Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 1 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 04 Juli 2017

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 1 Bagian Kedua


Wah- waaaaaah . So-ah mencatat delusi keagungan dan kepala menggelengkan kepalanya. Sang-yoo berhenti untuk meletakkan kartu nama di tangan Ha-baek, meyakinkannya bahwa So-ah akan membantu memperbaikinya.

So-ah melaporkan cincin curiannya ke polisi, dan merasa terganggu pada Sang-yoo karena tidak mempercayainya karena memilikinya.

Kembali ke air mancur, Namsuri kembali setelah menemukan baju baru dan tempat tinggal semalaman. Ha-baek menyatakan bahwa kekuatannya telah kembali, dan mulai menunjukkan dengan batu-batu ... yang, tidak, tetap sebagai batu.


Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 1 Bagian Kedua

Maka ke tempat penampungan Namsuri mereka pergi, yang ternyata menjadi rumah melayang plastik di tepi sungai. Ha-baek menyerahkan kartu nama Sang-yoo, mengatakan bahwa manusia memberikannya kepadanya-dan kemudian benar-benar tersinggung saat Namsuri membacanya, karena Ha-baek tidak dapat membaca tulisan manusia. Ha ha ha.

So-ah kembali ke rumah besar dan mendesah untuk mengingat setumpuk tagihannya, mengakui bahwa satu cincin berlian tidak akan pernah bisa menyelesaikan masalahnya. Mengingat kebingungan Ha-baek karena kata "uang," dia menduga dia lebih baik tidak mengetahuinya. Oh, kalau saja kau tahu.


Keesokan paginya, CEO resor yang tajam, HU-YE ( Im Joo-hwan ), memulai hari yang sibuk dengan briefing pagi dari bawahannya. Dia tidak ingin menghadiri pertemuan dengan bank yang menginginkan bisnisnya, namun diberi tahu apakah akan baik untuk mematuhi.


So-ah tiba di kliniknya untuk hari yang kosong karena tidak menemui pasien, dan Sang-yoo mendesaknya untuk pergi ke bank dan menangani masalah pinjaman tersebut. Dia melakukannya, dan keadaan keuangannya cukup suram. Agen perbankan menyarankan untuk melakukan refinancing dengan tingkat suku bunga yang jauh lebih tinggi, yang tampaknya merupakan satu-satunya pilihannya.

So-ah terus menunggu lamarannya disetujui selama berjam-jam, dan dikesampingkan oleh bankirnya saat CEO Hu-kamu masuk. Dulu, So-ah berpawai ke ruangan dan menjadi semakin marah saat mendengar CEO itu menjadi Menawarkan sebagian kecil dari tingkat bunga yang harus dia bayar.


Menyerang, So-ah terkunci di bankir karena membiarkannya menunggu berjam-jam, dan menolak untuk menunggu lebih lama lagi. Hu-ye sepertinya tidak dipadamkan oleh interupsi, dan menyarankan agar para bankir melihat So-ah terlebih dahulu, yang menyatakan bahwa timnya akan meninjau kembali persyaratan sebelum memutuskan.


Dengan bingung kehilangan bisnisnya, bankir memerintahkan So-ah untuk meminta maaf kepada Hu-kamu, karena dia membuat dia kesal dengan menerobos masuk. Hu-kamu membantahnya, menunjukkan bahwa bank tersebut harus meminta maaf kepada So-ah atas pinjaman diskriminatif mereka. . Apalagi dia mengatakan pada So-ah bahwa dia akan meminta bank tersebut untuk menyetujuinya atas pinjaman yang dia inginkan.

So-ah tidak bersyukur, bertanya mengapa dia melakukan itu. Hu-ye mencatat bahwa dia tidak menerima niat baik sebagai niat baik, dan menyarankan agar dia tidak melecehkan bankir mengenai tingkat bunga jika memang demikian - dia harus bekerja lebih keras dan mendapatkan uang.


Di luar bank, Sang-yoo pergi dari mobil ke mobil meninggalkan kartu nama di kaca depan. Dia kesal melihat satu pengemudi menggunakan kartu itu untuk menghapus kotoran burung, dan protes ke wajah pria itu. Hu-ye keluar ke mobil-ini sopirnya-dan So-ah ikut bergabung, bertanya-tanya dalam keributan itu.


Sang-yoo meneriakkan keributan yang besar, menolak tawaran kompensasi dari Hu-ye untuk pelanggaran tersebut. Dia meraih wiper kaca depan mobil itu, bersikeras bahwa supirnya seharusnya sudah menggunakannya untuk menghapus kekacauan itu-dan dalam prosesnya melepaskan penghapus bersih dari mobil. Sekarang mereka di hook untuk perbaikan itu, meskipun terus terang saya pikir mereka harus senang mereka turun dari yang mudah.

Kembali ke sungai, Namsuri melaporkan bahwa ia tidak dapat menemukan koordinat peta, yang harus mereka lewatkan dalam perjalanan. Namsuri menyebutkan rasa lapar seperti yang manusia lakukan; Dia rupanya merasakan sensasi manusia karena dia adalah dewa setengah dewa, sedangkan Ha-baek adalah tuhan penuh.


Ha-baek mendesah bahwa ini semua salahnya karena kehilangan kekuatannya dan karena tidak mampu mencukupi kebutuhannya akan pelayannya, khawatir bahwa ini berarti dia tidak layak menjadi raja. Namsuri turun ke tanah untuk protes, dan Ha-baek selesai, "... bukan sesuatu yang Anda harapkan akan saya katakan, bukan?" Oh, akan sangat menyenangkan melihat Anda menjatuhkan beberapa pasak.


Ha-baek memutuskan mereka akan pergi ke gerbang ilahi, karena tanah itu seharusnya dikelola oleh keturunan hamba manusia. Itu, paling tidak, memberi mereka beberapa petunjuk ke tempat untuk menemukannya. Namsuri terkejut karena dia sangat menentang untuk bertemu dengan pelayan itu, tapi Ha-baek mengatakan bahwa dia akan melakukannya sebagai tugasnya yang saleh dengan semangat kemurahan hati.

Di klinik, Sang-yoo menendang dirinya sendiri karena merusak wiper, takut dengan biaya perbaikan selangit. So-ah mencoba menghubungi kantor real estat, dan saat dia tidak bisa, dia memutuskan untuk pergi ke Gangwon-do untuk berurusan dengan tanahnya. Selama berkendara, perangkat GPS-nya mulai mengalami malfungsi, namun setelah beberapa saat, ia kembali.


Sementara itu, Ha-baek dan Namsuri menumpang naik dengan supir truk, yang membiarkan mereka pergi ke jalan pedesaan dan mengarahkan mereka ke arah tujuan mereka.

So-ah bertemu dengan makelar, memintanya untuk berhati-hati untuk menjual tumpukan batu, bahkan jika itu membutuhkan penurunan harga. Makelar tersebut menyarankan untuk mengurangi separuh harga, yang membuat dia berseru dengan cemas.


Ha-baek dan Namsuri tiba di sebidang tanah kosong dengan pintu gerbang batu, dan rupanya gerbang ilahi hanya bisa dilihat oleh para dewa. Ahhhh, sekarang masuk akal mengapa tanah tidak bisa dijual, dan mengapa tidak bisa diubah juga.


Namsuri khawatir bahwa hamba manusia tidak akan tahu apa-apa; Mereka membutuhkan lencana yang hilang untuk membangunkan pengetahuannya tentang menjadi pelayan. Ha-baek meyakinkannya bahwa dia memiliki sebuah cara, dan menyatakan dengan penuh otoritas, "Dia akan jatuh untuk daya tarikku." Dan jika tidak ada yang lain bekerja, dia memiliki "upaya terakhir" dalam pikiran, yang membuat Namsuri terkesiap sebagai protes.

"Itu mengikatnya untukmu selamanya," kata Namsuri. Jika mereka menggunakan lencana, mereka bisa menghancurkannya dan menghapus ingatannya saat mereka meninggalkan dunia ini-tapi tidak demikian dengan pilihan terakhir.


Sama seperti Ha-baek melihat batu tertentu di tengah tumpukan batu di tanah, So-ah menarik mobilnya untuk bertanya apa yang sedang mereka lakukan di tanahnya. Ha-baek menyadari bahwa dia adalah pelayannya, sedangkan So-ah hanya khawatir Mr. Crazy sudah kembali.

Ha-baek berjalan dengan sengaja menuangkan pesona ilahi, mengusapkan jarinya di mukanya dan berkata dengan suara paling keras, "Sudah lama aku mencarimu. Hamba saya Pertemuan seperti ini adalah sebuah kesenangan. Tergerak oleh apa yang menyenangkan hati saya. "


Sambil menatapnya curiga, So-ah menampar tangannya dan bergegas kembali ke mobilnya. Dia mulai mengemudi saat Namsuri melompat di depan mobilnya untuk menghentikannya, dan terjatuh.


Namsuri meyakinkannya bahwa dia baik-baik saja, tapi Ha-baek menyatakan bahwa dia tidak melakukannya , dan Namsuri segera kembali ke tanah, berpura-pura terluka. Begitulah akhirnya dia mengemudi berdua, menawarkan untuk menurunkannya di rumah sakit terdekat. Ha-baek menyatakan bahwa mereka akan pergi bersamanya, dan memerintahkannya untuk "membangunkan" dan memahami segalanya.

So-ah bertanya apakah Ha-baek saat ini mendapat perhatian medis, dan hampir menawarkan jasanya sebelum menangkap dirinya sendiri. Saat dia menunjuk Namsuri sebagai temannya, Ha-baek menjawab, "Dia bukan teman. Dia adalah hambaku. "Ha! Benar-benar tidak memberinya alasan untuk mengubah kesalahpahamannya tentang dia, bukan?


Ha-baek mengamati cara kerja dalam mobil dengan saksama, kebanyakan mengabaikan komentarnya, sementara So-ah mengikuti arah GPS yang semakin berbelit-belit. Jalan-jalan semakin kasar dan kasar sampai mereka berakhir di jalan buntu di pegunungan, dan dengan frustrasi, So-ah menundukkan kepala di roda kemudi.

Ha-baek menawarkan dorongan untuknya, tapi dia menolak dan mulai menyetir kembali-benar saat mobil kehabisan bensin. Tidak ada layanan seluler, jadi dia memutuskan mereka harus berjalan kaki untuk mendapatkan pertolongan. Ha-baek menyuruhnya untuk beristirahat sejak dia lelah, menawarkan Namsuri sebagai gantinya.

So-ah menunjukkan bahwa dia terluka, dan Namsuri memainkan tindakan terluka itu ... sampai Ha-baek menyatakan bahwa dia tidak melakukannya, dan Namsuri segera sembuh. Ha, So-ah tidak membantah terlalu keras, dan menyerahkan uang tunai dan wadah gas, mengirim Namsuri yang malang dalam perjalanannya.


So-ah tidur di mobil sementara Ha-baek menunggu di luar, dan setelah beberapa lama berlalu, dia bangun dan menyarankan Ha-baek beristirahat di dalam mobil juga. Dia menolak dia memanggilnya "Hey There" dan memberitahukan kepadanya bahwa namanya adalah Ha-baek, mencantumkan semua kredensial surgawinya lagi. Kali ini dia menambahkan, "Dan juga tuanmu."

So-ah mendesah pada dirinya sendiri, "Saya selalu lupa bahwa dia pasien." Dalam mode psikiater, dia bertanya mengapa dia mengira dia adalah dewa air, dan dia balas, "Kalau begitu, mengapa Anda pikir Anda manusia?" Dia merevisi pertanyaannya untuk menanyakan apa itu tuhan air.


"Sebagai manusia, apakah itu ajaran yang ingin Anda terima?" Dia bertanya. "Anda tampaknya ingin berbicara tentang esensi tertinggi dunia." Dia memberi tahu dia bahwa dewa air, langit, dan tanah adalah alam, dan karena itulah dia adalah alam.


Bingung, So-ah bertanya apakah dia menyebut dirinya orang biasa. "Saya adalah alam," dia mengulangi. "Dan di antara sifat-sifat kodrat itu." Itu tidak melakukan apa pun untuk memperjelasnya.


Di dalam mobil, dia mencuri melirik ke arahnya, bertanya-tanya bagaimana penampilannya terlihat normal saat dia jelas tidak. Dia bertanya apakah dia memiliki keluarga, dan dia menjawab bahwa mungkin memang benar, mungkin tidak: "Di dunia ilahi, kami tidak memiliki hubungan keluarga yang Anda pikirkan." Kemudian dia memanggil Pelayannya, dan dia secara otomatis merespons bahkan sebelum berpikir Tentang itu, hee


Ha-baek bertanya apakah yang paling dia butuhkan adalah uang dan mengapa, dan dia menjawab bahwa uang itu memungkinkan Anda untuk bahagia. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia bertanya "karena saya pikir saya bisa melakukan itu untuk Anda."

Sejenak dia sepertinya menangkapnya dari kata-katanya, sampai dia menambahkan bahwa dia tidak bisa memberikan uangnya sekarang karena keadaannya. So-ah mencaci maki dirinya karena mempercayainya.


Ha-baek menambahkan, "Tapi jika yang paling Anda butuhkan adalah uang, karena uang membuat Anda bahagia, maka yang paling Anda butuhkan adalah kebahagiaan." Itu cukup dekat untuk dipukul, meskipun dia menambahkan, "Tapi saya tidak tertarik dengan kebahagiaan. Dari seorang wanita manusia, jadi saya akan membayar Anda dengan uang. "


So-ah menyarankan agar mereka mencari pertolongan, tapi tidak lama kemudian mereka sadar mereka tidak tahu jalannya ke bawah. Dia menyarankan untuk kembali, dan sementara dia setuju dengan sentimen itu, dia menolak lagi untuk dipanggil Hey There.

Ha-baek mengatakan kepadanya dengan tegas, "Untuk terakhir kalinya, dengarkan. Aku bukan Hey There, tapi Ha-baek-nim. Tuhan air, raja Kerajaan Air berikutnya, kaisar berikutnya dari wilayah ilahi. Ha-baek. "

So-ah melotot, kemudian balas bahwa dia nama adalah Yoon So-ah, tidak Hamba. Dia bersikeras bahwa dia menanganinya dengan benar, dan dia hanya mencatat, "Anda cukup kasar."



Saat itulah So-ah melihat seekor babi hutan di dekatnya, dan dia meraih pergelangan tangan Ha-baek dan mendesaknya untuk berlari. Babi memburu mereka di jalan, mendapatkan pada mereka saat mereka berlari.

Ha-baek melihat ke arah So-ah untuk mengalahkan slo-mo yang diperpanjang, lalu menarik tangannya dari pergelangan tangannya dan meraih tangannya dengan benar, memimpin. Mereka hampir sampai di mobil saat So-ah meraba-raba tombolnya, menjatuhkannya di jalan. Dengan babi hutan yang menumbuhkannya, dia berteriak agar dia menuju ke bagasi yang terbuka. Dengan beberapa detik luang, mereka memanjat ke bagasi dan menutup pintu.

Babi babi itu membanting mobil berkali-kali, mengayunkannya ke depan dan ke belakang. Sepertinya menyerah dan pergi, tapi saat So-ah mengangkat tutupnya untuk diperiksa, babi hutan itu benar-benar tersenyum padanya dan membanting dirinya ke mobil lagi.


So-ah menjerit ketakutan sementara Ha-baek memeluknya dengan protektif, dan dengan setiap terbantingnya mobil, dia tumbuh semakin panik. Setelah beberapa lama, akhirnya terdengar suara nyaring dan mobil berhenti gemetar. Tutup pintu bagasi, menampakkan Namsuri, yang menjelaskan bahwa dia bertemu dengan seorang pemburu yang mengejar babi hutan itu ke dalam hutan.

So-ah cukup bingung sehingga dia membiarkan Ha-baek mengemudikannya kembali, dan ucapan bahwa dia pikir dia tidak tahu bagaimana menyetir. Dia memberitahu dia bahwa ini adalah pertama kalinya, dan dia merasa sangat menyenangkan.


So-ah bersikeras bahwa dia menepi, tapi dia memerintahkannya untuk beristirahat, dengan mengatakan, "Saya sedang memberikan sebuah anugrah, jadi jangan menolak. Melakukan hal ini untuk Anda secara alami adalah tugas dan kemurahan Tuhan. "

Dia memerintahkannya untuk menarik mobil, jadi wajar saja, dia menaruhnya di lantai.


Ketika akhirnya dia menepi, dia berjalan ke trotoar untuk mengeringkan. Dia mengambil kunci mobilnya darinya, dengan singkat mengucapkan terima kasih atas bantuannya hari ini, dan berjalan pergi.


Ha-baek memanggilnya untuk memberitahukan kepadanya tentang kesepakatan kuno antara nenek moyangnya dan para dewa untuk melayani mereka untuk semua generasi masa depan. "Tidak masalah kalau Anda tidak membuat janji," katanya. "Jika dewa-dewa menginginkannya, Anda, keturunan pelayan, harus menghormati janji keluarga Anda dan melayani saya." Dengan itu, dia memerintahkannya untuk membawanya ke rumahnya.


So-ah mengatakan bahwa dia akan membawanya ke rumah sakit, dan dia mengatakan bahwa penolakannya hanya membuat segalanya lebih sulit baginya. "Masih banyak yang sudah cukup sulit, jadi saya tidak peduli," katanya. "Anda benar - apa yang sebenarnya saya butuhkan mungkin adalah kebahagiaan. Karena saya benar-benar lelah. Jadi tolong, pergi sekarang. Saya meminta bantuan ini. "


Saat dia berjalan pergi lagi, Ha-baek memanggilnya agar tidak terbangun meski ada usaha untuk mengajarinya. "Tidak bisa ditolong," katanya pada Namsuri. "Seperti yang Anda katakan, saya berusaha sebaik mungkin untuk tidak menggunakan pilihan terakhir. Tapi aku harus menggunakannya. "

Sebagai Namsuri sputters sesuatu tentang apa artinya untuk kekuatannya, Ha-baek berteriak setelah So-ah, yang ternyata kembali. Dia berjalan menghampirinya dan berkata, "Ini adalah anugerah para dewa, jadi terbangun."


Dan kemudian dia menciumnya.

EPILOG

Di Kerajaan Air, Ha-baek bersiap untuk berangkat ke alam manusia. Namsuri bertanya mengapa dia memilih untuk menghukum seseorang, dan Ha-baek bertanya, "Hukuman apa?"


Potong ke: Artis potretnya, membeku di tempat, bertanya-tanya kapan Ha-baek akan kembali duduk untuk melukisnya. Sikatnya tetap melayang di atas wajah, mata masih terisi.


Sumber :

Related : Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 1 Bagian Kedua

 
Back To Top