Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 1 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 04 Juli 2017

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 1 Bagian Pertama


Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 1 Bagian Pertama

Seorang bhikkhu dan seorang gadis kecil berjalan di sepanjang pantai, dan gadis itu bertanya ke mana burung-burung itu terbang ke sana. Biarawan tersebut menjelaskan bahwa ada daratan di luar wilayah ini.


Gadis itu tidak dapat melihat dunia itu, tapi bhikkhu (cameo oleh Yang Dong-geun ) menjelaskan bahwa ada dunia di sisi lain tempat tinggal para dewa, yang terbagi menjadi Kerajaan Air, Kerajaan Langit dan Tanah Kerajaan. Dewa dikirim dari dunia itu ke alam manusia untuk mengawasi alam.



Biarawan tersebut menjelaskan bahwa raja-raja Tiga Kerajaan terlahir dari nasib mereka sebagai penguasa, dan bahwa raja Kerajaan Air secara khusus memegang kekuasaan mutlak sebagai kaisar wilayah ilahi.


Untuk mengklaim takhtanya, kaisar baru harus menciptakan segel kerajaan dengan tiga batu yang telah diukir dengan nisan. Ketiga batu itu hanya bisa ditemukan di alam manusia, karena terbagi di antara pelindung ilahi.

"Bagaimana jika para dewa pelindung tidak memberikannya kepadanya?" Tanya gadis itu. Biarawan tersebut mengatakan kepadanya bahwa hanya manusia yang akan melakukan itu. Gadis itu bertanya-tanya mengapa batu-batu itu ada di dunia manusia, menemukan bahwa sebuah permainan kata-kata aneh dari sistem.

Dan kemudian, kita di tahun 2018, Seoul. Seorang wanita melihat-lihat pagar jembatan yang memegang mawar putih, yang dilemparkannya ke air di bawahnya. Tubuhnya mengikuti, memukul air dan tenggelam ke dalam kedalamannya.


Kami melompat kembali satu tahun, kali ini ke Water Kingdom. Seorang imam besar memasukkan tangannya ke dalam air kemerahan yang ada di baskom sebuah mezbah, dan berkata, "Sudah saatnya air merah datang" - dan untuk wilayah ilahi untuk mendapatkan seorang kaisar baru. Dia meminta Ha-baek.

HA-BAEK ( Nam Joo-hyuk ) adalah calon raja baru, dan dia mengaku sebagai seniman yang melukis potretnya yang besar dengan kuas seukuran seseorang. Ini hampir selesai kecuali untuk mata kosong, dan artis tersebut meminta Ha-baek untuk membuka matanya sehingga dia bisa melukisnya. Pelayan Ha-baek menggelengkan kepalanya tidak-Ha-baek sedang beristirahat.


Seorang utusan memanggil Ha-baek untuk menemui imam besar, namun Ha-baek menolak panggilan tersebut-setidaknya, sampai dia menambahkan bahwa air Kerajaan Air telah berubah menjadi merah dan dia harus mempersiapkannya. Ha-baek akhirnya membuka matanya dan bangkit.

Imam besar tersebut menginformasikan kepada Ha-baek bahwa raja saat ini senang dengan berita tersebut, dan Ha-baek mengandaikan bahwa dia telah bosan tahta setelah waktu yang lama. Imam besar menunjukkan kepadanya sebuah peta yang menandai lokasi tiga dewa yang menjaga batu-batu yang dibutuhkan untuk segelnya.

Dia menggulung peta dan meletakkannya di telapak tangan Ha-baek-dan peta itu meleleh menjadi tidak berair, menyerap ke tangannya. Ha-baek menegaskan bahwa Mu-ra adalah dewa pelindung yang dikirim ke alam manusia dari Kerajaan Air, dan mencemooh untuk mendengar bahwa Bi-ryum adalah tuhan dari Kerajaan Langit.


Imam tersebut menginstruksikan Ha-baek bahwa dia harus naik ke takhta setelah air merah datang tujuh kali. Ia harus mengumpulkan tiga batu dan kembali sebelum air terakhir, meski ada beberapa saat sebelum itu terjadi. Ha-baek menyatakan bahwa dia akan segera kembali, tapi pastor tersebut memberitahukan kepadanya bahwa dunia manusia cukup menarik dan dia harus menikmati dirinya sendiri.

Ha-baek berkata datar bahwa dia tidak tertarik. Dia bertanya mengapa ritual yang tidak berarti seperti itu masih dalam praktik, tapi pastor itu hanya terkekeh, berkata, "Adakah sesuatu yang benar-benar tidak berarti di dunia ini?" Ha-baek menyatakan niatnya untuk menyingkirkan kerajaan dari kebiasaan tanpa pamrih begitu dia menjadi raja.


Pastor mengatakan kepadanya untuk terus maju begitu dia menjadi raja, dan Ha-baek bertanya dengan sedih mengapa batu-batu itu disimpan di dunia manusia bila tidak ada hubungannya dengan yang saleh.


Imam mengingatkannya akan pelayan raja - manusia yang telah berjanji untuk melayani tuhan selama beberapa generasi. Dia menyarankan Ha-baek untuk menemukan keturunan dari garis keturunan itu dan memberinya sebuah lencana logam dengan simpul trinitas di tengahnya. Setelah diberikan kepada pelayan itu, mereka akan mengenali Ha-baek sebagai tuan mereka.

Ha-baek menolaknya, mengatakan bahwa dia tidak akan mencari pelayan itu. Pastor tetap memberikannya, menambahkan bahwa itu wanita.


Ha-baek berkomentar kepada pelayannya, NAMSURI ( Park Kyu-sun ), bahwa ia mengharapkan dewa langit Bi-ryum melakukan pekerjaan di bawah standar. Namsuri menunjukkan bahwa mereka adalah teman masa kecil dan bertanya mengapa dia sangat membencinya sekarang. Ha-baek menjawab dengan angkuh bahwa Bi-ryum tidak memiliki martabat dan tidak dapat dipercaya.

Namsuri menyarankan agar Ha-baek mempelajari dunia manusia sebelum menyelam masuk, tapi Ha-baek mengatakan bahwa dia mengajaknya untuk melayani tujuan itu. Oh, dia menjadi buta, kan? Ini harus menyenangkan.


Namsuri bertanya apakah dia melihat pelayannya, bertanya-tanya apakah dia cantik. Kami melompat ke alam manusia untuk menemuinya: YOON SO-AH ( Shin Se Kyung ), wanita yang melemparkan dirinya dari jembatan (atau akan dalam waktu satu tahun).


Dia adalah seorang psikiater yang saat ini sedang dalam sesi dengan pasien delusi yang berbicara tentang mendengar pesan dari orang asing. Pria itu membalik keluar saat memanggilnya pasien dan menuduhnya tidak mempercayainya.

Pasien memintanya untuk mempercayainya dan harus diseret oleh seorang perawat, YOO SANG-YOO ( Shin Jae-hoon ), yang menenangkannya dengan berbicara dalam bahasanya yang omong kosong. So-ah siap mengakui kekalahan pada pasien ini, yang belum membaik di tahun dia melihatnya. Tapi itulah yang paling tidak dikhawatirkannya, dengan kliniknya hampir ditutup, karena dia kehilangan pembayaran pinjaman dan ditolak lagi.


So-ah dan perawat Sang-yoo akhirnya minum bersama nanti, dan dia menyerahkan secarik surat yang telah dia kirimkan. So-ah segera merobek pemberitahuan pajak properti untuk sebidang tanah di Gangwon-do, yang tidak dapat dia jual karena hanya "tumpukan batu yang tidak ada gunanya." So-ah memberitahu Sang-yoo untuk meninggalkan rumahnya yang menggelepar. , Tapi dia bersikeras dia membalas kebaikan. Dia memotongnya sebelum dia bisa menjelaskannya-sepertinya dia berutang pada ayahnya, tapi dia tidak mau membicarakannya. Tujuan So-ah adalah meninggalkan negara ini untuk kedua kalinya dia bebas dari semua hutangnya, meski Sang-yoo menyarankan agar dia bertemu dengan seorang pria dan tinggal di sini. Ketika dia mengatakan bahwa mungkin tidak ada pria yang tertarik, dia mengingatkannya bahwa dia pernah menerima cincin berlian dari chaebol generasi kedua ...

Yang kemudian dia ambil kemudian, menggali dari lubang yang dikuburkannya. Dia memasukkannya ke dalam saku gaun dokternya, ingin melunasi sebagian dari hutangnya. Kemudian dia mengeluarkan peta kecil kepulauan Vanuatu yang dia bawa berkeliling, memimpikan hari dimana dia bisa pindah ke sana.

Dia membayangkan dirinya bersantai di pantai, berkata pada dirinya sendiri, "Nah, begitulah hidup." Melihat ke langit malam sekarang, dia melihat-lihat di "negara kotor tempat Anda bahkan tidak bisa melihat bintang dengan benar."


Tiba-tiba, bintang jatuh terbang melintasi langit ... dan kemudian membuat putaran U dan menembak ke arah lain. So-ah segera membuat keinginan untuk menghasilkan uang, dan saat dia melihat ke atas, ada sesuatu yang jatuh dan menyentuh dahi di dahi, membuatnya terjatuh ke belakang.


Sebuah tangan mengulurkan tangan untuk menangkap kepalanya sebelum menyentuh tanah. Meringkuk di sampingnya adalah Ha-baek yang sangat telanjang, yang memanggilnya, "Wanita! Hei, wanita! "

Dia kedinginan, jadi dia melihat-lihat dan mengenakan gaun dokter pinknya, mengatakan kepadanya dengan nada royal yang angkuh bahwa dia akan meminjamnya untuk sementara. Dia mulai berjalan kaki, namun memiliki pikiran kedua saat melihat So-ah terbaring di tanah, dan mencoba untuk membangunkannya. Dia menepuk keningnya, meninggalkan tiga tanda jari di atasnya, dan So-ah terbangun dalam linglung.


Dia sendiri sekarang, jadi tidak ada tanda Ha-baek. Dia panik melihat jubah dokternya hilang, karena cincin berlian yang dia tempatkan di sana, dan berteriak marah, "Anda pencuri!"


Ha-baek mendengar jeritan dan bulu yang disebut pencuri. Dia bertanya-tanya ke mana Namsuri pergi, sama seperti pelayan itu berlari menghampirinya, mengenakan setelan yang terlalu ketat. Rupanya mereka terpisah di langit, dan Namsuri mengenakan jas yang disiapkan untuk Ha-baek, yang sekarang diminta Ha-baek.


Namsuri bertanya-tanya mengapa segala sesuatunya terlihat sangat berbeda dari perjalanan terakhirnya, karena tanah di sekitar gerbang ilahi tidak seharusnya berubah. Ha-baek mengira mereka mendarat di tempat yang salah, tapi yang menyulitkan adalah dia kehilangan peta koordinatnya. Dia mencoba untuk menyulap mereka menggunakan kekuatan ilahi, tapi tidak ada yang terjadi.


Mereka menguji masalah di depan air mancur, dan Ha-baek menyalip tangannya di atas air, menarik semua kekuatannya ... dan tetap saja tidak ada apa-apa.

Ha-baek ingin kembali ke Kerajaan Air untuk saat ini, hanya untuk diberitahu bahwa dewa-dewa yang melakukan perjalanan ke dunia manusia tidak dapat kembali ke rumah sampai mereka menyelesaikan misi mereka. Namsuri menasihatinya untuk menemukan pelayan kemanusiaannya-tapi sayangnya, dia bahkan tidak memiliki lambang trinitasnya bersamanya.


Namsuri berangkat untuk mencari pakaian yang tepat, dan memperingatkan Ha-baek untuk tetap tinggal dan tidak memesan orang asing. Sementara Ha-baek menunggu, dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa ini hanya sementara, dan hal serupa terjadi saat pertama kali mengunjungi Kerajaan Langit. Menutup matanya dan memusatkan seluruh energinya, dia mulai bernyanyi untuk dirinya sendiri, "Saya Ha-baek!"


Sementara itu, So-ah mengatakan kepada temannya melalui telepon tentang pencuri yang mencuri cincin berliannya, dan kebetulan saja saat Ha-baek menggambar semua energinya. Tiba-tiba, tunas air naik ke langit, air mancur diaktifkan oleh kekuatan Ha-baek. Dia tersenyum puas pada dirinya sendiri.

Tapi kemudian, petugas pemeliharaan di dekat radio masuk ke kantor untuk mematikan air mancur sekarang, dan spoutnya dimatikan. Ha, jadi bukan Ha-baek?


Saat air padam, So-ah dan Ha-baek saling pandang, dan dia mengenalinya. Dia berjalan ke arahnya yang memancar dari udara kemegahan dan keadaan, dan mengatakan kepadanya dengan nada raja, "Wanita, Anda pikir salah. Saya baru saja meminjamnya. "Dia menyuruhnya untuk menyebutkan nama dan alamatnya sehingga Namsuri bisa mengirim kompensasi.


Tapi So-ah tidak mengenalinya atau tahu apa yang dia bicarakan, dan menganggapnya aneh aneh. Dia tidak akan menerima penolakannya dan menuntut agar dia menyatakan apa yang dia inginkan, jadi dia mengujinya untuk meminta uang. Dia bertanya apa uang itu, yang membuat sosoknya di kepalanya.

Dia berbalik untuk pergi, dan dia meraih pergelangan tangannya seperti perawat Sang-yoo datang untuk mendorongnya ke samping. Tidak menyukai sikap meremehkan mereka, Ha-baek bergemuruh, "Saya adalah dewa air, raja Kerajaan Air berikutnya, kaisar berikutnya dari dunia ilahi - Ha-baek!"


Sumber :

Related : Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 1 Bagian Pertama

 
Back To Top