Sinopsis Woman of Dignity Episode 2 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 23 Juni 2017

Sinopsis Woman of Dignity Episode 2 Bagian Pertama


Hal-hal yang perlahan mulai mengungkap Ah-jin saat ini. Tapi sementara hidupnya berubah berantakan, Bok-ja melanjutkan kenaikan mantap dari kulit bungkuk negara ke Seoulite yang kaya. Apa yang dimulai sebagai hubungan yang ramah akan berubah menjadi asam, tapi berapa lama Bok-ja menyimpan agendanya sebelum wanita lain di rumah tangga masuk untuk mengakhirinya?


Kami mengejar Ah-jin untuk menyelesaikan makeup di salon, dan dia mengatakan kepada penata rambutnya bahwa tujuannya hari ini adalah agar orang bertanya-tanya apakah dia mengenakan make up atau tidak.

Sementara itu, Hyo-joo memeriksa dirinya ke sebuah suite hotel. Dia menelepon ke rumah untuk mengatakan bahwa dia tidak akan kembali ke rumah sampai sekitar pukul 9 malam malam sementara dia perlahan-lahan melepaskan pakaiannya. Benar saja, kita melihat seorang pria memeriksa sebuah ruangan beberapa lantai di bawahnya.



Kembali ke kantornya, suami Ah-jin, Jae-suk, berdebat dengan seorang karyawan atas warna kertas toilet mereka. Karyawan tersebut menjelaskan risiko kesehatan pemutih yang digunakan untuk membuat kertas toilet berwarna putih dan mengklaim bahwa konsumen tidak akan mau membelinya lagi. Jae-suk tidak membelinya dan berpendapat bahwa ibu rumah tangga hanya peduli dengan harganya, bukan warna warnanya, jadi mereka harus mengalahkan pesaing mereka dengan harga tertentu.

Meskipun karyawan tersebut dengan marah bertanya apakah Jae-suk akan membiarkan putrinya sendiri terus menggunakan kertas toilet putih sekarang karena dia mengetahui risikonya, Jae-suk menolaknya dan bergerak ke perhatiannya yang sebenarnya: perancangan ulang kotak jaringan mereka, sebaiknya menampilkan Sung- Seni pop hee


Ah-jin bermeditasi dengan kelas meditasi yang berpakaian identik saat wajah baru masuk dan duduk di sampingnya. Ini adalah KANG KI-HO ( Lee Ki-woo ), dan dia mengenalkan dirinya ke seluruh kelas sebagai pengacara yang menangani berbagai masalah seperti perceraian, warisan, dan kecurangan.


Kelas terbagi menjadi pasangan, dan mereka ditugaskan untuk memberi tahu pasangan mereka sepuluh alasan mengapa mereka perlu ada. Ki-ho dan Ah-jin berhenti sejenak sebelum dia mengatakan kepadanya bahwa dia bisa pergi lebih dulu. Dia mengamatinya dengan tidak sadar sebelum bertanya tiba-tiba, "Apakah Anda biasanya mengatur makeup ini?" Ha.


Ah-jin mengacak-acak pertanyaan dan menjelaskan bahwa dia memiliki sebuah wawancara kemudian, menambahkan bahwa ketika dia memakai make up kecil, itu terlihat seperti banyak. Mengubah meja, dia bertanya apakah Ki-ho sudah menikah, dan apakah dia tidak menyukainya saat istrinya memakai make-up. Ketika dia menegaskan kecurigaannya, dia menjelaskan bagaimana dia bisa mengatakan: "Anda tidak memiliki banyak kedalaman dalam kata-kata atau tindakan Anda. Orang bisa melihat lewat kamu. "

Dia mengatakan kepadanya untuk hanya memuji istrinya ketika dia melihat dia memakai banyak makeup: "Katakan padanya dia cantik, sangat cantik, sangat cantik." Jadi ketika Ah-jin menyuruh Ki-ho untuk memulai dengan tugas untuk memberitahunya mengapa dia Harus ada, dia beo kembali, "Kamu cantik banget, cantik banget." Hahaha.


Di hotel, Hyo-joo menerima pengunjung dalam bentuk pria yang kami lihat memeriksa ke ruangan lain tadi. Dia tersenyum saat memasuki kamarnya, dan mereka saling mencium. Dalam sulih suara, kita mendengar Bok-ja berkata, "Ketika kita mengatakan bahwa kita mengenal seseorang dengan baik, seberapa banyak kita benar-benar tahu tentang orang itu? Mengetahui seseorang mungkin merupakan berkah, tapi bisa jadi kutukan. "


Kembali ke Ahn Estate, Bok-ja memberitahu seseorang di telepon bahwa dia akan membayar kembali hutangnya, tapi dia terganggu saat menemukan Joo-mi menguping di dekatnya. Joo-mi tidak hanya menangkapnya karena menceritakan tentang hutangnya, dia menangkapnya berbicara seperti seseorang dari Seoul, yang sama sekali tidak seperti aksen negara Bok-ja.

Sulih suara Bok-ja menyimpulkan, "Suatu hubungan yang dimulai tanpa niat sebelumnya selalu tepat. Untuk semua hal dan manusia, saatnya tiba ketika sifat sejati mereka terungkap. Hal-hal dan orang-orang yang kodratnya ditemukan harus segera menyembunyikan identitas aslinya. Karena itu mengganggu dengan tiba pada tujuan seseorang. "


Ah-jin dan Joo-kyung (teman yang mengelola pusat bimbingan setelah sekolah) mendiskusikan pelajaran meditasi mereka. Joo Kyung mengungkapkan bahwa istri Ki-ho meninggal dalam sebuah kecelakaan mobil pada bulan madu mereka dan bahwa dia juga kehilangan kedua orang tuanya, mendorong Ah-jin untuk mempertimbangkan kembali kesan negatifnya terhadapnya.


Sementara itu, Hyo-joo dan kekasihnya meninggalkan kamar hotelnya setelah mereka menyelesaikan bisnis mereka, tapi secara tidak sadar mereka terlihat oleh pegawai hotel saat bepergian. Karyawan itu sepertinya mengenali Hyo-joo saat ia bersembunyi di ambang pintu kamar lain.


Di Ahn Estate, menantunya Joo-mi masuk ke ruang Chairman Ahn untuk menceritakan tentang percakapan telepon yang didengarnya, hanya untuk menemukan Bok-ja di sana, mendatangi ketua. Bok-ja memotongnya sebelum dia bisa mengucapkan sepatah kata pun dengan meminta Joo-mi memanggil sopirnya - tapi secara mengejutkan, dia menggunakan aksen Seoul bahwa Joo-mi tidak pernah mendengarnya berbicara sebelumnya.

Saat ketua menatap Bok-ja kaget, dia menjelaskan bahwa saat dia datang dari negara ini, dia tinggal di Seoul begitu lama sehingga dia mengambil aksen dan beralih di antara mereka secara teratur. Meminta ketua yang aksen yang dia suka, Bok-ja mengambil kesunyian untuk mengatakan bahwa dia menyukai aksen negaranya, meskipun dia tidak terlihat terlalu senang dengan jawaban itu saat dia melewati Joo-mi yang tertegun.

Di rumah sakit suaminya, Ki-ok menurunkan beberapa minuman untuk anggota staf. Anggota staf berbohong bahwa dia dalam operasi sekarang ketika kenyataannya, dia keluar dengan gundiknya, Kyung-hee, dan mereka bergosip di antara mereka sendiri bahwa Ki-ok rupanya satu-satunya yang tidak menyadari perselingkuhan suaminya.


Sementara memberikan pelajaran seni kepada putri Ah-jin, Ji-hoo, Sung-hee dengan santai meminta Ji-hoo yang menjemputnya setelah pelajaran. Dia kecewa mendengar bahwa itu bukan Jae-suk.

Para ibu telah mengadakan pertemuan darurat karena seorang siswa baru yang kurang berkualifikasi terdaftar dalam program setelah sekolah yang sama seperti anak-anak mereka. Ah-jin nampaknya terganggu oleh pikirannya sendiri tapi berpendapat bahwa mereka terlalu sensitif.

Mereka bertukar bolak-balik, tapi tidak ada yang bergeming dari posisi mereka. Ah-jin bilang dia akan menjaga Ji-hoo di akademi yang sama, tapi ketika sisa ibu mengekspresikan keinginan mereka untuk pergi, Ah-jin menembaki belati di seberang meja pada mereka - khususnya Kyung-hee, yang membuat beberapa mean- Semangat konotasi tentang nilai bagus Ji-hoo.


Ah-jin kembali ke rumah untuk menemukan Joo-mi minum sendiri dalam kegelapan. Ah-jin menawarkan untuk membawa Joo-mi pergi semalaman, tapi Joo-mi menyesalkan bahwa tidak ada kios jalanan di Gangnam yang menjual makanan murah yang dia idamkan. Ah-jin bilang mereka masih bisa pergi keluar dan minum semalaman, dan akhirnya Joo-mi setuju.

Sebelum mereka pergi, Ah-jin bertanya dengan penuh rasa ingin tahu apa yang dilakukan Ketua Ahn dan Bok-ja, dan Joo-mi membiarkan tawa angkuh saat dia mengatakan bahwa mereka berkencan, yang mengejutkan Ah-jin.


Jae-suk muncul di studio Sung-hee dengan buket bunga. Dia ada di sana untuk menjemput Ji-hoo, tapi itu tidak akan menghentikannya untuk secara terbuka menggoda Sung-hee dan mengundang dirinya untuk makan malam.

Sementara itu, Bok-ja mendorong Ketua Ahn di sekitar lingkungan sementara keluar pada kencan mereka. Bok-ja menjelaskan bagaimana dulu ada pembacaan puisi di lingkungan ini sejak lama, dan Ketua Ahn mengungkapkan bahwa dia menyukai puisi saat dia membacakan sebuah puisi dari ingatan kepadanya.


Memberi Bok-ja (dan kami) sedikit dari latar belakangnya, sang ketua menjelaskan bahwa dia baru saja menyelesaikan sekolah menengah dan sangat malu sehingga dia mencuri buku teks sekolah teman dan membawanya ke sana untuk berpura-pura bahwa dia adalah seorang siswa SMA. Akhirnya, dia mengatakan bahwa dia memutuskan untuk membaca buku tersebut dan jatuh cinta pada puisi di dalamnya sehingga dia mengingatnya.

Dia beralih ke Bok-ja dan dengan sungguh-sungguh mengatakan kepadanya bahwa dia tidak perlu berpura-pura menjadi orang lain seperti dia - dia bisa berbicara dengan aksen negaranya dengan bebas, tanpa harus berpura-pura seperti dia dari Seoul.

Dia terlihat benar-benar terpengaruh oleh percakapan ini, dan dia menjelaskan dalam sulih suara, "Bagaimana perasaanku tentang ketua itu bukanlah kebohongan yang lengkap. Beberapa hari, saya akan merasa sangat buruk terhadapnya. Terkadang aku merobek betapa dia menyukaiku. Tidak ada kebohongan yang lengkap di dunia ini, sama seperti tidak ada kebenaran yang utuh di dunia ini. "


Jae-suk dan Ji-hoo meninggalkan studio Sung-hee bersama-sama, dan Sung-hee tersenyum cerah saat ia melihat ada dua tiket teater yang tersimpan di dalam buket yang dibawa Jae-suk kepadanya.

Kembali ke mobilnya, Jae-suk dan Ji-hoo membahas balada sedih yang selalu dia dengarkan sepanjang waktu. Jae-suk bingung pada selera musik matang putrinya dan bertanya-tanya mengapa dia tidak mendengarkan musik pop tanpa berpikir seperti seharusnya.

Ji-hoo yang terlalu pintar sekalipun tidak memilikinya, karena dia dengan fasih menjelaskan bahwa apa yang dia sarankan mirip dengan bagaimana para diktator menggunakan Renaisans untuk mengalihkan perhatian orang awam selama Abad Pertengahan.


Bok-ja melipat Ketua Ahn ke tempat tidur dan memberinya obatnya. Dia bangkit untuk pergi, tapi dia menghentikannya untuk mengucapkan terima kasih yang tulus untuk perusahaannya hari ini. Dia mengambilnya pergi, tampak sedikit terguncang.


Sumber :

Related : Sinopsis Woman of Dignity Episode 2 Bagian Pertama

 
Back To Top