaku merasa bersalah karena mengabaikan usahanya untuk mencapainya, yang mungkin merupakan tangisan untuk meminta pertolongan.


Memperhatikan hal yang sama terjadi dengan pasien yang melompat ke sungai, So-ah mengatakan bahwa dia tidak ingin merasa bertanggung jawab atau menyesal atas hal-hal seperti ini. Dia mengakui bahwa dia hanya ingin memikirkan dirinya sendiri, dan Ha-baek mengatakan bahwa dia tidak akan bisa menjalani hidupnya seperti itu, karena bukan tipe dirinya sendiri.

Sebagai ilustrasi, dia mengatakan bahwa ketika Anda mengendarai sepeda, agar tidak jatuh Anda harus memutar pegangan ke arah jatuh. Dia bertanya kepada So-ah, "bukankah Anda tidak menyadari arah mana? Hatimu sedang mencoba untuk jatuh? Jika Anda terus berusaha memaksa diri untuk mengarahkan ke arah lain, Anda akan terjatuh dan sakit. "Wow, dewa air sangat bijaksana.


Dia mulai pergi ke Namsuri, tapi So-ah mengulurkan tangan dan meraih bajunya lagi. Kali ini Ha-baek tidak menepis tangannya, dan mereka berbagi saat yang dikenakan saat dia melihat ke matanya. So-ah terima kasih Ha-baek untuk menyelamatkannya lagi, "... dan untuk membuatku sibuk hari ini."

Di kantornya, Hu-ye mempelajari buku-buku tentang humor sampai larut malam. Dia beristirahat sejenak untuk menyimak banyak piala dan penghargaannya, dan dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa setelah dia memakaikan humor ini, dia akan menjadi sempurna.

Asistennya, Sekretaris Min, memanggilnya untuk repot-repot meyakinkannya agar tidak terlambat belajar lagi, menyebut obsesi ini dengan perilaku manusia sebagai gejala tidak memiliki keluarga. Dia menyarankan Hu-ye tanggal sebagai gantinya, tapi Hu-kamu hanya mengatakan kepadanya untuk langsung ke intinya. Sekretaris Min menyebutkan beberapa perubahan jadwal untuk besok maka dia akan mengurus masalah saputangan dengan Jaya.


Keesokan harinya, Jaya mengirimkan selfie yang memanjakan diri sendiri di media sosial kemudian menunggu banjir yang diharapkan adorasi. Di tengah mengobrol dengan penggemarnya, Jaya mendapat pesan dalam obrolan pribadi dari Sekretaris Min tentang mengembalikan saputangan Hu-kamu meminjaminya.

Dia mengatakan bahwa itu saputangannya, yang merupakan hadiah dari mantan. Jaya kembali membantingnya dan dia menghina saputangan itu bukan dari Hu-ye, menambahkan bahwa Hu-kamu harus menghilang dan dia berharap bisnisnya gagal.

Dia bingung saat tiba-tiba, semua penggemarnya mulai bertanya apakah dia cinta sepihak dengan Hu-ye. Terlambat, Jaya menyadari bahwa dia mengetik ejekannya secara umum, dan bahwa penggemarnya melihatnya kehilangan kesabaran. HA.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/bride-of-the-water-god-2017-episode-5/

Related : Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 5 Bagian Pertama

 
Back To Top