Sinopsis Suspicious Partner Episode 32

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 30 Juni 2017

Sinopsis Suspicious Partner Episode 32

Sinopsis Suspicious Partner Episode 32

Beberapa saat kemudian, ibu Ji-wook dan Bong-hee pergi makan siang bersama. Ibu Bong-hee bertanya-tanya bagaimana Ji-wook bisa begitu berbeda dengan ibunya dan tanpa berpikir membuang kata-kata yang sudah dikenalnya yang menanyakan apakah dia menemukannya di jalan. Tapi ibu Ji-wook terlihat sakit saat mengatakan bahwa dia mungkin bukan ibu tirinya tapi dia mengangkatnya dari hati.




Ibu Bong-hee tampak ngeri pada dirinya sendiri, dan dia meminta maaf. Dia mengatakan bahwa tidak masalah apakah dia adalah ibu kandung Ji-wook atau tidak, karena setiap ibu menghargai anaknya secara setara.

Kemudian, ibu Bong-hee mengeluh kepada Bong-hee bahwa dia berusaha keras untuk berteman dengan ibu Ji-wook, tapi sangat berbeda. Tapi dia mengakui bahwa ibu Ji Wook akan membuat ibu mertua yang setengah jalan dan berjanji untuk melatihnya, mengatakan pada Bong-hee untuk berkonsentrasi menjaga Ji-wook.


Sebelum Bong-hee bisa menceritakan pada ibunya tentang perpisahan itu, dia terganggu oleh sebuah panggilan yang memanggilnya ke kantor polisi. Ketika dia tiba, dia dikejutkan oleh seorang anak laki-laki kecil yang menunjuk kepadanya dan mengatakan bahwa dia adalah pengacaranya.

Dia adalah salah satu mantan siswa taekwondo Bong-hee, dan Bong-hee mengetahui bahwa dia adalah satu-satunya saksi pembunuhan yang terjadi di sebuah toko. Tapi meskipun dia melihat wajah si pembunuh, dia menolak menjawab saat polisi tersebut meminta dia untuk menggambarkan pria tersebut, mengatakan bahwa dia tidak ingat.


Bong-hee kembali ke rumah, dimana orang-orang sangat bersemangat untuk menemuinya. Dia membawa anak itu bersamanya, dan mereka bertanya-tanya siapa dia. Anak laki-laki itu berbalik ke Bong-hee dan berkata, "Bu ..." yang memiliki semua orang menganga, terutama Ji-wook, hee.


"... dan Dad meninggal," anak itu melanjutkan. Ha! Anak laki-laki itu menambahkan bahwa dia tinggal dengan bibi dan pamannya yang dia benci, membandingkan dirinya dengan Harry Potter. Dia memperkenalkan dirinya sebagai Kim Jae-hong dan menjelaskan bahwa Bong-hee adalah pengacaranya.

Tim berkumpul di ruang konferensi, tempat Bong-hee mengisi kasus mereka. Dalam kilas balik, kita melihat Jae-hong menurunkan uangnya di toserba, jadi saat si pembunuh masuk dan menusuk petugas toko sampai mati, Jae-hong berjongkok di balik rak.

Dia mengintip keluar saat pembunuhnya menarik pisau dari tubuh petugas, dan si pembunuh mendengar sesuatu dan mendekati tempat persembunyian Jae-hong. Tapi sebelum dia menemukan anak laki-laki itu, telepon si pembunuh berdering, dan dia berhenti untuk memeriksanya lalu meninggalkan toko.


CEO Byun menuduh Jae-hong berbohong, dan Jae-hong berpaling ke Bong-hee ke panggung-berbisik, "Saya tidak suka ajusshi itu." Heh, Bong-hee menjawab bahwa dia mengerti. Chief Bang dan Eun-hyuk menahan senyum saat CEO Byun berteriak pada Bong-hee untuk kembali berlibur sekarang.

Bong-hee bertemu Ji-wook di dapur nanti, dan ada jeda canggung sebelum dia mengatakan bahwa dia datang untuk mencari es krim untuk Jae-hong. Ji-wook tersenyum sedikit mendengarnya, mengatakan bahwa anak itu mengingatkannya pada orang lain yang dia kenal. Bong-hee mengatakan bahwa sudah lama sejak mereka saling bertemu, menanyakan bagaimana Ji-wook lakukan, dan dia bertanya pada gilirannya jika dia baik-baik saja (setelah sangat sakit).


Bong-hee bersiap menghadapi Ji-wook berjalan ke arahnya dengan sengaja, tapi dia hanya sampai melewatinya ke dalam freezer untuk bar es krim. Dia meraihnya dan bergegas pergi, bingung.

Chief Bang mendapat izin dari bibi Jae-hong untuk mengawasinya sampai si pembunuh tertangkap. Bong-hee tidak bisa membawanya karena dia menabrak Ji-hae, dan CEO Byun dan Eun-hyuk berdua sibuk. Jadi meski idenya nampaknya menakutkannya, Ji Wook adalah satu-satunya yang bisa mengajak Jae-hong masuk.

Begitu mereka ditinggal sendiri, Ji-wook menatap bola mata Jae-hong dengan curiga, sepertinya dia takut kacang kecil itu bisa menggigitnya. Ji-wook meletakkan peraturan rumah, termasuk tidak pernah naik ke lantai atas, tidak pernah berjalan sendirian, dan tidak pernah berbicara dengannya.


Dia mengatakan pada Jae-hong untuk memberikan pernyataannya kepada polisi dan pulang sesegera mungkin. Jae-hong hanya sisi-mata ajusshi aneh.

Eun-hyuk memberi Bong-hee pulang ke rumah malam itu, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia terlihat hebat sekarang karena dia tidak lagi sakit demam. Bong-hee terkejut mendengar bahwa dia berada di rumah sakit, dan perlahan dia sadar bahwa jika Eun-hyuk ada di sana, maka Ji-wook juga ada di sana.

Eun-hyuk membenarkannya, yang membuat Bong-hee dengan keras berseru kaget dan ngeri. Dia bergumam bahwa dia pikir itu adalah mimpi, terkejut dengan gagasan bahwa dia mungkin benar-benar mencium Ji-wook. Dia mengerti sekarang mengapa Ji-wook tampak geli ketika dia mengatakan sudah beberapa saat sejak mereka melihat satu sama lain, karena sebenarnya dia baru saja melihatnya.


Eun-hyuk yang malang hanya mendengar setengah kalimatnya yang terputus-putus, dan dia sangat bingung dan khawatir. Bong-hee memutuskan untuk hanya mati karena malu dan mulai membenturkan kepalanya ke jendela, jadi Eun-hyuk mencoba meraih kepalanya tapi dia hanya berakhir dengan tangan yang memar.

Larut malam itu, Jae-hong kecil memiliki mimpi buruk tentang sepatu kets biru pembunuh yang berjalan ke arahnya, dan terbangun dengan brengsek. Dia merayap di lantai atas sambil mencengkeram kelinci Ji-wook, untuk menemukan tidur Ji-wook sebenarnya yang duduk di kursinya. Ji-wook mendengar anak laki-laki itu datang dan dengan kasar mengingatkannya pada peraturan. Jae-hong mengabaikannya dan mendekat, sementara Ji-wook mencicit padanya untuk pergi seperti dia takut dia akan menangkap cooties.


Beberapa menit kemudian, Jae-hong dengan aman terselip ke tempat tidur Ji-wook dengan dia, yang hanya awww . Ji-wook bertanya pada Jae-hong apa yang membuatnya naik ke lantai atas, dan Jae-hong menjawab bahwa ia mengalami mimpi buruk.

Jae-hong bertanya pada Ji-wook apakah akan menjadi salahnya jika dia tidak bersaksi dan mereka tidak menangkap si pembunuh. Itu memicu kilatan memori yang tiba-tiba dalam pikiran Ji-wook, dari Jaksa Distrik Jang yang mendesaknya, "Anda perlu memberi kesaksian agar kita menemukan pelakunya. Jika dia tidak tertangkap, itu semua tanggung jawabmu. "

Mengingat ini, Ji-wook mengatakan pada Jae-hong bahwa dia tidak harus bersaksi jika dia tidak mau. Dia mengatakan bahwa bahkan jika Jae-hong tidak mengucapkan sepatah kata pun, tidak ada yang akan terjadi adalah kesalahannya.


Keesokan harinya, Bong-hee memanggil Detektif Park saat dia dalam perjalanan menjemput Jae-hong dari sekolah. Dia mengatakan kepadanya bahwa Jae-hong tidak dapat mengingat apapun, tapi dia akan mencoba berbicara dengannya lagi. Ketika Jae-hong tidak berada di gerbang sekolah seperti yang dijanjikan, Bong-hee meminta beberapa siswa, tapi mereka tidak mengenalnya.

Kami melihat Jae-hong berlari menyusuri jalan terdekat, tampak ketakutan saat dia melirik ke belakang di belakangnya. Dia menyusuri lorong-lorong sempit, lalu membelokkan tikungan tajam dan menabrak seseorang. Ini adalah mitra Detektif Park, dan dia memakai sepatu kets biru ...


Dia bertanya pada Jae-hong apakah ada yang mengejarnya, tapi Jae-hong tidak mendapat kesempatan untuk menjawabnya sebelum Bong-hee menemukannya. Khawatir, dia berlari untuk memeriksa bahwa Jae-hong baik-baik saja sebelum memperhatikan polisi itu.


Dia mengatakan kepadanya bahwa Jae-hong tidak ingat apa-apa, dan polisi membungkuk untuk mengatakan bahwa Jae-hong tidak harus bersaksi. Jae-hong menjawab bahwa dia tidak bisa bersaksi karena dia tidak ingat, sepertinya dia ingin bersembunyi di balik Bong-hee.


Bong-hee mulai membawa Jae-hong kembali ke rumah, tapi saat mereka dekat gerbang sekolah lagi, mereka melihat Ji-wook sudah ada menunggunya. Awww, cara Jae-hong tersenyum melihat teman barunya itu menggemaskan. Ji-wook dan Bong-hee menatap satu sama lain hanya dengan ketukan terlalu lama, yang diambil orang dewasa sebelum waktunya segera.


Di dalam mobil, Jae-hong memiliki waktu yang besar menggoda Ji-wook tentang Bong-hee, dan semakin banyak Ji-wook mengatakan kepadanya untuk tidak tertawa, semakin sulit dia cekikikan. Heh, Ji-wook terlihat benar-benar kesal karena anak konyol itu bisa melihatnya menembus dirinya.

Jae-hong tidur di ranjang Ji-wook lagi malam itu, dan sekali lagi dia mengalami mimpi buruk yang membangunkannya. Ji-wook menarik anak laki-laki kecil itu ke pangkuannya dan mengatakan bahwa tidak apa-apa, karena Jae-hong sedikit sedih, "Sakit sekali."


Jae-hong bertanya pada Ji-wook apa yang terjadi jika pelakunya datang untuk membunuhnya, dan Ji-wook mengatakan bahwa itu tidak akan pernah terjadi. Tapi Jae-hong menggelengkan kepalanya dan mengatakan bahwa dia tidak tahu apakah dia harus bersaksi. Ji-wook berjanji bahwa apapun yang dia putuskan, dia akan berada di sana untuk memastikan Jae-hong aman. Tapi dia juga memberitahu Jae-hong dengan baik bahwa jika dia tidak menemukan cara untuk memecahkan masalahnya, mimpi buruk itu mungkin tidak akan pernah hilang.

Di pagi hari, Jae-hong menemukan Ji-wook dan mengatakan kepadanya dengan percaya diri, "Saya ingin bersaksi." Mereka pergi ke kantor polisi dan menemukan Detective Park, yang senang karena Jae-hong memutuskan untuk memberikan sebuah pernyataan. Dengan Ji-wook ada untuk mendukungnya, Jae-hong menunjuk polisi yang dia lihat di sekolahnya dan berkata, "Ini ajusshi."


Semua orang di stasiun itu berpaling menatap polisi itu, yang bingung mengapa dia dituduh. Jae-hong mencari lagu pendek - nada dering yang didengarnya saat telepon si pembunuh berdering. Tepat pada isyarat, telepon polisi berdering, dan nada deringnya sama persis.

Pelapis copeng dengan senyum gugup dan menyuruh Jae-hong berhenti bercanda. Tapi Jae-hong melihat sepatunya di sebelahnya, sepatu kets biru yang sama yang dia lihat pada si pembunuh, dan menunjukkan setetes darah kecil di sepatu yang tepat. Polisi pembunuh ditangkap, dan Ji-wook mengatakan pada Jae-hong dengan bangga bahwa dia melakukannya dengan baik.

Kilatan tiba-tiba yang lain menghantam Ji-wook, saat ini dirinya yang lebih muda mengatakan kepada Jaksa Wilayah Jang dengan sedih bahwa dia tidak ingat siapa pembunuhnya. Memori berderak dengan ingatannya yang ada saat menunjuk pada gambar ayah Bong-hee dan mengatakan bahwa dia adalah si pembunuh. Terguncang, Ji-wook bertanya-tanya mana yang menjadi ingatan sebenarnya.


Dia melompat, meninggalkan Jae-hong dengan Chief Bang saat dia mengatakan bahwa ada sesuatu yang mendesak telah muncul. Dia hanya mendapat beberapa langkah sebelum ingatan baru terhubung dengan salah satu Jaksa Wilayah Jang yang mengatakan kepadanya bahwa pria yang ada di gambar adalah orang yang membunuh orang tuanya.


Bong-hee memutuskan untuk memeriksa Hyun-soo, yang masih dalam keadaan koma. Dia berbalik dari tempat tidur rumah sakitnya untuk menjawab panggilan dari Chief Bang, mengatakan kepadanya bahwa dokter Hyun-soo masih melaporkan tidak ada perbaikan. Dia menutup telepon dan berbalik kembali - untuk menemukan Hyun-soo berdiri beberapa meter jauhnya, menatapnya.


Epilog.

Sementara Ji-wook mengunjungi Bong-hee di kamar rumahnya, Eun-hyuk tetap di belakang untuk mengobrol dengan Ji-hae. Ji-hae mengatakan bahwa Bong-hee akan baik-baik saja tapi menyarankan agar mereka dapat berkunjung juga, mulai menuju ke arah itu. Eun-hyuk meraih pergelangan tangannya untuk menghentikannya dan berkata, "Kita harus tetap di sini." Dia mengembara untuk menjawab panggilan dari Yoo-jung, sementara Ji-hae tetap di belakang, pingsan saat menggunakan kata Eun-hyuk "kita. "


Sumber :

Related : Sinopsis Suspicious Partner Episode 32

 
Back To Top